Minggu, 24 November 2013

Cake Lapis Pandan Ketan Hitam


Masih ada sisa home-made pasta pandan sujiku kemarin sisa bikin bolu gulung. Rencananya akan kuhabiskan untuk bikin cake kukus ini. Aku tertarik dengan kombinasi rasa pandan dan ketan hitam. Apakah memang keduanya cocok disandingkan bersama??

Resep aku lihat di Tabloid Bintang. Sama persis cuma aku skip penggunaan emulsifier. Pingin lihat teksturnya di kue ini. Sewaktu mengocok telur dan gula bisa sampai kental berjejak (aku pake mixer Bosch) tapi setelah minyak dan santan turun adonan mulai agak encer. Cepat cepat aku masukkan kukusan yang mengepul ngepul asapnya. Begitu juga adonan pandannya. Ketika masuk cairan santan dan pandannya adonan jadi encer dan banyak gelembung gelembung udaranya. Mungkin karena santannya bukan santan kemasan yang super duper kental. Tapi ternyata hasilnya lumayan. Tetap ngembang walaupun nggak banyak tapi nggak bantat sama sekali. Ketika masih panas lapisan ketan hitam agak kenyal dan tidak seringan adonan pandan. Lapisan pandan ringan dan berongga. Permukaan adonan pandannya kayak permukaan bulan yang keropeng...hehe. Seperti kalau aku bikin brownies kukus Ny. Liem juga. Biasanya kalau kue panggang tidak seperti itu hasilnya. Beda dengan kue kukus. Dugaanku mungkin karena beda prosesnya. Kalau pemanggangan oven, loyang panas secara perlahan dari dasar menuju permukaan jadi rongga halusnya hanya muncul di dalam kue saja. Sedang kalau dikukus, panas kukusan maksimal...asap kukusan memenuhi dandang sehingga proses pematangannya permukaan kue terjadi cepat. Gelembung udara yang terdapat di permukaan kue segera pecah begitu terkena panas. Kalau tekstur dalam cake nggak kelihatan rongganya tapi di permukaannya sangat terlihat. Ya kayak permukaan bulan tadi itu ^^

Soal rasanya menurutku keduanya punya rasa enak yang khas. Yang ketan khas rasa ketan hitam, agak berpasir dan legit sedang pandan khas wangi pandan asli. Warnanyapun cantik. Tapi ketika digigit bersamaan yang dominan rasa ketan hitamnya. Kalah rasa pandannya. Kayaknya enak banget kalau cake pandannya dibikin sendiri tanpa ketan hitam lalu diberi buttercream atasnya dan taburan keju. Yuuuuummm...nanti kapan kapan pingin bikin lagi deh.







Bahan I :
- 3 butir telur
- 125 gr gula pasir
- 175 gr tepung ketan hitam
- 1/4 sdt garam
- 75 ml minyak goreng
- 100 ml santan kental
- minyak goreng secukupnya

Bahan II :
- 3 butir telur
- 125 gr gula pasir
- 140 gr tepung terigu
- 1/2 sendok teh vanili bubuk
- 1/4 sdt garam
- 100 ml santan kental
- pasta pandan secukupnya

Cara membuat :

  1. Siapkan loyang loyang diameter 20cm (aslinya loyang kotak tapi kukusanku nggak muat),  alasi dengan kertas roti lalu oles dengan margarin. Sisihkan.
  2. Bahan I : Kocok telur dan gula hingga kental berjejak. Masukan tepung ketan dan garam aduk hingga rata.
  3. Tambahkan minyak dan santan, aduk kembali. Tuang adonan ke dalam loyang hingga setengah tinggi loyang. Kukus selama 15 menit.
  4. Bahan II : Kocok telur dan gula pasir hingga kental berjejak (proses mengocok dimulai ketika adonan I telah dikukus selama 10 menit.
  5. Masukkan tepung terigu, vanili, garam, dan santan, aduk rata. Tuang pasta pandan, aduk kembali.
  6. Tuang adonan di atas adonan I, kukus kembali selama 30 menit hingga matang. Angkat.  Keluarkan dari loyang. Potong-potong dan sajikan.

24 komentar:

Rima Rahman mengatakan...

mau dong mbak kuenya,,,^^
sayangnya orang2 dirmh kurang suka sm ketan hitam,,lbh suk sm kue pandannya mbk
ijin copas ya mbk..

asni mengatakan...

cantiknyaaa... pokoknya blogta paling ku tunggu stiap hari.. senangkumi klu ada lgi resep baru ta..
salam kenal mba hesti yahh...

Hesti HH. mengatakan...

@rima : anak anakku juga nggak tapi kali ini makannya banyaaak..hahaha

@Asni : salam kenal, makasih nah Asni. Semoga cocokji dgn resepku. Btw sudah adamikah yg dipraktekkan??

Hazhira Qudsyi mengatakan...

Sebenarnya kental berjejak itu yang bagaimana sih mbak Hesti? setiap baca blog kalau ada keterangan 'sampai kental berjejak' masih bingung memaknainya. Sampai sekarang masih takut-takut bikin cake, apalagi yang kukus, takut bantat.. Hiks..

rizky asiawati mengatakan...

bunda hesty,aku gak punya tepung ketan hitem
klo misal ny ketan item butiran di blender aja bs gak?
atau kalo pake tape ketan item gmn ya??

mksh mbak

bunda shofiyyah mengatakan...

cantik banget warnanya mb...fotonya juga..

Heni D. Rahayu mengatakan...

Hello mbak Hesti, blognya sungguh sangat keren sekali. Bikin saya ketagihan buat mantengin berjam-jam:) Resep yang sudah saya coba asam pade, hasilnya outstanding. Dan masih begitu banyak resep yang menggoda untuk segera dieksekusi. Thanks for sharing ya, mbak:)

Hesti HH. mengatakan...

@Hazhira: kental berjejak itu udah mengembang sekali. Adonan sangat kental sehingga kalau adonan dituang dari atas kelihatan jejaknya di adonan mbak...kalau meluncur cepat artinya masih kurang kental mbak, Kalau mixer heavy duty bisa 7 menitan dah berjejak. kalau mixer biasa bisa sampai 20 menitan tergantung kecepatan mixernya. Biasanya mixer tua dah agak lemot putarannya ^^

@Rizky : kalau ketan nggak bisa langsung diblender mbak, harus dicuci dan dijemur dulu baru diblender. Itupun susah halusnya. harus diayak berulang ulang ^^

@Bunda Shoffiah : makasih mbaaaak ^^

@Heni : alhamdulillah, makasih ya mbak. Semangat bikin yg lain lagi yaaaa

nur azizah mengatakan...

salam kenal mbak hesti, suka banget deh sama blog ini (cuantixxx).. aku yang baru belajar ngeblog jadi semangat 45. Kebetulan aku jg suka bikin cake ini cuma bedanya aku pake wcc, ga pk santan. Ini salah satu kue yang suka dipesen teman2.. hehe.. kue ini mirip sama cake kukus made in bandung itu loh, next time mau cobain yang versi mbak hesti ah.. izin copas ya..Tq

Hesti HH. mengatakan...

salam kenal mbak Nur...

Alhamdulillah mbak, kalo suka. Lain kali aku jg pengen cobain versi mbak Nur yaaaa

lenny agustina mengatakan...

Mbak aku dah coba resepnya.penampakannya ga sebagus n clean kyk buatannya mbak hesti.hikz..bantat.trus atasnya berair.jadilah aku masukkan ke oven.tepok jidat dah...kalo rasa sih..yummy...thanks dah share ma kita2 para ibu yg ga bisa n ga hobi didapur kayak diriku.jd pengen malu ngaku.hehe.whatever..thanks..anakku sukaaa.hehe

Widya mengatakan...

Salam kenal BU Hesty sy udah praktek in resepnya ...makasih

Suroyo Asri mengatakan...

Mba kl ga py tepung ketan hitam bs diganti dan tepung ketan putih biasa?

Hesti HH. mengatakan...

Lho kok bisa bantat mbak? apa di pengocokan? atau telurnya kurang seger? maaf ya mbak semoga yg berikutnya sukses...makasih dah kabar kabari ^^

Hesti HH. mengatakan...

Alhamdulillah, makasih mbak

Hesti HH. mengatakan...

Beda rasa dan teksturnya mbak...dan tentu saja beda warna

Suroyo Asri mengatakan...

Kemarin saya coba resep mba...enak sekali tp kenapa adonan pandangnya ga mengembang cantik spt mba Hesty ya...

Hesti HH. mengatakan...

Biasanya kalau nggak ngembang cuma masalah kocok kurang kental atau telurnya memang kurang fresh mba jd gak bisa ngembang

dewi mengatakan...

mbak, di bahan I ada minyak goreng secukupnya, point terakhir, untuk apa ya mbak?

Hesti HH. mengatakan...

Kayaknya buat ngoles loyang mbak tapi saya pake margarin. Itu dari resep aslinya....hehe

Anonim mengatakan...

pasta pandan kira2 berapa ya takarannya
trimakasih

Hesti HH. mengatakan...

2-3 tetes aja mbak kalau saya. tergantung jenis pastanya.

Eka Ratih Mey Komalasari mengatakan...

mbak Hesty kocokan telur dan gula sampai berjejak itu seperti apa y?kurang lebih berapa menit?

Hesti HH. mengatakan...

Kalau handmixer biasa biasanya sekitar 10-15 menit mba. KAlau heavy duty mixer kayak punyaku cuman 7 menitan mba. Sampai kental sekali kalau mixernya diturunkan adonan akan turun perlahan dan meninggalkan jejak. Kalau masih encer artinya belum mengembang mbaa

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails