Sabtu, 26 September 2015

Kangen Ngeblog...



Assalamualaikum....
Apa kabar teman temanku tersayang....??? Lama tidak ngeblog, mungkin teman teman penasaran ada apa denganku. Sejarang jarangnya ngepost belum pernah sampai vacuum sebulan begini. It's a long story tapi kupersingkat aja yaaa.

Saya kan dah lama ngga hamil ya teman teman. Udah 11 tahun. Anak pertamaku sudah 13 tahun. Waktu melahirkan anak kedua secara cesar (anak pertama dan kedua cesar dengan jarak 1 tahun) dokter kandungan menyarankan untuk tidak hamil lagi karena rahimku yang sangat tipis. Aku mendengarkan nasehat dokter dan segera ber KB. Nah jalan sebelas tahun itu ngga ada keluhan apa apa. Tapi seiring anak anak mulai besar tiba tiba kok aku kepingin punya anak lagi ya. Apalagi kalau lihat anak anak kecil yang lucu lucu. Kalau kemana mana juga ngobrol dengan teman teman pembicaraannya selalu berujung ke situ. Beberapa kisah teman teman yang divonis untuk tidak hamil lagi dengan kasus yang sama sepertiku ternyata bisa memiliki anak lagi. Seakan akan mengarahkan aku ke situ. Aku pikir dalam sebelas tahun itu rahimku mungkin saja sudah kembali normal. Cari informasi di internet memang bisa saja hal itu terjadi. Apalagi kalau hormon estrogennya bagus rahim bisa saja menebal kembali. Nah aku memutuskan untuk lepas KB di bulan Desember 2014. Aku berdoa semoga diberikan yang terbaik. Selang 7 bulan kemudian aku tetap haid teratur tanpa tanda tanda kehamilan. Masuk bulan Agustus kok aku ngga haid haid ya. Nah lho. Setelah terlambat sebulan aku tes ternyata aku postitif hamil. Alhamdulillah.

Kontrol pertama ke rumah sakit memasuki week 8 aku di USG transvaginal dan kata dokter sudah kelihatan kentung janinnya tapi belum terlihat janin dan detak jantungnya. Jadi disuruh balik lagi 2 minggu kemudian. Tapi begitu pulang ke rumah setelah usg itu aku mulai mengalami flek. Aku tidak terlalu kawatir karena baca sana sini bahwa flek yang tidak disertai dengan kram perut atau bleeding tidak terlalu perlu dikhawatirkan. Banyak perempuan mengalaminya dan tetap memiliki kehamilan yang normal. Tapi fleknya ngga berhenti. On and off selama seminggu. Masuk minggu kedua fleknya mulai semakin banyak dan (maaf) berwarna merah. Aku segera ke dokter untuk kontrol. Setelah di USG oleh dokter kandungan ternyata janinnya tidak berkembang dengan diagnosa miss abortion. Tentu saja perasaanku sedih dan kecewa ya teman teman. Tapi mungkin inilah jalan yang terbaik yang ditetapkan Allah padaku. Jadilah aku mulai diopname 3 hari itu untuk menjalani proses kuret.

Naaaaah begitu man teman. Jadi panjang deh ceritanya. Eh tapi memang sih istirahatnya aku ngbelog bukan hanya karena masalah di atas. Tapi sebelum itupun aku istirahat karena kedua pergelangan tanganku sakit. Mungkin dapat teguran ya. Kebanyakan depan komputer dan menggunakan keyboard niy. Jadi sekarang memang mesti dikurangi. Lagian postinganku juga udah banyak. Udah 1000an. Jadi wajarlah kalau aku slow down sedikit ya. Semoga teman teman maklum ya. Dan tak lupa aku mengucapkan terima kasih pada teman teman/pembaca tersayang tuk doa doanya. Walaupun tidak tahu aku dalam kondisi sakit tapi selalu mengirimkan doa doa untuk kesehatanku. Itu sangat besar artinya dalam proses kesembuhanku.



Balik lagi ke resep di atas. Ini adalah resep yang sudah pernah aku bikin sebelumnya. Resepnya bakpia basah. Tapi kali ini aku tambahkan bubuk hitam black charcoal pemberian temanku Nana "Dapur Cempaka". Tengkiu ya Naaaaa....alhamdulillah akhirnya kepake juga.

Black charcoal ini adalah abu dari arang bambu. Kalau di Indonesia kita familiar dengan abu merang nah yang ini mirip mirip sih tapi bahannya dari bambu yang sudah berusia di atas 5 tahun. Menurutku hasilnya lebih gelap abu bambu ini. Khasiatnya mungkin sama denga arang aktif yang lainnya yaitu menyerap racun dalam organ pencernaan. Kalau orang keracunan kan biasanya mengkonsumsi norit yang nota bene terbuat dari arang kan ya...tapi arang untuk obat itu sudah diaktifkan dengan proses kimia. Nah yang ini gak tau deng karena cuman terbuat dari abu aja >,<

Untuk informasi aja, arang ini cuman menyumbang warna hitam ya sama sekali nggak mempengaruhi rasa makanan.

Bahan :
- 250 gr tepung terigu protein sedang

- 5 gram bubuk hitam/black charcoal (arang bambu)
- 35 gr margarin
- 130 ml air hangat
- 1/2 bungkus ragi instan
- 50 gr gula pasir
- 1/2 sdt garam

Bahan isi :
- kacang tanah kupas, panggang dan blender bersama gula pasir secukupnya. Agar mejadi pasta tambahkan beberapa sendok air panas.

Cara membuat :
  1. Kulit : campur tepung, ragi dan gula pasir. Aduk rata.
  2. Masukkan air hangat, uleni hingga rata adonannya (aku pakai mixer).
  3. Masukkan margarin dan garam, uleni lagi sampai kalis elastis.
  4. Bulatkan adonan, tutup dengan kain lembab lalu fermentasikan 30 menit.
  5. Kempiskan adonan dan timbang masing-masing 25 g beri isian kacang lalu tutup bentuk bulat dan pipihkan. Letakkan di loyang tanpa olesan. Beri jarak karena roti ini akan mengembang sedikit.
  6. Diamkan 15 menit. Letakkan loyang yang sudah dioles margarin di atasnya dan beri pemberat. Panggang dengan oven suhu 200 C selama 10 menit.




24 komentar:

Isna Sutanto mengatakan...

Waalaikumsalam wrwb...
Mba hesti,Kangeeeennn.... Aku terharu baca nya, Semoga Allah SWT memberikan yang terbaik buat mba hesti dan keluarga yaa amin.

yuliani erawati mengatakan...

Cepat pulih kembali seperti sedia kala, dan aku turut berduka juga atas keinginan mba yg belum tercapai untuk mendapatkan momongan baru... cepat sehat dan berkarya kembali karena penggemar mba diluar sana pasti kangen akan kreasi2 mba selanjutnya walaupun slow update aku tetap setia menunggu kreasi mba berikutnya

ANITA mengatakan...

Halo mba Hesti..semoga lekas pulih lagi ya mba..saya senang baca2 blog nya mba Hesti, inspiratif dan menarik..maaf kl kemarin2 email sy mengganggu ya mba..kl berkenan masih mau bertanya soal roti..masih belum sukses dg resep water roux nya..hiks..makasih mba

ika mengatakan...

smoga cepet pulih mbak hesti, dan cpt d beri penggantinya lg sama Allah SWT. saya jg dah lama ga intip blog mbak hesti sibuk pindahan dr Qatar k indo sibuk ngurusin anak2 yg hrs menyesuaikan d tempat yg baru. oia no hp mbak hesti msh sama dgn yg dl? Sukses slalu buat mbak hesti. peluk erat buat mbak hesti

Salam
Ika

Ninies Susanti mengatakan...

Wa'alaykumussalam...mbak Hesti, saya turut prihatin dengan kekecewaan yang baru dialami. Semoga ini yang terbaik dan mudah-mudahan ada hikmah yang tersembunyi dibalik kehendak Allah ini. Kita hamba Nya hanya bisa tawakkal dan pasrah ya mbak dan berharap rencana Allah yang terbaik untuk mbak Hesti sekeluarga, aamiin. Tetap berkarya dan menginspirasi buat banyak orang. Salam kenal dari saya di Tangerang, Banten.

Hesti HH. mengatakan...

@Isna Sutanto : makasiiih mbaaa, amiiiin tuk doanya mba Isna sayang ^^

@Yuliani Erawati : makasih mba tuk supportnya semoga saya bisa kembali seperti sedia kala. Semangatnya sih tinggi mba apa daya tenaganya tidak mendukung >,<

@Anita : makasih mba, no problem sama sekali gak masalah. Nanti saya jawab yaaa

@Ika : amiiin amiiiin mba Ika, makasih doanyaaaaa....saya sudah ganti nomer mba

@Ninies : Amiiin mba, benar saya setuju dengan mba, ini sudah ketetapan yang terbaik bagi saya mba. Makasih yaaaa doanya mba...

naomi wandira mengatakan...

Mba hesti, semoga lekas sembuh yaa

Anonim mengatakan...

Smoga lekas pulih ya mba...aq kangen sm postingan mba hesti...
Oiya mba, aq mw tanya gmn caranya agar adonan yg lama menunggu utk di kukus/panggang biar gk bantat. Contohnya kyk bikin kue cubit atw putu ayu dlm jlh bnyk. Padahal sblm dipanggang/kukus dah aq aduk lebih dulu biar adonan merata. Tp hasilnya beda kue yg diawal sm yg dah kelamaan nunggu. Mohon pencerahannya ya mba...

selma alan mengatakan...

Yang sabar ya mbak...moga diberi ganti lebih baik ya...insyaAllah semua ada hikmahnya mbak. Semangat!!! ;)
Cntik banged kuenya mbak...penasaran ma abunya...di kotaku nyari abu merang aja susah...gk ada kyknya...jadi kue-kue warna item nanti dulu dibuatnya...hehee

Hoza Indriyani mengatakan...

Semoga segera pulih, semoga diberikan yg terbaik. Aamiin...
kangen resep & cerita2 nya di blog ini.

Ida Hariyanti mengatakan...

assalamu'alaikum mbak hestiii :). semoga segera pulih ya mbak jadi bisa melakukan rutinitas lg seperti biasanya. dan yang paling penting semoga keinginan mbak hesti terkabul. gak hari ini sapa tau dikabulkan besok :)

Rahmah Monasfaly mengatakan...

Assalamualaikum Mbak Hesti... apa kbar? Semoga mbak hesti sehat2 ya.. yg sabar yah mbak, apa yg sdh ditetapkan oleh Allah adalah yg terbaik, smoga diberikan ganti yg jauh lbh baik lagi.... amien... it's nice to have u back mbak....

subdit kebidanan mengatakan...

mb Hesti tiap hari blognya aku buka, isinya terakhir puding sagu mutiara saus rosella terus.. ternyata lagi sakit ya.. semoga mendapat ganti yang lebih baik dari Allah SWT, akhirnya bisa menikmati resep-resepnya lagi... makasi ya.. :-)

mellyloveskitchen.com mengatakan...

Waalaikum salam wrwb

Mba Hesti, turut berduka ya... semoga diberikan yang terbaik oleh Allah SWT, untuk mba Hesti dan keluarga. InshaaAllah ada hadiah yang lebih surprise di saat yang tepat *peluuukdarijauuuh* <3 <3

Ruzita Idias Ismail mengatakan...

Waalaikumusalam.. Hesti.. sedih kak Ita mendengarnya. Semuga Hesti tabah menghadapi takdir Allah ini. Kak Ita banyak kali juga menunggu cerita Hesti di blog. Tapi lama bercuti.. rupanya Hesti sakit..

Eci mengatakan...

hallo mba hesti..semoga cepet pulih yah...tetep semangat..semoga cepet dikasih lagi penggantinya...aamiin... kisahnya hampir mirip mba sama saya...2 tahun menikah menanti terus hamil tapi pas mau masuk 9 week dinyatakan janin tidak berkembang dan harus dikuret,,,,:( dan sekarang udh 3 tahun pernikahan belum hamil2 lagi,,, :(... #sorry jadi curhat...:D

Eci mengatakan...

mba,,,black charcoal belinya dimana ya kalo dimakassar?

Hesti HH. mengatakan...

@Naomi Wandira : amiiinn, makasih mba Naomi sayang

@Anonim : makasih mbaa doanya, kalau mau lebih tahan lama antri biasanya adonan diambah emulsifier mba, atau ya harus menggunakan beberapa kukusan/cetakan biar gak lama ngantri

@Selma Alan : amiiiin mba, makasih tuk doa dan perhatiannya. Semoga suatu saat ketemu sama abunya ya mbaaa

@Hoza Indriyani : makasiiih mba sayang, saya juga berharap semoga bisa aktif kembali mbaaa

@Ida Hariyanti : waalaikumsalam warahmatulla wabarakatuh mba Idaaaa...amin amiin allahumma amin, makasih mbaaa

@Rahmah Monasfaly : waalaikumsalam warahmatullah, alhamdulillah baikan mba tp tangannya masih sakit, ini baru bisa jawab komen lagi setelah sekian lama >,< . Maaf ya mba. Makasih tuk doa doanya mba sayang semoga bisa pulih seperti sediakala

@Subdit kebidanan : iya mba...saya sangat cinta blogku, jd kalau lama ngga ngeblog artinya sayanya kurang sehat, makasih banyak doa doanya jd penyemangat buat sehat kembali

@Mellyloveskitchen : amiiin allahumma aminnn...makasih tuk doanya mbak sayang, semoga mba juga sekeluarga selalu dilimpahi kesehatan yaaaa

@Ruzita Idias Ismail : makasih akak untuk perhatian dan kasih sayangnya, saya berharap semoga cepat pulih seperti sedia kala...

@Eci : waaaaaaa kita senasib ya mba, semoga segera diberi pengganti yang lebih baik ya mbaaaa...amin amiiinn. Kalau charchoal saya kurang tau karena yang ini jg cuma diberi teman ^^

dewie iwed mengatakan...

Asskum mba hesti...
Turut berduka ya mba u/ kehamilan yg gagal itu. Smg mba hesti lebih tabah n sabar lagi. Dan lg smg bs sembuh spt sedia kala. Sy sempat berpikir buruk,mgkn mba hesti udh ga mw nge-blog lg,krn. Udh ada IG,kdg org udh mls nge-blog. Pdhl,sy sgt menunggu smuatulisan mba hesti. Smg اَللّهُ sll melindungi mba hesti n klrg. Aamiin. Salam -DEWI TANGERANG

Hesti HH. mengatakan...

Waalaikumsalam, amiiiiin makasih mba Dewi tuk doa dan perhatiannya. Makasih udah bersabar dan menjadi pembaca setia Hesti Kitchen ya semoga blogku ini membawa manfaat tuk saya sekalian tuk teman teman yang membacanya...

Lenny Chang mengatakan...

Hai mba hesti, kangen sdh lama gk liat postingan mba stiap mampir ke blog. Turut prihatin ya mba dan tetap semangat. Tuhan tau yg terbaik buat mba. Kemaren saya jg ngalamin hal yg sama spt mba , sampai 3x kehamilan loh.. Dgn ttp berdoa yg terbaik akhirnya diberi kesempatan jg skrg sdh punya 2 momongan..oh ya kalo bole saran, sbaiknya awal" kehamilan tdk usg transvaginal, tp mmg menurut dokter tdr ada hubungannya sih flek dgn usg transvaginal. Tp pada kehamilan terakhir ini sy minta dok utk tdr usd transv. Dan mudah"an gk ngeflek mba. Hehe..kog malah crita panjang" ya. Intinya mw beri mba semangat. Salam sehat utk mba dan keluarga yaa

Hesti HH. mengatakan...

Makasih mba doa dan supportnya. Wah tnyata mba lebih banyak ujiannya dibanding saya. Tapi kesabaran mba berbuah hasil yg indah.

Itu kmrn pake transvaginal karena lewat usg biasa ngga kelihatan mba. Saya juga sih ngga nyaman tapi takut sama dokternya hehe. Semoga hamil yg sekarang ini mba hamilnya lancar ya sampai lahiran. Sehat selalu debay dan mamanya *peluk*

dui rifdayani mengatakan...

Moga mbak hesti selalu diberi kesehatan dari Allah swt.amin
Saya juga pernah mengalami flek darah mbak waktu hamil anak pertama.masih usia kandungan 4 minggu.ternyata setelah di cek darah,saya positif terkena virus toxoplasma.alhamdulillah,dengan perawatan dokter kandungan anak saya selamat,dan terlahir sehat alhamdulillah.dan d kehamilan anak kedua saya juga masih punya virus toxoplasma, dan alhamdulillah juga anak saya lahir sehat mbak.banyak cobaan nya ya mbak.tapi beda2 versi.
Mudah2an mbak selalu diberi kesehatan oleh Allah swt.saya senang buka blog mbak hesti.karya nya keren abiz lah pokoknya.
I love it.

Ibu ivi mengatakan...

Mom.bgmn cara buat blogspot? Aku baru pertama ini g ngerti ad yg bs ajarin g y..trs blog ini untuk apa aj si? Maklum org awam.

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails