Sabtu, 09 Juli 2011

Chocolate Macaron ... finally !!






Akhirnya kesampaian juga cita-citaku tuk bikin macaron. Sudah lama mau bikin...tapi masih kurang semagatnya. Nah sekarang motivasinya bener-bener 'super duper' kuat, yaitu pingin ikutan kontes Give Awaynya Kak Rima "Bisous A Toi"...

Honestly...aku sendiri belum pernah makan macaron. Mau dapat di mana??? wong aku tinggalnya jauh dari kota, nginjak Jakarta aja nggak pernah *kaciaaaan yaaa*...
Tapi karena tergiur hadiah yang bener-bener menarik dan cuman dalam mimpi kali bisa kumiliki... yaitu alat/cetakan pembuat macaron lengkap dengan silpat dengan cetakan bulatannya atau Mastrad macaron sheet + Mastrad piping bag.

Yah...namanya juga usaha...kalau dapat ya alhamdulillah, kalau tidak ya nggak apa-apa...setidaknya aku akhirnya bisa membuat macaron pertamaku...haha.

Resep udah lama aku bookmark dari Bonbini. Resepnya macaron cokelat. Fillingnya aja yang aku ganti dengan mint...yang ternyata nggak salah pilihanku ini. Macaronnya nyoklat dan legit dengan isian segar dari coklat mint...hohoho, begini toh rasanya macaron. Pantasan banyak yang tergila-gila sama macaron...

Ada yang lucu pada proses pembuatannya. Aku kan nggak punya silpat ya...akhirnya pake kertas roti/baking paper. Hasilnya... pas mau dilepaskan, sebagian macaron melengket dengan indahnya di baking papernya...terpaksa aku lepasin satu-satu dengan bantuan pisau. Pengalaman yang tak terlupakan...
Pokoknya betul-betul modal nekat bikinnya. Karena nggak punya gula tepung, aku blender sendiri gula pasir...tepung almond aku blender sendiri karena nggak ada yang jual. Setelah diblender aku ayak lagi biar halus...dan karena nggak punya timbangan digital aku pake timbangan biasa. Masalahnya ada ukuran yang susah kalo nggak pake timbangan digital. Kayak cokelat bubuk dengan berat 12,5 gr...gimana timbangnya ya...mungkin lewat-lewat dikit atau kurang-kurang dikitlah. Tapi aku berdoa semoga adonannya nggak keenceran atau kekentalan.

Di bawah ini resep Bonbini ya...dengan sedikit modifikasi pada fillingnya...

Bahan :
- 70 gr almond bubuk
- 125 gr gula tepung
- 12,5 gr coklat bubuk
- 50 g putih telur (aku pake putih telur yang sudah 3 hari di kulkas)

Filling :
- 40 gr white chocolate
- 50 gr chocolate mint
- 10 gr krim kental

Cara buat :
  1. Panaskan oven 175 C. Ayak almond bubuk bersama coklat bubuk. Sisihkan.
  2. Kocok putih telur sampai berbusa. Tambahkan sedikit-sedikit separuh gula sambil dikocok ters. Tambahkan lagi sisa gula lalu kocok sampai kaku.
  3. Tambahkan campuran almond bubuk dan coklat bubuk sambil diaduk balik perlahan dalam 3 tahap.
  4. Masukkan dalam piping bag dengan ujung bulat. Semprot ke atas loyang beralas silpat membentuk bulatan dengan diameter sekitar 3-4 cm. Hentakkan loyang sekali, biarkan selama 1 jam di suhu ruang sampai kulitnya mengering.
  5. Turunkan panas oven menjadi 165 C lalu panggang macaron selama 10- 12 menit. Apabila kaki macaron sudah muncul (sekitar separuh waktu panggang) putar loyang supaya matangnya merata.
  6. Angkat dari oven dan biarkan dingin. Lepaskan perlahan. Beri filling lalu simpan dalam wadah kedap udara.
  7. Filling : panaskan krim kental asal panas (hampir mendidih). MAtikan api lalu masukkan white dan mint cokelat sambil diaduk hingga larut. Hilangkan uap panasnya dan semprotkan di tengah macaron.

Di bawah ini gambar cokelat mint (hijau) dan barley mint (biru) yang aku pakai. Rasanya dingin segeeeer...uuuenaaak pokoe !!!



83 komentar:

Alice mengatakan...

walah Hes.....ini percobaan pertamamu????
aku gak pernah ketemu orang yg percobaan pertama bikin macaroon langsung sukses cakep banget kyk kamu punya
yg cakep sebenernya banyak, tapi yg berkaki...biasanya setelah coba 2-3kali baru sukses...
hebring deh si mbak satu ini - top top top!
aku jg gak pernah bikin Hes, biasanya cuma beli, ini termasuk bakingan tingkat tinggi soae hehehe...
jadi pingin deh ikutan kontesnya si Rima hehehehe :)
ngiler emang ama kado nya yak! :)

Hesti HH. mengatakan...

He...he makasih mbaaak. Aku senang sekali juga langsung berhasil. Gak nyangka ! padahal aku gak pernah rasa, gak ada pembanding, mana peralatan dan bahan nggak menunjang. Tetep aja was-was walaupun Mbak Rima udah bilang berhasil atau tidak yg penting masukkan entry...

Macaron ternyata enaaak beneer. Hubby suka sekali. Senangnya. Ayoooo mbak ikutan...deadlinenya ntar jam 7 malam...

Kris Ngoei mengatakan...

Congrats for these wonderful and delicious looking macarons. You have picked the right recipe, you should expect nothing less when it comes to the Queen of Macaron, Thip of Bonbini (read also my meeting with her recently in Bangkok, she was just great!)

Hesti HH. mengatakan...

Thank to you Kris for made this happen. Actually I know Bonbini via your blog...hehe. I visited her blog immediately after reading your post. Both of you are truly inspirations...thanks again...

Thip mengatakan...

I'm glad you like it. :)

bunbun mengatakan...

mbak.. hmmmm.. percobaan pertamamu mengagumkan..
ini pun ada di baking list ku. tapi belum kekumpul beraninya. :)

rasanya pun belum pernah nyobain.. hehehe.
apakah mirip2 sama meringue?

Hesti HH. mengatakan...

Makasih Bunbun...*berbunga-bunga*

Blm pernah ??? hihihi sammma...sekarang sih udah, buatanku sendiri. Beda sih dengan mereng walaupun sama2 dari putih telur. Kalo mereng renyah dan manis banget...nah kalo ini dalamnya legit luarnya agak renyah...dan rasanya enak karena ada almondnya...ditambah isian...mantap deeeh...

buncis mengatakan...

Mbak sebelum salam kenal, mo nanya itu di langkah no. 1 panaskan oven dan seterusnya, itu apakah dilakukan sebelum kita membuat adonan? ( menunggu sampai adonan satu jam di suhu ruang itu ) atau kah oven dipanaskan ketika selesai membuat/mencetak adonan atau bagaimana Mbak?. Tolong dijelasin ya Mbak, thx b4

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak...aku ikutin yg di resep asli. Tapi kayaknya mubazir ya ovennya nyala kelamaan sebelum dipanggang. KAsihan listrik atau gasnya *soale aku gak bayar listrik..hehe*.

Tapi aku punya resep lain yang lebih oke krn ada step-by stepnya beserta gambar. Dan di situ didiamin adonannya cuma stngh jam. Ovennya dinyalakan pada waktu adonannya mulai didiamkan. Cek ya di http://macaron-fetish.blogspot.com/2010/02/basic-macaron-recipe.html

Kayaknya adonannku masih agak kekentalan. Musti diaduk lagi sampai seperti cairan lava...maklum gak punya timbangan digital...

silvia mengatakan...

Wow, mantap bgt langsung berhasil, smlm br nyoba buat lgsg GATOT alias gagal total, keenceran ngadukny :'(. Tepung jg salah beli, beliny bubuk almond yg buat minuman. Ouch. Tp nanti aku cb lg ah pake resep ini

Hesti HH. mengatakan...

Waaaah...jangan patah semangat ya mbak. Orang bilang memang macaron ini kesulitannya lumayan tinggi jadi tingkat kegagalannya jg lumayan. Punyaku juga gak bisa dibilang sempurna karena atasnya masih ada yang berjambul...hehe

silvia -medan mengatakan...

Hallo mbak, saya udah nyoba lagi. Dari segi adonan, uda bs tercetak bagus, cuman permukaanny ga licin, soalny almondny aku blender kurang alus lg (sbnrny ga bs di blender alus x, jd ny menggumpal kaya skipy) :(. Trakhr aku sangrai kacang ny trus ku blender lg. Sama juga hasilny yahhhhh. Tp tetep ku panggang aja, pertama adonanny muncul kaki loh, aku uda senang bgt, tiba2 kecium bau gosong, aku angkat aja, rupany dasarny ud gosong n keras sementara atas ms lembek ewwww.
bisa bagi tips cara memblender almondny ga? Soalny medan juga susah cari tepung almond :'(. Blenderny pake yg gmn bentukny? Trus paas di oven cukup pake panas yg di atas aj ya?

Hesti HH. mengatakan...

Waaaah hampir berhasil ya mbak?? setidaknya ada kemajuan dikit ya mbak. Kalo aku almondnya diblender pake blender Philips yang untuk bumbu (blender harus bener-bener kering)...tapi perlahan2. Maksudnya aku blender beberapa detik, matikan lagi, nyalakan lagi sebentar matikan lagi, sampe halus...pokoknya sebentar aja biar nggak panas (panas dari blender bikin almond menggumpal. Atau kalo ngga mau panas...abis blender sebentar buka dulu blendernya biar uap panasnya keluar...abis itu blender lagi. Tapi kalo blenderan pertama udah bisa diayak, diayak aja dulu. Sisanya baru diblender lagi.

Sekedar info mbak...kalo almond itu nggak akan bisa sehalus tepung, tapi yang penting udah bisa diayak.

Sedih juga aku kalo Mak Silvia belum 100 % berhasil. Tapi semoga yang ketiga berhasil ya mbaaak...amiiiin

Hesti HH. mengatakan...

Mbak hampir lupa, kalo aku pake api bawah aja kok. Sebelum dimasukin oven mbak udah turunin panasnya kan? taruh di rak bagian tengah mbak biar panasnya merata atas bawah. Mungkin kalo di rak bawah kepanasan jadi gosong dasarnya...

Nerissa mengatakan...

mbak macaroon it kn d jual bnyk wrna ya, mw donk resep yg laen
thx

Hesti HH. mengatakan...

InsyaAllah kalo ada waktu pengen bikin yg lain juga. MAsalahnya di tempatku gak ada pewarna bubuk...kalo yang cair juga bukan merk yang bagus kwalitasnya. Takut berpengaruh sama konsistensinya, karena harus pake banyak biar warnanya keluar.

MAkasih ya kunjungannya...

wulan mengatakan...

mbaa...
50 gr putih telur itu kira2 brapa butir telur yah
bis sy ga punya timbangan jugaa hehe

Hesti HH. mengatakan...

Maaf baru bales ya mba Wulan...

Putih telur 50 itu setara dengan 2 putih telur, tapi kadang juga kalo ukuran telurnya besar jadi setara dengan 1 putih telur. JAdi sangat riskan tuk membuat macaron dengan takaran yang tidak pas. Apalagi macaroon termasuk kue yang pembuatannya memiliki tingkat kegagalan tinggi. Sebaiknya Mbak pinjam dulu timbangan biar hasilnya lebih akurat.

debbie mengatakan...

mba sorry mau tanya
apakah bikin macaroon pengaruh dari cuaca ya?
aku bikin pertama n kedua jadi tapi setelah itu gagal terus kakinya ga keluar bingung kenapa ya kira2?

Hesti HH. mengatakan...

IYa mbak, cuaca berpengaruh sekali. Aku baca di buku kalau macaron tidak berkaki bisa disebabkan karena :

- adonan terlalu lama diaduk

- adonan tidak didiamkan hingga permukaannya mengering. Kaki terbentuk saat udara panas dari bagian bawah oven mendorong ke atas. Permukaan adonan yang sudah mengering menjadi rapat dan sulit ditembus udara dari dalam adonan, karena itu adonan yg berbatasan langsung dgn adonan menjadi terangkat sehingga membentuk seperti rekahan memutar atau kaki macaron.

Sedangkan kalo hanya berkaki sebagian bisa disebabkan karena panas oven yang tidak merata jadi pada saat setengah waktu panggang putar loyang untuk mendapatkan panas yang merata.

Kalau cuaca dengan kelembaban tinggi mungkin membutuhkan waktu sedikit lebih lama didiamkan di suhu ruang.

rosy stuart mengatakan...

wooowwww....amazing ...wah ini saingan Macaroon Leduree,Piere hermes Paris...aku suka banget makan ini apalagi yg pake pistachio pastenya mpek temanku nitip minta dibeliin waktu aku keParis krn diUK ngak ada jual. yg Lemon lebih enak lagi. weldone mbak Hesti...xxx

Hesti HH. mengatakan...

Sebenarnya pengen cobain yang lemon mbak Rosy, tapi belum keturutan lagi. Walah...ya bukan saingan macaron Prancis lah mbak Rosy, yang ini masih kelas teri, hihi

Makasiiih yaa...

Anonim mengatakan...

Mba mau tanya, alternatif pengganti almond apa ya? Kacang Mede bisa gak ya?
Makasih mba

Hesti HH. mengatakan...

Aku sendiri belum pernah coba mbak tapi lihat di google bisa tuh mbak. Bisa kacang tanah atau mede, bisa mbak lihat di

http://food.detik.com/read/2011/07/21/100638/1685813/1086/macaron

Anonim mengatakan...

mb,almondny di sangrai dl br dblender apa lngsung dblender yah? kok stlh ak blender saringny jd sush yah kyk lengket2 gt pdhl blender ku yg philips t4 bumbu it yg aku pake udh kering...tipsny yah mb hehe...thx

Hesti HH. mengatakan...

Kalau emang lembab dijemur atau dioven bentar aja mbak. Hilangin lembabnya aja jangan sampai berubah warna. Nah kalau ngeblender...tiap berapa detik dibuka lagi. Pokoknya sampai berapa kali putaran harus selalu dibuka untuk mengeluarkan uap panas dari blendernya mbak. Kalo nggak jadi menggumpal dan bentar lagi jadi bumbu pecel, kwkwkwkw *becanda*

Fang2_oie mengatakan...

lah,kyk punyaku tuh jd bumbu pecel emank pantasny... thx mb,ak coba oven aj bentar gt deh

Hesti HH. mengatakan...

Good luck ya Mbak Fang fang...

Kartikaidjo mengatakan...

Halloo mbak, td aku abis coba resepnya.. Kan loyangnya aku alasin pake kertas roti eh malah susah dicopot, ada tips lain ngga mba? Hehe makasih yaa mbak.

Hesti HH. mengatakan...

Memang kalo pake kertas roti kadang suka lengket mbak. Aku pakenya silpat, sama sekali nggak lengket. Hasilnya gimana mbak?? berkaki?

Kartika Griyaningtyas mengatakan...

Silpat tuh jenis apa ya mbak? Trs bisa didapetin di toko bahan kue nggak? Akunhasilnya jd 'mblebek' klo kata org jawa, jd tipis bener ga bisa tebel gitu mbak, pas dipanggang gak ada kakinya, jd bingung aku mbak..

Hesti HH. mengatakan...

Kalau mau lihat gambarnya ada di kanan atas blog di My Kitchen behind the schene. Dia teksturnya licin. Mungkin mengandung silikon biar nggak nempel.

Kalau bleber artinya kelamaan aduknya mbak. Dia konsistencynya kalau dituang, jatuhnya perlahan, nggak encer. Tips yg lain bisa dibaca di komen komen di atas mbak...

alina mengatakan...

satu resep ini bisa jadi berapa macaron ya?

Hesti HH. mengatakan...

Udah lupa mbak tepatnya berapa krn dah lama bikinnya. Kalo nggak salah sekitar 30 bijian. Pas udah didempetin dgn isiannya, sekitar 15 biji.

Anonim mengatakan...

Halo mbak, sy mo tanya rasanya manis banget ga ya? Kebetulan ga terlalu suka manis.. Lagian suami jg gula darahnya tinggi, kasian dong ga bs makan klo ak bikin. ��Thanx..���� before.

-Imelda-

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, macaron termasuk kue yg sangat manis. Jadi kalau memang ada masalah kesehatan sebaiknya dihindari mbak.

meliana mengatakan...

mba numpang tanya, itu kocok putih telur sampai kaku kira2 butuh waktu brpa lama? mixer nya pke speed apa? :) thx

nemonkey mengatakan...

mbak, katanya ada yg bilang cara yg mbak pake atau french maringue tidak bisa dipake disuhu indonesia (selain punya dapur yg ber AC) maka dengan itu mengakibatkan macaroon bantat dan tidak berkaki. apa benarkah begitu?
ohya ttg almond bubuk, apakah almond harus sehalus icing sugar?
dan kenapa saya sebelum 10 menit macaroon sudah gosong tanpa kaki tentunya :(
dan apa memang harus dipanggang dengan oven listrik?
maafkan banyak tanya, uda 3x bikin macaroon masih saja gagal..
hampi aja bunuh diri dengan makan smua macaroon yg bantat itu :'(
mohon bimbingannya..


matur tengkyu :)

Hesti HH. mengatakan...

Kalau aku nggak ada patokan yang pasti mbak. Tergantung mixernya. Kalu mixer biasa butuh waktu lebih lama dibanding KitchenAid/Bosch. Lihat kekentalannya aja. kalu kaku itu artinya ketika dibalik dia tidak tumpah lagi. Dan ketika dicolek, jambulnya udah kaku nggak menghadap ke bawah lagi...

Hesti HH. mengatakan...

Waduuuuuuhhh jangan sampe buhuh diri krn macaron mbak...hehe
Sebenarnya aku belum pantas memberikan jawaban yang akurat karena bukan masternya dan baru sekali jg bikin macaron. Aku juga dapurnya gak ada ACnya tapi bisa jadi. Mungkin juga aku lagi beruntung sih.

Kalau almond ada yang halus kayak icing sugar lebih bagus mbak karena permukaan macaron jadi mulus bin licin. Tapi punyaku juga gak bisa sehalus itu makanya kelihatan di gambar permukaannya yg nggak terlalu mulus. Dipanggang dengan oven gas pun mungkin nggak masalah yg penting sudah tahu persis suhu berapa yg pas buat manggang macaron.

kalau sudah gosong sebelum berkaki bisa saja krn ovennya terlalu panas mbak. Tiap oven emang panasnya beda beda. Jadi kalau kemarin gagal dengan panas segitu, lain kali coba diturunkan panasnya. Dan jangan lupa tuk mengangin anginkan macaron sebelum dipanggang krn ini sangat berpengaruh dengan munculnya kaki macaron. Pengadukan juga berperan. terlalu lama diaduk adonan jadi encer, terlalu lambat adonan masih kekentalan dan tengahnya berjambul (kayak punyakuk di gambar). Jadi bener bener harus pas. Kentalnya seperti lava yang mengalir...

Anonim mengatakan...

Hai lagi mba Hesti, aku udah tanya2 diatas dan akhirnya berani bikin jg setelah berbulan2 bimbang..hehehe. Oya awalnya aku udah nyobain Macaron'nya The Harvest sebagai pembanding..ternyata enaak ya.
Nah pas aku bikin kemarin jadinya: ga berkaki, atasnya retak & pecah, terus dalemnya kok susah mateng jd aku panggang bbrpa kali lg smp akhirnya agak bau gosong. Tp rasanya tetep enak, oya ak pake resep dr Bravetart.com. Hebat mba Hesti sekali bikin langsung berhasil..
-Imelda-

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak Imelda...emang lagi rezeki kali akunya langsung berhasil. Tapi emang kalo baca review temen temen ada yang udah mencoba sampai lebih dari 5x baru berhasil. Jadi jangan putus asa mbak, semoga yang berikutnya langsung berhasil.

Rhien97 mengatakan...

Mbak Hesty....wah kyaknya menggiurkan banget macaronnya...aku dlu pernah nyobak resepny mbak yang cheddar cheese cake juga enak..hehe...
Bsok aku mau bikin macaron..tpi agak bingung memilih resep mana yang aku pake...tpi sepertinya aku mau ikut mbak aja...hehe..
Pertanyaanku sih,,gula tepung tuh?icing sugar kah?atau gula halus?
klo seandainya mau bikin rasa lain selain coklat apa cuma tinggal diganti aja bubuk coklatnyah?makasi lo mbak..

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak Rhien, alhamdulillah kalo suka ma resepnya.

Gula tepung itu bisa gula icing atau gula halus sama aja mbak. Atau blender sendiri gula pasir jadi halus juga bisa asalkan hasilnya bisa alus sekali. Kalo bahan bubuk sebaiknya diganti dengan almond bubuk mbak, kalau perasa kan biasanya berupa pasta atau esense teksturnya lebih cair nanti bisa berpengaruh ke adonan. Ini cara bikinnya bener bener harus akurat, salah dikit aja langsung gagal jadi sebaiknya ikuti resep yang ada ^^

Kalau resep non cokelat banyak juga di mbah google kok mbak, tinggal browsing aja...

Neny Fornia mengatakan...

bun cetak macaroonnya pake apa koq rata buletnya,aq dah bikin 3x tp hasilnya yg berporilah,lengket dikertas rotinya,klo ga uda mulus hasilnya tp pecah dan ga berkaki macaroonnya<…hikshiks..bagi ilmunya donk bun

Hesti HH. mengatakan...

Gak pake cetakan apa apa mbak. Kalo nggak salah dibalk kertas roti itu aku gambar bulat bulat seragam. Spuitnya pake yang bulat polos. Kalau tipsnya bisa lihat di komen komen terdahulu mbak...

morahkanugraha mengatakan...

hallo mbak saya mau tanya boleh yahh???
penasaran sama macaroon dan rasanya, tapi waktu searching2 kayaknya bikinnya sulit banget!!
say mau tanya,
1. silpat itu apa yahh??
2. kalo pake loyang biasa bisa gak yahh??
3. gula tepung sama gula halus itu sama gak yahh??
terima kasih~~

eno riati mengatakan...

salam kenal ya mbak
aq mau tanya soal gula pasir yang di alusin apa rasanya sama seperti gula tepung?
soalnya dulu pernah aq pake gula pasir yang diblender sendiri rasa kuenya jadi mmmaaannnniiisss banget,,,:D
jadi penasaran perbandingannya jd sama atau tidak?
itu pakai oven kompor ya mbak?

eno riati mengatakan...

salam kenal mbak,,,
mau tanya nih,,,,gula pasir yg diblender rasanya sama seperti gula halus biasa atau tidak?
soalnya dulu pernah aq blender gula pasir trus hasil kuenya jd lebih manis dr yg pakai gula halus biasa.
apa karena perbandingannya yg salah ya?
btw,,,,resepnya suka bgt,,,lgs klik di hati,,,hehe makasih ya

Sivy Haryati mengatakan...

cantiq mbak hesti macaronnya, aku mau coba resepnya ya mbak...
seneng banget ngelit blognya mbak hesti, salam kenal mbak

Hesti HH. mengatakan...

@ morahkahnugraha ; silpat itu alas baking anti lengket. Alias nggak perlu olesan. Bisa dicuci da dipakai berulang ulang. tetap pake loyang tapi dialasi silpa atau kertas roti mbak. Gula tepung itu gula pasir yang diblender. Sama saja dengan gula halus tapi beda dengan gula halus khusu donat ya.

@ Eno : salam kenal jg. Biasanya ada jenis gula yang rasanya lebih manis seperti gula kampung yang warnanya agak kecokelatan.

@ Sivy : makasih mbak, silahkan dicoba semoga sukses ya mbak, ditunggu kabarnya ^^

Anonim mengatakan...

Mbak hesti, putih telur q kok d kocok ga bs soft peak ya ? Putih telur q sisa 1mnggu taro d kulkas tpi sy taro d suhu ruang dl bru d pake ... Apa rusak ya mbak ? Gmn ya ? Lanjut kah macaronnh nii ^^
Salam _ herni
Medan

hyuk jae mengatakan...

mbk aku amel salam kenal mbk,pengalaman aku bikin macaron pertama gagal total,adonan nya cair jadi nya luber,trus coba ke 2 lumayan tpi blm berkaki ada sih beberapa cuma sedikit,sbnrnya aku kursus mbk tpi pas di praktekin hasil nya kaya gt sbnrnya sih coba2 terus gk masalah tpi mahal di kacang almond nya dan jauh juga beli nya jadi curhat,oh ya tpi klo resep yang aku itu dia pake gula pasir sama air jadi kaya air gula gt dimasak trus di kocok sama putih telur yang sudah mengembang air gula nya dalam keadaan panas gt

Anonim mengatakan...

salam kenal mba, saya uda coba nih resep macaroonnya hehe thanks ya..tpi gagal :( pas step trakir aduk terlalu encer macaroon jadi meleber kemana2..mba mw nannya takaran gula bs dikurangin ga?agak kemanisan..itu pngaruh ke hasilnya ga ya?thanks ya mba hhe

Hesti HH. mengatakan...

@Herni : iya mbak, mungkin rusak. Bisa karena kecampur sedikit saja kuning telur atau kena tetesan air atau apapun saja. maaf baru balas, terlewat komennya ^^

@Amel : kayaknya pake cara Amel lbh mudah deh...tapi aku belum berani krn nggak punya termometer ^^

@Anonim : iya mbak memang titik kritisnya di pengadukan. Setahuku ciri khas macaroon ini memang super sweet. makanya gak pernah bikin lagi karena manis banget, hehe. Kalau dikurangi mgkn pengaruh juga mbak...

Wiwit Wulandari mengatakan...

mbaaak, kmrn sy sudah coba resepnyaa tapi kok putelnya susah mengembang ya, seperti terlalu berat dg gula. Apa memang segitu takaran gula yg dikocok bersama putih telur ya mbak??Apa yg salah ya mbaak,,bisa ditebak macaron pertama saya gagal total, tidak berkaki malah adonan membumbung ke atas seperti gunung yg mengeluarkan lava.. tp untuk rasa uenaaakkk bgt, kt anak saya seperti susu milo..hihii..
bales ya mbaakkk..

salam kenal..

Hesti HH. mengatakan...

Benar mbak saya juga ikut resep aslinya. Memang gulanya masuk dalam beberapa tahap dimulai ketika adonan sudah berbusa. Bisa juga dari kesegaran putih telur. Kalau putelnya sudah lama atau encer maka ketika dikocok susah mengembang mbak. Memang tingkat kegagalan pembuatan macaron lumayan tinggi makanya banyak yg malas coba. Jangan putus asa ya mbak, bisa coba lagi dengan bahan yang segar dan resep lain...

Farah Fabiayi mengatakan...

mbak, misalkan yg coklat bubuk diganti sama susu bubuk coklat bisa nggak tuh ya?

Hesti HH. mengatakan...

kayaknya beda mbak konsistensinya. Mungkin di rasanya juga iya. Saya sndiri belum pernah coba jadi nggak berani kasih masukan. maaf yaaa

duhita anggiana mengatakan...

Asslmkm.. Mau tanya mba pakai oven listrik apa oven kompor ya?

yuyu mengatakan...

halo salam kenal mba mau tanya, baru aja coba resep macaron nya
hmm hasil nya warna nya saya lbh terang yah, saya pakai cocoa powder
trus yang jd masalah

1. kaki nya gak rata , kanan ada kiri gak ada
2. dalam nya kalo di makan agak lengket , bukan yang di makan lgs nyesss...

kalo saya makan yang di toko2 nyess gitu dalam nya. hehe mohon petunjuk. makasih

Hesti HH. mengatakan...

Saya pakai oven kompor tapi listrik mbak. Kompor dengan 4 elemen di atas, ovennya di bawah

Hesti HH. mengatakan...

Mungkin resepnya berbeda mbak kan ada beberapa metode membuat macaron. Saya sendiri kurang mengerti perbandingan dengan aslinya krn belum pernah makan sebelumnya. Cuma yang ini...hasil bikinan sendiri ^^

Maaf gak bisa bantu mbak...

syilvia sutjiadi mengatakan...

kalau buatnya pakai oven kompor bisa ngak?

Hesti HH. mengatakan...

Saya juga pake oven kompor listrik mbak.

Mira Wijaja mengatakan...

Beli cetajan nya sama kertas nya dimana yach mbak?

Catatan Berantakan mengatakan...

Halo, saya baru saja membuat Macarons kemarin, tapi hasilnya tidak perfect. "Kaki" Macarons-nya memang keluar, tetapi saya perhatikan ketika proses kaki tersebut keluar, bagian atas Macarons seperti kembang kempis tidak lama kemudia dia agak retak. Saya menggunakan oven listrik di taruh di lantai tengah dari oven dan menggunakan suhu 180 derajat dengan apa atas dan bawah.

Tipsnya ketika kakinya sudah mulai keluar saya mematikan oven dan mulai memanggang lagi (tanpa dikeluarkan dari oven) dengan suhu 140 derajat tetapi dengan api atas (untuk mengeringkan bagian atas tanpa retak. Ini dilakukan sekitar 5 menit.

Tetapi ketika sudah 5 menit saya keluarkan Macarons dari oven, hasilnya malah lengket dan isi dalam Macarons belum kering sepenuhnya. Saya menggunakan kertas roti tanpa olesan mentega.

Mohon koreknya ya Mbak Hesti, Terima kasih.

Hesti HH. mengatakan...

Sebenarnya saya bukan ahlinya mbak bikin macaron karena selama membuat banyak kali berhasilnya cuman sekali >,< jadi bingung mau jawab apa.

Tapi setahu saya macaron hanya menggunakan api bawah untuk mengangkat kue sehingga muncul kaki kue dan atasnya mulus. Kalau pake api atas mungkin permukaannya kepanasan hingga kembang kempis.

kalau melengket biasanya karena belum matang sempurna mba...

Anonim mengatakan...

mbak, kalau almond diganti dg kacang tanah pengaruh thdp mcaronnya ndak ya? trus saya ndak ada oven, kalau pakai double pan kira2 bisa ndak? trims

dita
bogor

Hesti HH. mengatakan...

Saya gak berani komen mba karena belum pernah bikin. Tapi biasanya kacang itu lebih berminyak dan kalau diblender suka menggumpal

Anonim mengatakan...

Hi tante. Aku alisa 13th. Aku suka masak2 sendiri hehe. Nah, kemaren aku kan coba bikin macaroon nya. Tapi atasnya kok retak ya? Padahal udah mengering bagian atasnya sebelum di oven :(

Anonim mengatakan...

Hi tante. Aku alisa 13th. Aku suka masak2 sendiri hehe. Nah, kemaren aku kan coba bikin macaroon nya. Tapi atasnya kok retak ya? Padahal udah mengering bagian atasnya sebelum di oven :( ada saran/tips? Terus itu pas macaronage kira2 berapa kali aduk dan berapa menit ya?

Hesti HH. mengatakan...

Halo Lisaaaa senang deh masih muda tapi semangat berkreasi di dapur udah tinggi. TApi kalau dari hasil baca baca biasanya permukaan retak karena bahan bahannya kurang kering atau adonan terlalu encer. Kurang kering maksudnya almond powdernya agak lembab. Sedangkan adonan encer biasa karena kelamaan diaduk. Semoga membantu ya

Dwi Novianti mengatakan...

bagus bgt loh mba macaroonnya. aku aja udah hampir nyerah ini. apalagi almond di daerahku kebilang cukup mahal, jadi kalo gagal agak nyesek.
kira-kira kalo tengahnya kopong kenapa ya mba? abis adonannya kaya nempel semua di bawah dan akibatnya jadi lengket di kertas roti dan rasanya jadi terlalu manis.
apa aku harus taruh di paling bawah ya mba? aku biasanya panggang di suhu 150-160.

Hesti HH. mengatakan...

Waaaah kalau kopong saya jg kurang ngerti mba maklumlah bukan ahlinya. Kalau rasa memang ini asli manis mba makanya saya ngga bikin lagi selain beberapa kali gagal juga >,<

Anonim mengatakan...

Mba hesty, pengen tau beli cokelatnya dimana sih? Terus panggang nya pake api atas atau api bawah? Tq

Hesti HH. mengatakan...

Ini saya beli di Makassar Toko Vi&Vi mbaaa

Anonim mengatakan...

kak hesti, nama saya cindy :)
makasih bgt yaa resep macaron nya
saya uda coba 3 kali namun semuanya gagal huhuhu
ada beberapa pertanyaan, mohon kak hesti bantu jawab yaa

1. saya beli almond powder, namun masih sgt kasar alhasil ketika saya ayak dpt nya cuma dikit bgt :( , jadi saya masukin ke blender supaya jd almond powder. tapi hasilnya malah lemak almond kluar smw dan jd lengket & gumpal :( tekstur nya tidak seperti tepung/ powder. kenapa ya kak bisa begitu ?

2. meringue saya tidak mau terbentuk setiap kali saya tmbahin gula
percobaan pertama saya mixer telur sampai berbusa lalu tmbahin gula sdikit demi sdikit namun telur malah jadi putih encer gitu :( tidak mencapai stiff maupun soft peak :(
percobaan kedua saya tggu telur sampai soft peak lalu tmbahkan gula sedkit sedikit, namun telur malah jadi kempes jd encer lagi, tdk jd stiff :(

mohon kak dbantu yaa, ud desperate bgt :( hiks apalagi almond ga murah :(
makasih banyak sebelumnya

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaaa saya ikut prihatin >,<
Saya coba jawab ya :

1. cara membelnder almond sedikit sedikit mba. Caranya blender harus dibuka setiap kali habis diblend. Blendnya gak boleh kelamaan karena almond jadi panas dan mengelurkan minyak

2. kalau itu memang tergantung blendernya mba, bisa ngga blendnya sampai halus bener. Supaya gak banyak ampasnya. Dan bukan berarti ampas yg sisa itu ngga bisa dipakai. Tetap bisa dipakai kok cuman mmng kurang mulus macaronnya

3.wah kalau kocok putih telur selama ini saya selalu mengembang mba asalkan pake kecepatan tinggi ya. Telur juga harus segar ditandai dengan kentalnya putih telur, Kalau ada kuning yg ikut masuk maka ngga akan bisa ngembang sempurna

Biodataku mengatakan...

Halo mbak.

rey kitchen samarinda mengatakan...

halo mba salam kenal saya rey. mau tanya boleh ya. about ur macaroon is awesome jadi pengen nyoba bikin juga mba. resep ini ka cokelat ya. kalu saya mau bikin yg bisa diwarna warna gimana ya. cokbuk nya tonggal diilangin aja kah. tks pencerahannya

rusumu siamy mengatakan...

mba hesti pake oven apa?? kalo perlu merk sekalian hihihi lagi pengin buat .. soalnya baca2 ditiap artikel beda2 ..ada yang pake otang ,ada yang pake otrik.. maklum baru pernah mau bikin pastry hehee *--*

Hesti HH. mengatakan...

@Rey : maaf mba saya takut salah takaran mending cari resep lain yg tanpa cokelat mba

@Rusumu : saya pakai oven listruk merk kelvinator mba

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails