Selasa, 10 Juni 2014

Pisang Molen Tanpa Korsvet



Kapan hari lihat postingan pisang molennya  mbak Mely Utia di FB. Aku sudah pernah bikin versi yang pake korsvet atau mentega lipat. Nah karena yang versi Mbak Mely bikinnya gak rempong alias gak pake korsvet dan gak perlu capek menggiling lipat bolak balik jadi aku tertarik tuk buat juga. Kalau dilihat komposisi bahannya mirip mirip seperti kue bakpia. Ada dua bahan kulitnya. Adonan air dan adonan minyak. Cuman yang ini menggunakan terigu protein tinggi. Resep ini mirip juga dengan pisang molennya mbak Ariesta Mikdar "Dapur Griya Khayangan". Silahkan dilihat di sini resepnya yaaa



Walaupun tidak serenyah pastry molen yang menggunakan korsvet, molen ini lumayan enak sekali. Apalagi untuk resep tanpa ribet, hehe. Lapisannya banyak dan halus sehingga nyaris tidak terlihat. Teksturnya agak renyah dan empuk ketika masih panas. Yang bikin enak dan rasanya pas karena menggunakan pisang raja yang matang dan manis sekali. Ditambah potongan keju yang gurih. Pas deh. Mungkin aku akan sering sering bikin molen...udah dapat resep yang gampang dan enak ^^

Makasih mbak Mely dan mbak Ariesta tuk sharing resepnya yaaaa



12 komentar:

Anonim mengatakan...

Mba hesti..makasi ya..alhamdulillah dah pengen bikin molen tp g mau pake yg ribet. In syaa allah pengen segera dcoba..saya sukaaaaa bgt ama molen..sekali lagi makasi buat mba hesti, mba mely n mba ariesta..
- elvi -

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak ditunggu kabarnya yaaaa. Ini saya mau coba bikin lagi versi pake butter dan terigu protein sedang. Pingin tau bedanya...

Maya-354 mengatakan...

Wah, ingin tau percobaan selanjutnya Mbak Hesti. Kalau boleh meminta, bisa tidak Mbak difotoin step by stepnya, tapi kalau Mbak Hesti tidak keberatan sih.. Hehe.. karena jujur saja saya masih bingung membaca resep diatas, digilas, dilipat, dst. Maklum, masih pemula Mbak. Trimakasih :-)

Maya-354 mengatakan...

Maaf Mbak Hesti, boleh tanya lagi..? Saya beberapa kali mempraktekkan resep roti dari Mbak, tapi mengapa ya setiap saya buat roti, kalau dimakan lengket di gigi Mbak? Apa karena saya kelamaan mbentuk2nya gitu? Atau salah dimananya? Sekali lg makasih Mbak :D

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak saya usahakan bikin step by stepnya kalau bikin berikutnya ya. Memang adonannya dipipihkan, masukkan adonan satunya lalu tutup. Setelah itu giling pipih lagi dan digulung (seperti menggulung bolu gulung). Ini dilakukan sampai tiga kali mbak. YAng terkahir diberi isi pisang dan dirapatkan.

Hesti HH. mengatakan...

Biasanya kalau lengket di gigi artinya panggangnya kurang kering mbak. Untuk roti mini biasanya butuh waktu sekitar 10-15 menit tapi apinya harus tinggi 400F atau 200C. KAlau panasnya dikurangi dan waktu pemanggangan tetap 10-menit roti belum kering bagian dalamnya sehingga digigit akan lengket.

Maya mengatakan...

Mbak Hesti, saya sdh mempraktekkan resep ini. Kl dibaca sj mmg agak membingungkan, apalagi belum pernah membuat kue sejenis ini, tapi setelah dipraktekkan langsung ternyata bisa, walaupun lapisannya kurang banyak. Rasanya memang enak&lembut, apalagi kl sdh menginap semalam. Kemarin saya pakai terigu protein rendah. Cuma kl menurut sy kok rada asin ya Mbak.
Makasih banyak telah berbagi resepnya..:)

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah kalo cocok mbak, emang rasanya ada asin asin ya dari margarinnya. Margarin rasanya asin dan agak banyak pakainya jadinya asin. kalau puff pastry pake butter unsalted. Kalau kue pia menggunakan minyak atau mentega putih supaya gak asin ^^

inge&arkan@mom mengatakan...

assalamualaikum, Mbak, saya sudah nyoba resep ini, tp dg isian pisang dan coklat, krn srok keju tidak mencukupi, habis buat pisang penyet sebagai camilan pengganjal perut lantaran dah kelaparan gak sabar nunggu bolen.
penampakan luar sudah bagus, tp kata suami, rasanya masih mirip bakpia (hehe, kayaknya msh tbayang dg camilan pagi, bakpia ). apa karena tidak pake korsvet, jadi khilangan rasa khas bolen yang biasa dijual ya, Mbak?, apa karena terlalu lama di oven, tekstur kulit jd kering dan crunchy ky bakpia kering?, sebenarnya sengaja dibuat malam biar menginap semalam di oven, biar teksturnya lembab lagi, tapi apa daya, penghuni rumah gak sabaran, panas panas, dicaplok juga.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Hahaha...masa sih mirip bakpia mba, tapi emang beda dengan yg pake korsvet mba. Ini cuman versi simplenya aja biar gak capek bolak balik giling adonan. Kalau saya hasilnya ngga kering kok mba, bener ovennya jgn terlalu lama mba.

inge&arkan@mom mengatakan...

assalamualaikum, akhirnya hari ini saya coba bikin lagi, Mbak, dengan perubahan besar api yang digunakan, alhamdulillah, penampakan dan rasa tidak mengecewakan. teksturnya lebih lembut, g krispi kayak kemarin, isiannya pisang, keju, sama meses.
ohya, Mbak, apa suhu udara mempengaruhi adonan ya?, dengan resep sama, pas pertama saya buat malam, ia lembab, tapi ini saya bikin pagi menjelang siang, rasanya adonan cepat sekali kering, jadi agak melawan pas diuleni, padahal sudah saya istirahatkan tiap bikin lipatannya.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Tentu saja pengaruh mba. Kalau takut cepat kering sisa adonan bisa ditutup dengan kain lembab mba seperti pada pembuatan roti. Udara malam memang cnedering dingin lembab sementara pagi siang cendering panas kering atau panas lembab.

Untulk adonan uleninya jangan kelamaan mba. Adonan A cukup sampai rata dan adonan B sampai kalis aja. KArena ini bukan roti sehingga kalau diuleni kelamaan gluten akan bekerja dan hasilnya kue menjadi keras.

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails