Minggu, 01 Desember 2013

Karipap Pusing VS Jalang Kotek...





Sudah lama kepincut sama karipap pusing yang populer di Malaysia ini. Apalagi liat punyanya mbak Vivi yang cakep banget layer kulitnya tambah pengen buat. Masalahnya di tempatku ini nggak ada mentega putih yang bagus. Aku pernah beli setelah digunakan after tastenya di mulut nggak enak banget. Rasanya ngendal di lidah dan langit langit. Memang dijualnya kemasan plastik. Kata penjualnya dia kemas sendiri. Nggak tau merknya apa. Nah itupun sisa banyak dan terbuang aja karena lama nggak terpake dan kadaluarsa. Mentega putih kan jarang digunakaan dalam pembuatan cake. Paling paling dulu aku bikin untuk bakpia atau bakpau supaya putih tapi sekarang dah dapat resep yang bagus dan nggak pake itu lagi. 

Akhirnya aku memutuskan untuk nyontek resepnya Mbak Widya Wijanarti dari majalah Martha Stewart Indonesia. Di situ juga lengkap disertakan step by stepnya. Penampakan di kulitnya agak berbeda dengan punya mbak Vivi. Mungkin karena penggunaan lemak yang berbeda. Mbak Vivi pake mentega putih sedangkan Mbak Widya menggunakan margarin. Kalau di rasa mungkin enak margarin ya, tapi di warna dan tekstur kulitnya agak beda. Kelihatan yang mentega putih lebih kering hasil kulitnya. Layernya jadi kelihatan jelas juga.

Setelah aku buat, hasilnya memang mirip punya mbak Widya. Jelas cantikan punyak mbak Widya ya...dah masternya gitu loooh...hehe. Kulitnya renyah tapi kurang keluar tekstur/motifnya walapun hasilnya berlapis lapis juga. Dan entah aku melakukan kesalahan di step yang mana...punyaku banyak yang pecah sewaktu digoreng. Daripada terbuang-buang karena nggak bisa dimakan (berminyak sangat) akhirnya inisiatif aku dipanggang aja. Ternyata enak juga. Malah si Hanif suka yang di panggang. Cuma di kulitnya agak keras hasilnya. Isiannya aku bikin dua macam. Satu ayam kari dan satu lagi daging soalnya hubby nggak makan ayam. Resep ayam kari ikut mbak Widya tapi tunanya aku ganti ayam suwir. Berikut resep aslinya dari Majalah Martha Stewart Indonesia :



Adonan kulit karipap 

Water dough :
- 250 gr tepung terigu
- 1/4 sdt garam
- 15 gr margarin
- 1 butir telur
- 100 ml air

Oil dough :
- 100 gr tepung terigu
- 70 gr margarin

Isi tuna kari :
- 2 sdm minyak sayur
- 1 buah bawang bombay potong dadu kecil
- 3 siung bawang putih cincang
- 1 sdt bubuk kari
- 1 sdt garam
- 1 sdt gula
- 250 gr kentang, kupas potong dadu & rebus 15 menit
- 100 gr daging ikan tuna fillet, kkus potong dadu

Cara membuat isian :
  1. Panaskan minyak dalam wajan di atas api sedang. Tumis bawang bombai dan bawnag putih sampai wangi.
  2. Tambahkan bumbu halus bubuk kari, garam dan gula. aduk rata.
  3. Masukkan kentang dan tuna yang sudah dicincang, aduk rata. Angkat dan dinginkan.
  4. Siap digunakan.
Cara membuat karipap : 
  1. Tuang semua bahan water dough ke mangkok. Aduk, uleni sampai kalis. istirahatkan 30 menit.
  2. Campur semua bahan adonan margarin dalam mangkok, remas remas untuk mencampurkan semua bahan. Istirahatkan 30 menit.
  3. Bagi 2 masing masing water dough dan water dough.
  4. Tipiskan water dough, taruh oil dough di tengahnya, tutup rapat dan pilin pilin sambungan untuk mengunci.
  5. Gilas memanjang campuran adonan. jaga jangan sampai pecah atau oil dough keluar. Bila timbul gelembung udara, tusuk dengan jarumm kemudian gilas kembali hingga rapi.
  6. Gulung adonan yang sudah ditipiskan (seperti menggulung bolu gulung)
  7. Tipiskan lagi adonan dengan cara gilas memanjang.
  8. Gulung lagi, diamkan adonan 30 menit untuk mengistirahatkan adonan.
  9. Potong dua adonan secara melintang, kemudian potong potong lagi menjadi menjadi empat bagian yang sama.
  10. Tipiskan sati irisan adonan dengangerakan melingkar agar lapisan tetap rapi. Potong dengan ring cutter diameter 10cm.
  11. Letakkan adonan di telapak tangan. Isi dengan bahan isisan, rapatkan sambil ditekan tekan pinggirannya. Cubit cubit/pilin bagian adonan yang melengkung. Lakukan sampai bahan habis.
  12. Goreng karipap dalam minyak banyak sampai kuning keemasan. Angkat dan tiriskan.




Nah berhubung sisa filling dagingnya masih banyak dan aku nggak pengen bikin yang ribet ribet...aku bikin aja jalang kotek, pastelnya orang Sulawesi. Sama sama pastel...sama sama enak tapi yang jalang kotek lebih ringan lah ya...
Insya Allah kalo dapat mentega putih yang bagus aku pingin bikin lagi versi Mbak Vivi. Semoga kesampaian ya...





Di bawah adonan jalang kotek yang siap digoreng...



11 komentar:

ummiaisyah mengatakan...

salam ....unik karipap pusingnya..dibakar ya..healthier choice!

Anonim mengatakan...

hai mba......, karikap pusing emang enak dan tampilan nya menarik yah? tapi konsumen dirumah lebih doyan jalangkotek tuh......., hi hi hi.....

Rima Rahman mengatakan...

rima dah cb tuh mbk,,memang agak rapuh ya kulinya,kadang suka ada yg terpisah wkt ditipiskn,
menurut rima enakan yg pake margarin mbk,,gurih n krunchy ^^

Astri Fransiska mengatakan...

Mba hesti..aku penggemarmu lho mbaa..hihihi..
Btw posting resep jalangkotek dong mba..
Makasi mba hesti :)

Nisa-mom mengatakan...

aaaaw... senang nya skarang postingan mba Hesti tampak jelas lagi.... wuhuuuu !!! Aduh,aku dah liat pastel cantik ini beredar dimana2 tapi blom bernyali aah mba... takut gagal heheheheh.....

Nisa-mom mengatakan...

oh ya mba Hesti gimana itu cara nya melipat pinggir2 pastel nya ? cantik banget.... andalan ku cuma pakai garpu heheheheh... ga bisa soal nya

Firlia Iskandar mengatakan...

mbak Hestiiii, ternyata kisah karipap pusingnya mirip sama punyaku mbak. Ada beberapa yg isiannya berhamburan karena pusar-pusarnya terbuka. Trus juga coba dipanggang, jadinya keras apalagi setelah dingin hihihi. Taapi...tetepppp punya mbak Hesti juaraaaa, penampilannya menggodaa :)

Hesti HH. mengatakan...

@Ummi Aisyah : betul...semoga memang lebih sehat, tapi hasilnya lebih keras ^^

@Anonim : samaaaaa, lebih suka jalang kotek dari tekstur kulit lebih ringan dan makannya gak berhamburan kayak karipap ^^

@RIma : Oooo gitu ya mbak Rima, daku belum puas niy mbak karena menurutku belum sukses hehe

@Astri : sudah pernah mbak silahkan lihat di jajanan tradisional atau makassar. Bisa jg search jalang kotek hesti's kitchen

@Nisa Mom : ternyata gak sesusah yg dibayangkan mbak...beneran. Cara melipat pinggirannya dengan dirapatkan dan ditipiskan ujung ujungnya dengancara dijepit jepi menggunakan jempol dan jari telunjuk. Setelah itu dari arah kanan bawah (posisi pastel busurnya menhadap ke atas) mulai melipat ujung pastel menggunakan jempol (dilipat ke arah kiri dalam) sambil dipencet begitu seterusnya sampai habis. Semoga ada gambaran ya mbak...emang lebih gampang langsung ditunjukin daripada teori sih...hehehe

@Firlia : hihi...senasib dong ya Firli. Tetap belum puas sama bentuknya masih mau coba sekali lagi. kalau rasa suka jalang kotek sih cuma bentuknya ini yg bikin penasaran...adudududduuuu

Firlia Iskandar mengatakan...

Mbak hesti, mau nanya yaaa... di cara membuat isian no. 3 ada tambahkan bumbu halus, bubuk kari, gula dan garam. Maksudnya bumbu halus yg mana?pingin buat isiannya kayaknya enyaaakkk hehe. Makasih mbak :)

Hera mengatakan...

Ass. Senaaang mbak Hesti akhinya bisa buat kari puff ini (lupa versi siapa tp bukan mbak Vivi), suami heran kok bisa ada pusar2nya n cuma 1 biji yg pecah n sy pakai isian jalangkotek. Terima kasih lagi mbak Hesti untuk resepnya

Hesti HH. mengatakan...

@Firlia : eh maaf mbak maksudnya bawang cincangnya hehe...kebiasaan sih ^^

@Hera : Waalaikumsalam, alhamdulillahhh...makasih ya mbak

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails