Minggu, 07 Desember 2014

Puding Tape Lapis (Singkong dan Ketan Hitam)



Di kulkasku lagi banyak tape. Ya tape ketan hitam, ya tape singkong juga. Kalau tape singkong memang biasa nyetok buat bikin cake tape atau proll tape. Tapi kalau yang ketan hitam dapat dari adik iparku. Lumayan banyak. Dimakan gitu aja juga blenger. Cari resep puding ketemu resep pudingnya Ci Shirley. Resep aslinya dari Mbak Hana Nanik. Tapi beliau menggunakan tape ketan hijau. Sedangkan tapeku ketan hitam. Ngga apa apa kali ya. Palingan rasanya beda tipis. Kalau di warna jelas cantikan hijau yaaaa *mentang mentang warna favorit >,<

Pokoknya yang penting beliau bilang enak aku langsung percaya deh. Pudingnya terdiri dari 3 lapis. Lapisan satu dan dua menggunakan tape ketan sedangkan lapisan ketiga menggunakan tape singkong. Kebayang gak rasanya??? ini bener bener mendadak tape ^^

Rasanya enaaaak...aku suka. Manisnya pas ya nggak berlebihan. Rasa tapenya yang ketan terasa sedangkan  lapisan puding tape singkong rasa tapenya mild. Mungkin ketutup sama aroma tape ketan yang lebih kenceng. Teksturnya pas...lembut agarnya. Kirain lembek banget karena perbandingan cairan dan agarnya jauh sekali. Ternyata pas. Untuk resep puding tape singkong aku modifikasi dari sini ya. Untuk resep ini aku hanya menggunakan 1 kelapa yang ukurannya besar. Jadi takar total cairan untuk puding (1500 ml) lalu nanti dibagi dua. Satu untuk puding tape ketan satu untuk puding tape singkong. Syarat satu lagi agar rasa puding ini enak...gunakan tape singkong yang matangnya pas. Sudah lembek tapi belum berair. Jangan gunakan tape yang sudah asam. Untuk tape ketan sama juga. Gunakan tape ketan yang rasanya manis, airnya hanya terlihat tapi tidak benar benar benar tergenang dalam tape.




Bahan Lapisan Tape Ketan :
- 1 sachet  agar agar plain (kemasan 7 gram)
- 125 gr  gula pasir 

- 900 ml santan
- 175 gr tape ketan hitam, tiriskan 

  (125 gr untuk lapisan tape 1 + 50 gr diblender dan dicampur adonan puding tape 2)
- 1/4 sdt garam


Bahan Lapisan Tape Singkong
- 200 gr tape singkong
- 600 ml santan
- 2 sdt agar agar bubuk plain
- 100 gr gula pasir
- 1/4 sdt garam
- 1 lembar daun pandan
- 1 tetes pewarna pink


Cara membuat :
  1. Lapisan 1 : masak agar bersama santan, gula, garam sambil diaduk sampai mendidih (diaduk terus agar santan tidak pecah). Setelah mendidih ambil 100 ml agar, tambahkan 125 gram tape. Aduk rata, tuang di cetakan setengah lingkaran bergerigi. Biarkan sampai permukaannya agak berkulit.
  2. Lapisan 2 : ambil 3 sendok sayur sisa cairan agar. Blender bersama 50 gram tape. Setelah halus campur kembali dengan sisa agar. Aduk sampai rata. Tuang di atas lapisan 1.
  3. Lapisan 3 : masak agar bersama  santan, gula, garam dan daun pandan sambil diaduk terus sampai mendidih. Ambil sedikit cairan agar blender bersama 200 gram tape singkong. Setelah halus campur kembali dengan sisa agar. Beri pewarna pink. Aduk rata. Tuang di atas lapisan kedua. Hilangkan uap panas lalu simpan di kulkas.
  4. Tips agar puding melengket sempurna satu sama lain, usahakan menuang lapisan berikutnya sebelum lapisan sebelumnya mengeras sekali. Cukup sampai berkulit saja. Tandanya disentuh masih bergoyang goyang tapi tidak menempel di tangan. Menuang adonan berikutnya sesendok sesendok ampai habis agar adonan agar tidak bercampur.

7 komentar:

astika prasetyo mengatakan...

Cantiknya kak hes...pudingnya. Tape singkong biasa beli di mana kak yg enak..;)

Hesti HH. mengatakan...

Makasih Tika, tapenya beli di pasar aja Tik tapi cari yang bagus. Yang lembek dan manis tidak berair

mpuss den mengatakan...

Den nyobain atuh mbaak
dikiiiit ajaa icip - iciiph .... -_-

@ kereeen bangeet mbaaak .. ^_^

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiih Den...hayu atuh diiciiip....

dewi fenisyah ulin-ulan mengatakan...

Bun pudingnya enak bnget,tp klo buat q kemanisan bun jd besok klo bikin lg mw d kurangin z gulanya.makasi y bunda hesti...

Hesti HH. mengatakan...

Siiiiippp mba,,,bener mba sesuaikan aja dengan selera manisnya yaaaa

bundaazkiya mengatakan...

Cantik.. mau bikin ah..lagi banyak tape dirumah.. terimakasih inspirasinya..

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails