Jumat, 09 Maret 2012

Cenil

Cenil


Jajan yang satu in namanya mirip dengan teksturnya, cenil yang kenyil kenyil, hihi ^^
Biasanya aku makan kalo ada teman orang Jawa yang punya acara khusus dan biasa disajikan bersama klepon dan lopis dalam satu wadah. Aku lihatnya orang pada makan dengan disiram gula merah jadi dari dulu aku pikir cenil itu ya jajanan yang pake saus gula merah. Ternyata itu hanya karena makannya sama lopis jadi guyur saus gula merahnya sekalian.

Nah, tadi aku bikin ya. Dapat resep di Makan Bersama. Makasih buat Mbak Vivi Nowotny yang udah sharing resepnya ya. Tapi bingung aku...kok nggak ada gula merahnya. Lihat resep yang lain juga sama. Walaaaah artinya selama ini salah paham aku. Tapi kayaknya emang lebih enak deh pake gula merah. Jadi tadi aku tetap bikin saus gula merahnya just in case yang pake gula pasir nggak cocok sama aku. Dan memang ternyata anak anak, aku bahkan hubby sekalipun yang orang Jawa lebih senang diguyur gula merah. Tapi resepnya tetap aku tulis asli ya...supaya yang lain enggak ngikut ajaran sesat kayak aku....hihi.

Bahan :
- 250 gr tepung sagu tani
- 130 ml air mendidih
- 1/2 butir kelapa parut
- 1/2 lembar daun pandan
- garam sedikit
- pewarna memnurut selera
- air untuk merebus

Cara membuat :
  1. Campur kelapa parut dengan sedikit garam. Aduk rata. Kukus bersama daun pandan sekitar 15 menit. Angkat, sisihkan.
  2. Didihkan 130 ml air. Ambil 1 sdm tepung sagu tani, larutkan dengan 3 sdm air biasa, lalu tuangkan ke air yang mendidih tadi sambil diaduk cepat sampai kental. Angkat.
  3. Masukkan sisa tepung sagu tani, aduk dengan tangan sampai adonan kalis dan dapat dibentuk. Bagi 2 atau 3 adonan. Beri sedikit pewarna. Uleni sampai warna merata.
  4. Bentuk adonan sebesar kelingking atau sesuai selera.
  5. Didihkan air, rebus adonan tadi sampai mengapung dan matang, angkat.
  6. Gulingkan dalam kelapa parut dan taburi gula pasir secukupnya.

Cenil

6 komentar:

ibudirafisa mengatakan...

Hestiii

sebelum tidur semalam aku baca detil Wingko mu..
dengan niat .. Mau coba bikin..
lah bangun tidur buka komp ..udah ada Cenil...
mau bikin jugaa aaah.. buat pengajian besok..
thanks Hesti...

Hesti HH. mengatakan...

Hihihiiii...iya uni, semua bikinnya kemarin. Nulisnya aja yang satu satu.

Senangnya kumpul kumpul teman dan pengajian bareng. Bikin ya uni, ternyata semuanya gak susah kok...apalagi cenil ini, super gampil. Menurutku lhooo...^^

Lisa mengatakan...

Hai mbak, kalo di kalimantan makan cenil biasanya pakai gula merah juga...dulu waktu masih tinggal di balikpapan, paling suka deh beli jajan pasar, isinya cenil, lopis, ketan putih, ketan item, trus dikasih kelapa parut & disiram gula merah....skrg aku tinggal di banjarmasin, di sini ada sih yg jual, cuman warnanya kok ngejreng gitu, jd serem, hehe
Gara2 lihat blognya mbak hesti, jd pengeeen bgt makan cenil...bikin juga ah...walau mesti dimakan sendiri krn suami ga doyan yg kenyil2,hehe
Thx for share ya mbak :)

Hesti HH. mengatakan...

ooooh, pantesan ya MBak artinya emang biasa disantap pake gula merah ya. Mungkin juga tergantung selera. Kalo pake gula putih serasa ada yang hilang, kurang seru kalo enggak pake guyuran gula merah, hehe

Bikin sendiri aja mbak, dijamin pewarna makanan yg kita pakai. Enggak pake pewarna juga nggak apa apa. Kalo aku ngabisinnya bareng anak-anak. Mereka doyan. Kalo hubby sekali aja udah gak mau lagi, hihi

Ummu Fatima mengatakan...

Mbaak.....saya udah nyobain resepnya...saya abah ubi ungu, enaak...lembut kenyil2 ...makasiih ya Mbak ^^

Dyaa mengatakan...

mbak, saya coba bikin cenil kok tidak bisa dibentuk ya.teksturnya kayak lem, ditambahin tepung sagu tani juga sama saja.ada triknya tidak?

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails