Jumat, 31 Mei 2013

KBB #34 : Made in Indonesia "Bika Ambon"





Kali ini Klub Berani Baking memberi PR membuat bika ambon. Huaaaaaaa...pertama dengar langsung keder. Masalahnya yang dibikin sekarang ini bika ambon ukuran besar. Kalau dulu-dulu sih sebenarnya aku sudah pernah bikin tapi versi mini mininya di loyang kue lumpur. Kayaknya nggak terlalu ribet. Karena yang ini ukurannya besar jadi seratnya pun harus besar dan cantik. Bisa nggak yaaa...





proses fermentasi ragi biang




Mengeplok ngeplok adonan...



Pintu oven waktu awal pemanggangan dibuka sedikit dengan cara diganjal dengan serbet...

Ternyata berhasil juga. Alhamdulillah senangnya. Pokoknya rasanya pas. Manisnya pas, gurihnya pas, teksturnya legit kenyal, dan tidak beraroma asam. Cuman potongannya aja yang kurang rapi karena masih agak panas udah dipotong ^^
Resepnya Mbak Rachmah memang okeeeey!


Beberapa hal yang harus diperhatikan adalah :
  1. Kenali panas oven masing masing. Supaya panasnya merata sebaiknya loyang bika dialasi dengan loyang yang diberi pasir bersih. Kalau tidak ada pasir, bisa menggunakan alas dua buah loyang yang disusun. Jadi total 3 loyang sama loyang bikanya.
  2. Kalau menggunakan api 160C terlalu cepat gosong, kurangi panasnya. Sesuaikan saja. 5-10 menit pertama pintu oven harus dibuka sedikit supaya adonan bisa bersarang. Setelah itu baru ovennya ditutup sampai kue matang.
  3. Bagian bawah loyang tidak kuoles kertas roti karena banyak pengalaman teman yang lain, kertas rotinya mengambang dan menghambat terbentuknya serat sampai ke atas.
  4. Waktu fermentasi jangan terlalu lama, ikuti yang dituliskan di resep. Aku cuma 2,5 jam karena ketika aku cium bau raginya sangat menusuk cepat cepat aku panggang. Setelah matang ternyata tidak asam malahan wangi pandan dan daun jeruk. Bau ragi tipis saja seperti pada roti. Aku rasa suhu ruangan juga berpengaruh terhadap lambat dan cepatnya proses fermentasi.


BIKA AMBON
by Rachmah Setyawati


Bahan Biang :
50 gr tepung Terigu
20 gr ragi
25 gr gula Pasir
3 gr garam Halus
100 ml Air Kelapa


Bahan lainnya :
250 gr tepung Tapioka/Kanji
12 butir kuning telur
4 butir putih telur
275 gr gula Pasir


Bahan Cair :
500 ml santan mentah kental dari 2 butir kelapa utuh
2 gr garam halus
3 btg serai (aku skip)
8 lbr daun jeruk, buang tulang daunnya
2 lbr daun pandan


Cara membuat :
  1. Aduk bahan biang. Taruh dalam baskom ragi instant, tepung terigu, lalu gula pasir dan garam halus. Tuangi air kelapa, uleni /aduk dengan tangan hingga merata, lalu tutup baskom dengan lap/plastik wrap, diamkan hingga 30-45 menit. Biarkan hingga adonan biang mengembang. 
  2. Sambil menunggu adonan biang mengembang, masak santan kental beserta garam halus, serai, daun jeruk dan daun pandan , hingga panas saja (tidak sampai mendidih). Sisihkan, biarkan dingin suhu ruang. 
  3. Kocok semua telur dan gula pasir hingga mengental. Kemudian ambil adonan biang, campurkan dengan tepung tapioka/kanji, aduk menggunakan tangan merata. Lalu tambahkan adonan telur kental tadi ke dalamnya sedikit demi sedikit sambil terus diaduk tangan. Gerakkan telapak tangan naik turun saat mengaduknya (dikeplok-keplok), hingga tercampur merata semua adonan. Kemudian masukkan santan kental yang sudah disaring terlebih dahulu. Aduk rata kembali menggunakan tangan, dengan cara yang sama dikeplok-keplok hingga adonan tercampur rata dengan tekstur yang halus (sekitar hampir 20 menit), kemudian diamkan adonan ini hingga 3 jam (tutup atas dengan lap/plastic wrap). 
  4. Setelah 3 jam, olesi tipis tipis seluruh permukaan loyang ukuran 20x20x7cm dengan minyak goreng. Alasi permukaan dasar loyang dgn kertas roti dan poles lagi minyak goreng. (aku : cuma dioles minyak sisi sisinya)
  5. Panaskan oven dengan panas sedang (sekitar 160 derajat celcius) - api bawah saja. Letakkan sejenak loyang tadi sekitar 15 menit di dalam oven, kemudian keluarkan dan tuang adonan ke dalam loyang. 
  6. Masukkan loyang berisi adonan ke dalam oven, panggang di rak paling bawah, buka sedikit pintu oven , hanya hingga adonan bika ambon dlm loyang sudah terlihat berlubang2 permukaan atasnya (pertanda sudah mulai terbentuk serat pd adonan bika ambon, baru kemudian tutup pintu oven , lanjutkan pemanggangan hingga matang sempurna, sekitar 40-50menit. 
  7. Lakukan tes tusuk untuk lebih menyakinkan apakah kue sudahmatang sempurna. Setelah matang, matikan api bawah oven, 
  8. Lalu nyalakan api atas, panggang sejenak/hingga permukaan bika ambon terlihat lebih kecoklatan.  
  9. Matikan api oven, keluarkan bika ambon, diamkan di suhu ruang hingga dingin, baru kemudian gunakan pisau kecil tajam, untuk membantu mengeluarkan bika ambon dari loyangnya.



37 komentar:

rima rahman mengatakan...

salu banget bwt mbak,,bs berhasil bikin bika ambon..serat kuenya cantik banget..

nailah assagaf mengatakan...

cantiiik bika ambonnya..

Anonim mengatakan...

Mbaaakk hebat bgt sih!! kalo dkt aku samperin mulu deh mo belajar baking2. Tanya ya mbak, mbak hesti pake santan asli kelapa atau kara? trus mikser telur dan gula kira2 brp lama, harus sampai mengembang kental dan putih, berpita atau kaku atau bgmn mbak? trus hasilnya bisa berminyak kyk yg dijual dipasaran gak? Soalnya aku emang lg mau bikin bika ambon sendiri nih, dpt tantangan dari suami hehe.. -Marsya-

Anonim mengatakan...

Maaf mbak ketinggalan pertanyaan: mbak hesti pake tapioka atau kanji? ada merk yg lbh spesifik mungkin? thx mbak :)
-Marsya-

Anonim mengatakan...

Maaf mbak ketinggalan pertanyaan: mbak hesti pake tapioka atau kanji, merk apakah? Terigu pake cakra/segitiga/kunci? thx mbak :)
-Marsya-

ldii TALA mengatakan...

sedap,,, bikin toko kue masti wastajibbb...

hera mengatakan...

hebat deh mbak Hesti, ini kue yang enak n sering saya beli waktu tinggal di Medan dulu tapi orang bilang ini kue juga yang paling susah buatnya!Semoga sukses selalu mbak Hesti dengan ide ide yang baru supaya kami juga tambah banyak pengetahuan sekaligus bisa prakteknya

Hesti HH. mengatakan...

makasih mbak Rima, aku juga senang langsung berhasil ^^

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiiihhh...

Hesti HH. mengatakan...

makasih mbak *GeEr niy*
Saya pakai santan asli mbak, kocoknya asal kental nggak usah sampai berjejak karena nanti mau diutak atik lagi pake tangan. Mungkin sekitar 7 menit mixer biasa. hasilnya berminyak tapi nggak banget banget kok...enak deh pokoknya...

Hesti HH. mengatakan...

Aku pake sagu merk Tani tapi dalam tertulis dalam kurung tepung tapioka. KArena kehanisan aku tambahkan dikit kanji cap Kelinci.

Hesti HH. mengatakan...

terima kasih...

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak Hera,

Sama mbak, favoritku juga tapi barusan bikin yang versi gede gini. Alhamdulillah sukses...makasih ya mbak doanya *hugs*

Anonim mengatakan...

yipiiie, bunda hebat, apik banget seratnya^^

Nanda

Anonim mengatakan...

​السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
Mbak hesti..kue na cantik
Mbak..mo nanya..ragi na itu spt merk fer**pan gitu ya?ato ada merk lain?
Makasi
Mimi

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiiih nanda...

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

makasih mbak,
Bener seperti merk fermip*an. Tapi aku pakenya merk Ha*n.

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti kuenya bagus sekali..bersarang. saya buat 7 kali, gagal terus Mbak, nga bersarang sama sekali semacam kue lapis sagu..:( apakah sebabnya saya memakai tapioca starch, ya? sebab di tempat saya nga ada yg jual sagu tani, mba. Sebab teman saya mengatakan sagu yg di jual di sini lain dengan yang di Indonesia..Mohon penjelasannya Mbak Hesti..saya sudah cape gagal terus..Terima kasih ya Mbak..:)

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti..kemarin lupa kasih nama..sy Yanti..Salam kenal ..:)

Hesti HH. mengatakan...

Maaf mbak, saya jg ngga ngerti kalau tepung dari luar mbak, yang jelas setahuku bisa pake tepung sagu bisa juga pake tapioka. Resepnya memang kanji/tapioka mbak. Mungkin kalau dicoba jangan banyak banyak dulu resepnya atau bisa dicoba di cetakan bulat kecil itu, lebih mudah...

Anonim mengatakan...

Terima kasih buat penjelasannya..mbak Hesti..izin copy resepnya ya..
- Yanti -

aza kayla mengatakan...

sallam mbak, sy td barusan cb rspx hasilx berserat tapi g semuax bagian atasx g berserat kira2 kesalahanx d mana ya? mohon pencerahanx. trimakasih sebelumx. wassalam

Hesti HH. mengatakan...

@ yanti : silahkan...

@ Aza : salam kenal jg, sebenarnya punyaku juga atasnya kurang berserat mbak. Dari bawah sampai 3/4nya berserat panjang abis itu sisanya seratnya kayak sarang tawon. Hihi bingung jg. Tapi mungkin saja seratnya belum keluar semua ovennya udah ditutup atau ditambah panasnya. Itu resikonya kalau nggak pakai alas pasir mbak...

aza kayla mengatakan...

iya mbak memang atasx kayak sarang tawon n iya jg sih sy g pake alas pasir. sy oven panasx 155° n bs jd yg spt mbak blg pintu ovenx keburu d ttp kali ya. ok next time sy akan cb bt lg makasih mbak saran n pencerahanx betul2 membantu sy bs membuat yg lbh baik lg

IcHa-IcHa diDinDinK mengatakan...

Mba hesti knpa serainya di skip? Ada alasan tertentu kah? :D
Trus klo ini pake loyang yg ukuran brp ya kira2?

ninaz ninas mengatakan...

mbak Hesti,saya mo tanya,kalo oven kaya punya mbak pake itu gimana caranya matiin api atas?oven saya jg gitu soalnya,yg ada cm broil api atas dan bake api atas bawah yg nyala..jd td saya cb resep ini ga bs terlalu berserat deehh..mohon jawabannya yaa mbak..makasiihh :)

Anonim mengatakan...

mba..klu dikukus bisa ga ya mba bika ambonnya??

Hesti HH. mengatakan...

@Icha : ngga apa apa...lagi malas ngambil di luar rumah...hehe

@Ninaz : kalau saya ada pilihannya mbak. Pilih broil atau bake. Nggak bisa dua duanya jadi saya pake bake saja.

@Anonim : maaf mbak saya sendiri belum pernah coba jd ngga tau gimana jawabnya >,<

bunda sibuyung mengatakan...

Assalaamu'alaykum mba hesti...aku baru nemu resep bika ambon mba nih dan langsung pengen bikin... ngiler deh liatnya...
Aku mau tanya dong mba...itu 4 butir putih telur maksudnya telur utuh kah mba? jadi total ada 16 telur yang kepake ya mba?

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, bukan mba putih telur saja. Totalnya tetep 12 mba. 4 utuh dan 8 kuning telur.

antologi kobimo mengatakan...

Assalaamu'alaikum, Mbak Hesti. Aku salah satu penggemarmu, Mbak. :D Resep ini sudah kucoba. Hasilnya berserat bagus banget, sempurna. Tapi menurutku kurang manis hasil akhirnya, padahal gulanya sengaja kulebihkan sekira 80 gram. Tekstur juga agak kering, apa aku bakarnya terlalu panas, ya, Mbak? Hehehe. Next mo coba lagi sampai dapat hasil terbaikku. Makasih resep2nya, Mbak. :)

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, makasiiiih sudah jadi pembaca setia Hesti's Kitchen...
Kalau gula memang tergantung selera sih mba...kalau terlalu kering biasanya karena panggangnya kelamaan karena panas tiap oven itu beda beda dan perlakukannya jg beda. Semoga lain kali sukses ya mbaaaa

Kumila Addina mengatakan...

Mbak...maksih resep nya, kebetulan sy lg di roma..sagu sini dari dr thai, beda ama pny qt.sy coba2 beb resep kurang puas krn hasil akhir lengket..ini berhasil, cuma krn air kelapa mihil, sy ganti air hangat mbk, Kalau pake air biasa nggk se bagus air hangat, ngeplok2 jg kudu kuat, loyang pun sy Ganti yg silicone mbk..Baca resepnya mbk..jd rajin coba2 bikin kue nich..barakallah...

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaa Romaaa??? senangnyaaa...semoga tidak menyusrutkan semangat baking walaupun jauh dari tanah air ya. Semangaaattt...!!

Anonim mengatakan...

Hai mba hesti..aku penggemar setiamu..
Mba ini santan kentalny ditambah air 500ml dahulu baru diperas atau gmn?kalau diganti kara bisa mba?
Makasih..salam dwi dari bima

Dwi Saptya mengatakan...

Salam kenal mba hesti..
Aku silent readerny blog mba hesti loh^^

Mba aku udah coba resepnya,tapi hasilny sedikit bersarang dan bau sekali tape.kenapa ya mba?
Untuk santannya ditambah air 500ml dulu baru diperas atau diperas langsung mba tanpa air?
Makasih mba hesti

Hesti HH. mengatakan...

@Dwi : bukan mba, hasill perasannya yang 500 ml. Kalau Kara saya ngga yakin mba...karena belum pernah coba

@Dwi Saptya : salam kenal mba, makasih ya dah jadi pembaca setia ^^
Kalau bisa langsung diperas ngga apa apa ngga ditambah air mba. Yang penting hasil dari dua kelapa itu 500 ml.

Kalau bau tape biasanya kelamaan fermentasinya mba jadi bau ragi...kalau masalah kurang bersarang biasanya apinya yang terlalu panas mba jadi kue cepat matang sebelum terbentuk sarangnya.

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails