Senin, 27 Mei 2013

IDFB Challenge #10 : Kue Berlapis Nusantara - Lapis Surabaya Gulung







Kali ini aku setoran buat IDFB challenge #10 yang bulan ini bertema kue berlapis nusantara. Banyak sebenarnya resep yang bisa diangkat, secara Indonesia kaya akan beraneka ragam kue lapis. Hampir seluruh propinsi memiliki kue lapis tradisional. Lapis beras, lapis kanji, lapis jongkong, lapis singkong, lapis india, lapis maksuba, lapis legit....dan masih banyak lapis lapis lainnya. Aku awalnya bingung memilih antara dua. Bikin lapis surabaya atau lapis legit. Maunya bikin yang unik. Yang lain dari biasanya. Kalau bikin lapis legit maunya bikin lapis legit batik. Kalau lapis surabaya maunya yang digulung. Aneh ya...di saat orang cari resep yang mudah daku justru tertantang bikin yang ribet. Ya...kapan lagi kan, mumpung ada eventnya...hehe ^^

Akhirnya setelah bolak balik resep akhirnya pilihan jatuh ke lapis surabaya gulung. Kue ini tidak ada bedanya dengan lapis surabaya biasa hanya penyajiannya dengan cara digulung bukan ditumpuk. Kue ini mungkin tidak terlalu tradisional seperti jajan pasar lain yang menggunakan bahan bahan tepung beras, ketan, santan dan lain sebagainya tapi termasuk kue yang sudah lama populer di Indonesia. Apakah awalnya muncul di Surabaya...saya juga kurang paham. Mungkin juga iya, makanya dinamakan lapis surabaya. Sebenarnya bukan karena suka sekali aku bikin kue ini. Aku malah lebih suka lapis legit. Cuma aku tertarik sama bentuknya. Bikin penasaran. Kedua duanya kaya kalori...bahaya kalau kebanyakan makannya. Aku dan hubby sudah kena kolesterol tinggi jadi harus jaga makanan. Niatnya bikin aja dan separuhnya dishare ke teman. Separuh lagi buat bekal anak anak sekolah. Me and hubby satu dua potong aja yaaaaaa...







Bener-bener niy kue ya...rekor deh jumlah telurnya. Satu resep menggunakan total 46 butir telur. Mostly kuningnya sih. Kue ini menghasilkan 2 buah bolu gulung. Yang kalau dipotong bisa menghasilkan 30an buah kue. Tapi betul-betul bahan nggak bisa bohong. Teksturnya jadi lembut dan agak moist. Pokoknya ini jenis kue kesukaan orang tuaku.

Ternyata lumayan ribet juga bikinnya. Pokoknya dapurku hancur lebur dah penuh dengan cucian loyang dan antek anteknya. Bikin kuenya nggak susah...menyusun motifnya yang butuh ketelatenan. Dipotong satu persatu dengan acuan penggaris biar sama rata ukurannya. Setelah itu disusun selang seling dan diberi perekat susu kental manis. Dipadatkan, kemudian diisi bolu gulung moka dan digulung bersama.

Okey...berikut resepnya ya, aku ambil dari Majalah Sedap tahun 2007 dengan sedikit modifikasi.

Bahan A (kue putih)  :
16 kuning telur . 2 putih telur
130 gr gula pasir halus
1/2 sdt vanili
60 gr tepung terigu protein sedang
20 gr susu bubuk . 20 gr tepung maizena
50 gr margarin, lelehkan
100 gr mentega asin, lelehkan
1 sdm susu kental manis putih

 Bahan B ( kue cokelat ) : 
16 kuning telur . 2 putih telur
150 gr gula pasir halus
1/2 sdt vanili
50 gr tepung terigu protein sedang
30 gr cokelat bubuk . 20 gr susu bubuk
1/2 sdt baking powder (saya skip)
50 gr margarin, lelehkan
100 gr mentega asin, lelehkan
1 sdm susu kental manis
1 sdt cokelat  pasta

Bahan C (kue moka) :
14 kuning telur . 1 putih telur
120 gr gula pasir
1/2 sdt vanili
60 gr tepung terigu protein sedang
10 gr maizena . 10 gr susu bubuk
50 gr margarin, lelehkan
70 gr mentega asin, lelehkan
1 sdt moka pasta
1 sdm susu kental manis
50 gr selai strawberry untuk olesan

Cara membuat :
  1. Bahan A : kocok telur, gula pasir halus dan vanili bubuk sampai mengembang.
  2. Tambahkan sedikit sedikit campuran tepung terigu, susu bubuk dan maizena yang sudah diayak sambil diaduk rata.
  3. Masukkan campuran margarin, mentega dan susu kental manis sedikit sedikit sambil diaduk perlahan.
  4. Tuang ke dalam loyang 25x30x3 yang dioles margarin dan dialas kertas roti. Oven 15-20 menit sampai matang dengan panas oven 190 C.
  5. Buat bahan B dan C dengan cara yang sama.
  6. Potong memanjang kue moka menjadi dua bagian. Olesi selai strawberry, gulung dan padatkan.
  7. Potong masing masing kue putih dan cokelat dengan lebar 1,5 cm dengan jumlah yang sama.
  8. Ambil satu kue putih. Oles sisinya dengan susu kental manis. Tempelkan dengan kue cokelat secara selang seling (biasanya satu bolu gulung terdiri dari 6 potong kue putih dan 6 potong kue cokelat, tapi itu bisa berbeda beda tergantung besar kue mokanya). Padatkan.
  9. Olesi permukaan cake dengan susu kental manis. Letakkan gulungan kue bolu gulung moka.
  10. Gulung bersama dan padatkan. Bungkus kembali bolu gulung dengan kertas roti sambil dipadatkan. Simpan dalam kulkas sampai gulungannya set.

28 komentar:

REFLECTION mengatakan...

halo Bund, kuenya cantik as always. Btw tadi iseng liat "behind the scene" & tnyata ibu pakai mixer bosch ya. Ini nanda lg bingung soal beli mikser. enak beli KA atau Bosch? sampai skrg masih pakai bosch ga Bund & gmn kerjanya?

tengkiu

Rina Rosyidah mengatakan...

wah cantik mba, bener2 melatih kesabaran kalo mesti motongnya di ukur pakai penggaris, terus ditempel jg, dan yg gag kalah telurnya :-o

Bunda Nina mengatakan...

Salut mbak....bisa telaten banget bikinnya. Kalau aku yang bikin selain hasilnya berantakan, pasti lebih banyak yang masuk mulutku daripada digulung hihihihi.

Rima mengatakan...

Cantik!! Yg byk telur memang enak but nowadays when. Bake lapis legit.. I only hv a slice.. Udah tua enggak bisa makan Banyak hehe

Ayudiah Respatih mengatakan...

baru bacanya aja aku pengen pengsaaan..
tobaaat...:D


keren bangeddd gulungannyaa.... rapiii.. aku bisa kejer2 seharian di dapur kalo bikin yang beginian hihihi...

eh, maaf mbak mau tanya, kalo font yang di atas namanya apa yah? lucuu... kayaknya belum punya deh.. makasih^^

anna mengatakan...

Bagoess banget jadinya, Mbaa... Menggoda utk dimakan :p
Sebanding sama cucian perabotannya yach, mba? :d hehehe..
Gara2 di mention tentang kuning telurnya, aku jadi ikutan ngitung.. 46 butir! wowww... (walau pake merahnya doang).. Kebayang d kolestrolnya...#tepok jidat#
Hehehe........

Ummu Fatima mengatakan...

waah....cantiik banget Mbak....kebayang ribetnya mbikin ini...tapi sebanding dg hasilnya :)
Itu ngelemnya pakai susu kental manis, bisa nempel bagus gitu ya Mbak ... saluut buat Mbak Hesti :)

Anonim mengatakan...

Keren banget kuenya mba, kebayang effort untuk menghasilkan kue yg pastinya lembut n enak bgt. Mgkn klu aku yang buat blm digulung dah keburu masuk mulut hehehe. 20 jempol buat Mba Hesti :-)

-Ira-

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiih...

Iya bunda pake sudah beberapa tahun. Lumayan kuat. Sampai sekarang masih tokcer ^^
Dulu juga bingung beli antara Bosch dan KA soalnya harganya sama sama 5 juta (dulu) beda tipis aja. Tapi karena lebih sering bikin roti ketimbang cake jadi saya butuh yang kuat dan pilihan jatuh pada Bosch. Lagian di sini nggak ada servicenya KA kalau ada apa apa harus kirim jakarta. KA cantik, bowlnya juga cantik dan gampang mengeluarkan adonan karena gak ada tengahnya kayak bowlnya Bosch. Tapi menurut review cocoknya buat bikin cake dan cookies. Cocok buat ngocok bukan ngulen. Kalo roti sayang...berat takut rusak. Walaupun bisa buaut roti harus dijaga agar adonan nggak banyak dan memberatkan kerja mixer.

Hesti HH. mengatakan...

Iya betuuuul, kue model ribet gini cukup dibikin sekali aja. hanya untuk menghilangkan rasa penasaran. Lain kali bikin yang biasa aja. Cepat dan prakstis ^^

Hesti HH. mengatakan...

Haha...makasih mbak. Aku juga heran bisa jadi niy kue. Mungkin kalo kemarin nggak puasa udah masuk mulut juga hahahaha

Hesti HH. mengatakan...

Setuju kak...banyak kuning telur menghasilkan kue yang lembut alami, fine texture dan agak moist. Tapi ya itu harus bisa menahan godaan cemal cemil kuenya. Untung saya nggak jualan kayak Kak Rima. Hebat setiap hari bikin kue tapi body tetap langsing ^^

Hesti HH. mengatakan...

hihi...aku pingsannya habis bikin kue. MAbok cucian loyang dan baskom baskomnya. Apalagi beres beres dapur. Andaikan ada Doraemon, aku bakalan bikin kue tiap hari lalu cuciannya disulap jadi bersih semua...

Fontnya namanya VNI HL Thufap...bisa didownload gratis mbakyu ^^

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiiih mbak Anna,

Betuuuul, kadang yang bikin mikir setengah mati kalau mau bikin kue yang ribet ya itu...ngebayangin beres beresnya eeeggghhh *dasar maunya enak aja ya, hehe* soalnya gak ada yg bantu siy...

Eh tapi aku hebat lho...dari kemarin baru nyicip sepotong. Cepat cepat dibagi ke tetangga sebelum tergoda potongan berikutnya hahaha

Hesti HH. mengatakan...

maksiiih mbak, bener puas ketika motifnya terbentuk. Cape urusan belakang hahahaha
Iya mbak, yang penting naruh skmnya harus rata kalo nggak entar ada yang lepas gulungannya...

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiiiih mbak Ira, aku tangkap deh semua jempolnyaaaa ^^

IYa...kemarin aku harap harap cemas...dikit dikit periksa kulkas. kebuka nggak ya sambungannya. Walaupun terlihat bagian luarnya misah tapi dalemnya beneran lengket. Ya karena si susu kental manis tadi di dalam kulkas jadi mengeras...

Ayu Handayani mengatakan...

mbak Hesti,...kuenya bikin meleleh,....yummmy,.....
pokoknya kereeeen banget,....

Ayudiah Respatih mengatakan...

atau tongkat sulapnya Harpot hihihi...

nuhun infonya:)

Melly Octaviana mengatakan...

Aq mah nyerah dah kalo di suruh buat cake kaya gini. Cakep banget,rapi sekali. Mau jadi tetangga nya mba Hesti aja,biar saya yang bantuin makan nya..hehe

REFLECTION mengatakan...

Oh gitu ya (manggut-manggut) ^^ tapi sory nanya lg Bund, kan mangkoknya bosch dari plastik, itu bekas lemak adonan bisa bersih total Bund? dan berarti sampai skrg,untuk cake Bunda pakai Bosch jg atau mikser biasa?

dwek mengatakan...

cantik, secantik orangnya....

amirah mengatakan...

Mbk,saluuutttt sama perjuanganya.mo tanya kalo gak usah digulung resepnya pakai yang mana ya?trus loyang ukuran berapa?

clara feldianty mengatakan...

Kereeeen banget mba hesti... TOP banget. Aq kmrn bikin lapsur tp tengahnya lapis legit. Ini kereeen banget jd pingin nyoba jg idenya mba hesti.... aq udh nyoba banyak jg loh resep" mba hesti n selalu menanti resep" barunya
Semuaaa enak"...

Hesti HH. mengatakan...

@ Ayu handayani : makasih, yuk dicoba juga...

@ Ayudiah Respatih : hihi betuuuuullll...

@ Melly octaviana : hayu mbak, dengan senang hati jadi tetanggamu ^^

@ Reeflection : iya mbak aku selalu pake mixer bosch untuk adonan banyak. Di sini ada air panasnya jadi kalau sudah dipake langsung aku siram air panas sekali baru dicuci pake sabun.

@ Dwek : ehem ehem...makasih mbakyu

@ Amirah : kalau nggak digulung sama aja resepnya tapi yang moka bakalan agak tipis sedikit. kalau mau disamakan saja ukurannya semua baru nanti yang moka dikasih pasta moka

@ Clara : makasiiih, waah cantik juga itu mbak. Ada lepis legitnya unik. ditunggu hasil lapsur rolnya buatan mbak Clara yaaa...

Midia mengatakan...

Aduh... Cantik banget Mbak kuenya... kebayang gimana usahanya buat bikinnya... Pengen coba jadinya, tapi itu telurnya banyak bangettttt.... hahahahaha

Hesti HH. mengatakan...

makasih mbak, iya aku juga jarang bikin kue ini karena telornya itu. Cocoknya buat lebaran aja, hehe

Anonim mengatakan...

Assalaamu'alaikum, Mba Hesti. Mbaa, aku dah coba resep ini dan terkagum-kagum sendiri dengan hasil akhirnya. Cantiiiik sekali! Aku membuat masing-masing kue ini dalam jumlah 1/3 resep, dan menghasilkan satu roll cake cantik yang kupotong menjadi 11 potong saja. Walau begitu, puas dan senang sekali, seakan terbayar biaya yang dikeluarkan untuk beli telurnya yang seabrek ini. Hihihi. Next masih mau coba lagiii, karena jatuh cinta banget liat hasil akhirnya. Makasih, Mba, semoga ilmunya berkah, banyak rezeki, dan sehat selalu untuk Mba Hesti dan keluarga.

Zahra di Cirebon

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam....alhamdulillah mba...benaaar sekali saya juga kagum dengan hasilnya. Pinginnya sih sering sering bikin tapi lumayan rempong hehehehe. Amiiiin buat doa doanya mba makasih yaaaaa

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails