Jumat, 04 Juni 2010

Terang Bulan

Ini dia jajanan favorit semua orang....tapi sayangnya terang bulan biasanya hanya dijual mulai sore hari menjelang malam. Kenapa ya..? Ngga tau deh...daripada pusing pingin makan terang bulan tapi belum ada yang jual...mending bikin sendiri ajeeee.....ini dia nih resepnya...

Bahan :

- 500 gr tepung terigu
- 50 gr gula pasir
- 1 sdm tepung sagu
- 1/2 sdt ragi instan
- 1/2 sdt garam halus
- 1/4 sdt vanili bubuk
- 2 butir telur
- 650 ml air
- 1 sdt soda kue

Bahan Isian :
- gula pasit untuk taburan
- mentega untuk olesan
- meises
- keju cheddar parut
- kacang tanah sangrai, cincangn
- wijen, sangrai
- susu kental manis putih

Cara membuat :
  1. Campur semua bahan kering terang bulan, kecuali soda kue. Tuangkan air sedikit sedikit sambil diaduk terus hingga menjadi adonan yang licin dan tidak berbutir. Aduk dan saring. Istirahatkan adonan kurang lebih selama 1 jam (aku cuma 1/2 jam)
  2. Masukkan soda kue, aduk rata.
  3. Panggang adonan ke dalam cetakan khusus martabak yang telah terlebih dahulu dipanaskan. Kalau tidak ada bisa menggunakan teflon (soalnya aku juga pake teflon) dan tidak usah dioles margarin. Panggang hingga 3/4 matang dan adonan berlubang lubang. Jangan ditutup.
  4. Taburi dengan gula pasir. Tutup cetakan dan panggang kembali hingga matang. Angkat.
  5. Olesi seluruh pernukaan kulit dengan mentega agar lentur dan wangi. Taburi bahan taburan dan susu kental manis.
  6. Lipat, potong-potong dan sajikan.

Source : Resep dimodifikasi dari buku 'Kue Favorit ala Kaki Lima', oleh Lanny Soechan.

33 komentar:

bunbun mengatakan...

mbak hes.. bisa ya pake teflon? kok bisa berongga gitu sih? *aku tergiurrrr*
slm ini blum berani bikin karena gak punya cetakannya.. hehehe..
tapi melihat hasil art mu yang sepertinya sukses, jadi semangat mau nyoba.. ;D
any tips?

Hesti HH. mengatakan...

Iya say...bisa kok. Semakin tebel adonannya semakin banyak jg seratnya. Tipsnya, sebelum adonan dituang apinya digedein dulu. Habis itu dikecilin(kalo komporku api no 6 turun ke 4).

Teflonnya gak aku oles apa-apa. Tapi ada juga yang dioles tipis minyak baru sisa minyaknya dilap pake tisu. Dituang deh adonannya, digoyang2 teflonnya sampai ke sisi...nah kalo baking powder/sodanya bekerja dengan baik...udah mulai muncul tuh gelembung2nya. Jangan ditutup dulu. Tunggu gelembungnya sampai banyak baru ditabur gula pasir dikit dan ditutup biar cepat matang tengahnya. KArena kadang masalah umum itu...bawahnya udah coklat tapi atasnya masih basah di tengah. Tapi solusinya...tutup teflon (atau tutup panci alumunium) dipanasin dulu sendiri jadi pas ditutupin ke teflon cepat matangnya. Or bikinnya tipis aja...

Okeyyy...? siap bikin ? gut lak ya bun...

Anonim mengatakan...

Mbak,masukin telurnya kpn? trs adonan diistirahatin ditutup gak?

Hesti HH. mengatakan...

Maaf lupa tulis, telur dan air masuk bersamaan mbak.
Kalau saya nggak ditutup mbak istirahatnya.

Pelangi Hanan mengatakan...

Mba Hesti, saya seneng banget baca2 resepnya, lagi nyari2 resep martabak dan ketemulah si terang bulan ini,, itu adonan 500 gram terigu untuk teflon ukuran berapa ya mba??,, makasih

Hesti HH. mengatakan...

Teflon ukuran sedang mbak sekitar 18 cm diameternya. jadinya pun banyak. kalau mau dicoba bisa stengah resep dulu. lumayan banyak juga hasilnya.

Anonim mengatakan...

mbak Hesty, maaf mau nanya apa kegunaan tepung sagu di resep ini?. apa bisa tdk menggunakannya

Hesti HH. mengatakan...

Mungkin biar lebih kenyal mbak, tapi bisa diskip kok...mggak signifikan kok

Dapur Pojok mengatakan...

hai mbk hesti,maaf ya sblum nya..resep nya udah bnyak yg aku contek dan salah 1 nya martabak manis ini..dan sekali lagi enak2 lho hasil nya..sampe suami nyuruh aku untk jualan kue krna liat hasilnya yg top banget dech..makasih mbk hesti..arum (kal teng)

Ruby Afsa's Weblog mengatakan...

Nice Info.

Kalo boleh ngasih masukan, baiknya gak pake ragi instan. Cukup soda kue saja. Kalau pake ragi instan penampakannya jadi kaya bolu dan terasa agak asam.

Tukang martabak tidak pake ragi hanya soda kue saja. Tapi kalau tidak pakai ragi memang perlu teknik yang agak rumit perlu ada yang ngajarin langsung.

Kalau mau belajar bikin martabak saya siap membantu. Cukup beli loyang martabak saja Rp 265.000,- (loyang standar tukang martabak) Nanti kita ajarin langsung sekalian delivery order loyangnnya.

Yang mau belajar konfirmasi melalui sms aja ke no 0877-89-2222-09 (khusus untuk wilayah JABODETABEK) kalau luar kota kejauahan.

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mbak, senang banget kalo resepnya berhasil...makasih feedbacknya yaaa

Lupna mengatakan...

salam kenal mbak hesti...aku Lupna mbak...kemarin aku dah nyoba resep yg ini...hasilnya enakkk...dan seratnya bagus mbak...alhamdulillah...makasih ya mbak sudah share resepnya ^_^

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah, makasih banyak dah feedback ke aku ya mbak ^^

Hidayatul Hikmy mengatakan...

mba Hesti, makasih ya resepnya paaass bgt.. pas enaknya. jadi menu andalan nih, g perlu beli di luaran.

Hidayatul Hikmy mengatakan...

Mba Hesti, makasih y resepnya paaass banget... pas enaknya. hehe, jd resep andalan nih, g perlu beli di luaran.

Hesti HH. mengatakan...

makasiiih juga mbak udah dipraktekkan...alhamdulillah kalau cocok ^^

Yuanita Rizal mengatakan...

Mb...berhsl euy buat martbknya...mksh ya resepnya...

Anonim mengatakan...

Assallamualaykum...mbak hesti salam kenal dr lombok...saya bunda zahra,martabaknya enak banget loh...lebih enak dr yg d jual d luaran...aku dah benerapa kali nyoba berbagai resep dr mbak dan alhamdulillah berhasil....anak2 pada suka mbak...keep traying and keep sharing ya mbak...makasih dan berbagi ilmu yg bermanfaat...semoga Alloh swt melindungi mbak...baraqallahu fiik...

Hesti HH. mengatakan...

Waaaa selamat ya mbak.....semoga suka

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, salam kenal juga bunda Zahra, alhamdulillah senang banget dengarnya mbak. Semoga cocok sama resep resep di blog ya mbak. Makasih sudah info dan ditunggu praktek lainnya. Makasih tuk doanya semoga mbak juga demikian adanya ^^

Anonim mengatakan...

Mbk hesti sy dilla,
mau nanya,klo pke ragi yg bulat2 putih blh gag?kegunaan ragi itu apa y?
Trus klo hasilnya bantat dan gag berongga knp mbk?
Mhon tipsnya ,mksh

Hesti HH. mengatakan...

Ragi bulat putih bukannya untuk tape mbak? kalau itu saya nggak ngerti takarannya. kalau jadinya bantat bisa banyak hal mbak. Bisa karena raginya ngga aktif lagi alias sudah mati.Cara mengetahuinya coba ambil sedikit ragi dan rendam dalam air hangat. Setelah 15 menit kalau mengembang artinya aktif kalau ngga artinya dah mati mba

Anonim mengatakan...

Mbak hesti yg baik...mengapa adonannya harus disaring?
Terima kasih

Hesti HH. mengatakan...

Supaya licin dan ngga bergerindil mba

Anonim mengatakan...

Mbak mau tanya, air yang dipakai air biasa/air hangat? Terima kasih

Hesti HH. mengatakan...

Boleh dua duanya mba. Saya pakai air biasa saja.

dessy mengatakan...

assalamu 'alaikum
mba Hesty yg baik mau tanya, kalau bikin adonannya malam trs gorengnya pagi hari pas subuh2 gitu bisa g? trs simpan di kulkas stlh nunggu 1 jam diluar atau langsung masukan saja adonannya stlh semua tercampur?
Terima kasih byk

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Maaf mba saya belum pernah coba jd gak berani kasih review

rini setyadji mengatakan...

Mbk hesti... makasi resepnya... beberapa kali coba gak pernah gagal, empuk dan bersarang :)) cuma airnya aku pakai 700ml

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah, makasih juga yaaaa mbaaa

Maria Yulianti mengatakan...

Mbak hesti makasih resepnya.. Aq sdh coba rasanya enak, empuk yg jd masalah bawahnya item alias gosong mungkin api yang aq pakai kgedean.. D tunggu resep lainnya y

septira pongtuluran mengatakan...

Halo mba hesti 😊 mau nanya, air bisa diganti sama susu hangat ga y?

Hesti HH. mengatakan...

@MAria Yulianti : iya mba kayaknya apinya kegedean hehe

@Septira Pongtuluran : boleh mba...

Posting Komentar

Related Posts with Thumbnails