Rabu, 19 Februari 2014

Bakpia Isi Tausa




Dari dulu selalu penasaran sama isian bakpia yang satu ini. Tausa. Ya...tausa adalah isian bakpau atau bakpia yang terbuat dari kacang merah atau kacang hijau kulit yang diberi tawas hijau supaya warnanya gelap. Tapi di tempatku tidak pernah ketemu yang namanya tawas hijau. Lagian apakah tawas itu sebenarnya aman dimakan nggak ya?? Daripada pusing...di rumah juga masih ada merang bakar sisa bikin jongkong dulu. Aku pakai itu aja. Semoga dapat hitamnya.




Seperti gambar di atas dan di bawah...warna tausanya nggak hitam legam. Lebih gelap sih tapi masih ada tampak hijau keabu abuannya. Padahal aku pakai 3 sdm abu merang. Rasanya enak. menurutku ada sedikit sumbangan rasa merang yang bikin unik dan enak. Teksturnya juga lebih kesat dibanding yang cuma pakai kacang hijau saja. Resep yang ini resep mama dari temannya yang orang Cina. Jadi mungkin beda dikit dengan bakpia versi Jawa ya. Aku usahakan bikinnya balance isian dan kulitnya. Jangan sampai ketebalan kulit atau isinya. Hasil akhirnya enak sekali. Manis dan gurihnya pas. Kulitnya tipis berlapis dan beremah tapi remahnya halus dan lembut. Bakpia ini kalau diinapkan besoknya hasilnya lebih lunak lagi.

Di bawah ini resepnya setelah aku update 22 agustus 2016.
Bahan : 

Kulit A (aduk rata semua sampai rata dan bergumpal :
- 300 gr terigu protein sedang
- 1/4 sdt garam
- 50 gr gula halus
- 130 ml minyak
- 130 ml air

Bahan B (aduk sampai tercampur rata) :
- 225 gr terigu protein sedang
- 150 ml minyak
- 1/4 sdt garam

Tausa :
- 250 kacang hijau, rendam 2 jam
- 600 ml air
- 100 gr gula merah, sisir
- 75 gr gula pasir (kalau suka manis bisa ditambah)
- 2 lmbr daun pandan
- 100 ml minyak
- 3 sdm abu merang

Olesan :
- 1 kuning telur

Cara membuat :
  1. Tausa : masak kacang hijau bersama air dan pandan sampai airnya habis dan kacang hijau mekar. Dinginkan lalu blender halus. Tambahkan merang, gula merah, gula pasir lalu masak sambil diaduk sampai kalis.Tambahkan minyak. Masak lagi sekitar 10 menit. Angkat. Dinginkan. Bagi sebanyak jumlah adonan. Bulatkan.
  2. Bagi bahan A dan B sama banyaknya. Bahan A sekitar 15 gr dan bahan B sekitar 10 gr. Proses pembuatannya bisa dilihat di sini.
  3. Letakkan di loyang tanpa dioles margarin. Beri jarak. Olesi permukaannya dengan kuning telur tipis tipis.
  4. Panggang dalam oven panas 375F/180C selama 10 menit. Balik. Panggang 5-7 menit. Balik lagi, panggang 5 menit atau sampai matang. Sewaktu membalik sambil dipadatkan agar bakpia tidak menggelembung.
  5. Angkat. Dinginkan.





Jangan khawatir kalau bagian bawah tempat kita merapatkan adonan setelah diisi kelihatan tidak rapi. Nanti setelah matang akan rapi sendiri.



27 komentar:

Baiq Sri Wahyuni mengatakan...

mbak hesti...resep kulitnya sm yg bakpia pathok beda yaa...pengen buat jadinya...*aq fans blognya mbak hesti :)

Nisa-mom mengatakan...

mbaaaa... dikau kreatif banget sih, kalo pas ibu nya mogok masak .. dirumah pasti smua treak2 yaa... :))
love your pictures too mba

tika hapsari nilmada mengatakan...

Hesti.... aku doyan banget bakpia ini... Bikin pake kacang hitam gitu enak juga kali ya. :)
Kereeennn iiiihhhh

Anonim mengatakan...

mb Hesti kalo misal minyak goreng untuk kulitnya baik adonan A atau adonan B,diganti sama margarin bisa ya?hehe kira2 berapa gram ya mb untuk masing2 adoanan....Disti

anggi kurniawati mengatakan...

assalamualaikum mba Hesti, mau tanya kulit bakpia yg ini ga pake direndem minyak dulu ya? aku liat yg dilink tadi resep kulitnya beda lagi? *bingung enakan yg mana mba?
aku pernah nyoba pake resep yg kulit bakpianya direndem minyak 15menit, berhasil, enak , renyah kulitnya, tapiii bikinnya itu bikin tangan dan semua belepotan minyak. Nah aku mau tanya kulit bakpia yg mana yg ga belepotan minyak bikinnya?
makasih mba

Rahma Monasfaly mengatakan...

Alow mbak hesti apa kbar? Mau tanya abu merangnya itu cara bikin ato belinya dimana yah? Apa merang yg sama dengan merang yg suka qta bakar buat dijadiin shampoo menjelang bulan ramadhan itu.....? Makasih ya mbak sebelumnya...

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, beda. kalau bakpia pathuk kurang beremah. Kulitnya lebih lunak. Kalau yg ini pada saat panas renyah ketika dingin jadi lembut tapi banyak remahnya. Dua duanya enak dgn kelebihan masing masingg.

Hesti HH. mengatakan...

hihi...jelassssss mbakyu...tengkiuu

Hesti HH. mengatakan...

KAyaknya gak jauh beda rasanya mbak, sama sama enak ^^

Hesti HH. mengatakan...

jangan mbak, nanti jadinya asin karena bakpia menggunakan banyak lemak jadi kalau lemaknya dari margarin yg notabene asin hasilnya nanti asin banget...

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, nggak direndam kok mbak. Lebih simpel dari bakpia patuk. Ini enak juga...beneran!

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah baik mbak, iya merangnya bikin sendiri setelah sekian lama nunggu musim panen padi. Dibakar sendiri lalu diayak mbak.

anggi kurniawati mengatakan...

wah makasih ya mba infonya, saya izin catat resepnya, mau dicoba lagi pakai isian keju. kemaren dapat oleh2 bakpia patuk rasa keju dari Yogya, tapi kejunya ga kerasa. kalo bikin sendiri kan kejunya dibanyakin biar mantap, hehe

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti.... aku uda coba resep ini, enaaaak bget, aku panggangnya pake double pan dgn api keciiil, hasilnya enyak yak yak.. hehe...tengkiu mbak resepnya ^^ - suci

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah, makasih juga mba udah feedback ke aku ^^

Anonim mengatakan...

Asalamualaikum mba kalau isinya pakai isi bakpia pathuk enak gak ya?......susah cari merang
Thank u mba/Dian

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, boleeeeeh kok mbak. Enak juga kan sama sama kacang hijau. Bedanya di aromanya aja dikit ^^

Venny Nyoto mengatakan...

maaf mbak hesti mau tolong tanya kalau pake kacang hijau kupas apa mungkin bisa lebih hitam? lalu ttg merang itu yang digunakan "penampakannya" sepeerti apa ya?? karena ada bbrp yang menggunakan hanya air perasan merang..mana yang lbh cocok sbg bahan tausa?mohon penjelasannya mbak...makasihh...

Hesti HH. mengatakan...

Nggak bisa mbak, warna agak kuning aja gitu. Kalau merang kan seperti rumput aja, tapi setelah dibakar bentuknya ya sepeti abu aja mbak. Cuman diayak jadi halus. Sepengalaman saya kalau pake airnya aja warnanya kurang hitam jadi saya pakai abunya aja. Di beberapa negara Asia mereka juga biasa mengkonsumsi abu bambu (bukan merang) untuk dibuat olahan makanan. Aman kok mbak, insyaAllah ^^

Anonim mengatakan...

Hlo mbak Hesti, kemarin aku coba bikin bakpianya. Cuma pas bikin bahan B jdnya kok lengket ya, jd pas digilas bareng bahan A, adonannya bhn B nrmpel digilassnnya. Trus aku tambahin tepung pikirnya biar bisa dibtk bulat spt dicontoh (steps bkn kulit bakpia). Aku tambahin krg lbh 50gr:-)
Pas mateng, besoknya jd rada keras....apa krn pengaruh tepung tambahan itu? Tapi rasanya wes ok banget....n lapisan luar jg ok.

Lalu pas manggang itu naruh loyangnya di rak tengah atau atas ya?pas bikin aku masukin 2loyang sekaligus.....1 diatas n 1 dibawah:-)

Sorrry neh mbak banyak nanya neh.....abis penasaran liat resepnya mbak Hesti koment nya enak2 smua. Hari ini aku mo coba bikin bolu kukus pandannya mbak.
Trima kasih banget lho seblomnya

Anonim mengatakan...

Oiya mbak piye jawabane?aku nungguin neh soalnya suamiku minta dibikinin lg cuma aku lg tunggu advisenya, yg buat bshan B itu, apa memang nggak padat n lengket? Soalnya trial 1 aku tambah trpung 50gr dgn harapan bs dibtk bulat, tp trrnysta tetap lengket . Besoknya pas dingin lapisan dlmnya jd rada keras. Trus manggangnya di rak atas aoa tengah.
Sorry byk nanya.....soale rasa enakkkk......cm lom perfect. Trima kasih banyak mbak Hesti

Hesti HH. mengatakan...

maaf mbak, baru jawab. Kalau sepengalamanku bahan B memang lembek mbak tapi nggak lengket. Jadi kalau mau ditambah tepung boleh tapi dikit aja. Kadang kadar air dalam tepung beda beda. Yang saya gunakan tepung protein sedang mbak.

Atau bisa juga tangannya dioles minyak supaya nggak lengket. kalau manggangnya saya letakkan di rak bawah mbak.

Anonim mengatakan...

Apa mungkin lengket krn kurang lama nguleninya?gilasan aku kasih minyak tp pas gilas bhn A n B, Bnya tetap lengket lho. Kalo tanganku malah udah brrminyak dr bahan A:-)

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, mungkin saja....maaf saya nggak bisa bantu banyak

Yosida Ramayanti mengatakan...

Bunda bagaimana cara membuat bakpia bisa tahan lama berbulan-bulan, apa pakai pengawet, pengawetnya apa namanya, dan amankah pakai pengawet ?

Yosida Ramayanti(yosidar@yahoo.com) mengatakan...

Bunda, sy buat bakpia paling lama bisa tahan 2 minggu di simpan dalam kemasan kotak kue/kardus, tapi yang dijual di supermarket/toko kue itu kok bisa tahan berbulan-bulan ya, bagaimana tips dan caranya biar bisa tahan berbulan-bulan, apa pakai pengawet, namanya apa pengawetnya, amankah pakai pengawet ?

Hesti HH. mengatakan...

Iya mba biasanya pakai pengawet yg diizinkan atas pakainya dalam batas aman. Namanya sodium benzoat. tapi saya jg belum prnh pake jd gak ngerti takarannya.

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails