Kamis, 12 Maret 2015

Pia Duren



Semenjak makan bakpia duren dari "Bakpia Mangkok" Malang aku selalu terbayang bayang pingin makan dan makan lagi. Filling durennya asli tanpa campuran tepung kayaknya. Seperti makan selai duren aja. Nyam nyam. Isinya juga banyak jadi bener bener puas. Sayang cuman bisa makan pas cuti ke Malang setahun sekali aja. Daripada ileran membayangkan makan bakpia mangkok, mumpung di sini lagi musim duren aku mau bikin sendiri. Minggu lalu juga aku sudah beli duren dan dibikin selai. Campuran duren dan gula yang diaron di atas kompor. Dibungkus plastik dan taruh dalam wadah kedap udara. Simpan di freezer. Jadi kalau mau bikin sesuatu apalagi untuk takjil di bulan ramadhan seperti kolak atau kue lain yang menggunakan duren tinggal ditambahkan selainya. Namun untuk isian bakpia tentu saja konsistensinya harus lebih kalis. Supaya mudah dipulung bulat bulat dan lebih tahan lama. 

Untuk membuat isian bakpia ini, selai durian aku aron lagi sampai kalis di atas kompor. Kalis disini maksudnya bukan kering dan gak lengket di wajan ya. Tapi selainya sudah berubah warna lebih gelap dan sedikit transparan dan teksturnya mirip selai nanas yang sudah siap dipakai untuk nastar ya. Jadi setelah dingin baru bisa dipulung bulat bulat. Kalau agak lengket, tangannya dilumuri minyak dikit ya.

Untuk resep kulit pianya aku pakai resep mamaku yang pernah kuposting di sini ya. Cuma sedikit modifikasi. Isinya aja diganti dengan duren. Aku juga gak pake olesan kuning telor atasnya biar kelihatan lebih original kayak aslinya...hehe

Dan hasilnyaaa???? yummiiiiiii tenan. Nggak ada bedanya dengan bakpia mangkok. Cuman punyaku ukurannya agak imut. Untuk satu resep jadinya 50 buah. Hmmmm...terpuaskan sudah kerinduanku.

Bahan :
Kulit A (aduk rata semua sampai rata dan bergumpal :
- 300 gr terigu protein sedang
- 1/2 sdt garam
- 50 gr gula halus
- 125-150 ml minyak
- 125 ml air

Bahan B (aduk sampai tercampur rata) :
- 200 gr terigu protein sedang
- 125-150 ml minyak
- 1/4 sdt garam

Filling :
Selai duren

Cara membuat :
  1. Bagi bahan A dan B sama banyaknya. Bahan A sekitar 15 gr dan bahan B sekitar 10 gr. Proses pembuatannya bisa dilihat di sini.
  2. Letakkan di loyang tanpa dioles margarin. Beri jarak.
  3. Panggang dalam oven panas 375F/180C selama 10 menit. Balik. Panggang 5-7 menit. Balik lagi, panggang 5 menit atau sampai matang. Sewaktu membalik sambil dipadatkan agar bakpia tidak menggelembung.
  4. Angkat. Dinginkan.




6 komentar:

Ikka wiedya mengatakan...

Klo dipanggangnya pake teflon kira2 bs gk ya mba,pengen coba...

Hesti HH. mengatakan...

Bisa mba....ada pembaca yang udah pernah coba panggang dengan teflon dan berhasil. Yang penting api jangan kegedean dan jangan juga kelamaan biar gak kering, Kulitnya cepat matang karena gak terlalu tebal kok. Selamat membuat ya ditunggu hasilnya...

selma alan mengatakan...

Baru-baru ini saya buat pia kering, enak...tapi lihat pia duren mbak hesti jadi pengen buat pia lagi...kebayang enaknya duren ya kalau dijadikan isian pia...syg disini nggak ada duren. Ada pun mahal...cuma bisa mengkhayal kelezatannya aja deh sambil lihat foto mbak hesti. Izin catat resepnya ya mbak :)

Hesti HH. mengatakan...

Hahahaaa...iya mba sayang banget ya di sana gak ada duren. Saya juga kalau musim duren nyetok di freezer karena di sini juga cuma setahun sekali adanya.

aulia mengatakan...

Mba hesti buat selai durian gmn kl mau lbh kalis?

Hesti HH. mengatakan...

Lebih lama diaron mba di atas api....apinya kecil

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails