Kamis, 03 Mei 2012

Bakpia Pathok



Sebenarnya sudah dari dulu cari resep bakpia pathok yang pas. Yang mirip mirip dengan originalnya...imut dan kulitnya lembut alias nggak krispy. Dulu udah pernah bikin dapat resep dari majalah, tapi walaupun enak dan berlapis lapis...sebenarnya itu bukanlah ciri khas bakpia pathok. Jadi masih browsing terus.

Kemarin nggak sengaja aku cari resep lain, ketemu resep bakpia pathok punyanya Mbak Diah Didi. Di gambar kelihatan teksturnya yang lembut. Dan reviewnya Mbak Diah juga emang lembut kulitnya. Memang cara pembuatan dan resepnya agak beda. Patut dicoba nih...tapi aku ganti isiannya jadi kacang ijo aja. Lebih enak! makasiiih ya Mbak Diah, resepnya emang top deh! hubbyku paling doyan...

Resepnya ada yang kurang detail. Jumlah minyak di resepnya tertulis 200 ml, tapi nggak ditulis berapa untuk dituang ke adonan dan berapa untuk rendaman adonan. Jadi aku pake kira kira aja. Pas teksturnya dah mulai lembek aku berhenti di 50 ml minyak. Sisanya yang buat rendaman. Okey berikut resep kulitnya Mbak Diah dengan sedikit penyesuaian dari aku. Isiannya dari bakpia pathok yang dahulu cuman biar lebih gurih manisnya aku ganti separuh dengan gula merah.

Bahan kulit : 
- 125 gr tepung terigu protein sedang
- 65 gr tepung terigu protein tinggi
- 2 sdm gula pasir 
- 1/2 sdt garam 
- 100 ml air
- 200 ml minyak sayur (50 ml untuk adonan+150 ml buat rendaman)

Bahan lapisan :
- 65 gr tepung terigu protein sedang
- 25 ml minyak sayur
- 1/2 sdm margarin

Bahan isi :
- 100 gr kacang hijau kupas, rendam semalaman
- 150 ml santan dari 1/2 butir kelapa
- 1/8 sdt garam
- 1 lmbr daun pandan
- 25 gr gula pasir + 50 gr gula merah
- 1 sdm minyak
 
Cara membuat :
  1. Kukus kacang hijau yang sudah ditiriskan selama 20 menit atau sampai mekar. Angkat. Masukkan gula pasir dan gula merah, garam, santan dan daun pandan. Masak sampai kalis, sebelum dimatikan apinya tambahkan minyak. Aduk sampai kalis dan licin. Angkat dari kompor. Setelah agak dingin, bentuk bola bola.
  2. Bahan lapisan : campur semua bahan, aduk rata dan sisihkan. 
  3. Bahan kulit : panaskan air (tidak usah sampai mendidih), masukkan gula. Aduk hingga rata dan gula larut. Angkat. Campur terigu dan garam. Tuangi air larutan gula lalu uleni hingga rata.
  4. Tuang minyak sayur, uleni hingga adonan kalis.
  5. Ambil adonan seberat kurang lebih 10 gram. Tipiskan adonan, ambil sedikit adonan lapisan. Ratakan pada permukaan adonan secara merata.
  6. Lipat seperti amplop lalu satukan ujung-ujungnya ( bulatkan ).
  7. Masukkan bulatan adonan dalam sisa minyak, diamkan selama 15 menit.
  8. Pipihkan adonan sampai agak tipis, isi dengan adonan isi. Betuk bulat pipih.
  9. Panggang dalam oven suhu 200 C sampai matang kurang lebih 15-20 menit. Kalau mau bagian atasnya kuning kecoklatan bisa dibolak balik. Panggang api bawah 10 menit, kemudian balik, panggang lagi 5 menit angkat  lalu balik lagi. Panggang 5 menit lagi.



59 komentar:

mimie kesuma mengatakan...

ahirnya ku temukan resep bakpia pathok
terima kasih mb hesti sayanggggg....
muach....muach..... xixixi
aku copas yo resepnya.....
seperti biasa...foto di blog mbak hesti memang nomero uno.....^_^

tika hapsari nilmada mengatakan...

Ga dipanggang bolak-balik ya Hes ?
Ngiler lihatnya :)

Hesti HH. mengatakan...

Muakasiiiiih mbak, kalo nggak salah dulu mbak Mimie yang cari resep bakpia pathok lembut kan? ini dia yang pas...

Hesti HH. mengatakan...

Resep aslinya sih enggak mbak. Tapi aku tadi coba 2 cara mbak. Dibolak balik dan tanpa bolak balik. Kalau mau bener bener lembut ya sebaiknya memang nggak dibolak balik karena hasilnya jadi agak krispy jg permukaannya. Lagian aku tambah sedikit waktu panggangnya dari 15 menit ke 20 menit karena menurutku belum terlalu kering (punyaku adonannya 10 gr, aslinya 5 gram). Resep aslinya hanya 5 gram dan kayaknya isinya banyak jadi kulitnya super tipis dan lemes.

Yang aku foto itu yang dibolak balik jadi warnanya agak kecoklatan. Kalo nggak dibalik tetap kecoklatan tapi hanya merona saja...*apa sih bahasanya* semoga mbak ngerti ya...

Rima mengatakan...

Hmmm what is this Hesti? tak pernah lihat dan rasa..

Ira Rodrigues mengatakan...

wah, wajib dicoba nih... aku gak suka bakpia yg krispi, soalnya kl makan pasti sutris duluan, crumb dimana2 , ribet hehehe

Hesti HH. mengatakan...

This is similiar to chinese flaky pastry with mung bean filling Kak Rima, pasti sudah pernah coba kan?? kalau bakpia ini kue khas dari daerah Jogja, biasa dibawa sebagai oleh oleh.

Hesti HH. mengatakan...

yup beneeeeer banget Mbak Ira, cocoknya makan bakpia renyah itu di halaman rumah aja, kalau berhamburan juga gak repot beresinnya kwkwkwkwkwww...

Beneran empuk ini, nggak beremah mbak.

CT Delima mengatakan...

As'salam Hesti

enggak pernah makan apalagi melihat depan mata. macam jakun ya bunyinya..hehehe kalau mahu tahu kena coba dulu ya Hesti hehehe.

Diah Didi mengatakan...

Wah..udah coba ternyata ya Mba..maaf ya bales komennya telat kemaren..hehe..iya bener kok..pake kira2 aja tuang minyaknya..^^. Selamat ya,udah sukses buatnya..dan fotonya..selalu keren....hehe..soalnya dari dulu aku juga suka ngintip blognya mBa Hesti..

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam Kak,

Hahaha, iya kak. saya kira di sana banyak juga kak dengan nama yang berbeda. Kalau memang nggak ada sepertinya harus cuba sendiri atau sekalian liburan saja ke Jogjakarta hehe

Hesti HH. mengatakan...

Hihihiiii, artinya kita suka saling kunjung mengunjungi dong, hehe. Makasiiiih banyak ya Mbak Diah.
Kemarin itu udah siap mau bikin, udah bulat bulatin kacang ijo...eh pas lihat resep minyaknya, lha bingung aku. Tapi pake feeling aja, alhamdulillah berhasil. Project berikutnya bakpia basah...izin pake resepnya lagi ya mbak ^^

indahsuhesti@yahoo.com mengatakan...

Halo mbak hesti..

Bakpianya menggoda sekali..dengan bahan seperti dituliskan..jadinya brapa buah mbak? pengen nyoba tapi takut banyak2. thaks mbak..

Hesti HH. mengatakan...

Halo mbak Hesti jugaaaa ^^ eh Mbak Indah ya?

Makasih udah berkunjung. Ini resepnya dikit kok mbak, jadinya cuman 25 bijian ukuran agak kecil juga. Bikinnya juga nggak terlalu lama karena cuman dikit.

MiNDY mengatakan...

Ih jadi pengen nyoba buat bakpia. Terigu protein sedang dan tinggi, sedang itu yg u/ buat kue biasa toh? trus yg protein tinggi yg u/ buat roti dan donat ya?

Hesti HH. mengatakan...

Beneeeeer mbak Mindy. Semoga bakpianya sukses yaaaaa...^^

lely Febrianti Manurung mengatakan...

Makasih resepnya, Alhamdulillah bakpia pathokku berhasil.

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mbak...semoga suka ya ^^

Anonim mengatakan...

Assalamu'alaikum wr wb.
Ijin copas mbak. Smoga barokah dunia wal akhirah. AAmin.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam warahmatullah,

Silahkan mbak, dan makasiiih banyak doanya.

Anonim mengatakan...

slm,subhanallah resepnya looks yummy jd pengen coba smua,thank mbak smoga barokah n mkin tmbah ilmunya,amiiin

Hesti HH. mengatakan...

Amiiiiin, makasih mbak doanya. Silahkan dicoba resep resepnya, semoga berkenan ^^

Anonim mengatakan...

Assalamua'allaikum mbak hesti..salam kenal..aku ambar kemarin uji coba resep bakpianya..cuma berhubung ga punya kacang ijo dan punyanya pisang raja, jadi ak buat isiannya ditambah adonan keju manis sama coklat..dan ak ga panggang pake oven tp ak panggang pake teflon..enak lho mbak sesuai ekspektasi aku kulit bakpia seperti yg ak pengen..terima kasih ya mbak buat resepnya.. :)

Shinta Damayanti mengatakan...

salam kenal mbak Hesti. Resep bakpia pathoknya sudah saya coba dan berhasil dengan sempurna seperti yang saya harapkan. terimakasih banyak.... :)

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah kalau cocok mbak, makasih feedbacknya...

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum mbak, makasih byk ya mbak... Resep nya udah byk yg ku praktekin,kyk nya stlh nemu blok mbak gak sreg lg sm blog lain...

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

makasih mbak udah cobain resepnya, makasih juga apresiasinya *jadi berbunga bunga niy*

Anonim mengatakan...

Assmlkm.. Salam kenal mba hesti.. Ijin pake resep'y ya, saya sudah coba, alhmdlh berhasil, tekstur'y sesuai dgn harapan saya. Tetapi kenapa bawah'y keras & alot ya? Apa yg salah ya mba? Mohon info'y.. Thanks b4.. :)

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Salam kenal mbak, silahkan mbak syukurlah kalo sukses. Bawahnya keras mungkin lipatannya terlalu tebal di bawah, usahakan dirapatkan tapi jangan sampai saling menumpuk, jadinya tebal dan keras...

iejha ajha mengatakan...

mbak hesti menarik sekali resepnya..g perlu ngiler nungguin sodara daeng dari jogja..hihi..bakpia ini fav aq juga..
kalo boleh tau,tahan berapa lama ya mbak??
makasiii

Doti mengatakan...

Mbak Hesti terimakasih sekaliiii resepnya, langsung terobati deh rindu kampung halamannya :)

Bakpianya jadi flaky tapi lembut di dalam, pas banget!

Terus berbagi dengan resep-resep cantiknya ya mbak :)

bakpia jogja mengatakan...

terima kasih mba resepnya lebih enak dan tahan lama memang di oven bukan dipanggang

lisa diah rahayu mengatakan...

mbak aku udah bikin resep yang ini dan aku ganti isinya dengan kacang merah tapi mbak kok hasil kulitnya masih beremah ya?? tapi overall katanya bapak ku rasanya uenak apalagi untuk ukuran mahsiswa yang masih baru belajar. makasih mbak hesti sudah share resepnyaaaa :)

Hesti HH. mengatakan...

Memang masih beremah mbak krn menggunakan teknik lipat gulung tapi nggak krispy. cenderung lembut hasilnya.

Fithrotal Chaq mengatakan...

Salam kenal mbak hesti.aq sering jg ngintipin blognya mbak hesti..kmrn sdh nyoba bakpia basah dan bakpia patoknya..krn terigunya pd olesan aq pk protein rendah n aq tambahin terigunya jd renyah..hehe..suka coba2 nih..skrg insyaAllah mau nyoba sesuai resep aslinya..ijin nyontek2 resep.lagi :)

Fithrotal Chaq mengatakan...

Salam kenal mbak hesti.aq sering jg ngintipin blognya mbak hesti..kmrn sdh nyoba bakpia basah dan bakpia patoknya..krn terigunya pd olesan aq pk protein rendah n aq tambahin terigunya jd renyah..hehe..suka coba2 nih..skrg insyaAllah mau nyoba sesuai resep aslinya..ijin nyontek2 resep.lagi :)

Fithrotal Chaq mengatakan...

Salam kenal mbak hesti.aq sering jg ngintipin blognya mbak hesti..kmrn sdh nyoba bakpia basah dan bakpia patoknya..krn terigunya pd olesan aq pk protein rendah n aq tambahin terigunya jd renyah..hehe..suka coba2 nih..skrg insyaAllah mau nyoba sesuai resep aslinya..ijin nyontek2 resep.lagi :)

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah kalau sukses bikinnya, makasih ya dah nyobain mbak ^^

Tiar-Klepaczewski Donna mengatakan...

mba Hesti makasih ya udah buat resep bakpia...saya dah coba spt gagal krn panggangnye lebih dr 20 menit..hehehe...jd rada kering :) tp..tetep bisa membayar kangen ama makanan indo :)

Anonim mengatakan...

salam kenal

Anonim mengatakan...

salam kenal mbak Hesti, blog anda sangat menarik n thanks for sharing.
all purposeflour apasama spt tpg protein rendah , bread flour spt protein tinggi ya mbak?
cara bikin kulit dilipat spt amplop terus dibulakan mksdnya gimn ya mbak? trus adonan yg sdh digilas apa dipotong2 menjadi 25 bagian baru diisi ato gimn ya mbak? maaf bnyk pertanyaan krn ga kebayangn tapi kangen makanan indonesia. makasih bnyk ya mbak

Hesti HH. mengatakan...

@Tiar : iya mbak, karena ukurannya kecil jadi panggangnya gak boleh lama lama. Makasih ya dah nyobain ^^

@Anonim : salam kenal jg mbak, kalau all purpose sama dengan tepung serbaguna mbak. Bisa pakai yang segitiga biru. kalau cake flour itu tepung protein rendah contohnya kunci biru, kalau protein tinggi bener bread flour. Di indo mereknya Cakra kembar.
cara seperti amplop maksudnya keempat sudutnya dilipat ke tengah seperti amplop setelah itu satukan lagi kesemua sudutnya dengan cara dibulatkan. Ini gak pake acara gilas gilas mbak, adonan kulit diberi adonan lapisan habis itu dilipat kayak amplop tadi mbak.

restu mengatakan...

halo mbak hesti slam kenal saya restu dari bali, saya mahasiswa tata boga yg sedang membuat skripsi tentang pia, menurut mbak bisa gak ya tepung terigunya diganti dengan tepung biji nangka,,itu resep paten kan mbak, Makasi mbak

Ganius Eka mengatakan...

Bu Hesti selamat pagi. Saya cowok tp suka masak meski pengetahuan dapur saya masih sangat kurang. Hehehe saya sudah sering praktekin resep resep dsini dan alhamdulillan berhasil. Mau tanya, minyak sayur yg d maksud itu sama dengan minyak goreng bukan, klu bleh tahu rekomendasi merek apa mbak yg sehat? Maaf n thanks.

Hesti HH. mengatakan...

@Restu : salam kenal jg mbak, kalau masalah tepung itu maaf mbak saya nggak bisa bantu. Saya sendiri belum prnh mencoba tepung biji nangka jd nggak tau hasil dan efeknya di tekstur kue. Maaf yaaa

@Ganius : Pagi mas, alhamdulillah kalo berhasil. Benar mas minyak sayur itu minyak nabati. Bisa pakai minyak apa saja yg penting baunya netral. Minyak kelapa sawit (seperti bimoli atau Filma) juga boleh tapi tentu saja lebih sehat minyak canola or minyak jangung mas...

Kalau lagi nggak ada saya pake filma saja...gak masalah

Anonim mengatakan...

Mbak hesti...adonannya bukan di gilas ternyata ya?? Trus biar adonan lapisan keduanya menyatu gimana caranya,

Hesti HH. mengatakan...

Iya maksudnya ditipiskan dengan cara digilas pake gilingan mbak.

Adonan pertama ditipiskan, masukkan adonan kedua lalu bungkus dengan adonan pertama. Setelah itu tipiskan dan gulung. Ada kok cara membuatnya di
http://hesti-myworkofart.blogspot.com/2010/11/bakpia-pathok.html

koki Bali mengatakan...

Hai mba Hesti terima kasih u resepnya. aku udah coba ... hasilnya masih belum sesuai selera aku. padahal udah dijalani semua sesuai contoh.. apa karna terlalu lama kali aku gulung2 adonannya jadi mateng diadonan?? tapi aku udah puas untuk pertama kali bikin dan lumayan banget bisa ngobatin rasa rindu ama jajanan ini. mampir2 diblog aku ya mba. tapi maaf aku masih amatir hehhehhee.. masak juga karna terpaksa, disini ga ada warteg dan resto yg sesuai lidah indo aku mba. salam kenal untuk teman2 disini. dan salam dari belanda ;)

Hesti HH. mengatakan...

Salam juga dari jauh mbak,

Mungkin juga mbak, tapi boleh tau kurangnya di mana...

yunepidodo do mengatakan...

Tiap nyoba resep dri mbak Hesti slalu sukses . ..jdi terobati kangen ku sama makanan negri ku.. Pengen ngasi liat deh hasil nya tpi nggak tau lewat mana hehehehe ....

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mbak kalo sukses bikinnya....bisa kirim ke emailku hesti.ariefs@gmail.com atau facebookku hesti saifuddin. Saya jg jadi penasaran mba^^

Rando Putrawansyah mengatakan...

mau nanya ni mbak, tips supaya bakpia yg di buat tahan lama(berbulan bualan) mirip d toko2 gitu gimana mbak ?.. makasih

Rando Putrawansyah mengatakan...

maksih

Hesti HH. mengatakan...

Maaf mas, Saya juga kurang tau karena belum pernah jualan, bikinnya tuk dimakan sendiri aja...
Mungkin kalau yg tahan lama itu dikasih pengawet mas...

IRHAM Zayn javandd Malik mengatakan...

.,izin copas

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan...

amelia mengatakan...

Bu Hesti, resep ini berbeda dengan postingan sebelumnya yg di tahun 2010 ya?berbeda utk bahan dan cara pembuatannya. kira2 perbedaan metode pembuatan dan bahan berpengaruh terhadap apanya ya?resepnya lebih recomended utk dicoba yg mana ya Bu?thanks :)

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak kalau dulu lihat di majalah. tapi kalo saya yang ini recommended banget deh. Lebih lembut di bagian kulitnya....

Anonim mengatakan...

Halo mbak, gmna kbr?mau tanya neh, aku nyoba bkn pia pathuk, utk bhn kulit n lapisan semuanya ok....tp setelah dipanggang n didinginkan kok jadinya keras ya. Kira2 salahnya dimana ya mbak?rasanya sih udah cocok atau pas. Trimakasih mbak

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails