Selasa, 29 Maret 2016

Hanif si Pet Lover...




Ceritanya berawal bulan lalu ketika tiba tiba 3 anak kucing nyasar di bawah rumah kami. Karena masih kecil mereka cuman bisa mengeong ngeong ketakutan dan kelaparan. Sepertinya mencari induknya yang hilang entah kemana. Aku curiga ada yang sengaja menaruh anak anak kucing itu. Mungkin kucingnya sudah terlalu banyak jadi ketika beranak lagi anaknya dibuang.

Untuk Hanif yang pecinta binatang ini adalah rezeki besar. Dari dulu selalu minta kucing tapi belum kami penuhi. Kalau anak kelinci dan anak ayam sudah pernah juga sih. Tapi kelinci berakhir mati dan ayam diberikan ke orang karena Hanifnya suka alergi. Jadi bukannya kami ngga suka binatang ya. Takutnya Hanif kambuh lagi alerginya sampai gatal gatal dan bernanah. Walaupun ngga tau dulu itu dia alergi makanan atau apa. Aku yang trauma. Waktu itu sampai berobat ke Makassar. Alhamdulillah pulang dari sana dah baikan. 

 

Tuh kan...kalau nemu kucing di jalan langsung di bawah pulang >,<



Nah kucing ini banyak sekali menurutku. 3 ekor. Waaaaaakkk...to much for us!
Ngga tega juga sih kalau mau disingkirkan salah satunya. Bisa dikasih ke teman atau siapa. Tapi kalau masih kecil kayaknya paling aman kalau mereka bersama. Mungkin bagus juga supaya Hanif bisa belajar bertanggung jawab. Akhirnya kami memperbolehkan memeliharanya dengan beberapa syarat. Bisa diduga betapa senangnya Hanif ^^

Hari hari pertama merawat kucing terasa menyenangkan. Mereka masih imut dan cute. Mulai masuk minggu ketiga mulai kucingnya berulah. Karena sudah semakin besar, mereka juga semakin lincah. Karena bertiga jadinya kompak kalau melakukan kenakalan. Kalau sendiri mungkin kucingnya kalem karena gak ada teman berantem dan bergulat gulat. Jemuran handuk ditarik tarik dijadikan tempat tidurnya. Huhuuuu...kotor semua handuknya. Rak sepatu jadi tempat mainnya. kadang kadang jadi tempat tidurnya. Sepatu sepatunya jadi berbulu kucing >,<.  Kadang kadang juga si pengki yang ringkih suka mencret di sembarang tempat. Di sepatu, di lantai rumah. Waaaaaaaa....ini yang aku gak sukaaaaa. Apalagi kalau ada kucing liar yang datang dan ngajak berkelahi, semua kucing ini pada pup karena stress. Padahal aslinya mereka dah pandai karena sudah diajarin Hanif pup di halaman rumah. Tapi alhamdulillah Hanif mau bantuin bersihkan pupnya. Kalau waktu makan pun Hanif dengan setia memberi makan. Makanya semuanya sayang sama Hanif. Dia juga jadi lebih bertanggung jawab.


 

Si Bobo adalah favorit Hanif karena kalem dan suka nyiumin Hanif. Kalau si Ollie lucu, nakal dan lincah. Sedang si Pengki penakut dan ringkih, sakit sakitan dan paling kecil sendiri. Nah sedihnya sekarang kucing Hanif tinggal dua karena Pengki ini minggu lalu mati akibat ketrabrak mobil di depan rumah. Ternyata justru kucing yang ringkih ini yang pergi duluan. Kasihaaan....


 

Diberi nama Pengki karena ekornya pengkor alias kayak patah begitu. Istilah orang sini hehehe. Lucu ya...


 

 

 Kalau pulang sekolah sudah ada aja di belakang nongkrong dengan kucing kucingnya.

 
Kalau subuh begitu pintu belakang terbuka, kucingnya sudah pada lompat ngintip di pintu.
Minta makan judulnya...









16 komentar:

Anonim mengatakan...

Wuaa samaa dong.. kami sekeluarga pecinta hewan mbak especially kucing.dirumah ada 3ekor kucing persia, 2ekor bebek, 5ekor ayam..belum lagi kucing2 domestik yang dipelihara diluar rumah kira2 ada 5ekor tp mereka selesai makan yaah mencaar ntar balik lagi klo laper lagi �� kucing kamo yg sebelumnya ada 2ekor yg wafat, kelinci ada sepasang pelihara ampe gede banget akhirnya di lepas di perkebunan keluarga karna gak tega..kesiaan besaar gitu trus hidupnya gak bebas. Nah, Hanif ini seperti anak gadis saya mbak..dy skrg usia 11thn gilaaaaa banget klo masalaah hewaan.. semuaa kucing itu di kelonin ama dia mau itu kucing ras atau pun kucing dome'. Beberapa x kejadian, pulang sekolah sambil gendong kucing dome bawa krumah.. pokoknya dia sayang banget sama semuaa kucing, saking sayangnya... dia sering pergi ke tetangga2 hanya untuk bantu mandiin or guntingin kuku atau maen sama kucing mereka. Salam kenaal hanif dari Myla si pawang kucing asal manado ����

James mengatakan...

Kucingnya lucuu..!!

Hesti HH. mengatakan...

Halo mamanya Myla, makasih dah mampir. Ternyata keluarga mba bener bener keluarga pecinta binatang ya, banyak banget peliharaannya ^^
Pasti orangnya rajin dan telaten, hehe. Saya sampe geleng geleng kepala...Hanif juga suka ke rumah tetangga hanya untuk lihat kucing melahirkan, dihitungin anaknya dan ditengok tiap hari apa aja perkembangannya. Kalau pas waktu pulang sekolah dia belum sampai...artinya mampir dulu tuh ke rumah tetangga.

Salam juga buat Myla ya...dari sesama cat lover heheheee

Hesti HH. mengatakan...

Makasih James...

vmenplus mengatakan...

Thank you for his article
I can learn a lot and could also be a reference
I wait for an update next article

Dwinidya Yuliastuti Widyanto mengatakan...

Mbak Hesti..kl kucing dirawat dr kecil bs diajarin pelan2 toilet trainingnya..lbh baik pake bak pasir spy mrka tertib ke depannya :). Saya punya kucing domestik udh dewasa ya terpaksa toilet trainingnya pake dikandangin,disediakan bak pasir utk pipis dan pup. Nanti scr naluri dia bakal nyari sdr, aplg kl dr kecil udh biasa.

Produsen oven gas mengatakan...

wah keluarga pecinta binatang ya? asyik dong bermain dengan kucing. salam dari kami

jual oven roti
jual oven gas
jual loyang roti
jual mesin aduk / mixer roti
jual parut kelapa
grosir baju seragam
jual obat keputihan
tips kesehatan dan obat herbal

oven roti mengatakan...

ih, lucu kucingnya

Willy Hasan mengatakan...

perkenalkan aku zahra mbak. baru pertama kalinya comment nich... ckckck

niiiiihhh hanif beani banget ya mbak..??
gag takut kena cakarannya y..??
kok udah lama gag posting masakan lagi siih mbak hesti..

Hesti HH. mengatakan...

@Dwinidya : ini jg udah pintar kok mba. Tiap mau pup dia ke tanah di halaman rumah. Dulu itu wkatu masih kecil kayaknya ada yg sakit jd gampang buang air. Dan karena mereka bobonya di luar rumah pake kardus kadang ada kucing liar yg samperin dan berkelahi jd stress dan buang buang air. Sekarang dah pada pintar.

@Willy Hasan : iya mba kucingnya gak galak kok. Lucu dan lincah. Cakar cakar dikit biasa tp bukan karena galak tapi kadang spontan kalo keinjak >,<. Tentang postingan saya memang udah ngurangin mba. Jadi ngga bisa sering sering posting lagi

Dwinidya Yuliastuti Widyanto mengatakan...

Alhamdulillaahh..senangnya..semoga sehat selalu adik2 kaki empatnya Hanif..^^

Hesti HH. mengatakan...

Aniiiin, makasihhhh mba Dwinindya *muaachh*

Lastia Oksi Mesa mengatakan...

Alhamdulillah.. terima kasih Mba Hesti udah bantu memelihara kucing :) seneng sekali bacanya. Semoga Hanif juga sehat selalu ya.

Aku yg sering main ke blog Mba Hesti tp baru komen karena baca postingan kucing ini :))

tulisanku mengatakan...

salam cat lovers mba,,maaf saya baru pertama koment di blog mba hesti,,banyak orang pada benci dan jahat sama kucing terutama kucing kampung,,,alhamdulillah orang rumah terutama anak - anak malah pada demen sama kucing kampung sekarang dah punya generasi ke-3 dari kucing pertama yang saya pelihara,,

salam
abon ikan tuna | Inspirasi | abon ikan lele | abon tuna

Black cat mengatakan...

senang ngelihat anak anak yg menyayangi hewan.
pasti hanif banyak disenangi orang juga ya.......

Hesti HH. mengatakan...

@LAstia : Amiiiin makasih doanya tante Lastia...makasih jg dah mampir dan ningalin komen manis ^^

@Tulisanku : alhamdulillah mba...tosss dulu mbaaa

@Black Cat : Iya makasih Black Cat...Hanif anaknya agak tertutup tapi kalau sama binatang supelnya minta ampun hahaha, alhamdulillah

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails