Jumat, 31 Mei 2013

Legit Putih Telur (Lampung)





Seperti janjiku kemarin, hari ini aku praktek bikin lapis yang lain dari daerah Lampung. Berbeda dengan lapis legit biasa yang menggunakan banyak kuning telur, yang satu ini menggunakan putih telur. Kebetulan aku punya banyak sekali putih telur di kulkas sisa bikin lapsur kemarin. Bukan berarti kalau pakai putih telur lapis ini tidak legit dan enak lho. Salaaaaah. Kayaknya yang bikin resepnya memang pandai dan cermat. Tekstur kue putih telur biasanya kurang legit dan rasanya cenderung plain...maka resep ini menggunakan ketan supaya dapat legitnya dan menggunakan gula merah tuk wangi dan gurihnya. Benar benar seperti makan lapis legit biasa. Nggak nyangka juga aku. Ternyata enak. Anak anak langsung habis banyak. Mungkin besok besok aku masih mau bikin lagi...soalnya masih banyak stok putih telurku.

Resep aku dapat dari Majalah Sedap 2005. Resepnya cuman sedikit aku modifikasi. Dikurangi sedikit gula karena manis sekali. Aku tambahkan sedikit bumbu speku biar wangi kayak lapis legit asli. Menurutku gula merah dan spekku adalah pasangan serasi. Mirip mirip kue ontbijtkoek.

Setelah beberapa kali membuat resepnya aku revisi supaya manisnya pas ya...
Bahan :
- 400 gr putih telur
- 1 sdm emulsifier
- 150 gr gula pasir
- 200 gr gula merah, sisir halus
- 50 gr susu bubuk
- 100 gr tepung ketan
- 1 sdt munjung bumbu spekku
- 1/4 sdt garam
- 250 gr mentega, kocok lembut (aku : 150 gr margarin, 100 gr mentega)

Cara membuat :
  1. Kocok putih telur dan emulsifier sampai setengah mengembang. Masukkan gula pasir dan gula merah sambil terus dikocok hingga mengembang.
  2. Tambahkan susu bubuk, tepung ketan, spekku dan garam sambil diaduk rata (aku kocok dengan mixer kecepatan rendah).
  3. Tambahkan margarin kocok sedikit sedikit sambil diaduk perlahan. 
  4. Tuang 2 sendok sayur adonan ke dasar loyang persegi 20cm tinggi 5cm yang dialas kertas roti dan dioles margarin.
  5. Oven api atas 5 menit atau sampai atasnya berwarna kecoklatan. Lakukan pelapisan hingga adonan habis. Terakhir, oven lagi lagi dengan api bawah 175C selama 15 menit. Angkat, dinginkan.




36 komentar:

Anonim mengatakan...

Cantiiiikkkkkk

anna mengatakan...

Mupenggg, Jadi pengen bikin jugaaa...:)

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiih....

Hesti HH. mengatakan...

Yuk bikin juga...tapi kayaknya dikurangin dikit gulanya menurutku kemanisan. Anak anak sih suka banget...udah pas katanya.

anna mengatakan...

Ooh gitu, siapp Mba :)

eka agustina mengatakan...

Assalamualaikum mbak,seneng deh liat blogny mba hesti,kueny cantik2,dan udh lumayan bnyk yg saya coba,hasil kueny enak,pas dilidah saya,makasih y mbak udh berbagi resep...resep ini hrs dicoba soalny saya termasuk pecinta lapis....

hera mengatakan...

Ass. Mbak Hesti kue ini pangganggnya harus pakai api atas ya, berarti tdk bisa di buat kalau pakai oven biasa....

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Alhamdulillah kalau cocok sama resep resepnya mbak.
Iya ini resepnya setelah beberapa kali bikin akhirnya sampai pada resep di atas. Aslinya 500 gr gulanya...saya kurangi masih manis akhirnya takaran 350 gr gula sudah pas menurutku. manis tapi nggak banget banget sih ^^

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Iya, sayangnya begitu mbak. Karena lapisannya hanya akan terlihat kalao atasnya kecoklatan akibat panggang dgn api atas. Bisa sih jadi cokelat jg kalau pake api bawah tapi lama, kuenya udah keburu kering duluan kalo nunggu atasnya cokelat.

Setia Ummuyasir mengatakan...

Assalamu'alaykum mb hesti.... trma kasih banyak y atas resep2 kue lapisnya... jadi bisa nyoba buat sendiri nich, gak perlu beli... lumayan ngirit....

Pitts' mengatakan...

Asslm,
Mba, aku dah coba kue lapisnya, enak, mertuaku suka (beliau ga tau loh klo bahannya dari putih telur & tepung ketan, xixixi....), klo menurutku seh msh kemanisan. Tapi punyaku hasilnya kurang coklat gitu, jadi lapisannya kurang terlihat cantik, kenapa ya mba.
tapi aku mau coba buat lagi nanti klo punya stok putih telur banyak & dikurangi takaran gulanya.

Hesti HH. mengatakan...

@Setia : waalaikumsalam, Alhamdulillah...sama sama mbak ^^

@Pitts : waalaikumsalam, hihi emang manis banget niy kue. Itu jg udah dikurang banyak banget gulanya. kalau masalah cokelat...artinya kurang lama panggangnya atau api atasnya kurang besar mbak...

Agnesia Wijaya 6074820 mengatakan...

Salam kenal mbak hesti

Saya mau nyobain resep ini tp sedikit bingung di pengocokan telurnya. Apa putih telurnya dikocok sampai soft peak lalu ditambah bahan kering?

Thx

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mbak Agnes...maaf kalau kurang jelas,
Putih telur dikocok sampai agak mengembang tp belum soft peak. Tambahkan gula baru lanjutkan mengocok hingga soft peak mbak...lalu berikut bahan keringnya.

Yoan mengatakan...

Mbak Hesti, terima kasih sharing resepnya. saya lsg tertarik nyobain,krn suami penggemar lapis legit tapi kolestrolnya perlu pengawasan ketat hehehe.. Mbak,supaya manisnya pas, gula pasir dan gula jawanya dikurangin jadi berapa ?

Aramelia mengatakan...

Mbak Hesti, salam kenal. Saya kemaren nyobain resep kue lapis ini dirumah, hasilnya cakep banget dan enaaaaaaak. Mohon ijin share resep ini di blog saya ya, tapi saya tetap cantumkan sumber resep ini dari dapurnya mbak Hesti. terimakasih sebelumnya :)

joiceyusriani mengatakan...

Keren banget mbak blog nya.
makin bikin bersemangat memasak

Hesti HH. mengatakan...

@Yoan : resep di atas udah aku kurangin gulanya mbak. Udah pas menurutku. Kalo mbak gak suka manis, gula merahnya bisa dikurangi 50 gr

@Aramelia : Salam kenal mba, silahkan mbak, alhamdulillah kalau suka...

Novita Handono mengatakan...

Ass. Mba Hesti.. Salam kenal ya..
Wah mba seneng bgt bs berpetualang k blog nya mba hesti.. Kue nya bagus", dan pas kebetulan jg aku lg byk py putih telur, bekas buat lapsur kmrn, oiya mba aku mau ty kl misalnya gulanya di ganti pke gula palm bs ga ya..? Kl bs ukuran pasnya brapa ya..? Terima ksih sebelumnya :)

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, salam kenal jg mbak...
Kalau pake gula palem semua bisa dikurangi lagi mbak biar manisnya gak eneg gitu, 275 atau 300 gram saja

Doti mengatakan...

Halo mbak Hesti, kalau pengganti emulsifier bisa pakai apa ya mbak? Terima kasih sebelumnya *a really big fan of your blog :)*

Hesti HH. mengatakan...

Kalau untuk kue ini saya kurang tau mbak. Kalau untuk cake biasa bisa pakai baking powder tp kalau kue lapis ini saya ngga tau. maaf yaaa

Anonim mengatakan...

Mba hesti... saya baru aja nyoba resep ini. Tp knapa ketika saya potong ga keliahatan lapis nya. jd seperti menyatu gitu. Padahal sebelumnya saya sudah beberapa kali bikin lapis legit dan menjadi. apa ada yg salah ya? Gula merah yg mba pakai gula tebu, gula aren (gula enau), apa gula jawa? Kebetulan saya pakai gula aren ranau dr daerah palembang dan warnanya coklat Sekali. Padahal kalau melihat dari foto mba warna adonan kue mba coklat muda gitu. Apa ini penyebabnya ya adoanan saya jd berwarna coklat tua hingga tidak terlihat lapis pembatas perlayernya? dan sewaktu saya memanggang 15 menit trakhir dg api bawah 175°c kenapa di menit terakhkr kue menggembung hingga retak dan sewaktu diangkat menyusut kembali. maaf ya mba saya banyak tanya. Hehe..

Hesti HH. mengatakan...

Benar mba...kemungkinan besar krn pemakaian gulanya yang lebih gelap sehingga warnanya jadi sama.
Kalau kuenya ngembang ditusuk aja mba biar ngembang. Sebenarnya gak dipanggang lagi jg gak apa apa cuman saya mau mengeluarkan aroma wanginya dengan pemanggangan terakhir.

yuni mengatakan...

salam kenal mbak Hesti,saya mao tnya perlu dtekan2 juga gak sprti buat lapis tiap lpisanny...

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mba Yuni...yang ini gak perlu mba karena teksturnya beda dengan laplegit yg biasa...

Anonim mengatakan...

Assalaamu'alaikum mba hesty...kalau kue ini dikukus kira2 enak ngga ya?...soalnya oven sy api atasnya sdg rusak :(....trm ksh sblmnya mba :)

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, kalau dikukus takutnya aroma telurnya kentara sekali mba. kalau dipanggang kan beda aromanya kebih wangi gitu

Ida Hariyanti mengatakan...

Finally,, ak bs eksekusi resep ini. Enaaak mbak. Manisnya menurutku pas gak eneg dan krn kebetulan jg suka manis. Bumbu spekunya ak ganti kayu manis bubuk aja sedikit tp ternyata aromanya masih dominan gula jawanya.


Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mba Ida....akhirnya ada jg yg cocok sama manisnya. Yg lain pada bilang kemanisan >,<

Ida Hariyanti mengatakan...

Soalnya ak suka manis mbak hehehe. Anakku sekali makan bisa 3-4 potong mbak dr saking sukanya kali ya :D. Semoga ke depannya bisa berhasil bikin lapis legit yg lain :D.makasih ya mbak hesti ;)

Hesti HH. mengatakan...

Amiiiinnn...semangat ya mbaaaa!!

Chandra Lyne mengatakan...

Terima kasih Hesti...aku sudah eksekusi pagi tadi cuma masih berantakan ngelapis nya sbb buru-buru dan pengen tau hasil nya saja. Uenak banget rasanya gurih dan moist sekali ya apa dikarenakan tepung ketan ya? Walau aku sudah kurangi 50 gram gula merah nya masih aja tetep kemanisan buat ku jadi bagi yg ga suka manis mungkin harus kurangi gula pasir nya ya sbb gula pasir lebih manis rasanya. Sekali lagi terima kasih atas resep nya.

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mba suka, makasih ya mbaaa sudah feedback ke saya. Iya beneer mba emang muanissss buangeeeet >,<

Anonim mengatakan...

Ass mba hesti,, kalau 400gr putih telur, kira2 berapa butir telur yg dipakai? Makasih.. rany

Hesti HH. mengatakan...

Maaf Rany saya sudah lupa dah lama banget postingan ini. Lagian sebaiknya tidak dihitung berdasarkan jumlah telur karena ukuran telur beda beda harus ditimbang ya putih telurnya

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails