Kamis, 04 Oktober 2012

Brownies Cappucino



Hubby tidak merokok tapi suka sekali minum kopi. Dulu minum kopinya 2-3 kali sehari setiap habis makan nasi. Sekarang udah dikurangin. Jadi sekali kali aku bikinin brownies ini. Brownies ini favoritnya. Legit, moist dan beraroma harum kopi.

Postingan kali ini aku sekalian mau minta maaf kepada teman teman yang sempat mencoba resep brownies cappucinoku terdahulu. Ada kesalahan penulisan bahannya. Di resep tertulis tepungnya 70 gram yang seharusnya adalah 170 gram. Kayaknya angka satunya kehapus atau terlupa. Dan yang bikin aku merasa bersalah adalah ada pembaca yang komen kalau dia sudah bikin brownies ini. Katanya enak tapi panggangnya lama sekali gak mateng mateng dan sedikit kemanisan. Waktu itu...karena nggak perhatikan resepnya aku jawab aja dengan jawaban yang sama sekali nggak nyambung. Sekarang aku baru mengerti...kenapa browniesnya lama matangnya. Kekurangan tepung. Aku mau beritahu lewat email...dia nggak meninggalkan alamat email. Yaaaaa...mau diapa. Namanya manusia ya. Kadang  kadang juga melakukan kesalahan. Mohon dimaafkan...semoga ini jadi pembelajaran buat aku supaya di masa datang lebih berhati hati lagi dalam menuliskan resep.






Resepnya tetap sama cuma kali ini aku kurangi gulanya. Yang dulu memang agak kemanisan tuk lidah hubby. 

Bahan :
- 200 gr butter
- 200 gr dark cooking chocolate
- 4 butir telur
- 1 1/2 bungkus kopi cappucino instan bubuk (aku pake 2 bungkus Nescafe original 3 in 1)
- 250 gr gula pasir
- 1/2 sdt vanili bubuk
- 170 gr terigu protein sedang
- 30 gr coklat bubuk
- 100 gr kenari sangrai, cincang

Cara membuat :
  1. Lelehkan butter bersama dark chocolate dengan api rendah. Aduk sampai lumer, tambahkan cappucino bubuk, aduk rata. Sisihkan.
  2. Kocok telur, gula pasir, dan vanili bubuk asal gula larut.
  3. Masukkan campuran coklat leleh. Aduk rata. Masukkan tepung terigu dan cokelat bubuk yang sudah diayak. Aduk rata.
  4. Masukkan kenari. Aduk hingga rata.
  5. Tuang dalam loyang brownies 24x24 cm bersemir margarin dan dialasi kertas roti.
  6. Panggang dalam oven 180 C atau 350 F selama kurang lebih 25-30 menit atau sampai tusuk gigi dimasukkan sudah tidak basah lagi.
  7. Angkat, dinginkan. Tabur gula untuk dusting.



80 komentar:

Anonim mengatakan...

wow...
mesti dicoba...!!! :)

Nisa's Mom mengatakan...

hhmm.. yumm!! telor 4,jadi nya gede juga ya mba..

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti dibahannya kan tidak ada milk chocolate,tapi kenapa pada proses pembuatannya pake milk chocolate?Jadi bingung

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak Fitri, lumayan ukurannya gede.

Mbak "anonim"...iya resep aslinya emang pake milk coklat. Tp di rumah adanya dark coklat, aku pake itu aja. Rasanya gak beda jauh tp milk cokelat lebih manis karena lebih banyak kandungan gulanya. Begitulah kalo hasil mengcopy resep sendiri. Kurang teliti...makasih ya mbak revisinya.

Juwita Gautama mengatakan...

Mbak hes,bole ga minta postingan tntg dekorasi cake dari ornamen coklat?? :D

Makasiii :)

Hesti HH. mengatakan...

Hihi...aku juga belum pernah bikin hiasan khusus dari cokelat, belum ampe ilmunya mbak ^^

Dewi Upet mengatakan...

aku suka banget sama blog nya Mbak Hesti ini ... foto2nya keren abis, pakai kamera apa sich, ajarin doong ??? hehehe ... mbak Hesti, ijin copi resep brownies ini yaa ... mau nyoba yang berasa kopi & yang dalamnya basah, ini dalamnya basah kan ya mbak ?

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak Dewi,

Saya pake kamera DSLR Canon EOS 60D, lensa 50 mm.
Awalnya saya jg fotonya ala kadarnya mbak, pake kamera poket sony. Itu aja udah berasa bagus sekali. Semakin ke sini semakin semangat belajar food photography jadi mulai ada perkembangan.

Iya basah mbak, asalkan nggak overbaked ya. Pokoknya untuk loyang 24 cm sekitar 30-35 menit saja. Kalau tusuk lidi dimasukkan, adonan masih ada yg lengket dikit tp udah nggak basah. Lebih dari itu bisa kering jadinya...

miza malaysia mengatakan...

wah...menarik benar blog mbak hesti....tp sy nak tny bubuk tu apa ya..?? contohnya vanili bubuk...apa rupanya dalam bentuk serbuk gitu...maaf atas pertanyaan saya...

Hesti HH. mengatakan...

Betul Miza, vanili bubuk sama dengan serbuk. Jadi bentuknya putih kristal halus. Bukan bubuk vanila ground yang berwarna hitam.

Rosita VanLucky mengatakan...

bagus bgt postingnya. Tp mbk ko ngga ada emulsifiernya sama sekali? Apa bisa ngembang nanti? Cause ak pernah bikin brownies tanpa emulsifier jadinya bantat abis n ngga matang. N ngocok telornya pake mixer ga papa?

Hesti HH. mengatakan...

Memang, kalau menginginkan brownies yang dense dan moist nggak perlu pake baking mbak. Kalau pake baking entar ngembang kayak cake, nggak berciri khas brownies lagi. Brownies kan kek bantat, tapi beda loh dengan yg bantat beneran. kalau bantat beneran kan keras, kalau brownis padat tp lembut.

Kocok gula dan telur boleh pake mixer tapi kecepatan rendah saja asal gula larut. Makanya sebaiknya pake gula pasir halus biar gampang larut. Kalau kocok speed tinggi dan lama entar jadi bolu cokelat. Habis itu masukkan tepung aduk asal rata saja. Kalau terlalu lama diaduk, glutennya mulai bekerja dan membuat kue jadi keras karena overmix.

Okey, gut lak bikinnya ya mbak...ditunggu kabarnya ^^

Jeanny Siwy mengatakan...

Makasih bnyk kak hesti resepnya sudah dicoba ternyata enak dan kyknya ini resep anti gagal ya sekali coba lgsg jadi. cuma kemarin pas campur adonan coklat sama kopi koq kayak nda kecium bau kopinya. jadi agak sok tau sy tambahin kopi hitam(kapal api). maksudnya biar aromanya kopi bgt gitu..awalnya 1 sdm, tp koq blm ada aroma kopi jg? jadi tambahlagii 2 sdm.. eeeh ternyata pas dicicp hadeuh paitt.. o_O terpaksa buru2 tambah susu kental manis sblm masuk oven.
Eh ternyata pas sdh dipanggang aroma kopinya malah muncul. setelah dipikir2 kan kopi bubuk emang kalo sdh disiram aer panas baru kecium baunya.. mngkn nie kue jg gitu kali yah xixixi.. :-D
oh iya kemarin kopinya pake yg old town dari toko baru. mngkn mmg beda kali ya aromanya dgn nescafe?
nnt lain kali mau coba lg deh... ;-)

Hesti HH. mengatakan...

walaaaaah...jangan kopi tubruk kan banyak ampasnya Jeanny, hihi. Bau wanginya jg beda lho. dan memang wangi kopinya keluar pas dipanggang.
Paling enak ya pake coffemix or nescafe(sachet ijo), wangiii...okey good luck dgn percobaan berikutnya yaaa...

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum mba hes. Salam kenal. Mau lqpor niyyyy ;) minggu lalu saya coba bikin buat cemilan di rumah karna suami kurang bgtu suka cake/bolu dan alhamdulilah suami doyannnnn ampir seloyang dia abisin sendiri,tp gulanya ak kurangin dikit suami kurang bgtu suka manis. Brownisnya sempet dicobain juga ma temen yang kebtulan datang ke rumah ehhhh dia malah mau pesen lagi,tp ak blm berani bilang iyesss krna blm ijin sama yang punya resep ;) jadi.....klo boleh ijin pake resepnya buat terima pesanan. Wassalam ~ fani ~

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Salam kenal juga Fani,
Alhamdulillah kalo suka resepnya mbak. Senang banget dengarnya. Waaaah gak masalah sama sekali silahkan dipake resepnya. Semoga pesanannya lancar yaaaa...

hera mengatakan...

Mbak Hesti yang cantik bisa tidak butternya diganti mentega atau margarin? Terima kasih sebelumnya

Hesti HH. mengatakan...

Bisa mbak diganti margarin. beda di wanginya aja...

Anonim mengatakan...

Salam kenal mbak hesti,mao laporannn nii daku,(pdhal resep"mu udh bnyk yg q nyontek mbak skrng bru lapor dee ... Hehehe)
Browniesnh uenakkk tenan mbak, ank" n misua q demen bngt lol n cocok sm rasanh.
biasanh q kl bt brownies slalu beli tepung jd merk Pondan (brownies kukus) btw krn ga pny resep yg pasti mbak ... Tpi skrng ga perlu lagi dee.
Q senang bngt bs pny resep brownies nii ...
Makasih bngt ya mbak udh mao berbagi ...
Herni _ medan

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mbak Herni,

Alhamdulillah kalo suka, ini jg brownies favoritku. Rasa dan wanginya enak beneeer *toss

Nottinia mengatakan...

Hai mba Hesti, aku tadi coba bikin resep ini dan teksturnya bagus deh, dense and chewy. Krn baru pertama kali bikin brownies, resepnya aku ikutin plek ketiplek hehe. Tapi lain kali gulanya mau aku kurangi aja, terlalu manis soalnya. Apa pengaruh dari si kopi instannya ya? Aku pk torabika capucino...

aya mengatakan...

Halo Mbak Hesti... wah saya itu seneng banget kalo browsing-browsing resep brownies terutama yang panggang... hehehe

Saya tertarik mau praktekkin resep ini... cuma pengen nanya nih... itu api yang di gunakan api bawah saja atau api atas bawah? terima kasih mbak Hesti sebelumnya... :)

Hesti HH. mengatakan...

@Nottinia : iya mbak, memang ada kopi yang banyak mengadung campuran gula. Disesuaikan aja sama seleranya...

@Aya : Saya hanya pakai api bawah mbak...

Kath mengatakan...

salam kenal ya mbak Hesti
saya sudah coba bikin resep brownies ini, tapi koq ga bisa ada shiny crust nya ya
padahal bahannya sudah sama semua ga ada yang dikurangi
permukannya malah jadi kayak berpori dan retak gitu
kalo gitu kenapa ya?
terima kasih mbak :)

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal mbak, kadang panas oven beda beda mbak sehingga mempengaruhi hasil akhirnya. Aku juga kadang kadang nggak muncul shiny crustnya kok...gak tau jg kenapa ya

Kath mengatakan...

iya mbak, ini saya barusan coba bikin lagi, tapi tetep ga bisa keluar shiny crustnya
bedanya sama yang bikin dulu, kali ini panasnya saya tambah biar agak tinggi
tapi tetep juga ga keluar crustnya, tetap berpori lagi permukaannya
tapi enak banget sih dimakan hehehe
oh iya mbak, kalo saya bikin koq bisa permukaannya gelombang2 ya, jadi bawahnya kadang ada yang kayak lubang gitu, karena naik ke atas.

KIOSKU mengatakan...

salam kenal mba Hesti, aku cobain resep ini,mantap!..aku kurangin gula nya jadi 200gram aja, soalnya cooking coklatnya uda manis, dan di kasih dusting sugar, jd aku pikir pasti pas,,,dan bener...mama papa juga suka, krn ga terlalu manis, makasih buat resepnya...next mau cobain spekuk gulung dan brownies tape nya

KIOSKU mengatakan...

salam kenal mba Hesti, thanks buat sharing resep nya, enak! aku kurangin gula nya, jadi hanya 200 gram krn cooking coklatnya sudah rada manis, mama yg diabetes juga suka, gula nya di ganti gula diabetes juga, next mau cobain spekuk gulung dan brownies tape

Diana Ratri mengatakan...

mba Hesti, aku juga udah nyobain resepnya, walaupun bukan penyuka kopi tapi aku suka browniesnya, suamiku juga suka. Minta ijin copy resepnya di blog ku juga ya.
Makasih :)

Hesti HH. mengatakan...

@Kath : semoga lain kali bisa muncul ya mbak crustnya. Kalau gelommbang bawahnya artinya waktu nuangnya mungkin gak rata mbak

@Kiosku : senangnyaaa...makasih dah feedback ya mbak

@Diana : alhamdulillah kalau cocok mbak. Silahkan dicopy ^^

Anonim mengatakan...

Mba Hesti... dah aku coba... enakkk banget deh.. cuma buatku aroma kopi-nya masih kurang..
kayanya harus 3 sachet ya... hehehe.
Oh ya mba, sekalian mau tanya dong... aku kan pakai kacang mede.. dah 2x percobaan, kacang-nya di sangrai & di oven..tapi kok pas dah dicampur ke adonan kue, jadinya melempem/lunak gitu ya..ga crunchy..apa mmg begitu ya mba ? minta petunjuknya dong... Mau-ku sih, tekstur mede-nya tetap crunchy gitu.. tx before ya Mba Hesty. (Retty)

Habibah Fillah mengatakan...

Hallo mba hesti...
kemarin aku buat resep ini, rencana nya pengen diberikan pada bapak yg sedang sakit, bapak punya kadar gula yg tinggi jadi aq coba buatnya dengan gula khusus (Tro******Sl*m), dengan ukuran 225gr.. trus coklatnya aku pakai merk chocolate. tapi waktu dipanggang sesuai resep kuenya ga matang2, malah adonan masih cair alhasil aku panggang lagi dengan waktu yg sama, Alhamdulillah adonannya ngembang dan matang mungkin awalnya kurang panas karna aku cuma pakai api bawah saja, tapi yg bikin sedih waktu dimakan kuenya sangat2 manis... setelah dipikir2 mungkin jenis gula yg aku pakai memank lebih manis dari gula biasa,, walaupun takarannya sudah dikurangi tetap saja kemanisan.. kuenya ga jadi aku kasih deh ke bapak..

tapi aku tetap semangat ko mba.. besok2 mau coba lagi buat kue yg lain...
maaf ya mba hesti jadi curhat..hehe

Anita mengatakan...

Mba Hesti, saya udah coba resepnya. Rasanya enak cuman bau dan rasa kopinya masih samar2 ya. Apa karna cappucino, bukan kopi hitam. Cappucinonya apa harus dilarutkan dengan air panas dulu? Makasih Mba ^^

Nelson Absony Barus mengatakan...

kok saya ga liat ada milk choc dimanapun

Nelson Absony Barus mengatakan...

mana sebutan milk choc ???

Hesti HH. mengatakan...

Jangaaan kebanyakan mbak, entar gak bisa tidur lho...apalagi untuk anak anak ^^
Mending cari yg aromanya strong. Sekarang aku sering pku pake nescafe strong 3 in one dah lumayan wangi kok.

Kacangnya ikutan lempem karena adonan yg moist dense gitu mbak.

Hesti HH. mengatakan...

Hehe...maaf ya mbak kuenya gak jasi kemakan ayahnya...tp emang brownies mmng jenis kue yg manis. Aslinya gula 350 gr udah aku kurangi 100 gram yg menurutku untuk brownies citarasa indonesia udah pas.

Hesti HH. mengatakan...

Pake yg nescafe 3 in 1 strong (bungkus warna hijau)

Elsye mengatakan...

Mbak Hesti ijin copas yaaa...pengen bikin inii..huhuhu, terlihat enak bangett..makasih

Hesti HH. mengatakan...

silahkan mbak...semoga suka yaaa

Anonim mengatakan...

Salam kenal mba hesti, klu pake kopi mix bisa ga ya mba??, karna suamu sy suka ngopi kopi mix.

trima ksh, fitri.

Hesti HH. mengatakan...

Boleeeh mbak, sesuaikan selera aja mbak....ditunggu kabarnya yaaaa

Anonim mengatakan...

hahaha...ga mba..kalo pake kopi aku ga kasih anak2..itu buat jual di kantor...kata temen2 aroma-nya kurang...:D... maklum rata2 temenku juga penggila kopi...tapi mereka suka dgn taste dan tektur-nya yang moist...selalu habis kalo aku bawa ke kantor..

kalo mau bikin tapi dgn tekstur kacang-nya tetap cruncy, apakah hanya di tabur di bagian atas saja ketika cake-nya sdh mau matang mba ? tq buat pencerahannya...

Anonim mengatakan...

Mba hesty ini boleh dikukus aja ga ya? :Y

Anonim mengatakan...

Halo kak hesti, mau tanya nih, pembuatan brownis cara bikin adonan nya itu dikocok telurnya atau cukup diaduk2 saja dgn bahan lain? Maap yah kak blom pernah bikin brownies hehee

Hesti HH. mengatakan...

Bisa dicoba mbak, saya juga belum pernah coba ^^

Hesti HH. mengatakan...

Cukup diaduk saja mbak, makanya gunakan gula yang butirannya halus biar gampang larut. Kalau gak ada bisa diblender aja gulanya.

Anonim mengatakan...

Salam kenal mba hesti.... Suka sama blognya dan udah nyobain brownies cappuccinonya... enak buanget, makasih banyak udah sharing resep yaa

rosalinasiregar mengatakan...

Salam kenal

rosalinasiregar mengatakan...

Salam kenal

rosalinasiregar mengatakan...

Mbak.sy sdh coba resep ini, tp kok krg terasa aroma kopi nya, sy pake torabika 3 in 1, sdh cari nescafe 3 in 1 wrna ijo gak ada di beberapa super mrkt, nescafe nya bnr wrna ijo ya mbak?..tksh

Hesti HH. mengatakan...

Memang warna hijau mbak, tapi sekarang dah susah nyarinya. Namanya nescafe 3 in 1 "strong"

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga mbak, alhamdulillah kalau sukaaaaa

nelly wijaya mengatakan...

siang mbak, aku dah coba brownies capucino nya dan aku ketemu nescafe yangxtra strong, ga ada kata lain selain maknyus makasih banyak ya mbak

nelly wijaya mengatakan...

mba hesty, thx banget resep nya dan aku juga ketemu nescafe strong nya enak bener makasih ya mbak

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mbak Nelly, saya sekarang malah gak pernah lagi nemu nescafe strong di sini >,<

anisa rachmawati mengatakan...

mba, kalau butternya diganti pake minyak jadi berapa ml ya? dan kalau browniesnya dibiarkan semalaman apa akan semakin kering atau semakin chewie ya mba? makasih. ditunggu fast respon ya mba :)

Hesti HH. mengatakan...

Sama aja mbak takarannya. Kalau dibiarkan semalaman tetap lembab dalamnya dan agak chewy. Luarnya emang agak kering.

fina wati mengatakan...

hi mba hesty,salam kenal ya.. pengalaman pertama membuat brownies adalah brownies capucinno.. saya buat pake butter anchor mix margarin blueband,trus panggang di otang 25menit suhu 150c.. hasilnya permukaan kering,tengah nya lembut banget nyummmmmy, temen2 kantor pada bilang enak mba.. Makasi mba resep2nya,bagi pemula seperti saya membantu banget.. ohya mba saya pengen buat brownies ummu allegra,tapi bingung ada bahan minyak nya,bagusnya pake minyak apa ya? minyak masak seperti bimoli gitu bisa ngak mba? thanks

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga mba. Waaaahh selamat ya mbak browniesnya sukses. Ini favoritku dan keluarga juga...

Tentang brownies ummu allegra kalau gak ada canola, minyak jagung, atau minyak sayur lainnya bisa menggunakan minyak sawit yang aromanya netral seperti sunco, bimoli atau filma

Melly mengatakan...

Mbak Hesty ... saya sudah coba resepnya brownies cappucinonya ... asli ueenaakk banget Mbak.
Cuman saya mau nanya kalo brownies ini disimpan dikulkas apakah akan mengeras dan tdk chewy lagi ??? ... soalnya kemarin langsung habis dimakan sama keluarga ... ^_^ ...

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillaaah...senang dengarnya. Iya kalau disimpan mengeras tp masih chewy. Nanti kalau mau disajikan keluarkan dulu sampai suhu ruang biar lembut kembali

Anonim mengatakan...

Aku mau coba bikin brownies cappucino resepnya Mvak Hesti nih... tapi kalau gulanya aku kurangi jadi 200 gram kira-kira shiny crustnya bisa keluar gak ya? Thanks

Hesti HH. mengatakan...

Kalau rasanya tetep enaaak mba tapi kalau crustnya sih gak bisa dijamin keluar. Yang gulanya normal aja juga belum tentu keluar crustnya ^^

winda erizka mengatakan...

Ass mba. Mau tanya mba itu permukaan atasnya kok bisa kering kyk coklat yg garing tipis gtu ya. Pngen deh bsok nyobain nya tp tkut ga jdi kyk gtu :( saya bikin brwnis jg knpa sllu bantat dan klo mau di oven bsa ga ya pke oven kompor gas mba. Dan brpa lama wktu ngoven nya dan saat pemanasan oven nya. Mksh mba dtnggu bgt blsan nya. Krna bsok mau buat hehe

winda erizka mengatakan...

Mohon bantuanya ya mba

Hesti HH. mengatakan...

@Winda : Waalaikumsalam, iya mba saya juga gak ngerti kadang jadi crustnya kadang juga nggak, kalau pake kompor gas harusnya bisa yg penting paham pengaturan apinya mbak. Kalau saya ngga tau setelannya krn belum pernah pake gas. Di sini semuanya serba listrik. Ovennya dipanaskan sekitar 1o menit sebelum digunakan. APi oven sekitar 175-180C mba untuk panggang brownies. Sekitar 25-30 menit tergantung loyang yg digunakan.

winda erizka mengatakan...

Mau tanya lagi ni mba hehe , apa sih pnybb browns itu jd bantat mba..
Kalo sebelum di oven saya campurkan potongan coklat btngan bisa ga mba biar nanti tengah nya ada coklat basah kyk lava cake gtu . :)

winda erizka mengatakan...

Untuk kacang. Boleh pke mede ga mba. Mksh mba sebelumnya

Anonim mengatakan...

Mbak, ak udh bikin ampe 6x kdg berhasil kdg gagah krn tengahna basah banget ampe klo dipotong meleleh. Apa yg salah ya.? Apakah kebanyakan dcc yah? Ampe take tan minyak ak kurangi 170ml aja. Tlg ditab yah mbak.. Penasaran bgt #tararengkyu...

Hesti HH. mengatakan...

@Winda : boleh banget mba...tp yang udah mateng yaaa

@Anonim : mungkin itu cuma masalah panas ovennya aja mba. Kadang juga loyang berpengaruh. Semakin dalam?tinggi loyang semakin lama pula matangnya

Unknown mengatakan...

Mba, lydia lg nih ... :), yg bungkus nescafe ukuran brp gr satu sachetnya? Soalnya aq beli yg ukuran sedang. Pls advice

Hesti HH. mengatakan...

yang kecil panjang panjang itu mba. mgkn 70 gram

Lydia Suharso mengatakan...

Emg msh ada mba hesty? Sdh lama gak liat. Tp mau coba ... 70gr ya mba. Tq

Hesti HH. mengatakan...

Iya mba...saya baru beli juga walaupun ngga banyak. Kopi jenis ini cepat habisnya...

Anonim mengatakan...

Wiih terima kasih sekali mbak Hesti. Udah saya cobain resepnya. Berhubung memberdayakan bahan yg ada, saya pake Nescafe Classic 50 gr. Lumayan terasa pahit kopi asli banget tapi tetap lezat dan gurih soalnya menteganya pake Wijsman kaleng. Perpaduan Harum kopi dan butter sedap sekali mbak. Tapi saya masih penasaran shiny crust-nya nggak keluar. Kalau gulanya saya cairkan kayak bikin karamel, apa jadinya ya mbak? ~Julia, Palembang

Hesti HH. mengatakan...

sama sama mba senang hasilnya memuaskan. kalau shiny crustnya biasa pengaruh dari panas oven dan ovennya sendiri mba...

dyan sukmawati mengatakan...

Hari ini coba resep brownies mba hesty... GoodLuck for me... hehehehehe

Something Wood mengatakan...

mba hesti utk butternya salted ya, seperti orchid? trims mbaa

Hesti HH. mengatakan...

@Dyan : semoga sukses bikinnya ya mbaaa

@Something Wood : iya mba yg penting butter

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails