Senin, 10 Februari 2014

Roti Unyil Duren (water roux method)





Alhamdulillah dapat rezeki dari tetangga sebelah. Dikasih duren lumayan banyak. Di rumah yang suka duren cuma Hanif. Aslinya hubby suka juga tapi gak berani makan karena kolesterolnya. Tentu saja Hanif sendiri nggak bisa menghabiskan duriannya. Sisanya aku bikin selai aja untuk dibikin roti manis. 

Resep roti bisa dilihat di sini. Cara bentuk rotinya dengan cara digunting gunting sehingga membentuk seperti kulit durian. Isinya cuma duren yang diaron dengan sedikit gula. Durian kalau dimakan begitu saja sudah manis tapi kalau dipanaskan maka manisnya berkurang sehingga harus ditambahkan sedikit gula. Dengan cara diaron ini durian juga tidak terlalu menyengat baunya dan lebih tahan lama.

Water roux :
- 50 gr tepung terigu protein tinggi
- 250 ml air

Bahan :

- 400 gr tepung protein tinggi
- 200 gr tepung protein sedang
- 120 gr gula pasir
- 2 sdm susu bubuk full cream
- 1 butir telur + 1 kuning telur
- 10 gr ragi instan
- 200 gr water roux
- 175 - 200 ml air hangat
- 75 gr margarin
- 1 sdt garam

Bahan filling (masak/aron sampai kalis) :
- durian
- gula pasir secukupnya

Cara membuat :
  1. Water roux : dalam panci, campur air dan tepung terigu. Aduk rata sampai halus dan tidak bergerindil. Masak dengan api sedang sampai kental. Tandanya apabila diaduk dengan sendok maka akan terbentuk jejak sendoknya di dasar panci. Jangan sampai mendidih. Sisihkan hingga dingin.
  2. Roti : tuang semua bahan kering kecuali margarin dan garam ke dalam mixer. Masukkan campuran water roux, air dan telur ke dalamnya. Nyalakan mixer dan proses hingga kalis. Tambahkan margarin dan garam lalu mixer lagi sampai elastis. Bisa juga dilanjutkan menggunakan tangan agar teksturnya bisa terasa kalau sudah elastis. Kalau terlalu kering bisa ditambahkan sedikit air, tapi kalau terlalu lembek bisa ditambahkan sedikit tepung.
  3. Tutup dengan cling wrap dan fermentasikan sampai mengembang 2x lipat. 
  4. Ambil adonan 30 gr. Pipihkan, beri isi durian lalu rapatkan dan bulatkan. Gunting gunting dengan gunting kecil membentuk motif kulit durian. Letakkan di loyang bersemir margarin.
  5. Fermentasikan sampai mengembang 2x lipat. Olesi kuning telur. Panggang selama 10-15 menit atau atasnya sudah kecokelatan. Angkat. Dinginkan.








36 komentar:

tante angga mengatakan...

nampak lezaaaat ^^,

Monica Rampo mengatakan...

Hai mba Hesti..daku mampir lagi he he he....
mba kita hampir sehati ya...kmrn aku jg posting roti dgn water roux/tangzhong, bentuknya mirip bgt mba sm roti duren mba Hesti..hanya aku bentuknya landak..pake dikasih mata segala he he he...
memang lembut bgt ya mba kl kita pake water roux ini, apalagi nih kyk aku yg hanya menguleni manual mba...
Oh iya mba..aku baru aja dpt ilmu nih ttg water roux ini...sekedar sharing aja mba..jadi adonan water roux itu bukan patokan yang fix...dia ada perhitungannya..jadi dia menggunakan rasio perbandingan tepung dan air 1:5 nah untuk mendapatkan nilai 1 ini brp kita tinggal kalikan saja 5-7% dari total penggunaan tepung kita. Baru kemudian hasil tersebut kita kalikan 5 untuk airnya.
Nah untuk bahan tepung dan air semula di resep kita harus kurangkan dgn yang sdh kita ambil untuk water roux ini. Jadi resep original roti tanpa roux dengan komposisi apapun dan takaran berapapun kita bisa hitung sendiri berapa banyak water roux yg kita pakai..begitu mba
Wah jadi panjang ya mba..maaf ya mba..he he he..
Nah mba kl mau lebih jelasnya aku sdh posting di blog aku mba rumusannya serta contohnya..
Sekalian promosi blog mba..hi hi hi...
Thanks banget ya mba...blog mba Hesti benar-benar menjadi sumber ilmu buatku..dari yg bisanya masak asal-asalan jadi bisa deh plg tdk membuat roti..he he he...

Monic

Evi Uliartha mengatakan...

Mba, ijin pakai resepnya yah... praktek bikin roti unyil...
^_^

Rima Rahman mengatakan...

Duuh mbak hesti,,ngebayangin rotinya yg wangi duren,,bikin lihat ini meleleh pengen nyicipin ^^
rima sekarang lebih suka pake kentang mbak buat ngelembutin roti.lebih praktis.
coba ada kiriman durian nyasar kesini #ngarep.com#

Anonim mengatakan...

mba hesti, kalo pake mixer philip yg biasa bisa ga mba? pake mata nya yg spiral ya? mohon pencerahan nya mba. hehehe

Anonim mengatakan...

Saya sdh buat buat roti dg metode Water Roux 4 kali. Walo pake tepung serba guna hasilnya lumayan bagus texturnya. Kalo disimpan di wadah yg rapat bisa awet sampe 5 hari. Terima Kasih sdh share resepnya ya mbak....Atik

Nyonya Sutisna mengatakan...

bedanya apa mbak pake metode water roux ini dengan proses bikin roti yg diuleni biasa itu?

Anonim mengatakan...

Mba Hesti salam kenal ya...saya nani sekarang berada di japan asal di makassar saya coba buat roti unyil sesuai resep yang diposting cuma koq roti saya tidak lembut keras, mgk kelamaan panggangnya ya...saya panggang rotinya sekitar 45 menit dengan suhu 170 derajat celcius, mba hesti dulu saya punya teman di unhas mirip banget mba hesti makanya mau tanya apa mba hesti dulu alumni sastra inggris unhas?

Hesti HH. mengatakan...

Terima kasiiih...

Hesti HH. mengatakan...

*Toss duluuuu* waaaaa....tengkiu banget sharingnya mbak. Saya baru tau juga...hehe. Nanti saya main main ke blognya mbak ya...

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan mbak...

Hesti HH. mengatakan...

Hihihi...makanya daripada diimpi impi, bikin aja sendiri mbak Rima. Nggak masalah pake adonan roti kentang, kan rasanya teteup dureeeenn ^^

Hesti HH. mengatakan...

Bisa mbak, saya jg dulu pake itu yang cantolan spiralnya. Cuma butuh waktu lebih lama sekitar 10 menitan. Bisa juga dikocok sebentar sampai nyampur lalu diulanjutkan mengulen pakai tangan kalau takut mixernya panas...

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah...terimakasih inputnya mbak Atik, lain kali pingin coba dengan tepung serba guna jugaaa ^^

Hesti HH. mengatakan...

Water roux ini tetap diulen juga mba Tisna, mungkin maksudnya bedanya dengan roti metode yg standar ya. Bedanya roti ini lembut bisa sampai 3 hari. Ini sangat hebat mengingat roti ini tanpa bahan pelembut mbak. kalau roti biasa pas panas aja masih lembut. Begitu dingin atau udah nginap mulai keras deh ^^

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaah lama sekali panggangnya mbak Nani, kalau roti unyil waktu panggangnya cuma 10-15 menit saja dengan api 200 C supaya cepat mengembang/matang dan tetap lembut. Kalau apinya kecil roti akan lama matangnya dan mengakibatkan hilang kelembabannya karena menguap. Roti pastinya jadi keras luar dalam.

Hahhhh ini mbak Nani yang manakah? saya memang hesti sastra inggris Unhas 94. Dulu jilbabnya besar, hehe ^^

Anonim mengatakan...

Mba Hesti, kemarin sudah coba resepnya. Karena pake otang hasilnya ga sesuai harapan. tapi berasa bedanya dengan tanpa bubur trigu. pertanyaannya, bubur trigunya kok di timbang lebih dari jumlah yang di butuhkan ya? pdhl bikinnya seperti resep di atas. Oya, saya baru saja membuat kaget seisi rumah karena terinspirasi mba Hesti membuat bumbu spekuk sendiri. Kenapa kaget? karena kayu manis nya beradu dengan grinder dan suaranya berisik sekali bahkan kata anak saya mengerikan. Dan akhirnya sukses membuat burem gelas grinder (bawaan merk philips)
Salam kenal dari Ibunya Daffa di Cilacap

syahrul hh mengatakan...

waduh, maknyuss bgt nih mbak hesti :D... jadi pengen nyoba jg ini resep... nyoba nyicipinnya, bukan nyoba bikinnya, hehehehe

dina mengatakan...

enak kayaknya,oya ini komentar pertamaku di blognya mbak hesti,padahal udah lama suka liat resep-resepnya mba

Anonim mengatakan...

mba hesti, saya pernah buat roti pake metode ini juga, tp saya uleni manual pake tangan jadi ga sampe kalis elastis. saya buat malem dan paginya pas dimakan keras padahal sudah saya taruh di wadah tertutup. apa itu karena ga kalis elastis y mba?

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mbak ^^
Memang agak lebih dikit mbak jumlahnya, susah bikin yang pas banget karena perbandingan air dan tepungnya. Tapi kalau mbak bisa bikin yang pas gak masalah. Kalau mau dimasukin semua jg boleh tp kurangin jmlh airnya mbak soalnya aya prnh begitu dan tetep jadi lembut.

Iya mbak, maaf ya kalau gelas grindernya jd burem. Punyaku jg begitu tapi masih saya pakai sampai sekarang. Kalau mau nggak terlalu lama blendernya bisa ditumbuk dulu dengan ulekan samapi setengah halus.

Hesti HH. mengatakan...

hahhahaha...gayamu Luliiiiii....

Hesti HH. mengatakan...

enak mbak....makasih dah mampir ya Dina ^^

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, kalau roti memang kunci kelembutannya di masa pengulenannya mba ^^

viola mengatakan...

Selamat malam bu Hesti
Tadi siang saya coba buat resepnya
tapi karena saya fikir kebanyakan ya bikin nya setengah nya
resepnya saya bagi semua setengah

setelah jadi adonan agak lengket
saya tambahkan tepung lagi
hasilnya kok jadi agak keras ya bu?

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak Viola, memang kalau adonan awalnya lembek orang cenderung tergoda untuk menambahkan tepung. kalau cuma satu sendok mungkin masih bisa ditolerir ya, kalau lebih dari itu hasilnya akan keras karena kebanyakan tepung. perbandingan roti ini sdh pas mbak dengan cairan dan tepungnya. Awalnya memang adonan lengket, tapi setelah sekitar 15 menit diuleni (apalagi dgn mixer) adonan akan menjadi kalis dan tidak lengket lagi di wadah.

amelia mengatakan...

Bu Hesti, ini kali ketiga mamaku nyobain resep di blognya Bu Hesti. pertamanya nyobain bluder tape. hasilnya enak banget.. kduanya nyobain korean bread. hasilnya juga enaakk bangets.. ktiganya nyobain resep water roux ini.. hasilnya amat sangat enak banget.. hehehe.. bahan2nya murah, cara buatnya simpel, isiannya bisa diganti make mesis, keju lembaran ato pisang.. jadi lebih murah bahannya.. hehhe

semua resep yg uda dicoba, hasilnya juara Bu 👍

rencananya sih mau utk jualan roti dari resep ini.. mudah2n lancar ya Bu..

thanks so much 😁

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah....senaaaaaang dengarnya mba Amelia. Semoga jualannya lancar dan barokah yaaaa amiiin

Anonim mengatakan...

Mba ...saya hampir putus asa waktu buat rotinya. Gmn ga....satu jam nguleni adonan plus banting2 adonan nya sambil mikir ini kapan kalisnyaaa. Tapi setelah lihat hasilnya.....terbayar sudah. Saya puassssssss...rotinya lembut Dan enakk. Saya buat setengah resep Dan mengganti margarine dengan butter. Kebahagiaan saya bisa menyajikan roti homemade utk keluarga yg jelas lebih sehat, terhindar Dari bahan pengawet Dan bahan kimia lainnya. At the last...thanks mba hesti :) from : monika

Hesti HH. mengatakan...

Hahahaha....kebayang mbak usahanya yang maksimal. alhamdulillah hasilnya memuaskan....semoga yg berikut berikutnya jg sukses ya. Makasih dah feedback ke aku salam buat keluarga ^^

Anonim mengatakan...

Liat hasilnya jd pengen ikutan cb, doain ya mb moga2 hasilnya sebagus bikinan mb. O iya, aku jg udh cb resep puding moka vla coklat yg sausnya dibawah itu lho mb,hasilnya,enak bingiiit mb.
Makasih bnyk resepnya mb hesty

Anonim mengatakan...

Ijin copas ya mb....

Hesti HH. mengatakan...

Aku doakan berhasil ya mbak....ih ikut senang dengarnya kalo ada resep yang sukses. Makasih ya dah info ke aku ^^

Anonim mengatakan...

Sbg newbie dlm dunia baking, percobaan pertama bikin roti dgn resepnya Mba ini bikin tambah semangat bikin rotinya :3 . Meskipun cobanya cuma setengah resep dan bukan isian duren tp ttp mantap hihi makasih banyak ya Mba buat resep dan cara bentuk2 rotinyaa

-Vidya

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah makasih juga mbaaaa...semoga cocok dgn resep yg lainnya yaaaa

Abimayu Galang mengatakan...

Kalau pakai mesin mixer roti bisa mempengaruhi hasil adonan nggak sis? :o

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails