Senin, 16 Juli 2012

Topo Map Cake





Ini kali kedua aku bikin topo map cake. Yang pertama sih sudah sukses. Tapi aku bikin lagi karena penasaran dengan  penggunaan tepungnya. Dulu aku pake tepung protein sedang. Memang, walaupun cantik dan rasanya enak tapi teksturnya tidak terlalu lembut. Nah aku dapat masukan langsung dari Wendy's Ink "Table for 2...or more" si empunya resep. Katanya kemungkinan kueku agak keras karena penggunaan tepungnya. Resep aslinya menggunakan cake flour dan cake flour itu diartikan sebagai tepung terigu protein rendah. Sedangkan pengertianku selama ini *yang ternyata salah* cake flour adalah tepung terigu protein sedang. Sedangkan all purposed flour justru terigu yang berprotein sedang. Haaah?? kok bisa selama ini salah ya...resep resep di majalah Indonesia maupun buku resep selalu meresepkan penggunaan tepung terigu protein sedang untuk membuat cake yang kalau di pasaran populer dengan nama terigu cap 'kompas' atau 'segitiga biru'. Sedangkan tepung terigu protein rendah hanya untuk kukis, pie atau bakpau. Nah karena penasaran aku browsing deh, dan ketemu jawabannya di sini. Kalau menggunakan terigu protein sedang tepungnya harus dicampur dengan maizena biar tetap bagus hasilnya. Lha kalo tepung protein rendah sudah ada di pasaran...ngapain lagi repot repot nyampur nyampur.

Kata Wendy, selain menghasilkan cake yang bertekstur lebih lembut, tepung protein rendah atau yang di pasaran populer dengan 'terigu cap Kunci Biru' lebih  tahan dengan pengadukan alias nggak gampang bantat. Makanya kali ini aku bikin lagi untuk menghilangkan rasa penasaranku. Tapi kali ini setengah resep saja dan cuman 3 lapis karena kuenya pendek...hasilnya memang betul lebih lembut. Nggak sampai beberapa jam kuenya dah habis sama krucil dan ibunya ^^  Thanks for the input and feedback Wendy, really really appreciate it! Bertambah lagi ilmuku per'baking'anku...

Coba perhatikan motif kuenya di bawah, seperti apa hayooooo....

 


26 komentar:

AZLITA AZIZ mengatakan...

Salam Hesti,
Semoga sihat dan bahagia disamping keluarga tercinta. Cantik sekali kek topo map tu. Ditambah pula photonya yang stylish. Aduh......

Mom's the little one mengatakan...

mba Hesti,kalo bikin pake loyang loaf memang hasil layer nya ga secantik klo pake loyang 8inch ya. Tapi koq adonan nya sedikit bener ya? lebih pas ukuran kalo pake loaf, atau harus x2 adonan kali ya mba biar pas ?

eeh koq motif nya keq climber ?

mimie kesuma mengatakan...

cake nya kayaknya enak yo mbak...
rasanya piye mbak???? seret opo gimana???
pengen nyoba jg, tp aku kurang suka tipe bolu2an,,,,
dan kalau mata sipitku liat...motipnya kayak ombak tsunami yang menuju ke pantai di liat dr atas.....#asal..... ^^

ibundo mengatakan...

salam perkenalan dari saya. Nampak enak kek nya..

Anonim mengatakan...

kayak tulisan nama Allah y mbak hes.. cantik bgt... ^_^

Hesti HH. mengatakan...

Salam kak Ita,

Terima kasih banyak doanya, semoga hal yang sama berlaku buat Kak Ita sekeluarga. Aih tak banyak stylenya ini Kak Ita...edisi minim props ^^

Hesti HH. mengatakan...

Iya benar mbak Fitri, gelombangnya ya kayak gunung gitu. Paling bagus seperti aslinya pake loyang 8 inch atau 20cm. Memang kelihatannya dikit adonannya mbak karena aku cuman bikin setengah resep dan pake loyang brownie yang panjang dan agak lebar. Tapi entar dia mengembang juga...walaupun nggak seperti sponge cake. Pake loaf juga bisa kayak punya Mbak Tati Nuruddin. Hasilnya lebih tinggi dan gelombangnya lebih dahsyat. kalau satu resep ya pake loyang 8 inch mbak.

Hesti HH. mengatakan...

Enak mbak, nggak seret kok. Kalau untuk aku lho yaaaa...teksturnya nggak kayak bolu sponge yang kayak kapas. Kalo ini lembut dan padat...harus dicoba biar tahu rasanya mbak ^^

Iya kayak tsunami double sedang bergulung ya mbak?

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga Ibundo, makasih dah mampir.

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak...menurutku juga begitu.

Lisa - Dapur Vanilla mengatakan...

Ini cake sedang hits banget di INA food blogger ya mbak... Jadi pengen bikin nih. Oya, susu evaporated yang ada di resep cake ini bisa diganti susu cair biasa kah? Tq...

Rima mengatakan...

Dulu i also confused when i first started trying out recipes fm indonesian blogger.. lama lama i realised apa itu tepung protein sedang.. protein rendah.. protein tinggi.. siap tulis dalam buku lagi hehehe

Is this cake the same as kek alunan kasih? hmmm

Anonim mengatakan...

Hi Mba Hesti.. Cute banget cake'nya, jd nambah 'daftar tunggu' bikin cake nih. Oya mba.. Kalo pake loyang bulat 20cm ga bisa ya mba? ��Thanx..���� before.

-Imelda-

Bunda Nina mengatakan...

Mbak Hesti akhirnya aku udah coba juga dan memakai tepung terigu protein rendah seperti yang mbak tulis disini. Enak cake-nya dan suka banget memandang motifnya yang unik. Thanks a lot ya Mbak :)

Tati Widarti mengatakan...

thanks mba hesti jadi nambah ilmu nih tentang tepung .....jadi penasaran ingin nyoba lagi..hasilnya kayaknya lebih lembut ya mba...

Hesti HH. mengatakan...

Hehe...iya mbak Lisa. Abisnya pada penasaran dengan motifnya yang cantik. Kayaknya bisa aja mbak, nggak masalah. Kemarin ada teman yang nyoba pake susu cair biasa dan hasilnya fine fine aja.

Hesti HH. mengatakan...

Betul kak Rima, saya sendiri saja dulu suka bingung. Tapi karena sering browsing dan belajar dari blog lain alhamdulillah ketahuan masing masing fungsinya dan kenapa berbeda. Cake ini memang sama dengan kek alunan kasih Kak...

Hesti HH. mengatakan...

Bisa aja mbak. Aku malah jadi penasaran gelombangnya kayak apa...jangan lupa infonya ya mbak kalo dah berhasil bikinnya ^^

Hesti HH. mengatakan...

Makasih juga udah nyobain mbak. Aku dah lihat hasilnya cantik. Alhamdulilah ya ilmu kita jadi nambah. Senang deh ngeblog ^^

Hesti HH. mengatakan...

Sama sama mbak, ditunggu kabarnya ya kalo dah bikin lagi dengan tepung yg berbeda ^^

Ita mengatakan...

belom sempet nyobaaaa. duh penasaraaan :P

Novi Ariny mengatakan...

Salam kenal, Mbak Hesti.. :) Saya anak kemarin sore dalam dunia baking, mampir ke sini senang banget, informatif banget resepnya, dan foto2nya nyeni banget, gak bosen liatnya. ;) Oya, aku udah coba beberapa resep, mostly dari resep NCC dan member2nya, dan ternyata suamiku sukanya tipe butter cake, makanya pengen banget nyoba Topo Map Cake ini. Pertanyaan aku, apa semua tipe butter cake baiknya pakai tepung protein rendah agar teksturnya lebih lembut ya, Mbak..? Beberapa kali bikin butter cake, aku pakenya terigu protein sedang terus. Mohon pencerahannya ya, Mbak.. Terima kasih banyak.. ^^

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga mbak,

Makasih dah mampir dan ninggalin komen.
tentang butter cake sesuai selera sih mbak. tapi aku personally lebih suka pake tepung protein rendah karena pori porinya lebih halus. Dia juga tahan pengadukan gak cepet mingpes gitu ^^

Hesti HH. mengatakan...

Segera yuk mbak dibikin, ditunggu hasilnyaaaa...

Novi Ariny mengatakan...

Makasih banyak sharing-nya, Mbak. Besok-besok mau coba bikin tipe butter cake pake tepung protein rendah biar tau bedanya. ^^

nuroniyah elsyah mengatakan...

Maaf, ingin tanya. Untuk mencampur tepung protein sedang dengan maizena dalam membuat cake flour berapa perbandingannya?terimakasih

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails