Selasa, 01 Mei 2012

Kue Mangkuk Ubi Ungu




Masih ada sisa ubi ungu kukus di kulkas. Kayaknya masih bisa dibikin satu resep kue lagi. Aku putuskan tuk membuat kue mangkuk ubi ungu karena memang aku suka. Resep asli dari Sajian Sedap menggunakan ubi kuning...tapi nggak masalah kan kalo aku ganti jadi ubi ungu. Malah jadi cantik warnanya. Hasilnya juga enak...rasa kue mangkok dengan sentuhan aroma ubi jalar...

Resep aku bikin separuhnya dengan sedikit penyesuaian. Berikut detailnya ya...

Bahan Biang:
- 60 gram tepung terigu protein rendah
- 110 ml air
- 3 sendok teh (11 gram) ragi instan

Bahan:
- 390 gram ubi ungu kukus yang sudah halus
- 300 gram gula pasir
- 1/2 sendok makan garam
- 3 butir telur
- 380 gram tepung terigu protein rendah
- 300 ml santan hangat

Cara membuat :
  1. Bahan biang : aduk rata bahan biang. Diamkan 30 menit.
  2. Bahan: remas-remas ubi, gula pasir, dan garam sampai gula hancur. Tambahkan telur. Uleni rata.
  3. Masukkan bahan biang. Uleni rata. Tambahkan tepung terigu sambil diayak dan dikocok rata bergantian dengan santan. Diamkan 30 menit.
  4. Siapkan cetakan kue mangkok yang dioles sedikit minyak.
  5. Aduk-aduk adonan. Tuang adonan setinggi cetakan. Kukus 20 menit dengan api besar sampai matang (aku cuma 15 menit karena menggunakan  cetakan mini).



36 komentar:

CT Delima mengatakan...

As'salam Hesti

Dari tadi masuk baru ini dapat meninggalkan dikotak komen. aduhhh tenet slow banget deh geram juga ada... hehehe

Alhamdulillah udah tengah malam baru okey. udah tertarik sama kuih ubi ungu milik Hesti. kebetulan ke pasar kemarin ada beli ubi ungu juga 2 biji bolehlah k.ct coba juga, aduhh udah berderat resep Hesti k.ct ambil, mintak halal ya. lagi pun anak2 gemar kalau kue seperti ini berbanding kek2 segala.

terima kasih ya Hesti ucapan selamat buat k.ct. udah dimintak resepnya sama watrawan AROMA kasi aje deh, Alhamdulillah ;)

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam Kak CT,

Haha...sama akak, saya juga kalo tinggalkan pesan di blog Kak CT kadang sampai tiga kali error semua. Akhirnya give up lah...

Silahkan Kak, halal buat Kak CT sayang...terima kasih juga resep dan inspirasi fotonya. Banyak belajar dari kak CT...

opphink mengatakan...

mba, sy bukan blogger tp senang banget baca/nemu blog nya mba hesti.. inspiratif banget.. takjub sm resep2nya, plus keren komposisi food photography nya dan satu lagi blog ini konsisten sampe skrg msh update ( krn ada bbrp blog yg skrg ga aktf lagi ).. salut banget sm mba hesti.. oiya mba, aq pengen banget knl dan belajar byk sm mba hesti ( apalagi aq msh pemula dalam masak memasak dan perbakingan hehe ) boleh mnta email atau Ym atau yg lainnya yg bs digunakan buat konsultasi sm mba?
makasii

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiih banyak mbak buat apresiasinya. Alhamdulillah kalau suka. Saya juga masih belajar terus. Tapi kalau masalah cooking and baking wuuuiii...resep resep dah banyak kubookmarked waiting list tunggu dipraktekkan. Malah bingung mana dulu yang mau dibuat...hehe.

Silahkan kalau ada pertanyaan atau apa saja bisa hub saya di hesti.ariefs@gmail.com

Ariesta Mardiana Mikdar mengatakan...

Jadi mingin2i...mb Hesti liat yg cakep ungu2, kapan2 juga mau bikin ahh...cantik bgt kue mangkok ubi ungunya :)

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak, tapi belum bisa kayak resep aslinya mbak, permukaannya terbelah tiga, cantik deh.

Anonim mengatakan...

Bu Hesti...saya nyoba mangkok ubi ungu-nya kok gak bisa mekar yaa...? Hasilnya mingkem..Apa kurang telur ya..? Saya bikin setengah resep pakai 1 telur

Hesti HH. mengatakan...

Mungkin iya mbak...kalau saya sih mending 2 butir daripada 1 butir. Tapi belum tentu juga, faktor pengukusan juga penting.

Ade mengatakan...

Mbak Hesti,
Fotonya cakep banget, kalau boleh tahu pake kamera apa ya mbak

Hesti HH. mengatakan...

Makasih Mbak Ade,

Kameranya Canon EOS 60D lensa 50mm...

alifa adzkia mengatakan...

Mbak, cantik bgt kuenya. Pgn coba besok, lg ada ubi ungu di rumah. Izin link resepnya ya..

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan mbak Alifa, semoga sukses ya...

alifa adzkia mengatakan...

Mbak, kuenya dah saya coba, boleh dibilang sukses karena sebagian besar ngakak, sebagian lagi cuma nyegir dan sedikit yang mingkem. Saya pake cucing merah kecil dapatnya 50 buah. Senang banget, mudah mudahan pas nyoba lain waktu, semuanya bisa ngakak ^^

alifa adzkia mengatakan...

Mbak, kuenya dah saya coba, boleh dibilang sukses karena sebagian besar ngakak, sebagian lagi cuma nyegir dan sedikit yang mingkem. Saya pake cucing merah kecil dapatnya 50 buah. Senang banget, mudah mudahan pas nyoba lain waktu, semuanya bisa ngakak ^^

Anonim mengatakan...

mbak hesti, i'm your fans :P

minta ijin nyontek resep2 di blog ini ya, udah sering banget ngintip dan praktek resepnya. semuanya enyaaaaak. makasih banyak dan semoga selalu banyak update makanan enak dan sehat dr blog ini :)

devi

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah, ikutan senang mbak. Walaupun nggak ngakak semua tapi udah lumayan mbak tuk percobaan pertama kan ^^
Semoga lain waktu sukses juga ya...

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan mbak...makasih udah jadi pembaca setia blogku. Jadi tambah semangat tuk sering update ^^

Anonim mengatakan...

Salam mba, pengen coba resepnya nih.
Tp boleh nanya ya, ubinya 390gr itu pas udah matangnya yah? kira2 mentahnya berapa gram?
hehe...

Hesti HH. mengatakan...

Aku juga ngga perhatikan kemarin itu mentahnya berapa. Karena aku beli banyak dan sekalian dikukus. Jadi pas mau dipakai baru deh ditimbang. Yang jelas lebih rigan dikit mentahnya karena belum banyak kandungan air dari kukusan...

Kreasi Marie mengatakan...

boleh nih dicoba, silakan mampir ke http://www.kreasimarie.com/home/ atau ke http://www.facebook.com/MarieBerkreasi

Anonim mengatakan...

sist salam kenal..........saya mau nyoba resepnya yang bakpao ya...saya juga baru pemula thx untuk resep2nya......

zhazha zha mengatakan...

Salam Kenal. saya ingin menyalin data ttg resep ini tapi kenapa tdk bs di copy ya?
Terima Kasih ><

Hesti HH. mengatakan...

Maaf sekali Mbak Zhazha...sengaja saya set nocopy paste karena sudah sering kecurian mbak.
Diginiin aja masih banyak yang bisa pindahin isi blogku ke blognya...apalagi kalau nggak.
kemarin ada tiga blog yang mindahin semua isi blogku ke blognya. jadi isinya sama cuman beda nama blog...sedih banget karena dia sengaja pasang iklan (porno) tuk cari uang.

Anonim mengatakan...

Mba hesti kalau tidak pakai telur bisa ga ?

terima kasih

Anonim mengatakan...

Salam kenal Mba Hesti.....saya suka sama blognya Mba Hesti.....sekarang lagi pengen nyoba bikin kue mangkuk ubi ungunya, tapi koq takut ga berhasil ya hehehe....Utami

Hesti HH. mengatakan...

@Anonim : Gak bisa kayaknya mbak, krn di sini telur sbg pengembang. Kalau tidak pk telur mgkn harus pake soda kue dan baking powder...tapi rasanya kurang gurih

@Utami : salam kenal jg mbak, pede aja mbak yg penting ikuti step by stepnya insyaAllah sukses. Aku doakan berhasil yaaa...

Anonim mengatakan...

Mbaaa, kue mangkuk ku ga mekar sama sekali huhu......salahnya dimana ya Mba, mohon pencerahannya....:)...semua udah sesuai intruksi dari Mba Hesti, takaran bahan dan langkah2nya, tapi ga ada yang mekar,knp ya Mba......tapi kalo rasanya enak, suamiku suka, makasi doanya Mba hehe......

Anonim mengatakan...

sekedar saran mbak, kasih porsi untuk brapa orang di setiap resepnya biar makin HITS...inspiratif deh resepnya, kebetulan aku penyuluh di PNPM desa desa jadi resep mbak aku praktekin ke masyarakat desa dan mereka senang sekali....:) makasih ya mbak :*

Sri Hartati mengatakan...

Mbak hesti beli cetakan mininya dimana yz

Sri Hartati mengatakan...

Mbak mau tny beli cetakan mini nya dimana ya ... oh ya kl diganti tepung ubi ungu brp ya takarannya..ditmpt aku ga ada ubi ungu

Sri Hartati mengatakan...

Mbak kl pake tepung ubi ungu brp ya takarannya..disini tdk ada yg jual ubi ungu .... oh ya bli cetakan mini nya dimana ya

Sri Hartati mengatakan...

Mbak hesti beli cetakan mininya dimana yz

Hesti HH. mengatakan...

Saya beli di toko lokal aja mbak, di sorowako

Hesti HH. mengatakan...

Makasih inputnya mbak, semoga ke depannya bisa dilaksanakan.

Inda Purnama Sari mengatakan...

Permisi, kuenya keren deh ngakak bagus2. Aku sudah coba resep mbak hesti pertama kali sebelum coba resep lain. Hasilnya sama aja, dari semua hasil kukusan cuma satu yang ngakak yg lain cuma retak2 dan yg lain mingkem. Udah coba bikin 4x hasilnya sama aja, knp ya? Itu ubinya setelah dikukus baru ditimbang ato sebelumnya setelah dikupas. Aku setelah dikupas, isinya yg penuhkan? Adonannya agak ngeliat dan berat ya. Apa memang begitu?

Hesti HH. mengatakan...

Setelah dikupas mbak timbangnya. Isinya hampir penuh mbak dan eri jarak loyangnya. Jangan terlalu banyak/penuh karena mengurangi panas kukusan.

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails