Rabu, 10 Oktober 2012

Rainbow Pudding


Masih ketagihan dengan rainbow...kali ini aku bikin rainbow puding. Resepnya hasil jalan jalan di blognya Mbak Ricke 'Ordinary Kitchen'. Cuman dikit modifikasi dari aku. Selain lembut, supaya ada kenyal kenyalnya aku tambahkan 1 sdt jeli bubuk plain. Makasih ya Mbak Ricke udah sharing resepnya...semoga barokah ^^

Sebenarnya rainbow atau pewarna sama sekali nggak ada rasanya. Tapi warna warninya itu membuat perbedaan besar dengan suasana hati. Berasa happy aja lihat dan makannya. Coba deh kalo didampingkan bersebelahan puding plain/polos dan puding rainbow. Kira kira mana yang akan dipilih oleh anak anak? hehe...






Bahan puding bening :
- 1 bungkus agar agar bubuk plain
- 1 sdt jeli bubuk plain
- 135 gr gula pasir
- 1000 ml air
- 2 lembar daun pandan, sobek sobek

Bahan puding susu :
- 1 bungkus agar agar bubuk plain
- 1 sdt jeli bubuk plain
- 135 gr gula pasir
- 1000 ml susu cair
- 1/2 sdt vanila bubuk

Cara membuat :
  1. Masak bersamaan masing masing agar susu dan agar bening dalam panci terpisah. Aduk terus sampai mendidih. Setelah mendidih kecilkan api paling kecil agar agar agar tetap panas dan tidak mengeras. Aduk sesekali.
  2. Siapkan cetakan puding yang telah dibasahi dengan air.
  3. Ambil 150 ml adonan bening beri pewarna merah secukupnya (sekitar 1 tetes saja). Tuang ke dalam cetakan puding. Tunggu sampai permukaannya mulai berkulit tapi tidak keras (jangan sampai terlalu dingin nanti puding akan terpisah layernya).
  4. Ambil 150 ml adonan susu lalu beri pula pewarna merah. Tuang perlahan menggunakan sendok sayur sesendok sesendok dan sedekat mungkin dengan adonan pertama supaya adonan tidak jebol dan bercampur.
  5. Lakukan berikutnya dengan 5 warna lagi sampai adonan habis. Perlu diingat sewaktu menuang. Sebelum mencampur warna, ambil adonan panas dari panci sesaat sawaktu akan dituang ke cetakan. Kalau terlalu cepat adonan akan dingin dan sewaktu dituang cairan agar tidak bisa terdistribusi secara rata karena terlalu kental. Akan ada bagian yang tipis dan bagian yang tebal.
  6. Setelah selesai melapis, simpan dalam kulkas hingga mengeras.
  7. Siap disajikan.




43 komentar:

Warni Rifanny Aisya mengatakan...

wow bagus banget.. contek yaa resepnya kapan2 aku mau bikin..

Rina Audie mengatakan...

waaahhhh...telaten melapis nih...

minta sepotong dooooongg....

dikasi seloyang juga nggak nolak....^^

AZLITA AZIZ mengatakan...

Salam Hesti cantiknyaaaa...
Pic pun cantik!
suka sangat akak lihat kejadian jely yang cantik ni..

Akak ada buat Durian pan cake ambil resep dari Hesti
minta halal ya.. terima kasih juga kerana share resep yang sedap!

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum. Salam kenal mba, ihhhh seneng liat blognya mba bawaanya pengen langsung praktekin ajahhh (pake h) hihihihi. Ijin praktek resepnya ya mba,tx

analisa ummu abel mengatakan...

kinclong banget mba... sungguh...

Juwita Gautama mengatakan...

lucu bangettt rainbow pudding nya mbak hes.. ijin coba buat yaaa :)
oiyaa mbak hes,bolekah aku minta postingan mengenai dekorasi cake dari coklat?? seperti chocolate cigarette,dll :)

makasii mbakk hes :)

ani purika mengatakan...

ass wr wb..ijin juga ya juga yah..thank atas ilmunya..

Cut Nadia Chairika mengatakan...

Haiii Mba Hesti, Salam kenal :)
Saya baru berkunjung ke blok mba Hesti, dan langsung "jatuh cinta" sama resep+foto beserta cerita2nya! Inspiratif! :)
Ditunggu postingannya terus yah mbaaaaa...

Haya Najma mengatakan...

cantikkkkk

Woro mengatakan...

cakep mba pudingnya, pengen bikin tapi ga telaten melapisnya..

Woro mengatakan...

Cantikkk mba pudingnya, ngiler pengen coba bikin tapi ga telaten dalam lapis melapis

Anonim mengatakan...

Cantik banget mbak Hesti..sllu perfect.Coba ahh..

Salam,
Dian

Rima mengatakan...

Salam Hesti
Tiap kali lebaran.. ibu ku memang mau yg ini jugak.. tak jemu jemu.. katanya .. buat kepala meja.. am gonna try this recipe the next time i do rainbow jelly..

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak Warni, silahkaaaaannn...

Hesti HH. mengatakan...

Iya...lagi kerajinan niy mbak Rina, sepuluh loyang juga boleh asalkan mbak Rina ke sini ^^

Hesti HH. mengatakan...

Salam Kak Ita,

Terima kasih akak, saya pun sukakan kejadiannya, colorful!!
Silahkan kak Ita, saya pun turut senang bisa berbagi resep ^^

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Makasih mbak,ditunggu hasil prakteknya yaaaa...gut laakk!

Hesti HH. mengatakan...

Hihi...tambah kinclong karena pake jelli ummi...

Hesti HH. mengatakan...

Silahkan mbak Juwita,

Kemarin aku dah bolas di posting yg satu mbak. Akunya gak mahir dekorasi cokelat. Belum sampai ilmunya. Kalau tentang itu jagonya Ricke "Ordinary Kitchen". Aku juga pernah nemu mbak di internet banyak kok...

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Silahkan mbak. Sama sama maksih juga.

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga Mbak Nadia,

Makasih mbak udah mampir, semoga resepnya berguna ya...

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak Najma...

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mbak, yuk dicoba. Semua ada saat pertama kalinya...^^

Hesti HH. mengatakan...

Makasih Mbak Dian,

Ditunggu kabar kabari hasilnya yaaa...

Anonim mengatakan...

Salam perkenalan Hesti... Saya suka bangat memlihat blog Hesti.... Sangat menarik.... Saya nak Tanya 1 bungkus agar-agar bubuk tu berapa gram ye... Sebab di Malaysia agar-agar bubuknya Ada macam-macam gramnya... Terima kasih Hesti...

Hesti HH. mengatakan...

Salam Kak Rima,

Hihi...iya kalau jeli semua suka kak, karena light and refreshing...

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal...

Terima kasih sudah singgah di blog dan meninggalkan komen. KAlau agar agar bubuk yang saya pakai 1 bungkus = 7 gram

Anonim mengatakan...

Salam kenal mbak Hesti...saya Ope..friend to your sister Synthia..wife of Agussalim Muamalat, mba Hesti kenal kan.Subhanallah ga prnh ktemu di mksr tp ktmu di online..Dah sering liat2 blog ini tp br ngeh...Smg sy ktularan jago bikin kue yaaa...

Hesti HH. mengatakan...

Salam kenal juga Ope,

Iya saya masih ingat. Alhamdulillah ketemu di sini ya. Semoga suka sama resepnya dan dipraktekkan juga ^^

eva efnita mengatakan...

assalamualaykum mbak hesti sy sering mampir ke blognya mbak dan selalu menunggu ada resep baru apalagi nih yg di share..tp blm pernah ada yg dicoba sih hehe..mbak sy mau tanya puding ini pake pewarna merek apa soal cuakeeep bangetsss..dan pewarnanya sama ngga dengan rainbow cake? tks ya mbak.

Nur-nba mengatakan...

Cantik pudingnya.. warnanya menarik sekali.

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum, Wr. Wb salam kenal mb hes, mohon maaf kemarin lgsg contek resepnya & sdh dibikin... thanks ya anakq lgsg suka....soalnya warna pudingnya bagus sekali...

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam. Salam kenal juga mbak,

Waaaah senangnya kalau semua pada suka. Nggak masalah mbak, aku senang kalo resepnya berguna ^^ kalau anak anakku senang dikasih vla encer...

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam,

Maaf baru bales mbak, nggak ngerti kok bisa kelewat commentnya.
Saya pake pewarna wilton mbak jadi dikit banget pakenya. Nggak perlu sampe tetes. Cukup pake ujung ujung tusuk gigi aja sampai warnanya kelihatan.

Kalau rainbow cake beda beda pewarnanya tergantung kesukaan orang mbak. banyak juga pake wilton tapi wilton kekurangannya sangat kental terkadang sampai susah ngukurnya...tapi keuntungannya dipake dikit dah cerah warnanya.

Hesti HH. mengatakan...

terima kasih Nur...

ana mengatakan...

Assalamualaikum mb hesti,,, maaf nih mau nanya, agar2 bubuk plain ϑάn jeli bubuk plain itu yg gimana ya??? Apa yg merknya bola dunia?? Xixi sy baru dlm masak memasak jdnya kurang ngerti..

Yutsa Ula mengatakan...

holaaaa,,,,mbak hesti ^^~ selama ini jadi silent reader aja nih saya. Saya suka banget liatin foto-foto mbak hesti. gorgeous. saya newbie dan sedang ingin belajar lebih dalam tentang food photography. Dan dengan adanya link majalah RASA itu ngebantu banget lho mbak.. Sayangnya yang bisa di download cuman yang edisi 3 aja. Padahal ingin banget punya yang tentang white balance juga.

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam.

Agar dan jeli plain itu maksudnya yang bening tanpa warna. Merknya terserah yang penting bubuk putih/bening

Hesti HH. mengatakan...

Halo mbak, salam kenal Yutsa

Kenapa nggak download edisi 1 & 2 mbak kan di situ ada linknya juga. Memang menarik artikel photographynya...sayang tuk dilewatkan ^^

Anonim mengatakan...

Mba mau nanya nih.. agar-agar dalam panci itu selalu apinya menyala yah.. punya saya kok walaupun dalam keadaan api sedang agar-agar mengental

Hesti HH. mengatakan...

Iya mbak tapi apinya kecil banget. Tentu saja dia pasti menyusut karena menguap. Jadi solusinya mbak bisa tambahkan sedikit air mendidih, aduk rata dan tetap dipanaskan sambil sesekal diaduk supaya pinngirannya nggak mengeras...

Anonim mengatakan...

Iya mba punya saya cepat sekali pinggirnya mengeras... agar susunya jg cepat sekali mengeras, malah ada yg ga bisa dituang... agar-agar susunya bisa jg ya mba ditambakan air mendidih?kira2 seberapa banyak mba

Hesti HH. mengatakan...

Boleh mbak. Bisa sekitar 50-75 ml

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails