Rabu, 22 Januari 2014

Talam Labu & Ubi Ungu



Kemarin kan waktu bikin kue talam ubi ungu aku masih kurang puas sama hasilnya. Enak sih...tapi menurutku agak terlalu padat dan kenyal ketika dingin. Nah setelah cari lagi aku ketemu resepnya Mbak Ira Rodrigues "Cooking Tackle"  talam labu yang pada dasarnya nggak jauh berbeda. Tapi resep mbak Ira menggunakan telur yang menurutku merupakan penyumbang kelembutan pada kue. Hasilnya lembut, gurih dan manis. Aku bikin dua macam satu labu dan satunya ubi ungu. Ketika aku bawa ke acara pengajian, beberapa teman yang mencoba segera meminta resepnya. Artinya....memang enak kan???

Untuk resep ini, kalau labunya tidak manis, takaran gulanya bisa ditambah ya seperti punyaku. Resep aslinya 90 gr tapi aku tambah jadi 100 gram.
Berikut translate dari resep mbak Ira ya...

Bahan adonan labu :
- 180 gr labu kukus halus
- 200 ml santan kental
- 50 gr tepung beras
- 25 gr tepung tapioka
- 100 gr gula
- 2 butir telur
- 1/2 sdt garam

Bahan Topping Santan : 
- 180 ml santan kental
- 40 gr tepung beras
- 1/2 sdt garam

Cara membuat :
  1. Campur semua bahan labu lalu blender hingga halus. Biarkan beberapa saat sebelum dituang ke dalam cetakan.
  2. Panaskan kukusan dengan api tinggi sampai mendidih  lalu turunkan apinya menjadi kecil. Bungkus tutup kukusan dengan serbet bersih agar air tetesan tidak mengenai kue sehingga permukaan kue tetap mulus.
  3. Tuang adonan ke dalam cucing yang sudah dioles minyak setinggi 2/3. Kukus selama 8-10 menit.
  4. Adonan Topping : campur tepung beras, garam dan santan kental lalu aduk sampai rata.
  5. Tuang ke atas adonan labu dan kukus kembali selama sekitar 5 menit atau sampai set.
  6. Setelah matang biarkan beberapa saat sampai tidak terlalu panas lalu keluarkan dari cetakan.
  7. Kue siap disajikan.

21 komentar:

Fifie mengatakan...

ngiLeeeer mbak, jadi pingin nih.. gimana naruh tetesan warna diatas topping santan pake suntikan ke daLam tembus Lapis ungu atau gimana ya.. Tq

andi aisyah mengatakan...

mantaph....

Isna Sutanto mengatakan...

kebetulan ada ubi merah dan labu yg sudah dihaluskan di frezer, bisa ditiru resepnya yaa mba hesti... dalam bahannya memang tidak pakai gula yaa mba?

Hesti HH. mengatakan...

@Fifie : itu adonannya mbak, abil setetes aja lalu ditoreh sama tusuk gigi. Diberi motif setelah adonan putihnya sudah 2 menit dikukus.

@Andi Aisyah : makasiiih

@Isna : eeeeeh maaf mbak kelupaan tulisnya. Makasih ya dah diingatkan,,,

andrianykh mengatakan...

gulax brp byk?

Isna Sutanto mengatakan...

sama-sama mba hesti. td aq dah buat mba labunya diganti ubi merah, bener mba rasanya enak banget lembut, suami suka banget katanya beda rasanya kaya yg biasa beli.

Anonim mengatakan...

mb Hesti untuk santannya mb pakai santan instant or santan segar?o ya mb walau aku asli orang jawa tapi aku juga pengemar kuliner Makasar lo,mba udah pernah bikin KALAKERE belum.Duluuu banget pernah dibawain temen(temen kuliah yang asli orang Makasar).....enak banget,makannya pake dicelup ke dalam teh anget......minta resep dong mb Hesti

Ade mengatakan...

Mbak Hesti,
Tepung tapioka apakah sama dengan tepung sagu

Ade mengatakan...

Mbak Hesti,
Apakah tepung tapioka sama dengan tepung sagu

andi aisyah mengatakan...

Mba ...saya sdh bikin dan pake resep yg ga ada gulanya huuuuaaaa...
tetep enak sih, meski ada yg kurang gt...
oh iya itu yg diatasnya bentuk daun saya blom bisa mba, kemarin waktu coba susah krn panas uap pancinya...

Ega yuliandari mengatakan...

Salam kenal mbak hesti
Cuma mau bilang terima kasih atas resep2nya. Mbak adalah inspirasiku.
Sharing terus ya mbak, aku sukaaaaaaaa sekali blog mu

andrianyh mengatakan...

labu diganti dg kentang bisa tdk..

clara feldianty mengatakan...

Mba hesti.... cantiiiik banget kuenya. Aduuh makin kagum bangeeet deh sama mba,jd pingin bgt someday bs ktm sm mba hesti. Soalnya TOP banget resepnya. Aq udh beli ubinya cm blm dieksekusi aja nih.

Hesti HH. mengatakan...

@Adriany : 100 gr mbak

@Isna : alhamdulillah...

@Anonim : yang segar mbak, gurih manis. Kalau santan lemasan beda baunya. Waaah saya baru dengar kue kalakere mbak, maaf ya saya nggak tau

@Ade : tapioka sama dengan kanji mbak dari ubi kayi/singkong. Kalau tepung sagu dari pohon sagu. Tapi bisa saling menggantikan, beda tipis

@Andi Aisyah : wadooooh maaf maaf ya mbaaak...

@Ega : makasih juga mbak udah mampir, smoga blognya manfaat

@Adriany : bisa saja sih tapi mesti ditambah gula karena kentang tidak manis dan beda aromanya

@Clara : selamat bikin ya mbaaaaaak

Anonim mengatakan...

ass mbak hesti, salam kenal...saya sdh praktek resep ini enak..tp saya mau tanya knp adonan toping saya jadinya tidak mulus seperti mbak hesti ya?maksudny penampakanny tidak mulus, kl soal rasa enak...apa krn santanny kurang kental ap ad faktor lain ya?mohon pencerahanny mbak..trimakasih...yani-bogor.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, salam kenal jg mbak Yani ^^

Biasanya kalau permukaan yg tidak mulus karena apinya terlalu besar atau ngukusnya kelamaan mbak. Kalau yg dimaksud tidak mulus karena bergerindil mgkn ngaduknya gak sampai halus mbak. Bisa diayak kalo spy gak grindil.

Unknown mengatakan...

Bener mba Hesti, saya nyoba resep talam ubi ungu di postingan mba yg satunya ternyata terlalu kenyal, hehe.. insyaAllah mau nyoba resep yang ini,, makasih ya ma Hesti atas resepnya

Hesti HH. mengatakan...

Good luck ya mba...semoga resep yang ini memuaskan hasilnyaaa

Vina mengatakan...

Mba hesti, santan kentalnya itu dr brp butir kelapa?

Vina Tanalysa mengatakan...

Halo mba hesti..
Santan kentalnya itu dr brp butir kelapa ya?

Hesti HH. mengatakan...

Satu aja mba untuk 2 layer itu. yang perasan pertama tuk lapisan putihnya. Yg berikutnya untuk lapisan labunya

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails