Minggu, 24 Mei 2015

Banana Bread (no baking powder)



Kemarin sewaktu beli pisang raja di pasar satu sisir dapat bonus lagi satu sisir dari penjualnya. Mungkin karena pisang yang aku cari pisang super matang yang sudah mau menghitam. Kan biasanya yang sudah matang sekali begitu ngga terlalu laku lagi. Jadi daripada pisangnya ngga habis busuk dikasih ke aku sesisir. Alhamdulillah. Senang sih, tapi bingung mau dibuat apa lagi. Jaman dulu waktu mamaku masih punya peliharaan burung nuri...pisang ngga pernah terbuang karena burung nuri senang makan pisang. Kalau pisang raja memang seringnya aku bikin kue. Kadang kadang juga sih dimakan begitu saja kalau ngga ada pisang lain. Tapi biasanya aku sukanya pisang ambon atau pisang mas.

Cari cari resep yang simple aku dapat lagi di blognya mba Endang Just Try and Taste. Resep aslinya dari Carol Easy Life. Banana bread tanpa baking powder. Step by stepnya juga lengkap di sana tapi bahasa Mandarin >,<. Untungnya mba Endang sudah mentranslatekan untuk kita. Resep ini menarik karena cakenya terlihat lembut walau tanpa bahan pelembut dan pengembang. Biasanya cake-cake dengan tambahan buah  atau tape selalu menggunakan bahan pengembang karena adonannya agak berat. Tapi yang satu ini menggunakan teknik yang lain lagi...walau begitu hasilnya terlihat cantik. Syaratnya sederhana, agar mengembang sempurna telurnya direndam dulu dalam air hangat sekitar 3-5 menit. Setelah itu kocok telur dan gula sampai kental berjejak ya. Baru masukkan pisang aduk perlahan baru masuk tepung sedikit demi sedikit sambil diaduk rata. Aduk pun harus pake perasaan ya. Perlahan saja supaya udara yang sudah terbentuk di dalam adonan tidak keluar lagi semua dengan pengadukan yang intense. Nah yang unik adalah teknik pencampuran butternya. Kadang butter leleh kan suka mengendap di bawah kalau ngaduknya ngga rata menghasilkan kue yang bantat ataupun kalau mengembang bagian bawahna lebih padat. Cara Carol adalah dengan mencampur butter dengan sedikit adonan lalu diaduk rata. Setelah itu baru dicampurkan ke sisa adonan yang lain. Dengan cara ini pencampuran butter jadi lebih mudah rata. Hasilnya kuenya lumayan lembut. Ngga seringan sponge tapi ngga juga seberat butter cake atau banana bread pada umumnya.

Oh ya ada satu cara yang menurutku mba Endang skip di cara pembuatan aslinya. Aku perhatikan Carol mengalasi loyang cake dengan loyang lagi di bawahnya sehingga menghasilkan kue yang tidak cokelat di dasar dan pinggirannya. Tapi karena aku terlambat memperhatikan...pas sudah matang aku bingung, kok punya Carol bisa cantik mulus putih pinggirannya cuma atasnya yang kecokelatan. Setelah aku perhatikan baik baik baru deh ngeh. Ngga ngerti apakah itu pake metode water bath atau cuman dobel loyang saja.

Satu lagi kesalahan yang aku lakukan adalah terlambat menoreh cake supaya permukaannya muncul rekahan cantik. Kue sudah terlanjur mengembang mumbul/ngedome dikit baru aku toreh. Aku perhatikan punya Carol beliau menoreh permukaannya sewaktu kuenya mengembang api masih datar. Mungkin sewaktu pemanggangan berjalan sekitar 17-20 menitan. Ini juga buat bahan belajar aku lain kali harus sukses bikinnya. Untuk rasa sudah enak menurutku tapi kalau lain kali bikin aku akan tambah lagi gulanya sekitar 10 gram. 
Bahan :
- 2 butir telur (sekitar 120 gr)
- 60 gr unsalted butter, lelehkan
- 100 gr tepung terigu protein rendah
- 50 gr gula pasir halus
- 1 buah pisang masak  (sekitar 100gr), lecek dengan garpu



Cara membuat :
  1. Panaskan oven 340 F / 170 C. Olesi loyang 8x17x6cm dan alasi kertas roti.
  2. Kocok telur dan gula hingga mengembang kental berjejak/berpita. Masukkan pisang lecek lalu aduk perlahan asal rata.
  3. Tambahkan tepung yang sudah diayak sambil diaduk sampai rata. Ambil sedikit adonan campurkan dengan butter leleh, aduk rata. Setelah rata tuang ke dalam sisa adonan sambil diaduk sampai rata.
  4. Tuang dalam loyang. Lalu taruh loyang kue di dalam loyang yang lebih besar. Panggang sekitar 17-20 menit. Keluarkan. Toreh permukaannya dengan pisau lalu panggang kembali sekitar 20 menit atau sampai permukaan kecokelatan dan dites tusuk keluar dalam keadaan kering.

12 komentar:

ineka mengatakan...

Salam kenal mbak Hesti cantik...senang banget bisa kenal dengan mbak Hesti, awalnya ga sengaja pas cari risoles yogurt... Eeee malah keterusan pengin nyobain semua resep dari mbak hesti. Gimana gak kepengin, gambarnya menggugah selera... Sekarang kalo mau pengin buat apa aj tinggal nyari ° ϑȋ̊ ˚ mbak hesti, dijamin uenak deh sepertinya..:G. Sekarang teman" ku malah kepengin diajarin buat aneka kue karena liat photo profil ° ϑȋ̊ ˚ bbku, :)♏αkαsih:)°˚˚°oo◦°˚˚°◦:)♏αkαsih:)°˚˚°o banyak ya Mbak Hesti cantik yang imut imut;)

nandini listya mengatakan...

Thanks sharing ilmunya Bu Hesti ^^ Kadang suka g pede klo g pake bahan pengembang sintetik pas bkn2 cake. Tapi kalo diusahain pake perasaan ternyata bisa yaaa. Kpn2 pengen coba tekniknya ^^

ineka yulistiyani mengatakan...

Mbak hesti... resepnya sudah aku coba, tapi pinggiran dan dasarnya kue coklat juga mbak, padahal sudah aku tambahin alas loyang lagi. Rasanya mantap mbak...terima kasih mbak hesti... lewat mbak hesti sekarang aku banyak mengenal banyak resep n metoda cake n roti. Sekali lagi terima kasih ya mbak...

Hesti HH. mengatakan...

@Ineka : alhamdulillah banget mba....senang dengarnya. Semoga resep resepnya cocok ya. Semoga bakul kuenya sukses dan rezekinya tambah berkah. Amiiinn

@Nandini Listya : haha iya mba bisa kok....semoga sukses yaaa

@Ineka Yulistiani : iya ya mba jangan jangan panggang pake au bain marie. Entar lain kali dicoba lagi yang pake cara ditim, makasih yaaaaa

Nisa-mom mengatakan...

skarang kalo dirumah ada pisang dah mulai ga ada yang noleh langsung ta masuk kulkas mba Hesti, jadi banana bread pasti mudah di cari hahahahha... ngirit timbang di buang ya... mudah skali resep nya ya mba, harus bikin aah besok ...

Eci mengatakan...

hallo mba hesti....saya udah coba buat resep ini...dan hasilnya mengembang dengan sempurnah....*seneng*....rasanya jg lembut dan berasa banget pisangnya krn saya tambah porsi pisangnya jd 120 gr dan takaran gula juga saya tambah jd 55 gr...hihihi... tapi sy jg lupa menoreh pisangnya dan akhirnya muncul sendiri retakan ditengahnya....hahaha..... sukses terus ya mba hesti...makasih udh share resep2 jitu... ;)

Anna Madania mengatakan...

Lam kenal Mb'Hesti..aq dh cb
....n berhasil..thank's u resepny yg sll m'inspirasi..

Hesti HH. mengatakan...

@Nisa's Mom : beneeeeer banget mbakyuuuu...

@Eci : alhamdulillah mbaaaaa....senangnyaaaa. Justru cantik mba kalau bisa merekah sendiri mba, Suksessss

@Anna MAdania : salam kenal mba....alhamdulillah mbaaa, selamat ya suksessss

Fera Kusuma Wardani mengatakan...

Salam kenal mba hesti, ini blog favorit saya untuk mencari resep kuliner. Saya sudah mencoba resep ini, tapi kenapa ketika mengocok telor dan gula tidak bisa mengembang sampai berjejak seperti kalau memakai emulsifier ya? Padahal telornya sudah direndam dengan air hangat.
Fera

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mba, senang kalau manfaat mbaaa. Artinya kurang lama mba atau telurnya kurang segar...

Unknown mengatakan...

Hai mb hesty salam kenal..saya mau coba buat cake ini saya mau tanya kalo butternya di ganti margarine bisa kah?

Hesti HH. mengatakan...

boleh mba beda wanginya aja

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails