Rabu, 05 Agustus 2015

Bee Hives Bun (Roti Sarang Lebah)





Roti ini sudah lama populer di negeri jiran Malaysia. Diberi nama bee hives bun atau sarang lebah mungkin karena dalamnya mengandung madu ya. Tapi bisa juga karena bentuknya seperti hexagonnya sarang lebah ya. Eh tapi bisa juga karena atasnya diberi kucuran saus karamel yang menyerupai sarang lebah bermadu. Ahhhh malah jadi puyeng niyyy...nama aja kok jadi ribet >,<

Dulu pertama kali sih lihatnya di blognya Kak Ita Masam Manis, tapi pas lihat di internet ternyata udah banyak yang bikin. Pingin bikin juga dari dulu tapi bahan toppingnya kurang lengkap. Di sini ngga ada yang jual kuaci kecil putih dan hijau. Biji wijen juga baru aja ketemunya setelah aku pesan ^^. Ada sih kuaci tapi kuaci biji bunga matahari yang ukurannya agak besar. Tapi daripada ngga ada yaaa dibeli aja. Untuk aksen hijaunya karena ngga ada kuaci hijau aku pakai pistachio. Alhamdulillah masih punya pistachio oleh oleh adik iparku waktu pulang umroh.

Untuk resep rotinya aku lihat bahannya agak sedikit berbeda karena menggunakan baking powder. Biasanya yang menggunakan baking powder kan quick bread ya dan kalau sudah pake baking powder ngga pake ragi lagi. Tapi di resep ini kedua-duanya digunakan. Aku teliti lagi bahannya ternyata ada yogurtnya. Mungkin penggunaan yogurt inilah alasan digunakan baking powder. Karena baking powder mengandung soda kue dan soda kue merupakan bahan yang bekerja secara kimiawi membantu terbentuknya CO2 di dalam kue hingga kue bisa mengembang begitu terkena panas. Baking soda biasa digunakan pada adonan kue yang mengandung asam di dalamnya seperti produk dairy. Kalau ragi kan mengandung organisme, dimana organisme tersebut memfermentasi bahan makanan dan menghasilkan CO2 pula. Sama dong fungsinya tapi bisa beda di hasil lho kalau menggunakan salah satunya. Beda pula aroma yang dihasilkan.

Aku putuskan untuk mengikuti resep aslinya dan menggunakan keduanya. Tapi sudah niat pingin coba bikin nanti versi yang nggak pake baking powdernya. Insya Allah tetap mengembang kan ada raginya. 
Resepnya lihat di Kak Ita, resep aslinya dari Kak Rosmalina blogger Malaysia juga.

Adonannya menurutku agak lembek ya agak sudah diulen pakai tangan karena lengket tapi lebih mudah dihandle oleh mixer Boschku...hehe. Ditinggal aja 10 menit udah lembut hasilnya. Tapi ternyata setelah matang hasilnya juga lembut sekaliiiiii. Kayak kapas. Apalagi ketika masih panas....beneeeeer lembuuut. Ada saingan water roux niy kayaknya. Tapi water roux keunggulannya tanpa bahan tambahan kimia. Rasa roti ini tidak terlalu manis karena cuma menggunakan sedikit gula dan madu. Tapi manisnya lengkap setelah diberi kucuran saus karamel. Aduhaiiiiii enaknyaaaaa....makan ngga mau berhentiiii. Makasih ya Kak Ita sayang tuk resepnya. Izin dihalalkan yaaaa....


Bahan :
- 300 gr tepung protein tinggi
- 200 gr tepung protein sedang
- 2 sdm susu bubuk full cream
- 2 sdm madu
- 1 butir telur
- 250 ml susu cair
- 6 gr ragi instan
- 40 gr gula pasir
- 40 gr butter
- 1 sdt baking powder
- 2 sdm yogurt plain
- 1 sdt garam

Olesan : 
- 1 butir telur
- 4 sdm susu evaporated

Taburan :
- wijen hitam
- kuaci putih dan hijau


Cara membuat :

  1. Masukkan semua bahan dalam mixer (saya pakai Bosch sekitar 15 menit) lalu proses hingga licin mulus dan tidak lengket lagi di wadah. Tutup dengan kain lembab.
  2. Fermentasikan 40 menit sampai 1 jam tergantung suhu udara. Kalau cuaca agak hangat lebih cepat naiknya.
  3. Kempiskan adonan. Siapkan 2 loyang 20 cm yang telah dioles margarin. Bentuk adonan bulat bulat sebesar 40 gram. Fermentasikan kembali selama 40-60 menit.
  4. Olesi permukaan dengan bahan olesan. Taburi bahan taburan.
  5. Panaskan oven 180C/375F. Panggang sekitar 20 menit atau sampai kecoklatan.
  6. Sajikan dengan kucuran saus karamel.
Saus karamel : 
- 50 gr butter
- 120 gula pasir
- 200 ml krim kental

Cara membuat :  
Lelehkan butter dan gula pasir dalam panci. Masak di atas api sedang hingga mendidih dan menjadi karamel. Memang akan terlihat tidak rata gulanya tapi tidak mengapa. Tuang sedikit dikit krim kental sambil diaduk hingga kental. Kalau terlalu kental bisa ditambah susu cair lagi.



21 komentar:

Anonim mengatakan...

Salam kenal mbak....saya sudah sering coba resep mbak...dan selalu sukses. Roti ini sudah lama pengen coba, cuma ragu, roti kok disiram saus...kapan2 mo coba ach.

farida aryo mengatakan...

Assalamu'alaikum.....mb hesti sayang apa kabar?Hurayyyyy akhirnya mbikin juga,as always cantiikk picnya.Daku sudah mbikin duluaaannn,hehehehe.....memang ngak mau berhenti ngunyah,enaak mb.Rasa rotinya cenderung plain.Saos karamelnya bikin nagih,padahal kalo inget timbangan badan jadi maluuuuu,hahahaha....Adonannya memang cenderung lembek,mungkin inilah yang menyebabkan hasil akhir rotinya lembutttttt.pemakaian BP juga aku skip mb.Kadang aku heran ya mb kalo sudah pakai yeast kenapa mesti tambah BP lagi ya,yaaa ini menurut opiniku saja,hehehehe...

Hesti HH. mengatakan...

@Anonim : hehehe iya ini unik makannya. Dicocol saus ...tapi sausnya harus banyak biar puas makannya ^^

@Farida Aryo : waalaikumsalam MBa Idaaaaa....yeeesss bikin juga nih. KAlau gitu mau bikin juga ah yg gak pake bp. Tunggu ya hasilnyaaaaa

Riya Singh mengatakan...

That looks fantastic! thanks for sharing the recipe.
order online food

Meilinda Wijaya mengatakan...

halo, mba Hesti.. salam kenal.. aku sering bgt coba2 resep dr mba hesti n enak2 hasilnya hahaha td aku coba bikin resep bee hives ini.. aku pake hand mixer biasa, mba.. pas diaduk, adonannya malah naek ke atas n lembek basah gitu. akhirnya aku tambahin terigu k*nci biru n aku uleni pake tangan.. abis diulenin pake tgn n ditambah terigu, adonnnya udah gk terlalu lembek basah gitu, tp kok gk ngembang, ya mba ? oh, ya roti ini bs dikasoh filling gk, ya mba ? kyk coklat, keju, selai, dll hehe mohon koreksinya, mba hehe trima kasih mba :)

Anonim mengatakan...

Hesti, kalau adonan nya lembek,apa mudah untuk membentuknya?

Resep Masakanku mengatakan...

keren nihh... bisa dicoba nanti :)

ditunggu kunjungan baliknya :)

Charles Harijanto mengatakan...

wah... wah... patut dicoba nih.
Thank you atas resepnya

www.klipingan.com

Hesti HH. mengatakan...

@Meilinda Wijaya : halo mbaaa salam kenal juga yaaa. Tentang roti yg kurang ngembang mgkn karena penggunaan tepung kunci yang protein rendah mba. Itu kan untuk kukis. Saya pakenya prot tinggi dan sedang. Ngga apa apa ditambah dikit tepungnya mba asal jgn banyak banyak entar keras lagi ^^

@Anonim : lembek tapi kalis itu bisa mba dibentuk. Yang gak bisa itu lembek dan lengket. makanya harus lama ngulennya dengan mixer biar bisa kalis ngga lengket lagi.

@Resep Masakanku & Charles Harijanto : terima kasih

BitterSweet mengatakan...

Mba Hesti, kalau susu evaporated sudah dibuka biasanya bisa tahan berapa lama ya di kulkas? Krn untuk moles roti kan hanya pakai sedikit ya. Sayang jg jika rusak dan terbuang. Thanks. *hera

Hesti HH. mengatakan...

Bisa sampai 2 minggu mba kalau bagus nyimpannya. Pindahkan wadahnya dalam wadah kedap udara tapi jangan ditutup terlalu rapat lalu simpan dalam kulkas. Paling bagus sih seminggu aja mba.

BitterSweet mengatakan...

Mba Hesti, thanks atas informasinya ya. Smg mba senantiasa sehat agar tetap berkarya.. sy rutin intip blog mba yg foto2ny selalu sukses bikin ngiler n laper :)

Dian Alica mengatakan...

halloo...salam kenal mbak hesti...aku penggemar blog mbak hesti lhoo..aku udh coba resep coto makassarnya...ueenaaakk...demi mengobati homesick nya suami akan kuliner sul-sel..sampe suamiku bilang,ayo kenalan sm mbak hesti,biar bs belajar masakan lain..hehe..oya mbak, untuk saus karamelnya ini apakah hrs pakai krim kental?bisakah diganti dgn susu evaporated atau full cream? Mohon pencerahannya mbak...:) (Dian)

Hesti HH. mengatakan...

@Bittersweet : makasih doanya mba sayang...memang saya lagi kurang sehat makanya sekarang jarang posting tapi selalu berusaha untuk masih bisa menjawab komen yang masuk >,<

@Dian Alica : salam kenal mbaa. Waaaa alhamdulillah kalo cocok sama resepnya. Hehe boleh mba kenalan, silahkan tanya apa aja yang mau ditanyakan, insyaAllah saya jawab mba. Untuk saus karamel bisa pake susu evaporated mba, cuma ngga sekental kalo pake krim kental tapi sama sama enak kok

Anonim mengatakan...

Mba klo gda yogurt plain sebagai gantinya apa ya mba
Dewi-subang

eashva nazora mengatakan...

assalamualaikum mba hesti salam kenal, aku baru pertama kali mampir nih. Seru banget resep-resep di blog nya mba, udah gitu gambarnya juga kece. Aku udah pernah nyoba bikin bee hives bun ini, tp ga berhasil soalnya rotinya ga lembut :'( Tau resep ini dari kakak kelas yang dulu pernah tinggal di Qatar tapi nama resepnya Khaliat Nahl, artinya sih sama, bee hives versi bahasa arab. Mungkin masakan ini juga jd kudapan manis orang sana kali yaa hehe. Resepnya juga persis banget tp kalo itu rotinya diisi sama keju, spreadable cheese macam kiri cheese. Oia, aku izin mau coba resep opornya ya mbak buat menu makan malem nanti. hihi :)

Hesti HH. mengatakan...

@Dewi : susu diberi jeruk nipis mba kayak bikin buttermilk abal abal

@Easvha Nazora : waalaikumsalam mba...iya mba ada beberapa teman yg bilang kalau roti ini irip roti khas dari timur tengah. Kayaknya enak juga tuh pakai keju ^^. Silahkan mba dicopy resepnya. makasih yaaa

vigrx plus mengatakan...

terima kasih gan tas infonya
vigrx plus

andriany firdaus mengatakan...

Sudah di coba resepnya hehee rasanya enaaak empuuk manisnya pas kebetulan ada 2 kuning telur jadi saya tdk pake telur utuh... hampiir sama tekstur nya dgn metode water roux mantaappp.. tks.bu hesti cantik atas resepnya

Bio Polish mengatakan...

Beeswax, Lilin Alami Sejuta Manfaat!
Kandungan beeswax (lilin lebah) sejak zaman dahulu telah dimanfaatkan untuk berbagai keperluan, diantaranya untuk pemoles perabot, lantai kayu, tas & sepatu kulit.

Contoh produk yang menggunakan beeswax : www.biopolish.com

Hesti HH. mengatakan...

@Adriany Firdaus : mantapmiiiiiii...

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails