Kamis, 10 November 2011

Kue Nona Manis



Kue Nona Manis

Kenapa banyak kue kue khas daerah memakai nama yang melambangkan kecantikan wanita??? yaaa karena mungkin yang bikinnya juga wanita, jadi harus narcis dooong...hehehe. Contohnya ya ada putri ayu, cantik manis, nona manis, putri mandi, putri salju dan masih banyak lagi...

Coba bayangkan kalo nama kuenya pangeran tampan, cowok ganteng...nyambung nggak?? kebayang nggak keindahan kuenya?? ya enggakkklaaaah...wkwkwkwk

Nah kali ini aku bikin kue nona manis...soalnya udah lama aku nggak ngisi postingan jajanan tradisional. Sekalian promosi daerah sendiri...apalagi memang jajan ini jarang dikenal di luar Sulawesi. Kue ini bertekstur lembut, ciri khas kue talam Indonesia. Tapi lebih lembut lagi karena dalam adonannya mengandung telur dan dikocok seperti membuat bolu. Ditambah lagi bau wangi dari pandan. Terdiri dari dua bagian, yang hijau berasa manis gurih pandan, sedangkan yang putih berasa gurihnya santan...



Resepnya menggunakan resep warisan mama, pake takaran cangkir teh yaaa...

Bahan I :
- 3 butir telur ayam
- 1 cangkir gula pasir
- 2 cangkir santan
- 2 cangkir terigu

Bahan II :
- 2 cangkir santan suji ( santan yg diblender bersama pandan dan suji)
- 1/2 cangkir gula pasir
- 1/2 cangkir maizena
- 1/2 sdt garam

Bahan III :
- 2 cangkir santan kental
- 2 sdm gula pasir
- 2 sdm terigu
- 1/2 sdt garam

Cara membuat :

  1. Bahan I : kocok telur dan gula sampai mengembang. Turunkan kecepatan mixer, masukkan terigu, kocok rata. Tuang santan lalu aduk sampai rata.
  2. Bahan II : campur santan suji, gula pasir dan maizena. MAsak di atas kompor sambil diaduk terus sampai meletup-letup. Angkat.
  3. Campurkan adonan I dan II. Gunakan mixer hingga tercampur rata. Sisihkan.
  4. Panaskan dandang unuk mengukus.
  5. Bahan III : campur santan kental, gula, terigu dan garam. Aduk hingga rata dan tidak bergerindil. Masak sambil diaduk terus agar santan tidak pecah. Setelah menidih angkat segera dari kompor.
  6. Siapkan cetakan cucing yang sudah diolesi minyak. Tuang adonan pandan hingga hampir penuh. Beri tengahnya adonan santan menggunakan sendok. Kukus selama kurang lebih 7 - 10 menit (tergantung besar kecilnya cucing) dengan panas sedang.
  7. Angkat dari kukusan. Rendam di dalam talam berisi air biasa agar mudah dilepaskan. Biarkan sebentar.
  8. Kikis sedikit sekeliling cucing menggunakan sendok atau pisau lalu balikkan kue di atas telapak tangan. Segera letakkan di piring. Semua dilakukan dalam keadaan cepat agar adonan santan yang di tengah tidak beleber di tangan.


32 komentar:

Miss 'U mengatakan...

Ini juga enaaakk... kue simpel tapi enaaakk (padahal belom pernah bikin) :D :D

Hesti HH. mengatakan...

Iya beneeerrr...enakk lhooo...

hafidzoh mengatakan...

baru ngeliatnya aja udah hmmm, berasa wangi pandan dan gurihnya siputih santan. Insya Allah ntar aku coba, mudah2an berhasil. makasih ya resepnya. salam kenal ....

hafidzoh mengatakan...

wahh enak nih, baru liatnya udah kepengen nyobain. makasih ya resepnya, salam kenal..

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak udah mampir ke blogku. Salam kenal juga...

nancy mengatakan...

Kak hesti,santan suji nya itu bisa diganti pasta pandan gakk? Susah pandan dsini palagi suji?hiiihii...

Hesti HH. mengatakan...

Bisa kok Nancy, tapi jelas beda rasanya. Yang bikin enak memang bau pandan aslinya. Tapi kan nda papa...yang penting hilang dulu penasarannya dgn bikin resepnya. NAnti kalo pulang ke indo baru bikin deh yang pake pandan. Okey???

dian mengatakan...

Kak hesti..
Pertama kali ninggal jejak ni *habis baru pertama kali terlaksana bikin kue dg resep dari sini, hehe..

Cuma bisa bilang..
Subhanalloh...
Enak banget kak.. :9
Jadi rindu kampung halaman, di jawa ga pernah nemu kue ginian..

TFS yo kak.. :)

dian adiyono

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah kalau berhasil bikinnya dan suka rasanya Dian,

Sekarang jadi orang Jawa ya? *padahal dari dulu jg Jawa, lha om Adiyononya Jawa...hehe
Makasih juga dah cobain, entar coba resep yang lainnya ya ^^

nisa mengatakan...

mba hesti.. TFS ya mbaaa, akhirnya aq nemuin resep kue masa kecilku, secara dulu waktu kecil suka bantuin tanteku bikin kue ini tapi gak tau resepnya :D btw 1 resep kalo pake cucing kecil bisa jadi berapa? Truuss..kalo adonannya gak pake daun suji cara masaknya tetep sama kah?? : )

Hesti HH. mengatakan...

Sama sama Mbak Nisa. Makasih juga dah mampir dan ninggalin komen.
Aku lupa jumlahnya mbak, mungkin sekitar 40an ada tuh. kalo mau percobaan pertama bisa bikin setengah resep aja dulu mbak supaya kalo ada yg kurang di resepnya bisa diperbaiki di percobaan berikutnya ^^

Iya sama aja walaupun nggak pake suji. Jadi santan aja tambah pasta pandan atau pewarna hijau.

Melani mengatakan...

Mbak, ukuran cangkir tehnya itu kira2 brp ml ya? Terima kasih sblmnya:)

Erna Wangsah mengatakan...

TFS deh mbak smoga berkah nih buat jualan di pasar ramadhan di banjarmasin, maklum disini susah banget cari kue khas bugis

Erna Wangsah mengatakan...

makasih ya..mbak, insya allah buat jualan di pasar ramadhan, buat para perantau di banjarmasin yang kangen jajanan bugis nih.. tarimakasih..

Hesti HH. mengatakan...

250 ml mbak

Hesti HH. mengatakan...

Sama sama mbak, alhamdulillah kalo manfaat. Makasih juga...

Amie mengatakan...

Assalamualaikum Bu Hesti,
saya sudah mencuba kue nona manis ini, kelmarin bikin satu adunan... habis tidak tinggal lagi, hari ini baru siap buat lagi satu adunan khas untuk kakak ipar saya yang akan buat majlis bacaan Yasin petang ini... terima kasih atas perkongsian resepi ini ya...

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam mba Amie...terima kasih sudah mencuba resep. Senang sekali kalai resepnya cocok ^^

jeani apriyanti mengatakan...

Mba pake pasta pandan bs gak?

Hesti HH. mengatakan...

Kalau punya pasta yang bagus kualitasnya dan rasanya enak bisa aja mbak, tapi nggak ada yg mengalahkan aroma pandan asli lho ^^

lina l mengatakan...

Mba 1 gelas itu Brapa ml?

Hesti HH. mengatakan...

250 ml

Lammie mengatakan...

Assalamualaikum mbak heati, saya sdh coba buat resep ini..rasanya enaaaak sekali, tp kenapa ya sesaat setelah diangkat dari kukusan, nona manis nya mengkerut, jd trlihat krg cantik..

Terinakasih bila berkenan menjawab..

Lammie mengatakan...

Assalamualaikum mbak heati, saya sdh coba buat resep ini..rasanya enaaaak sekali, tp kenapa ya sesaat setelah diangkat dari kukusan, nona manis nya mengkerut, jd trlihat krg cantik..

Terinakasih bila berkenan menjawab..

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, artinya apinya terlalu tinggi mba. bisa dikurangi apinya jadi agak kecil atau bisa juga sewaktu mengukus tiap 2 menit dibuka untuk mengelurakan uap yg berlebihan

Cornelia Monita Setyorini mengatakan...

Selamat sore mba Hesti, takaran cup itu apakah bisa menggunakan alat ukur Cup? Saya punya bbrp jenis ada yang 1 cup, 1/2 cup. Terima kasih sebelumnya.

Hesti HH. mengatakan...

Benar memang pakai cup metrik mba. Bisa juga pakai cup/cangkir teh standar isi 250 ml cairan. bukan mug lho ya.

ika mengatakan...

Mba telurnya tdk perlu dikocok sampe kental yaa? Baru mau coba buat nih, sdh lama cari resepnya. Akhirnya ketemu jg. Tks mba hesti :)

Hesti HH. mengatakan...

Iya kocok sampai ngembang seperti buat cake supaya hasilnya lebih ringan

ira mengatakan...

Assalamu'alaikum, mba hesti.
mba, waktu mba hesti bikin nghabisin brp butir kelapa utk 1 resep?
saya bolak-balik baca resepnya kok sptnya perlu kelapa lbh dari 1 butir ya? makasih mba.

sri muliana mengatakan...

Kak pakai terigu kunci biru bisa gak?

Hesti HH. mengatakan...

@Ira : waalaikumsalam. cukup satu mba. Ambil dulu kentaklnya buat bagian tengahnya lalu sisanya buat adonan hijaunya

@Sri ; bisa mba

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails