Senin, 24 Februari 2014

Pau Yummiiiiii...



Yummiii dan lembut...enak banget roti paunya. Makasih tuk mbak Endang Try & Taste tuk resepnya ya. Dulu aku sering bikin tapi pake terigu protein sedang dan rendah. Nah kali ini pake resepnya No Frills Recipes via Mbak Endang aku coba bikin yang pake terigu protein tinggi. Hasilnya sama enak. Terutama isian ayamnya, asli enak. Tuk variasi fillingnya beberapa aku isi tausa dan beberapa lagi aku isikan campuran kacang tanah  dan gula merah. Enak semua dah pokoknya tapi juaranya tetep yang ayam.

Untuk roti...perbedaan jenis tepung mempengaruhi tekstur rotinya. Aslinya pakai tepung pau atau hongkong flour tapi aku gak punya dan alternatifnya kata mbak Endang boleh pake terigu protein tinggi. Teksturnya sama sama lembut dengan yang menggunakan protein rendah tapi kalau yang pake tepung protein rendah tekstur/serat rotinya halus dan rapat. Kalau yang pake terigu protein tinggi ini lembutnya legit gitu...seratnya ya kayak roti ya. Enak pokoknya. Makasih ya mbak Endang *muach muach*





26 komentar:

Anonim mengatakan...

ihhh mb Hesti asli bkin aku ngiler....eh mb kalo pakai tang zoung utk pau ini kira2 gmn ya*ah ngaco aku*
~disti~

Nisa-mom mengatakan...

cantik banget pau nya mba.... I want with chicken filling, aduuuh... skip lunch deh klo dah bisa nyicip

Lina IbunyaAzRaf mengatakan...

Memang paling enak roti dg isian asin pedes....
Hmmmm... minta aja ah... hehehe...

marieska mengatakan...

Wah mbak. Resep ini memang enaakk banget. Kesukaan papaku karena masih empuk sampai sore padahal dihangatkannya dari pagi. Jadi cocok buat bekal :)

nadia natalia mengatakan...

Pinter bnget sih mba klo lg buat roti sm pau bentuknya smuanya cantik2 dan kayaknya enak bnget rasanya, salam kenal dr nadia... sudah sering mampir ke blognyq mba hesti dan mba diah didi seneng nglihat dan ujicoba resep2 mba2 brdua..

resep mengatakan...

waah, enak banget nieh kayaknya... jadi ngiler ngliatnya.. :D

PLC mengatakan...

nice post

anggriany lqbal mengatakan...

Tiley enak sekali paunya isinya dan rotinya lembut sekali... pokoke enak tenan... thengkyu temang....

Anonim mengatakan...

assalaamu^alaikum.ww.saya sukaaa brkunjung ke blog mbak hesti.udh bbrp resep sy coba tnp izin dl,maaf ya..mksh utk resepnya yg lgkp jd memudahkn buat sy yg br blajar.smg m hesti n klg sehat sll ya..

Hesti HH. mengatakan...

Waaah bisa dicoba tuh mbak, kalau aku sendiri belum pernah coba ^^

Hesti HH. mengatakan...

Hihi sama mbak, suka yg ayaaaam...

Hesti HH. mengatakan...

hahahaaaa...

Hesti HH. mengatakan...

Toooossss mbak Marieska ^^

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mbak. Jangan ditanyah deh mbak, kelihatannya sih cantik tp ngebentuknya itu loh sampai tangan kelipat lipat wkwkwkwk...

Hesti HH. mengatakan...

Uhuuuiii...alhamdulillah temang...senangnya kalau sukaki ^^

Hesti HH. mengatakan...

waalaikumsalam,
Alhamdulillah mbak, kalau cocok sama resepnya. Makasih banyak doanya ^^

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti, kalo aku bikin pau kenapa selalu berkerut ya kalo abis kukus, uda coba berkali2, dr waktu fermentasinya aku kurangi, tutup dandang jg uda aku lapis serbet tetep aja kerut hiks, thanks Mbak sbelumnya.. - Cherish

Ernie mengatakan...

hai mb hesti..di comentku terdahulu q cerita blm punya nyali buat baking..sekarang udah ada kemajuan nich,q dah bikin brownis kukus coklat, pizza, n roti pisang..ada 5 anak kecil dirumahku,anaku 2 dan keponakanku 4, waah semua sukaaa dan langsung ludes dlm sekejap..maksih inspirasinya aku yg nol besar dibilang keponakanku tante sekarang ahli bikin kue..seneeeng..

Hesti HH. mengatakan...

Kalau kukusanku ada dikit lobang kecilnya di bagian samping mbak. Kalau mbak ngga ada lubangnya bisa coba dibuka dikit banget aja biar uapnya nggak terlalu banyak. Apinya tetap sedang aja. Ngisi filling jg jangan terlalu banyak...biasanya kulit yang tipis itu yang suka mengkerut ^^

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mbak, ikut senang dengarnya. Semangat terus ya bakingnya. Ngga ada yg gak bisa sih...yg penting mau usaha ^^

Anonim mengatakan...

Berhasil mbak, tutup dandangnya aku buka dikit n hasilnya licin mulus, thanks mbak, muach^^

albert limpah mengatakan...

halo mbak hesti, salam kenal dr makassar. Mbak , aku mau nanya nih kok foto dan recipesnya mbak nggak bs aku copi ya ? rcn mau ku copi lalu print soalnya kalo mau di tulis wahhh byk banget

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal jugaaa...

Maaf ya mas Albert, sengaja saya setting begitu karena sudah beberapa kejadian ada orang yang suka mencuri gambar/konten blog untuk dipindah ke blognya. Dia mau untung tanpa capek. Tinggal ambil gambarku dan dihapus watermarknya, setelah itu dia pasang iklan di blognya untuk mencari pendapatan...

Maaf kalau kurang berkenan tapi mmng resepnya hanya bisa ditulis dengan tangan.

obat kista sehat mengatakan...

Gimana tuh caranya, agar blog lebih banyak komentar ?

Francisca mengatakan...

Mbak Hesti..mohon pencerahannya ya.. saya di rumah punya mixer bosch..udah pernah nyoba resep pao ini jg..tp setiap kali saya nguleni pake mixer, ga pernah bisa menyatu adonannya..tetap kasar dan tercerai berai gt..sampai agak lama jg ga kalis2..tetap kasar sampai akhirnya saya pake tangan. Coba bikin resep roti lain jg begitu..kl pake tgn bisa kalis tanpa tambahan air..tp kl pake mixer kok ga kalis2. Mau ditambahin air tp takut hasilnya berantakan. Ada saran mbak hesti? Atau cara saya memasukkan urutan bahannya yang salah? Tolong jawabannya yah mbak..tangan udah pegel bolak balik nguleni sdgkan mixernya duduk dgn santai hehehe..thx before mbak hesti..

Hesti HH. mengatakan...

Oh kalau mixer Bosch bisanya ngulen adonan 500 gram ke atas mba. kalau dibawah itu dia agak susah karena wadah yg besar tapi adonan yg sedikit. Kalau udah banyak adonannya tapi ngga mau kalis mungkin kurang lama mba ngulennya. Kalau saya ngulen roti/bakpau sekitar 10-15 menit mba. Boleh menambahkan air sedikit saja....

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails