Kamis, 31 Mei 2012

Cheesy Chiffon Cupcakes




Sebenarnya resep ini terinspirasi oleh Hokkaido Chiffon Cake yang kemarin aku buat. Aku pikir pikir enak kali ya kalo chiffonnya rasa keju. Berasa makan Japanese Cheese Cake. Kebetulan ada temen juga yang lagi nyariin resep semacam ini...helooooo Mbak Wulan Sucipto...*wink

Nah, aku ketemu resep ini di blognya Grace 'Kitchen Corner'. Bedanya beliau menggunakan loyang chiffon diameter 17cm sedangkan aku menggunakan cup liners. Eh...kelihatannya lembut banget dan potongan kejunya menyebar dengan indahnya. Harus segera dibuat niy!! apalagi Uni Elsa juga udah bikin dan reviewnya memuaskan. Nggak ragu lagi deh pokoknya, segera siapin bahan...kebetulan bahannya simpel aja dan ada semua di rumah.

Karena di sini nggak ada keju bubuk, akhirnya aku ganti dengan keju cheddar parut. Rasanya tetep enak. Nggak sia sia aku coba resep ini. Hasilnya betul betul memuaskan...pas rasanya. Kejunya berasa tapi tidak sampai blenek. Teksturnya lembut dengan kejutan potongan keju di dalamnya. Bakalan jadi resep andalan niy...nggak nyangka! Sebenarnya mau aku kasih butter krim dan parutan keju di atasnya...tapi menurutku udah pas banget rasanya. Kayaknya nggak butuh topping lagi deh...

Berikut resepnya aku ambil dari Kitchen Corner dengan sedikit modifikasi. Hasilnya sekitar 10 buah menggunakan cup liner ukuran sedang.

Bahan :
- 110 gr putih telur
- 55 gr gula pasir
- 5 gr maizena
- 40 gr kuning telur
- 36 gr air
- 36 gr minyak sayur
- 50 gr tepung terigu protein sedang
- 24 gr cheese powder (aku pake keju cheddar parut halus)
- 40 gr cheddar cheese
- 1/4 sdt garam

Cara membuat :
  1. Potong potong kotak kecil keju cheddarnya sebesar 0,7 cm. Panaskan oven 325C/160C.
  2. Dalam wadah, campur kuning telur, air, minyak dan garam. Aduk rata menggunakan whisk. Tambahkan terigu dan keju parut. Aduk sampai rata dan kental.
  3. Dalam wadah yang lain, kocok putih telur sampai berbusa. Masukkan gula pasir sesendok demi sesendok sambil terus mengocok sampai soft peak/jambul petruk (jangan sampai kaku). Terakhir masukkan maizena dan kocok sampai tercampur rata. Matikan mixer.
  4. Masukkan 1/3 adonan putih telur ke dalam adonan kuning telur sambil diaduk balik perlahan. Setelah tercampur rata, masukkan 1/2 bagian adona putih telur dan aduk lagi sampai rata. Terakhir masukkan sisa putih telur dan aduk sampai rata. Jangan overmix nanti susah mengembang. Masukkan potongan keju, aduk asal rata.
  5. Tuang ke dalam cup liner setinggi 3/4nya. Letakkan di atas loyang. Sebelum dimasukkan ke dalam oven, hentakkan dulu cupnya untuk mengeluarkan gelembung udara yang terperangkap supaya hasil cakenya bertekstur halus.
  6. Panggang dalam oven rak tengah selama sekitar 20-25 menit. Sampai permukaannya kuning keemasan.

55 komentar:

Anonim mengatakan...

mba...saya mau coba resepnya yaa..^_^
btw saya minta alamat fb mba hesti dunk
tks ya mba sebelumnya

- intan -

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan Mbak Intan. Good luck ya...
ALamat FBku Hesti Saifuddin.

Ayudiah Respatih mengatakan...

wuuaaa..jadi ketagian bikin chiffon cake ya mbak...

yang ini kayaknya bahannya lebih simple dari yang hokkaido chiffon cake kemaren yah..
*jadi pengen juga..ntar kalo jadi bikin saya laporan lagi deh hehehe*

Hesti HH. mengatakan...

Hihi...iya niy Mbak Ayudiah. Ketagihan lembutnya...
Iya lebih simpel karena nggak pake isian vla. Cepet kok bikinnya, tapi hasilnya cuman dikit.

Ditunggu yaaaaa...

Rima mengatakan...

Buat masa sekarang i can only look huhu.. the past few days i didnt get the chance to bake for leisure.. balik nanti saya mau buat chiffon cuppies lagi..

Hesti HH. mengatakan...

Sudah tidak sabar menanti postingan Kak Rima selanjutnya...^^

Mom's the little one mengatakan...

aaw..itu cupcake liner nya cakep,di Indo emang paling mudah cari yang beginian.*nyatet klo mudik belanja xixixixi*

resa mengatakan...

salam kenal mbak hesti

saya udah coba resep ini tapi kok tengahnya turun ya?
apa setelah masak harus dibalik kayak chiffon yang lain biar nggak turun?

ditunggu jawabannya ya mbak

resa
*yang pengen nyoba lagi*

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga MBak Resa,

Memang kue ini agak turun, tapi harusnya nggak terlalu banyak seperti gambarku di atas. Mungkin waktu mengaduk putih telur ke dalam kuning telur terlalu lama jadinya gitu. Or bisa juga ngocok putih telurnya terlalu kaku...atau kuenya kurang matang waktu dikeluarin dari oven.

KAlo memang loyang/cupnya memungkinkan tuk dibalik, silahkan saja mbak. Tapi kalo punyaku nggak bisa karena kuenya lebih tinggi dari cup. Yang ada malah jadi kempes kalo ditunggingin, hehe

ibudirafisa mengatakan...

Hesti.. aku baru liat postingan ini...
enak juga rupanya dimasukin paper cup ya..
kapan2 bikin lagi ah..
anak2 doyan..
maklum mereka cheese maniac..:)

Hesti HH. mengatakan...

Iya uni, nggak perlu pusing pusing takut kuenya lengket apa enggak...mulus apa nggak. kalo pake cup liner semuanya kelihatan cantik aja, dilepasin pun gampang!

Kreasi Marie mengatakan...

Mari mampir ke http://www.kreasimarie.com/ atau ke http://www.facebook.com/MarieBerkreasi untuk resep kreasi lainnya :) Mampir sekarang ya..

Anonim mengatakan...

mbak kalo dalamnya mau dikasi fillinf selai blueberry enakan sblm di oven ato stlh matang ya?

Hesti HH. mengatakan...

Aku belum pernah coba mbak. tapi kalo kira kira adonan selei lebih berat mending nanti setelah matang, soalnya nanti tenggelam ke dasar kalau dituang. tapi kalo menurut mbak adonannya masih berat yang chiffon bisa aja dicoba masukin sedikit selai pake piping bag di tengah biar cantik.

Anonim mengatakan...

ssalam kenal mba hesti.kemaren baru coba resepnya.rasanya oke.tapi pnyku jadinya kempes and agak berat.klo pny mba kan kayaknya light banget.knp y mba. makasih...

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga mbak,

Apa pengocokan putih telurnya sampai soft peak kan? setelah nyampur adonan kuning telur juga aduknya asal rata aja supaya volumenya bagus (kebanyakan aduk dan dengan cara aduk cepat bisa mengurangi udara yang sudah terbentuk ketika dikocok). Kalau hentakan loyang untuk menurangi gelembung2 besar yang berisi udara terperangkap.

Anonim mengatakan...

makasih balasannya mba.klo soft peak itu sampe bener2 kaku ato masih ada airnya dikit? aku suka baca blognya mba hesti dan udah nyoba beberapa resep. besok baru mo coba bikin brownies. tujuan masaknya juga sama ama mba hesti. pengen nyenengin suami dan anak. Sayangnya anak saya kurang suka cake. Tapi suami doyan banget sama cake. Anak saya suka coklat, suami suka keju. hehehe...

wish me luck ya mba.

Hesti HH. mengatakan...

Sama mbak, di rumah juga seleranya beda beda...

Nggak sampe kaku mbak, itu namanya hard peak kalo diangkat cantolannya jambul adonannya tegak lurus tapi kalo soft peak diangkat cantolannya jambulnya menciut ke bawah. Jadi sampe mengembang dan kelihatan mengkilat. kalau terlalu kaku artinya kelamaan dan biasanya nanti akan berair di bawahnya kaku di bagian atas kalau dicampurkan ke adonan agak lama karena menggumpal gumpal lalu pas dipanggang bagian bawahnya agak padet atau kurang ngembang mbak. Kalau pake mixer biasa mungkin sekitar 5-7 menitan. Tapi tergantung lagi dengan kecepatan mixernya. kalau mixer tua kayak punyaku butuh waktu lebih lama ^^. kalau pake Bosch atau kitchen aid cuman butuh sekitar 3 menitan.

Anonim mengatakan...

ohh gt. besok ta coba lagi.Soalnya cake ini enak banget. Oh y mba, tadi baru ta coba chocolate banana breadnya. hasilnya sama plek sama gambarnya mba hesti. Cuma aku pake loyang bulat.karena belum punya loyang brownies. Oh y, maaf mba, aku udah copy banyak resep mba hesti tapi belum pernah minta izin.

makasih buat tutor dan balasannya ya mba. your blog is my inspiration.

Hesti HH. mengatakan...

No problem mbak, silahkan dicopy...senang kalau resepnya manfaat.
Alhamdulilah banana breadnya jadi, semoga suka ya...

ati adam mengatakan...

Mbak,mau tanya ..Aku pernah bikin, cakenya oke banget, tapi kalo dibesokin, jadi mengkerut dan atasnya basah? Apa ada yang salah dengan cara pembuatannya? Thanks...

Hesti HH. mengatakan...

Mengkerut??? kayaknya memang tapi dikit aja mbak. Tapi kalo basah mungkin habis ditaruh di kulkas ya mbak jadi pas dikeluarin jadi lembab atasnya. Maaf nggak bisa bantu.

ati adam mengatakan...

thanks ya mbak...dipikir2, mengkerut itu mungkin krn saya nggak menghentak cupnya sebelum di panggang...

ati adam mengatakan...

thanks ya mbak, udah nyempetin jawab pertanyaan saya...

Hesti HH. mengatakan...

Betul mbak, gelembung udara yang terperangkap ituakan mengempes dgn sendirinya begitu di suhu ruang. Mungkin kalo besoknya lebih lagi ^^

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti, mau tanya, 110 g putih telur dan 40 g kuning telur itu kira2 berapa butir ya?
thanks

Hesti HH. mengatakan...

Wah aku udah lupa mbak udah lama. Tapi kemarin aku bikin kue 100 gr kuning telur dan 200 gr putih telur dari 5 butir telur. Tapi itu tergantung besar kecil telurnya mbak. Paling aman ditimbang mbak biar nggak salah salah...

Maureen Tehusalawany mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.
Maureen Tehusalawany mengatakan...

kak...ukuran ke cups or tablespoon brp yah? aq ga ada timbangan digital...

Hesti HH. mengatakan...

Maaf nah Maureen, kalau saya konversi artinya saya harus bikin dulu kuennya lagi.
Tapi kalau mau lebih cepat bisa lihat di sini http://allrecipes.com/howto/cup-to-gram-conversions/

dan untuk sdtnya bisa lihat di http://calculator-converter.com/converter_tsp_to_g_teaspoons_to_grams_calculator.php

Anonim mengatakan...

mba dikasi baking powder bs ga?

Hesti HH. mengatakan...

Sbnrnya gak perlu mbak, kalau cara ngocok putih telurnya benar insyaAllah naik mbak kuenya...kalau dikash jg saya gak tau hasilnya krn blm prnh coba.

ling ling yap mengatakan...

hallo mbak hesti. Salam kenal. Aku suka sekali liat blog nya. Kapan ya bisa seperti ini aku. Hehe...baking and baking all the time. Btw aku juga lagi demen sama Chiffon Cake nih. Sama kayak mbak Hesti tadinya biasa ...."ou iya Chiffon..." tp suatu hari pas browsing liat yang namanya Hokkaido Chiffon. cantik, so sweet, jd penasaran bikin. Lumayan berhasil. Tekstur cake nya lebut. Tp kenapa tidak bisa secantik foto nya ya. Tidakbisa naik alias mumbul sempurna. Waktu di oven kayak cantik cantik semua. Begitu dingin biasa aja. Kalo nggak datar ya agak tenggelam ke bawah. Kenapa ya? Mungkin mbak Hesti bisa sharring. Maklum mbak ... Aku masih amatiran neh. Hehe.....TQ

Hesti HH. mengatakan...

Halo mbak salam kenal jg...makasih dah mampir ke sini.
Memang hollaido begitu mbak, agak turun dikit pas keluar oven. Tapi gak boleh turun banyak. kalau turun banyak mgkn krn kelamaan ngocoknya. Yg penting jambul petruk jangan sampai kaku...

lenny agusyina mengatakan...

Mbak hesti kuenya enak bangetttt kata anak ku.best ever cheese cup cake.aku jadi males coba resep cheese cup cake yg lain.hehe.cuman sayang sih jadinya ga segambreng.hehe.thanks sista resepnya.sblm nikah t4 ku banyak org sulawesinya.so wkt baca tulisan mbak yg dialeg sulawesi jd inget kampung halaman.Tarakan byk bgt orang sulawesinya mbak

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah...senang banget dengarnya mbak, makasih ya dah feed back ke aku.
Waaaah ngerti logat sulawesi dong ya mbak ^^

Julia Selinda mengatakan...

Mbak Hesti, makasi resepnya yaa.. Ternyata kasi potongan keju di dalam chiffon enak banget! Satu keluarga suka semuaa.. hehe.. Blog mbak Hesti favoritku deh, fotonya bagus", panduannya juga jelas banget :D
Aku ada post chiffonnya di blogku, kalau sempat boleh liat" ya mbak :D
http://raf-selinda.blogspot.com/2014/02/cheesy-chiffon-cupcakes.html

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaaaaa ikutan senang mbak kalo pada suka. Makasih yaaaa...segera meluncur ke blognya ^^

lia ong mengatakan...

Ga pk mentega or butter yaa? Kok ga aada dalam resep?

luviana mengatakan...

mbak hesti, aku udah nyoba kuenya..cuma kumodif dikit jadi coklat dan kejunya kuganti chocochips, hasilnya enak pake bingitz..hehehe..lembuut banget..alhamdulillah berbuah pesanan cupcake..makasih banyak ya mbak, maaf baru ijin.. luv u mbak

Hesti HH. mengatakan...

@Lia Ong : ngga pake mbak, kan ada minyaknya ^^

@Luviana : waaaaa jadi penasaran juga versi cokelatnya. makasih ya dah infoooo ^^

peni mengatakan...

Assalamualaikum mbak hesti....cup nya pake dioles mentega + tepung kah?
Ato cukup dioles mentega aja ?
Makasih.
Wassalamuallaikum.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, ngga usah dioles mbak...kan makannya kertasnya dibuka.

sri rahayu mengatakan...

Salam kenal mb, sy tiap hari ngintip blognya mb hesti buat nyari inspirasi masakan. Dan sy jatuh cinta sm chiffon ini bahannya sangat simple n gk perlu pengembang. Sy udah nyobak chiffonnya n hasilnya lembut banget meskipun waktu ngocok putih telurnya terlalu kaku sampek hardpeak waktu nyampur sm adonan kuning telur jg gk bs nyampur akhirnya sy kocok pk mixer kecepatan paling rendah dan untungnya gk turun cake nya mb padahal sy udah khawatir gk jd

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillaaah...ikut senang mbak kuenya sukses. makasih ya dah info. Semoga cocok di lidah ^^

Yannti Basuki mengatakan...

Aku dah cobain mbak chiffon cupcake nya, enak banget ya, lembut, yang jelas karena doyan banget sama keju. anakku suka, suamipun doyan. wah, jadi salah satu blog kegemaran deh.. Nanti aku ijin pasang di blog ku ya, kalau berkenan silakan mampir ya mbak.. ;) .. http://www.elrecipy.com/

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillaaaahhh...ikut senang mbak kalau cocok. Makasih ya dah feedback ke aku. Nanti aku main ke blog yaaaa

fina wati mengatakan...

Mba hesty,rencana mau buat kue ini... mau tanya 36gr air bisa diganti dg susu cair?

Hesti HH. mengatakan...

Boleh mbaa...

Mega Nanda mengatakan...

ternyta bikin kue tuh susah2 gampang ya mbak... baca dari komen nya disini... ada yg berhasil ada yg ga... buat pemula banget macam aku, tentu harus lebih banyak belajar tips2 nya.

Hesti HH. mengatakan...

Betuuulll mba, harus rajin baca tips dan reviewnya untuk meminimalisir kegagalan

Anonim mengatakan...

Brpa ml air yg dipake mbak?
Boleh gk diganti degn susu kental?

Dian Hariani mengatakan...

Mbak hesti, untuk takaran 36 gr minyak dan air apa sama dengan 36 ml?trims.

Salam,

Dian

Hesti HH. mengatakan...

@Sama mba 36 ml, sebaiknya ngga diganti dgn SKM mba karena beda rasa dan konsistensinya

sri dayati mengatakan...

Mbak, aku juga sering pake resepnya.
terutama kue tradisional.
Maturnuwun

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails