Selasa, 09 Juli 2013

Kacang Sembunyi



Hari ini aku share resep kacang sembunyi. Resepnya dapat dari mbak yang kerja di rumahku. Senang sekali bulan puasa ini aku dapat asisten buat bantu bantu pekerjaan rumah tangga. Tapi yang lebih senang lagi karena dia punya banyak resep resep unik. Sebelumnya, 5 tahun yang lalu sudah pernah kerja di sini selama satu tahun. Tapi berhenti karena menikah. Dia pula yang mengajarkan aku cara membuat pisang ijo yang enak dan lembut serta soto ayam yang maknyus. Sotonya nanti lain kali aku posting.


Di bawah ini hanya untuk ukuran satu toples ya. Kalau mau bikin banyak tinggal dikali saja.

Bahan :
- 200 gr tepung terigu protein sedang
- 1 sdm margarin, panaskan hingga leleh dan mendidih
- 1/4 sdt garam
- air secukupnya sampai adonan kalis (sekitar 75 ml)
- 50 gr kacang tanah
- minyak goreng 
- gula pasir secukupnya

Cara membuat :
  1. Campur tepung dan garam, aduk sampai rata. Turunkan margarin panas, aduk asal nyampur (tidak rata). tambahkan air sedikit sedikit sambil diulen sampai adonan menjadi kalis.
  2. Giling tipis menggunkan gilingan mie nomor kecil. Potong dengan cutter bentuk segiempat (tidak harus benar benar kotak) sekitar 2x2cm.
  3. Beri isi kacang di sudut bawah tengah seperti gambar di bawah. kerjakan semua sampai habis.


4. Panaskan minyak dengan api sedang. Masukkan 2 sdm gula pasir. Aduk aduk sampai berubah warna menjadi kuning kecokelatan (jangan sampai gosong), masukkan separuh bagian kacang sembunyi lalu aduk cepat agar tidak saling menempel dan balutan gulanya menjadi rata. 




5. Goreng dengan api sedang sampai garing dan kacang di dalamnya matang. Angkat dan tiriskan (jangan diberi tisu makan nanti menempel tisunya). Lakukan hal sama pada adonan sisanya.
6. Panas panas aduk aduk menggunakan sendok sambil dilepaskan kacang sembunyinya agar tidak saling menempel.
7. Setelah dingin simpan dalam toples kedap udara.




20 komentar:

  1. mbak Hesti, kalau di tempat saya di Jawa Timur setelah digoreng dibesta gula (dibalut gula yang telah jadi caramel) jadi manis gurih gitu..

    BalasHapus
  2. mba... minyak bekas gorengny diapain mbaa..

    BalasHapus
  3. wah ini take times ya mba, kira2 habis cepat atao nggak ? harus di coba buat lebaran keq nya :D

    BalasHapus
  4. unik banget mbak...mirip2 kacang telor gt cm yg ini dibungkus kulit.
    coba ah buat variasi kue lebaran.dah banyak nih list resep dr mbak hesti yg blm dicoba.nunggu harga2 bahan dapur normal dl.
    majasih ya mbak buat resep2nya ijin copas ya..:}

    BalasHapus
  5. mbak, kacangnya mentah ya ?

    BalasHapus
  6. @Ila : sama mbak ini juga dibalut karamel tapi prosesnya beda. Karamelnya langsung dibuat di dalam minyak goreng panas ^^

    @anonim : minyak bekasnya bisa dipakai lagi mbak. Bersih kok karena gulanya nempel semua di kacangnya nggak nyampur di minyak...

    @Nisa Mom : huaaaaaa where have you been mbakyu??? misssss u so much...dah gak pernah update cerita cerita seru dan resep2nya. Semoga sekeluarga sehat sehat semua yah

    @Rima : iya memang mirip kacang telor tapi bedanya yang ini agak manis ^^

    @Dwek : iya mbak kacangnya mentah makanya gorengnya harus lama dengan api sedang aja biar matang sampai ke dalam. kalau kacang gorengnya matang takutnya nanti pas digulung dgn adonan gak nempel karena berminyak *kecuali disangrai dulu mgkn bisa*

    BalasHapus
  7. Suka sekali makan cemilan ini tp tdk tauka' bikinki .... thx resepnya bunda nnt mauka coba deh :)

    BalasHapus
  8. Ditunggu resep maknyuuusss selanjutnya :)

    BalasHapus
  9. Pucuk dicinta ulam tiba...lagi bingung nyari resep ini (tapi ngga tau namanya) di google, eh pas buka blog mba hesti pas posting ini...xixixixi. Niru resepnya ya mba, pas niy buat lebaran ^__*. tks mba hesti sblmnya

    BalasHapus
  10. ini buat proses goreng adonan sisanya dikasih gula lagi ya mbak?

    BalasHapus
  11. @adriany : selamat mencoba...jangan lupa ya gulanya untuk cuma 2 sendok makan tuk separuh adonan yg digoreng. Jadi total 4 sdm. Biasanya kita cenderung ingin menambahkan supaya lebih manis...tapi nanti hasilnya terlalu lengket dan susah dilepas lepas...

    @molika : silahkan mbak, semoga suka ya...

    @anonim : betul, jadi total 4 sendok makan. Ketika adonan masuk ke dalam minyak aduk cepat supaya semua adonan kena balutan gula. Tapi tetap dengan api sedang supaya kacang di dalamnya matang...

    BalasHapus
  12. Aku kangen rss-nya mba Hesti nih, suka kelupaan sering2 ngecek kesini.
    Btw, ini cemilan favorit bgt pas lebaran. Insya Allahmo nyoba bikin, nyontek resep ya mba :-)

    BalasHapus
  13. Aku kangen rss-nya mba Hesti nih, suka kelupaan sering2 ngecek kesini.
    Btw, ini cemilan favorit bgt pas lebaran. Insya Allahmo nyoba bikin, nyontek resep ya mba :-)

    BalasHapus
  14. mbak, minta izin nyontek resepnya ya..buat suguhan lebaran ini. Kami biasa nyebutnya putri sembunyi he he he...

    BalasHapus
  15. @Ridha : maaf ya mbak jadi repot, harap maklum hehe. Silahkan dicontek resepnya mbak ^^

    BalasHapus
  16. Minyaknya brp banyak waktu ditambah 2 sm gula pasir ? Mksh infonya Bun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak juga gak papa mbak karena gulanya melengket di kacang dan minyaknya teteap bersih kok ^^

      Hapus
  17. Tks resepnya mb, ijin copas ya... btw, itu nanti utk hasil gulanya gk mengkristal ya mb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan mbak, hasilnya gak mengkristal asal setelah diangkat dari wajan dilepas lepas mbak agar gak saling lengket.

      Hapus
  18. Mba, aku dah nyoba resep ini 2x, lebaran tahun lalu dan tahun ini. Seneng banget. Kacangnya pake yg kupasan dan disangrai, jd gak berminyak. Tp kenapa pas digoreng, gulanya gak nempel merata ke semua adonan ya? Gak seperti hasilnya Mba Hesti, rata seperti dikasih gula karamel. Mohon petunjuknya mba :)

    BalasHapus

Related Posts with Thumbnails