Senin, 06 Mei 2013

Cake Puding Karamel




Ketika pertama kali lihat di blognya Kak Ita "Masam Manis" langsung jatuh cinta. Lihat komen dan review pembacanya yang super panjang tambah jatuh hati. Teman teman negeri jiran sudah banyak yang mencoba. Segera kubookmarked tapi nggak langsung kubikin. Dalam bayanganku kue ini lumayan ribet bikinnya dan butuh kesabaran tinggi. Harus cari waktu dan mood buat bikinnya. Jadilah sampai hari ini baru akhirnya kebikin juga. Alhamdulillah ternyata sama sekali nggak susah. Nggak lebih rumit daripada japanese roll cake yang bermotif motif itu. Beneeer...! rasanya juga enak. Cakenya lembut dan moist. Rasanya yang tidak sekaya kue banyak telur dan mentega ditutupi sama harum aroma puding karamel pada lapisan atasnya. Hmmm yum...!

Warna yang digunakan ada tiga. Tapi punyaku cuman kelihatan dua warna karena kurang banyak pakenya. Hehe...hasil yang cantik bisa dilihat di blognya Kak Ita. Resep aslinya dari Munirah Baharum. Makasih kepada beliau dan Kak Ita yang sudah sharing resep lengkap dengan step by step. Semoga ilmunya selalu barokah.




Bahan karamelnya aku tambahkan supaya lebih terasa, begitu pula bahan pudingnya supaya lebih tebal. Aku modif sedikit di bahan cakenya. Aslinya pakai air putih aku ganti dengan susu cair. Dan aku tambahkan sedikit garam supaya tidak terlalu tawar. Kue ini tidak menggunakan margarin atau butter. Hanya minyak jadi kalau tidak menggunakan garam rasanya ada yang kurang menurutku.

Proses pembuatannya lumayan unik. Adonan cakenya dituang di atas bahan puding yang sangat cair. Jangan khawatir keduanya tidak akan bercampur karena berat jenisnya beda. Tuang saja perlahan bergantian setiap warna dan in sha Allah hasilnya akan cantik seperti di atas. Tuk step by step pembuatan bisa dilihat di blognya Kak Ita.

Kali ini aku mencoba au bain marie dengan cara meletakkan loyang air di rak oven paling bawah dan loyang kue di rak atasnya. Hasil ajaran Kak Ita. Sebenarnya untuk oven gas tapi aku coba di ovenku yang listrik. Hasilnya tetap cantik dan lembut.

Bahan karamel :
- 3 sdm munjung gula pasir

Bahan puding :
- 300 ml susu cair
- 90 gr gula pasir
- 3 kuning telur
- 1 butir telur utuh
- 1/2 sdt vanili bubuk

Bahan cake :
- 70 gr gula pasir
- 3 kuning telur
- 135 ml susu cair
- 45 ml minyak 
- 1/2 sdt vanili
- 1/2 sdt garam
- 140 gr tepung terigu
- 1 sdt baking powder

- 6 putih telur
- 70 gr gula pasir

Cara membuat :
  1. Tuang gula pasir untuk karamel ke dalam loyang. Panaskan di atas kompor dengan api sedang sampai semua gula meleleh dan menjadi karamel (jangan terlalu lama nanti pahit). Goyang goyangkan agar merata. Sisihkan sampai mengeras.
  2. Aduk semua bahan puding sampai gula larut (jangan dikocok). Tuang ke atas bahan karamel sambil disaring. Sisihkan.
  3. Cake : kocok kuning telur, minyak, susu cair, garam dan vanili sampai berubah warna jadi putih. Tambahkan gula, kocok lagi sampai mengembang. Tambahkan campuran terigu dan baking powder yang sudah diayak. Aduk balik perlahan sampai rata.
  4. Dalam wadah yang lain kocok putih telur sampai berbusa. Tambahkan gula pasir sedikit demi sedikit sambil dikocok sampai jambul petruk atau soft peak. Matikan mixer. Tambahkan 1/3 bahan putih telur ke dalam adonan kuning telur. Aduk balik perlahan sampai rata. Masukkan sisa putih telur dan aduk balik perlahan hingga rata.
  5. Bagi 3 adonan sama banyak. Beri warna ungu, merah muda dan hijau tosca.
  6. Tuang adonan ke atas adonan puding karamel tadi. Lakukan secara bergantian dimulai dari ungu, merah muda dan hijau. Tuang adonan ungu sebanyak 3 sdm penuh lalu 3 sdm adonan merah muda lalu 3 sdm adonan hijau. Ulangi sekali lagi. Setelah itu tuang 2 adonan ungu, 2 aonan merah dan 2 adonan hijau. Ulang sekali lagi. Berikutnya tuang adonan sesendok sesendok sampai habis. Buat garis dengan tusuk sate sebanyak 3 kali untuk membentuk motif.
  7. Panggang dengan cara au bain marie dengan panas oven 160 C atau 325 F selama 1 jam atau sampai ditusuk keluar dalam keadaan kering.
  8. Angkat kue. Biarkan pinggirannya lepas dari loyang. Bantu lepaskan puding dengan cara mengikis dengan pisau pinggirannya. Lakukan perlahan agar puding tetap bulat sempurna. Tuang dalam piring saji.
  9. Hilangkan uap panas dan simpan dalam kulkas. Siap disajikan dalam keadaan dingin.


37 komentar:

Avie mengatakan...

Hai..mba Hesti salam kenal
Cake ini emang enakkk...enak dipandang,enak dirasanya,sebanding dengan perjuangannya
apalagi permainan warnanya,kemarin bikin belum sempat didinginkan dan difoto ,yang ngantri ngicipi dah nggak sabar,amblas..ga bersisa..hehehe
mau bikin lagi,belum sempat...
saya juga dapat resep dari blog malay itu..kak ita'masam manis"
rupanya mereka lebih variatif ya dalam perkuean.....

Santy Wijaya mengatakan...

In pk loyang uk brp ya mb? Brti pas karamelny udh jadi lngsng dtuang diloyang yah? Trus adonan kueny dtaruh di atas puddingny pas puddingny udh agak mengerah yah?

Anonim mengatakan...

BUnd, aku mau coba bikin^^ duh cantik banget deh...itu Bunda bikinnya pakai loyang tanpa sambungan ya? aku di rumah cuman punya loyang bongpas atau bundar biasa aja :(

hera mengatakan...

Terima kasih untuk resepnya mbak Hesti rasanya memang juara, ayah n suami saya suka katanya seperti es krim apalagi dalam keadaan dingin. Tapi kue saya terlalu moist padahal waktu test lidi sudah matang betul, jadinya kalau dipotong agak hancur bawahnya seperti puding yang tidak sat (atau karena airnya kebanyakan waktu dipanggang ya?)

Neyou Javindra mengatakan...

Mbaak... aku nyoba tapi gagal... Waktu dioven ngembaaang banget sampe nyundul sisi atas oven, tapi pas dikeluarin dari oven langsung ciut, jadi puding karamelnya itu peot... :(
Selain itu, cake bagian bawah yang dekat dengan puding gak ngembang, bantat gitu.. kenapa ya?
Aku posting di sini mbak: http://nyonyasutisna.blogspot.com/2013/05/ketika-pemula-ingin-naik-kasta.html

Vera mengatakan...

mba hesti, ini pakai ukuran loyang brp ya.?

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal jg mba Avie...

Betul, mereka kreatif...kuenya unik unik dan warna warni hehe

Hesti HH. mengatakan...

Di resep asli ukuran 20cm mbak tapi aku pake 18 biar agak tinggian dikit ^^

Hesti HH. mengatakan...

Pake loyang biasa aja mbak yg ada sambungannya. Nggak nempel kok kuenya...begitu dingin lepas sendiri dari loyangnya.

Benar kalau terlalu basah itu biasanya karena air rendamannya terlalu banyak(tinggi). Kalau saya sedikit aja krn nanti begitu ditimpa loyang jadi agak tinggi. Walaupun habis di tengah waktu memanggang nggak saya tambah air lagi. nggak apa apa...

Hesti HH. mengatakan...

Masalah negmbang banget bisa jadi karena api oven terlalu besar mbak. memang harus paham oven sendiri krn panas oven beda beda. Bisa juga karena kelamaan ngocok putih telurnya.

Kalaubagian bawah gak ngembang bisa jadi sewaktu mencampur minyak kurang rata aduknya jd mimyaknya turun ke bawah.

Hesti HH. mengatakan...

18 cm mbak...

wira90184@gmail.com mengatakan...

mbak, kalo baking powder nya di skip ngga pa pa ya?

Hesti HH. mengatakan...

Saya ragu bisa mengembang mbak, karena resep ini menggunakan cairan jadi harus dibantu dgn B.P untuk mengembangkannya. Tapi saya nggak tau jg siapa tau saja bisa ngembang, hanya saja saya belum praktek jadi nggak bisa kasih reviewnya. Maaf ya mbak...

Anonim mengatakan...

assalamu'alaikum..
mba Hesty, loyangnya nda di oles margarin & tepung kah?

nurul

Hesti HH. mengatakan...

Nggak perlu mbak, nanti lepas sendiri pinggirannya dari loyang...

rizky asiawati mengatakan...

Assalaamu'alaikum mbak, ,
aku suka banget mbak sm blog mbak,,
aku mw ksih sran mbak (maaf sblmny y mbak)
gmna kalo di setiap resep,ada foto step by step nya mbak,jdi bgi pemula (kyk aku) bs ngikutin sesuai dgn resep mbak

.:resty:.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Makasih mbak udah berkunjung...
Tentang step by step terkadang juga saya sertakan untuk resep yg proses pembuatannya lumayan sulit dan memang butuh panduan. Tapi maaf belum bisa buat untuk semuanya mbak, karena keterbatasan waktu dan tenaga. Soalnya semua saya lakukan sendiri baik baking dan ngambil foto. Dulu kameraku yg satu rusak karena kotor banget sering dibawa ke dapur. Harap maklum ya mbak...

aza kayla mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Anonim mengatakan...

mb Hesti, salam kenal.....boleh ikutan nyoba resepnya ya....resep2nya menarik banget....tks

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan mbak...

Anonim mengatakan...

mba..ini cakenya ngembang atau tidak mba..?

Hesti HH. mengatakan...

ngembang mbak

desti nurhayati mengatakan...

Assalamualaikum....
salam kenal mba....suka banget baca blognya mba hesti, ampe terkagum2 saya liatnya.... ijin contek resepnya yah mba.... terima kasih

desti nurhayati mengatakan...

Assalamualaikum....
SDalam kenal Mba Hesti, saya seneng banget baca blognya mba hesti, sangat inspiratif sekali apalg roti2nya cantik2 sekali.... ijin nyontek resepnya yah mba.... terima kasih :)

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, salam kenal mbak Desti ^^

Makasih apresiasinya mbak, senang sekali kalao bisa manfaat. Silahkan dicontek mba...

Anonim mengatakan...

Salam kenal mbak..mau nanya nih..bikin karamelnya langsung di loyang ya..truus klau.udh selesai di bakar karamelnya lembut atau keras mbak..thank ya mbak

Anonim mengatakan...

salam kenal mba hesti :)
mba aku mau tanya utk resep puding kan tertulis 300 ml susu cair, itu pakai susu yg sdh cair apa yg skm mba ? coz aku liat gambar di blok mba ani sprt na skm ya..
mau buat tapi takut salah,, hehehe
makasih ya mba

Henny-Banjarmasin

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal...

Iya langsung di loyang mbak, karamelnya tetap lembut tapi kokoh maksudnya gak kayak vla giitu. Nggak lengket di loyang kok. Dibantu kikis pakai pisau saja...insyaAllah mulusss

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum mba Hesty, salam kenal dari aku. namaku Dwie, dan aku suka banget mampir ke blok mba. maaf aku mau tanya, aku dah coba bikin cake sampe 4x, tapi gagal terus euy. pudingnya ga mau set, saat udah matang dan cake dibalik, pesaingnya cair dan banjir di atas cake Hix hix hix... kira2 kenapa ya mbak? please, tolong aku mbak aku tunggu jawabannya ya mbak. makasih but sebelumnya.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam. Salam kenal ,na Dwie. Waaaaah turut prihatin mbak. 4x bikin puding ini gagal terus?? kalau adonan puding yang banjir itu artinya bisa karena kebanyakan cairan....atau kurang telurnya (mgkn telurnya kecil) atau kue belum benar benar matang. Kadang suhu oven beda beda mbak. Oven mbak mgkn butuh waktu lebih lama lagi. Kalau selain itu saya juga kurang ngerti karena punyaku sesuai resep asli dan hasilnya perfect menurutku...

Betty Ngadiman mengatakan...

Selamat siang, mba hesti. mau nanya minyak sayur blh di ganti dgn mentega ngak? dan kl blh hrs brp byk ya? dan mau nanya blh tambah keju parut ngak? tq

Hesti HH. mengatakan...

Saya nggak berani jawab mbak karena belum pernah modifikasi. Takutnya gagal >,<. Kalau keju parut di adonan cakenya mungkin bisa mbak...

sri rahayu mengatakan...

Mb kl susu d ganti santan bs gk...

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan dicoba mbak, saya gak bisa jawab karena belum pernah coba, harusnya sih bisa karena sama sama cairan

Lyana Papbum mengatakan...

Mbak hesti thanks buat smua resepnya..sy sdh banyak coba resep mbak hesti tp baru kali ini pengen nanya...susu di resep ini pakai susu cair UHT atau SKM yg di larutkan,atau susu evaforated mbak..trus cara bakarnya klo airnya kering itu di tambah lagi ya air..maaf mbak klo banyak nanya...
@lyana dari makassar

Hesti HH. mengatakan...

Terima kasih juga Mba Lyana sudah mau cobain resepnya. Tentang susu yg dipakai adalah susu UHT . Kalau dalam masa memanggang airnya habis bisa ditambah dengan air yg sudah mendidih ya mba. Tapi kalau ngga ditambah juga ngga apa apa asalkan waktu panggangnya sudah melebihi 3/4 waktu panggang.

Anonim mengatakan...

Assalamualaikuuum....., mba hesti, im ur bigges fans nech, semoga bner yak bhasa inggrisnya, heheee eva lagi manggang nech si ratu cake manja ini, doaka. Sya berhasil, nanti laporan lagi yak... Daaaa mba hesti mmuaahhh.... :)

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails