Kamis, 03 April 2014

Bluder Cake



Sukaaaa sekali sama kue bluder ini. Mungkin rasanya sederhana tapi aroma khasnya itu yang bikin ketagihan. Cake tapi beraroma ragi. Enaaak. Apalagi sama resep mamaku ini.
Pas menjelajah resep jadul beliau aku ketemu resep bluder ini. Segera aku praktekkan. Dan terobatilah rinduku...walaupun cuma mencoba setengah resep dari resep di bawah ini. langsung habis dalam sekejap. Ternyata anak anak dan hubby juga suka ^^


Kalau kata mama...pada proses pemanggangannya, masukkan semangkuk kecil air (dalam wadah tahan panas) dan diletakkan di samping atau rak atas kue. Ini untuk menjaga kelembaban kue. Tapi karena aku lupa diskip deh. Hasilnya tetap enak menurutku ^^
Bahan : 
- 10 kuning telur
- 2 putih telur
- 200 gr gula pasir
- 400 gr terigu protein sedang
- 200 gr margarin, lelehkan
- 10 gr ragi instant
- 400 ml air kelapa
- 200 ml susu kental manis

Cara membuat :
  1. Dalam wadah, campur terigu dan ragi. Aduk rata. Tambahkan air kelapa. Aduk sampai rata. Tutup cling wrap. Fermentasikan selama 20-30 menit sampai mengembang.
  2. Dalam wadah yang lain kocok telur dan gula sampai mengembang. Turunkan susu kental manis. kocok lagi sampai rata.
  3. Campurkan dengan adonan tepung tadi. Aduk dengan whisk sampai rata. Tambahkan margarin, aduk rata. Tuang di loyang tulban besar yang sudah dioles margarin dan ditaburi terigu.
  4. Diamkan lagi selama kurang lebig 30 menit sampai adonan terlihat sedikit naik.
  5. Panggang dengan panas api 350F atau 180C sampai matang. Ketika ditusuk sudah tidak lengket lagi (sekitar 45 menit)

Penampakan sebelum dan sesudah didiamkan...


Warnanya kuning karena menggunakan banyak kuning telur.





32 komentar:

nasa mulia mengatakan...

Keknya unik ya guna air kelapa dan yis....ini mesti sedap.

Anonim mengatakan...

Bu Hesti apa kabar? Maaf mau tanya kalau resep yang Bu Hesti posting ini tidak menggunakan air kelapa tapi di ganti air biasa apa bisa mempengaruhi tekstur kue? Berhubung pingin buat tapi sulit dapat air kelapa. Thanks atas info nya, salam Mitha

Rima Rahman mengatakan...

mbak hesti,,satu resep ini untuk loyang ukuran berapa?

ita mengatakan...

Saya tertarik dgn resep kue bluder ini, sy ♍ǟǚ tanya itu susunya 200 ml ϑì campur air atau ƫíđàķ?

Hesti HH. mengatakan...

Sedaaaap sangat sis ^^

Hesti HH. mengatakan...

Saya juga kurang tau mbak Mitha krn blm pernah coba tanpa air kelapa. Tapi harusnya tidak berpengaruh ke tekstur krn sudah ada raginya dan insyaAllah ngemang. Cuman mgkn beda di rasanya dikit ^^

mardino santosa mengatakan...

jazakillah khoir,mbak hesty top deh,sy snang skali baca artikel mbak,slm kenal mbak.sy eka pratiwi d mkssr :)

Dhian Wugi mengatakan...

Mba Hesti,klo kuning telurnya dikurangin bisa gak?

Hesti HH. mengatakan...

Tulban diameter 20 cm yg kecil

Hesti HH. mengatakan...

tidak dicampur air mbak krn udah ada air kelapanya

Hesti HH. mengatakan...

Apa kareba...??? terima kasih juga sdh mampir. makasih nah apresiasita' senang kalo manfaat ^^

Hesti HH. mengatakan...

Mungkin bisa kalo cuman satu mak, kalo lbh dari itu nanti komposisi yg lain harus dirubah juga tuk penyesuaian...

Hera mengatakan...

Ass. Mbak Hesti, saya sdh buat kue ini beberapa hari yg lalu. Entah salahnya di mana waktu dipanggang adonannya meluap dan tdk mau lepas dari cetakan (mungkin karena sy tambahkan kenari ya mbak Hesti?) tapi...rasanya enaaak sekali. Masih hangat sy sudah makan 2 potong padahal lagi batuk2, bapak dan suami saya suka sekali jadi tidak lama sudah habis. Rencana mau buat lagi, terima kasih ya Mbak Hesti.

Eci mengatakan...

mba hesti apa kabar? mba mau tanya itu dikocokx sampai mengembang dan kental atau cukup sampai mengembang aja?

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Alhamdulillah kalo cocok di lidah keluarga mbak, saya juga suka sekali. Aromanya khas.
Kalo lengket mungkin olesannya kurang tebal mbak. Udah dioles margarin dan ditabur tepung kan?? kalau kenari kayaknya nggak ngaruh karena dia bertebaran di dalam adonan...

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah baik mbak, makasih ya

Iya mbak sampai ngembang aja...

Anonim mengatakan...

Salam kenal mba hesti, saya ida.
tanya ya mba, utk resep ini pake air kelapa muda (yg biasa yg utk minum itu) ? Atau air kelapa tua?
trima ksh.

Hesti HH. mengatakan...

Boleh dua duanya mbak, asal ngga asem ^^

Non Aljufri mengatakan...

Kak Hesti, saya sdh coba resepnya enyaaaak pas seperti Bluder terenak yang dibikin nenek saya dulu. Tapiiiiiiiii kenapaya kak, pas di Oven ngembangnya sempurna saya senang bingit deh, eeeh pas keluar dari Oven lamgsung Bludernya kempes huhuhuhuhuhu. Kira2 salahnya dimana ya kak ? Plis help ini kue favoritku hihihihihi

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaaa...kok bisa ya, apa matangnya belum sempurna. Memang oven itu beda beda panasnya sih, ovennya mmgkn butuh waktu lebih lama...
Kalau turun dikit itu normal kok mbak. Punyaku juga begitu. Asal jangan sampai separuh tinggi kue...

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak, air kelapa muda...tapi kalau nggak ada ya gak papa juga air kelapa tua

Desrina mengatakan...

Salam kenal mbak Hesti. Sy sdh cb bluder cakenya. Rasanya sangat enak & unik. Cm kok pny sy teksturnya agak rapuh sehingga klo dipotong mudah berantakan byk remahnya. Apakah hrs benar2 dingin dl br blh dipotong?pdhl sy potongnya 1 jam stlh keluar oven. Mohon pencerahannya coz sy msh penasaran dgn bluder cake yg enaak ini.mksh mbak Hesti

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mbak....senang kalau suka. Emang blueder cake agak beremah mbak beda dengan roti bluder...nggak terlalu ^^

Anonim mengatakan...

Hai mba hesti..
Salam dari palangkaraya ya mba hesti,saya juga dari makassar loh mba cuma merantau kekalimantan..
Oh yaa saya pernah sekali bikin brudel resep mba hesti ini,waktu itu air kelapa saya ganti pakai santan instan yg dilarutkan dengan air,rasanya lezat bikin ketagihan.. Alhamdulillah,apa lg ketika sudah dingin esok harinya tambah enak menurutku..
Terus percobaan kedua itu pakai susu cair (susu evaporated) karna kebetulan lg punya stok banyak.. Hasilnya bagian tengah atasnya kok ga mau mateng yaa?tetep encer,tapi pinggir,dan bagian bawah itu udah mateng banget.. Padahal waktu panggang dan caranya sama dengan yg pertama,apa karna susu cairnya?rasanya juga lebih enak yg pakai santan mba..
Mungkin trial ketiga saya pakai air kelapa muda aja sesuai resep asli..hihi..
Kapok dah sayah ngutakatik resep,10 kuning telur jadinya ga sesuai harapan..
Trima kasih resepnya ya mba hesti..
Banyak sekalimi resep2ta' saya coba,enak semua..
Walau ada beberapa juga yg gagal seperti karamel puding cake,sampai 2 x saya coba,gagal terus.. Hehe,kesalahan bukan pada resep tapi tekhnik yg bikin..
Dari dina chaerul

Hesti HH. mengatakan...

Waaaaaaaa salam juga mba dari Sorowako...haha iye cobamiki yg resep aslinya air kelapa enak juga itu. Hahaha...janganki kapok coba resepnya memang kalo bikin pasti ada gagalnya satu dua kali ^^

Anonim mengatakan...

salam kenal mba Hesti...sy mau tanya mba,bisa nda di tambahkan vanili sedikit.makasih....

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mba, boleh kok diberi vanili. No problem

Anonim mengatakan...

Kemarin pertama kali coba resep ini, rasanya lumayan enak tp penampilan berantakan. Saya isi cetakan tulban kecil setinggi 3/4, ternyata cake meluber dan menetes. Pada step ke-3, adonan terigu, ragi dan air kelapa sulit tercampur dg adonan telur shg agak bergerindil. Selain itu, adonan lengket di loyang. Lain kali olesan mentega harus lebih tebal. O ya, skm saya hanya pakai 80g (setengah resep), dan sdh cukup manis sesuai selera. Terima kasih.
Sisca - Surabaya

Waty Ismail mengatakan...

salam kenal mb hesti..
mb hesti kalo air kelapa bisa diganti air biasa ya mb..?

Hesti HH. mengatakan...

@Sisca : Oh artinya kepenuhan ya mba ngisi loyangnya. Untuk mengurangi gerindilan dan memudahkan, cairan yg dituang sedikit sedikit ke dalam tepung sambil diaduk mba...pakai whisk.

@WAty : salam kenal juga...bisa saja mba tapi aromanya kurang seru

Nova Tumbel mengatakan...

salam kenal mbak...
mau tanya.. klo margarine nya di ganti butter bisa enggak ???
atw margarine di gnt mentega...
thank u mbak....

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mba, bisa mba no problem beda di wanginya aja lebih harum tentunya

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails