Sabtu, 13 Desember 2014

Puding "Tauwa" Wedang Jahe


Pertama kali makan tauwa ini waktu lagi liburan ke Malang. Dalam perjalanan Malang - Turen kami singgah sholat dzuhur di sebuah mesjid. Di dekat mesjid itu ada penjual tahu tauwa. Aku sih cuma lihat aja dari jauh sambil penasaran. Kayaknya bapak mertuaku ngerti dan langsung membelikan semangkuk tahu tauwa. Sebenarnya sih perut sudah penuh karena baru saja makan siang. Tapi karena penasaran sama jajanan yang satu ini langsung diicip. Rasanya??? alhamdulillah langsung terasa di leher hangatnya. Pedasnya wedang jahe yang masih panas berpadu dengan tauwanya yang lembut jadi pas banget. Rasa tauwanya cenderung tawar tapi teksturnya unik. Sangat lembuuuut seperti puding sutra. Cukup disesap saja sudah lumer di mulut. Ternyata tauwa ini terbuat dari sari kedelai. Kedelai diolah sedemikian rupa hingga didapatlah adonan bertekstur seperti puding ini. Kalau di Sulawesi ada juga yang mirip mirip, namanya air tahu. Tapi gak pake wedang jahe. 

Aku langsung jatuh cinta sama air jahenya yang pas banget. Pas manisnya, pas pedesnya....kayaknya cocok banget ini disantap kalau lagi masuk angin. Cuma kalau di Jawa aku lihat gulanya merahnya cantik ya. Warnanya  agak kuning ngga terlalu gelap tapi manis. Kalau di tempatku gula aren warnanya gelap cokelat kehitaman. Di kepalaku sudah ada niat pingin bikin puding yang terinspirasi dari tauwa ini.





Hari ini aku bikinlah si puding tauwa ini. Aku beli susu kedelai merk V-Soy ukuran 1 liter. Susunya lumayan kental menurutku artinya kandungan kedelainya mungkin lumayan banyak ya. Aku tambahkan 400 ml air supaya pudingnya bisa lembut. Rasanya udah agak manis jadi nanti kalau dibikin puding nggak perlu ditambah banyak gula. Nah...setelah aku bikin alhamdulillah udah dapat rasanya tapi walaupun jahenya aku masak lumayan lama, pedesnya tetep nggak seperti punya pak penjual itu. Tapi dah lumayanlah tuk mengobati rinduku. Enak juga. Anak anak juga suka semua. Aku bikin pudingnya seperti puding sutra yang lembut. Ternyata puding ini lebih enak disantap dengan kuah hangat dibanding dingin dari kulkas. Jadi setiap aku mau makan aku panaskan dulu kuahnya biar benar benar terasa hangatnya di perut ^^

Berikut bahannya ya :


Bahan puding tauwa :
- 1 bungkus agar agar plain (kemasan 7 gram)
- 1 liter susu kedelai
- 400 ml air (boleh dikurangi kalau mau puding yang agak keras)
- 150 gr gula pasir
- 1/4 sdt garam
- 2 lembar daun pandan

Bahan kuah Jahe :
- 750 ml air
- 150 gr gula merah
- 75 gr jahe, dikeprek

Cara membuat :
  1. Masak semua bahan puding sambil diaduk sampai mendidih. Angkat.
  2. Tuang dalam cetakan atau gelas saji.
  3. Kuah : masak semua bahan kuah jahe sampai mendidih, biarkan beberapa lama sampai rasa jahenya agak pedas. Matikan api, saring air gula.
  4. Puding siap disajikan denga kuah jahe.
  
Ternyata setelah keluar dari kulkas agarnya jadi lebih padet. Mungkin cairannya harus ditambah nih, belum bisa seperi abang abang yang jualan >,<


6 komentar:

farida aryo mengatakan...

Wahhh bikin tauwa ya mba Hesti.Makin kangen aku sama Surabaya.O kalo di Malang namanya juga tauwa ya mba,kan ada yang nyebut juga kembang tahu.Padahal kalo kembang tahu kan kering yang biasa untuk sup itu ya sepengetahuanku sih hehehe.Penyajian tauwa ini memang hangat-hangat gitu mb Hesti malahan cenderung uap panas dari kuah tauwa masih ngebul terus kalo di Surabaya diatasnya masih di taburi sama kacang bawang,enaaakkk.Ijin contek deh mba#mbayangin lembutnya tauwa*

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak di gerobaknya tertulis tauwa. Nikmat banget hangat hangat. Tapi ini setelah dari kulkas teksturnya jadi lebih padat kyk kurang cairan. Padahal untuk satu agar airnya 1400ml. Mgkn kedelai itu ada patinya ya mbak jadi ketika lewat proses pemasakan dia lebih padat. Mirip tepung. Jadi saranku kalau mau bikin airnya ditambah lagi mbak. Atau bisa juga dicoba stngh resep...karena susu kedelai mgkn beda beda kekentalannya.

Ini gak aku kasih kacang karena gak suka...hehe. Aslinya yo pake kacang juga mas yg jualan itu.

Anonim mengatakan...

Mba Hesti... Musim penghujan enak yaa makan puding ini. Di tempat saya dibilangnya kembang tahu mba... Jahe yg rasa pedasnya nampol yg jenisnya kecil2 gitu mba, ada yg bilang katanya jahe jawa...ngga tau deh betul nggaknya

~Sri Han~

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbaaaaa sayangnya di sini gak ada yang jual. Bagamanapun ditiru yang asli bedalah sama yang pake agar agar. Baru tau saya ada jahe khusus ya mbak. Yang saya tau jahe putih dan merah. Tengkiu ya mbak....

Anonim mengatakan...

kayaknya enaak....pengen coba bikin...tp kalau nggak pake agar agar..tp di peresin jeruk nipis trus didiemkan gt bs ga mb?kyk bikin tahu..tp nggak dipadetin..maksudnya biar lembut gt...

Hesti HH. mengatakan...

Ia beneeer mba slinya ngga pake agar tapi dari kedelai blender yang diberi obat supaya memadat. tapi saya jg kurang ngerti prosesnya mba. Bisa buka di blognya "Just Try and Taste"

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails