Rabu, 29 Oktober 2014

Puding Roti Zebra


Resep puding ini aku dapat dari teman blogger Malaysia Hana's Family.  Cuma namanya aku tukar jadi zebra karena memang polanya lebih mirip zebra daripada marmer. Ini mirip juga sama puding zebra yang dulu aku sering buat tapi versi yang sekarang ada tambahan rotinya. Jadi tentu saja ada jejak rasa gurih dan aroma rotinya ya. Walau menggunakan roti puding ini tetap lembut dan tidak terlalu padat.

Awalnya karena masih ada cendol di kulkas aku mau menambahkan  ke dalam adonan kuningnya, tapi kelupaan...ingatnya pas dah selesai menuang. Jadinya aku tambahkan saja di permukaan puding tapi karena puding ini cepat sekali setnya cendolnya juga gak mau tenggelam jadi cuman sedikit terlihat di atasnya. Kayaknya cantik deh kalau ada cendolnya ya....warnanya agak kontras dikit ^^




Berikut resep dari Hana dengan sedikit modifikasi yang aku translate ke Indo ya :

Bahan :
- 4 lembar roti tawar, sisihkan kulitnya lalu sobek sobek
- 2 butir telur
- 125 gr gula pasir (boleh tambah atau kurangi sesuai selera)
- 125 ml susu kental manis
- 170 ml susu cair
- 8 gr agar agar bubuk warna putih (boleh pake 1 sachet)
- 2 sdm margarin, lelehkan
- 875 ml air
- 1/2 sdt vanili bubuk
- 2 sdm cokelat bubuk


Cara membuat :
  1. Masak agar agar, vanili, air dan gula hingga mendidih. Angkat.
  2. Blender susu cair, telur, roti, susu kental hingga lembut. Tuang ke dalam adonan agar sambil diaduk agar rata.
  3. Tambahkan margarin cair, aduk dan masak lagi hingga meletup. Matikan api. Bagi dua adonan.
  4. Yang satu tambahkan 2 sdm coklat bubuk (yang sudah dicairkan dengan sedikit air matang).
  5. Tuang ke dalam cetakan agar secara berselang seling dari tengah. Hilangkan uap panas lalu simpan di kulkas.
  6. Siap disajikan dingin.

16 komentar:

Anonim mengatakan...

Mba hesti salam kenal yaa .. mba mau tanya kalau 1/2 cawan dikonversi ke ml jdnya brp ya mba ? Riani

Anonim mengatakan...

Kalo warnanya ingun rainbow, step by step ya tetep samakan? Makasiih mba..

Anonim mengatakan...

Kalo warnanya ingin rainbow step by stepnya ttp smaa?

Hoza Indriyani mengatakan...

Berselang selingnya bagaimana ya mbak ? cokelat dingin baru putih, dingin putih baru cokelat, atau sekali gus tapi selang seling atau bagaimana? fotonya dong mbak di upload.
makasih ya :)

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti. Salam kenal. Saya Nia. Saya sangat suka melihat foto-foto makanan yang Mbak Hesti masukkan. Kalau boleh saya tahu, Mbak hesti belajar mengambil foto yang sedemikian indah darimana? Maaf Mbak Hesti kalau pertanyaan saya keluar dari tema. Terima kasih ya Mbak Hesti.

Anonim mengatakan...

mb hesti, saya arisah
mau tanya, klo resep ni ma resep puding zebra sebelumnya, enak mana mb?

agen obat perut mengatakan...

enak sekali di sajikan dingin2

Hesti HH. mengatakan...

@Riani : maaf mbak, udah kuedit...yg kmrn lupa dihapus >,<

@Anonim : iya mbak,,, sama aja kok teteup cantiiikkk

@Hoza : ngga tunggu dingin mbak. Sambung menyambung, kalau tunggu dingin hasilnya kayak kue lapis. Rata gak ada lengkungannya ^^

@Nia : makasih mbak pujiannya. Alhamdulillah saya belajarnya otodidak mbak, senang lihat karya karya blogger senior jd suka mentengin gambar gambar mereka dan dipelajari ^^

@Arisah : sejujurnya saya lebih senang puding zebra mbak...

Anonim mengatakan...

mb hesti, sy arisah..
tadi sy abiz bikin donat kentang, wuuiih enak bngt mb. mf sy k0men d pos ni
sy mau tnya, klo d panggang, waktu n suhu untuk manggang donat ny brapa lama y?
trus sy mau tnya nama fb mb hesti.
makasih mb cantik :)

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillaaaaah....senang dengarnya mbak. kalau adonan donat dipanggang kan jadi roti ya. Panggangnya tetap 200C selama sekitar 10-15 menit tergantung ukuran donatnya.

Nama FB saya Hesti Saifuddin mba...

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti, ada teman kantor yg minta resep ini setelah saya kasih icip (komentarnya 2 jempol!). Barusan dia bilang kalau gatot krn tdk keluar motif zebranya, walaupun rasanya enak. Saya tanya beberapa hal krn dia pemula banget, yt apakah ukuran sdh sesuai, cara membuat sesuai resep, dan dijawab ya semua. Kmd dia bercerita bahwa dia menuang langsung dari panci krn tdk punya sendok sayur (maklum anak kos). Saya bilang itu penyebab motif zebra tdk keluar krn tekanan dari panci terlalu keras, jadi adonan langsung tenggelam dan nyampur. Jadi harus pakai sendok sayur spy tekanan lebih ringan. Bener begitu ya mbak? Krn saya pernah tuang melalui gelas ukur, langsung tenggelam, lalu saya hentikan dan memakai sendok sayur kembali. Terima kasih.
Sisca - Surabaya

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah mba Sisca....seneeeeng sekali dengarnya. Betul sekali yang mba Sisca bilang. Motifnya gak terbentuk karena tekanan yang besar pada saat menuang membuat lapisannya ambyar...semoga percobaan berikutnya teman mba bikinnya sukses. Makasiiih banyak ya infonya mba ^^

Anonim mengatakan...

Ternyata saya lumayan pintar...ha..ha.. Dpt banyak sekali ilmu dari mbak Hesti. Terima kasih.
Sisca - Surabaya

Hesti HH. mengatakan...

Sama sama mba...itu karena jam terbang mba Sisca dah tinggi...hehehe

Nurwahidah Hasanuddin mengatakan...

mba, ini coklat bubuknya apa bisa diganti dengan coklat compound yang udah di tim? Oh ya satu lagi mba, kemarin aku terlanjur beli coklat coating, sepertinya kebanyakan :(... Apa bisa ya coklat coating di campur ke adonan kue kering, kira2 kalo dipanggang apa tdk meleleh?

Hesti HH. mengatakan...

Saya belum pernah coba sih tp mungkin saja bisa, Dicoba aja ya dan ditunggu hasilnya...
Saya pernah pake coklat coating untuk memanggang kue...bisa kok. Memang adonan bleber pas dipanggang tp setelah keluar oven mengeras lagi.

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails