Sabtu, 05 Mei 2012

Bakpia Basah


Masih demam bakpiaaaaa...semoga nggak pada bosen ya. Kali ini cobain bikin bakpia basah. Pertama kali makan aku beli di pasar. Lho kok bakpianya aneh...lembut tapi enak. Nggak kayak bakpia dengan kulit renyah berlapis lapis. Setelah browsing sana sini akhirnya aku tau kalo bakpia ini namanya bakpia basah aka roti pia isi kacang ijo. Huahahaaaaa...ternyata! Resep yang paling oke menurutku dari blognya Mbak Nien Ing dan Mbak Diah Didi lagi...hehe *halo mbak Diah, jangan bosan ya* kedua resep ini sama. Jadi aku tulis aja resepnya Mbak Nien ya. Aslinya dia dapat juga dari temannya yang udah terbukti enaknya, Liu Nomiaty Cake. Aku bikin setengah resep dari resep asli dengan sedikit modifikasi. Izin share ya mbak...

Bahan :
- 250 gr tepung terigu protein sedang
- 35 gr margarin
- 125 ml air hangat
- 1/2 bungkus ragi instan
- 50 gr gula pasir
- 1/2 sdt garam

Bahan isi :
- 150 gr kacang hijau
- 70 gr gula pasir
- 1/4 sdt garam
- 1 1/2 sdm minyak goreng
- 1 lembar daun pandan
Cara membuat :
  1. Isi : rebus kacang hijau sampai empuk, angkat dan tiriskan, kemudian haluskan. Masak/aron bersama gula pasir (aku pake gula merah sebagian), garam dan pandan. Aduk terus sampai kacang hijau menjadi kering dan kalis. Dinginkan. Bentuk bulat bulat.
  2. Kulit : campur tepung, ragi dan gula pasir. Aduk rata.
  3. Masukkan air hangat, uleni hingga rata adonannya (aku pakai mixer).
  4. Masukkan margarin dan garam, uleni lagi sampai kalis elastis.
  5. Bulatkan adonan, tutup dengan kain lembab lalu fermentasikan 45 menit (aku 30 menit).
  6. Kempiskan adonan dan timbang masing-masing 30 gr (aku 15 gr), beri isian kacang ijo lalu tutup bentuk bulat dan pipihkan. Letakkan di loyang tanpa olesan. Beri jarak karena roti ini akan mengembang sedikit.
  7. Diankan 15 menit. Panggang dengan oven suhu 200 C selama 10 menit.
  8. Keluarkan dari oven dan balik. Masukkan ke dalam oven lagi  alu panggang selama 5 menit. Angkat.


Bakpia ini walaupun bukan bakpia asli tapi sama enaknya. Rotinya tetap lembut dan udah pasti kalau dimakan...nggak perlu beresin remah remahnya, karena emang sama sekali nggak beremah...hehe *lirik Mbak Ira R*

40 komentar:

fitri -Gaity mengatakan...

wow ijin praktek ya mbak...makasih :)

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan mbak, semoga berhasil ya...ditunggu kabarnya ^^

Rina Audie mengatakan...

oalaaaahhh...ini namanya bakpia basah to ? Selama 5 tahun (pernah) tinggal di daerah Ungaran ( Kab. Semarang ) nggak tau kalo ini bakpia, hehehehe....Hampir tiap hari saya beli buat anak saya. Nyebutnya ya Roti Kacang Ijo.
Jadi pingin nostalgia lagi sama roti ini alias Bakpia basah. Kalo longgar, kapan kapan mau praktek ah. Ijin nyontek ya mbak Hesti.

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak Rina, beneeeer bakpia basah aka roti kacang ijo. Lumayankan gizinya kalo buat bekal anak anak. Ada kacang ijonya. Apalagi kalo bikin sendiri dijamin deh bebas bahan kimia. Hayuuuu...dibikin yaaa...

Anonim mengatakan...

Seneng bgt makan kue ini, waktu SD qta bilangnya ini kue oshin..ga tau kenapa disebut begitu tp msh kebayang rasanya yg empuk n manis. Mau cobain bikin sendiri nanti :-)

-Ira-

Rina Audie mengatakan...

Satu resep di atas kira kira bisa jadi berapa biji bakpia mbak Hesti ? Loyang buat manggang bakpia nggak dioles margarin/minyak, tapi nggak lengket kan mbak ?

Hesti HH. mengatakan...

mungkin karena bentuknya bulat kayak dorayaki kali, hehe. Kalau di sini aku kenalnya baru baru aja. Ternyata udah lama ngetrendnya ya mbak.

Hesti HH. mengatakan...

Kayaknya hampir 30 bijian ukuran sedang mbak. Oh ini saya oles margarin mbak, kayak kalau bikin roti. Kalau bakpia kering nggak dioles karena banyak kandungan lemaknya.

Everything4sweets mengatakan...

Wah enak nih, thanks yah resepnya, bentuknya seperti kue Tiong cu pia, agak mirip rasanya kah?

Hesti HH. mengatakan...

Iya sama sama mbak, makasih juga udah mampir. Aku belum pernah makan/dengar kue Tiong cu pia, jadi nggak bisa kasih reviewnya mbak. Maaf ya...

Julia mengatakan...

Yipiii, saya dah cuba resepi bapia ini. Memang enak. Tiga jempol, cukup ngak Hesti?Hehe..Thanks yaa..

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah kalau sukses mbak...waaaah sampai tiga jempol artinya enak sekali dong *semoga, hihi*

Makasih ya sudah mencoba resepnya...

indahsuhesti@yahoo.com mengatakan...

mbak..resepnya udah aku coba. alhamdulillah..enak dan hubbby suka.thanks yah. suamiku suka makanan yg minim or sama sekali gak pake telur jadi cocok nih..mengurangi kolesterol gitu. ditunggu resep resep kue sehat selanjutnya dari mbak hesti.Barokaullah...ya mbak..

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mbak...ikutan senang. Syukurlah kalo suka.
Makasih ya mbak sdh info ke aku. Barokalloh juga...

nita mengatakan...

Alo mbak, numpang mampir dr fb. Ini kaya roti isi yg suka di warung rokok aku dulu sering beli roti kaya gini.Ada yg kacang ijo ada yg kelapa, murmer. sama ga ya?

Hesti HH. mengatakan...

Kayaknya iya mbak, karena roti ini kayaknya ada dimana mana...terutama di warung warung. Dicoba aja bikin mbak, supaya tau sama apa enggak, hehe

nita mengatakan...

oia mbak, 1/2 bungkus ragi itu kira2 berapa sendok teh ya? thanks mbak

Hesti HH. mengatakan...

sekitar 1 sdt munjung kayaknya mbak...

Anonim mengatakan...

mbak hesti,pengin nyobain juga nih resep bakpianya cuma aku msh bingung di bagian isi,kapan ya minyak goreng yg 1 1/2 sdm itu masuknya?

-Lia-

Hesti HH. mengatakan...

Minyaknya masuk terakhir terakhir mbak. Diaduk sampai nyampur minyaknya lalu matikan apinya. Makasih diingatin ya mbak ^^

yohan eka a mengatakan...

Bakpia 01- Song Jie
Pusat Oleh Oleh Bumi Jawa
Jalan Gedong Kuning no 13
Yogyakarta

www.bakpia01.blogspot.com

Silahkan mampir

Jual Oleh Oleh mengatakan...

Trims buat resepnya mbak Hesti..
Jadi pengin makan bakpia nya nih abis liat foto2 nya.. hehehe

indah mengatakan...

wah aq mo nyobain resepnya ya mba,oh ya itu terigunya pake segitiga biru ya bukan cakra kembar?

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, kalo pake cakra takutnya nanti jadinya ndut ndut, kayak roti manis.

joko susilo mengatakan...

mau tanyk mbak hesti.klau buat bakpia ini d jdkan usaha kecil2 kira2 rugi nggk sama bahan2.

Hesti HH. mengatakan...

@Joko Susilo : terus terang saya kurang mengerti dunia bisnis mas karena memang nggak pernah jualan. Tapi saya rasa bahan yang digunakan tidak terlalu mahal dan bisa disesuaikan dengan harga jualnya.

Anonim mengatakan...

terima pesanan piaku semarang hub.088802409585.khusus area semarang aja ya..harga @1000,-

Gundala mengatakan...

Wah bakpia kok pakai santan dan gula merah sih mbak..??? bisa ditebak makan 1 aja dah eneg,hehehe

Gundala mengatakan...

Wah bakpia kok pakai santan dan gula merah sih mbak..??? bisa ditebak makan 1 aja dah eneg,hehehe

Hesti HH. mengatakan...

Ini bakpia basah mas...beda sama bakpia lainnya. Karena rotinya agak plain rasanya diharapkan santan menambah rasa guruh pada isiannya...

evi nur mengatakan...

wah,,aq seneng banget makan bakpia ini,,habis browsing2 di internet jadi kepingin buat sendiri,,thanks resepx y mba'

Rohid Alhamdulillah mengatakan...

Ada yang bilang,bakpia basah,roti kacang ijo,kue oshin,kue Tiong cu pia, . . Klw daerah tempat sy tinggal dulu,tepatnya di pacet mojokerto jatim namanya roti gepeng . .

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti, saya sdh coba resep ini, dan berhasil. Hanya penampilannya kurang cantik, tapi rasanya enak. Terima kasih.
Sisca - Surabaya

heri prasetya mengatakan...

Mbak hesti saya produksi pia di ngawi..kalau boleh nanya di campur apalagi ya mbak supaya kulit luarnya
Gurih Dan lembek masalahnya ada satu prodak saingan saya tekstur kulit luarnya gurih Dan lembut...terimakasih mohon sarannya

Ummu Fatima mengatakan...

Mbak Hesti, saya udah nyobain resepnya.....enaak, saya isi ubi ungu ^^
Makasiih atas resepnya ya Mbaak ....*peluuk ^^

Hesti HH. mengatakan...

Sama sama ya mbak, good luck yaaa

Hesti HH. mengatakan...

wAAAAH LUCU JG NAMANYA TAPI BENER SIY EMANG GEPENG BENTUKNYA

Hesti HH. mengatakan...

Syukurlah mbak...ikut seneng ^^

Hesti HH. mengatakan...

Kalau ini sudah lumayan lembut mas untuk roti yang dibuat alami tanpa bahan tambahan seperti pelembut. Mungkin saja yg super lembut itu menambahkan emulsifier atau pelembut roti mas.
Kalau mau modifikasi resep ini mgkn bisa ditambahkan kuning telur

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah um, makasih jugaaaaa *muaaach

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails