Sabtu, 13 April 2013

NCC- JTIW : Jaje Batun Bedil (Bali)




Laporan ketigaku untuk NCC JTIW. Sebenarnya ini adalah resep tuk Majalah Rasa Indonesia tapi sekalian aja aku setoran juga buat ajang ini. Karena temanya cocok. 
Namanya jaja (baca: jaje) batun bedil dari daerah Bali. Mirip mirip gempol tapi ini disajikan dengan taburan kelapa parut. Jaje artinya adalah kue/jajan sedangkan batun bedil adalah biji peluru. Koreksinya ya temen temen dari Bali yuhuuuu *Sashy* ....

Apa hubungannya dengan peluru?? hehe aslinya kue ini adonan ketannya dibentuk bulat dengan ujung runcing seperti peluru tapi yang populer memang dibentuk seperti di atas. Kalau di Makassar ini namanya katiri mandi. 

Tuk resep tunggu Majalah Rasa Indonesia edisi 5 terbit yaaaaaa....*biar penasaran*

13 komentar:

Dida mengatakan...

Fotonya cakeep seperti biasa dan terlihat sangat menggiurkan sekali Mbak...^^

Hesti HH. mengatakan...

Makasiiiiiih mbak Dida...

Sashy mengatakan...

Mantap mba ... deskripsinya udah bener kok , kalo di daerah saya di Jembrana jajan ini biasanya juga sebagai pelengkap upacara , kalo saya ngk salah selalu ada pas upacara nikahan. fotonya cantikk bgt

ummiaisyah mengatakan...

iya....nampak sedap sesangattt!

Rina Audie mengatakan...

liat picnya kok nggak bosen yah...
koleksi meja banyak ya mb Hesti, hahaha....habis kalo liat picnya, perasaan kok meja dan backgroundnya ganti ganti mulu. Mana dari kayu semua lagi. Mentang mentang dekat hutan kali ya, hahaha....

Rina Audie mengatakan...

aduh...udah nulis panjang kok eror, huhu...
liat picnya kok nggak bosen. Koleksi meja kayu ya mb Hesti ? Perasaan sering ganti meja dan background nih. Mana dari kayu lagi. Mentang mentang tetangganya hutan ya, hahaha....cari kayunya gampang gitu.

dwek mengatakan...

lama nian majalah Rasa Indonesia absen ya mbak... pebruari & maret ya mbak...

Hesti HH. mengatakan...

syukurlah *legaaaa* makasiiiih yaaaa

Hesti HH. mengatakan...

Terima kasiiiih...

Hesti HH. mengatakan...

hahahaaaaa....belum tau niy mbak Rina, justru yang dari hutan nggak ada. Yang aku beli kayunya cuman 1 dibagi menjadi 4. Aku kasih warna putih baliknya biru. Yang lainnya yang cokelat cokelat itu ada yang dari peti kemas (kalo ada kiriman barang pake peti kayu) dan sisanya hasil sampah alias pungut di jalan atau rumah tetangga barang barang nggak dipake lagi. Aku berdayakan aja. Ada yang polos ada yang dicat. Semakin jelek kayunya semakin vintage kelihatannya.

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak. Karena keterbatasan/kesibukan kontributor sekarang edisinya 2 bulan sekali. Tapi nggak tau jg kenapa kali ini telat >,<

Cik Eka mengatakan...

Salam tante. bisa saya panggil tante hesti?

saya dari malaysia. kok ini kue apa bubur ya?

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal Cik Eka, boleh panggil mba aja...

Iya maksudnya jajanan Indonesia. Bentuknya memang tidak seperti bubur. Kalau bubur biasanya dari beras atau jagung yang dimasak lama sampai empuk dam lunak. Ini dari tepung ketannya yang dibikin bola bola. Tapi sesuai selera saja, dipanggil bubur juga bisa. Kalau di Jawa namanya bubur candil ^^

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails