Kamis, 11 Februari 2016

Sakitku....

Assalamualaikum,
Lama tak bersua lewat blog. Hari ini alhamdulillah masih diberi kesempatan untuk bercuap cuap sedikit mengenai penyebab lamanya aku off . Bulan Desember kemarin adalah bulan yang paling tidak produktif. Bisa dilihat dari jumlah postingan yang cuma dua biji. Bulan Januari sebagai pembuka tahun ini justru lebih parah lagi. Nol postingan. Rekor kan??? hehe.

Seperti sudah aku ceritakan pada beberapa postingan terakhirku...tanganku sudah lama sering sakit.  Biasanya kalau sakit ngilu ngilu tulang cuma sebentar habis itu hilang datang dan pergi. Kadang lutut kadang juga pinggang. Pernah juga sih kena serangan selama seminggu. Rasanya seperti lumpuh seluruh badan. Bahkan hanya untuk sekedar membuka kancing baju atau membuka kenop pintu tersa susah sekali. Jari jari tanganku tidak bisa menggenggam. Persendian terasa ngilu dan sakit. Apalagi di waktu pagi. Hopelessssss...

Waktu itu pihak rumah sakit di sini mengatakan kalau aku terkena rheumatoid arthritis. Penyakit autoimun yang menyerang persendian. Penyakit dimana sistem kekebalan tubuh kita menyerang lapisan sendi di seluruh tubuh. Ini sedikit berbeda dengan penyakit rematiknya orangtua. Kalau rhematoid arthritis ini bisa menyerang usia berapapun. Lhaaa...aku kaget dong. Setahuku rematik kan penyakit orang tua. Memang sih mamaku punya penyakit rematik dan biasanya itu genetik. Tapi kata dokternya biasanya ini cuman sebentar saja. Mungkin daya tahan tubuhku lagi lemah sehingga terkena penyakit ini. Memang sih setelah itu berangsur angsur membaik. Kurang tau apa memang sudah sembuh atau karena aku minum suplemen untuk sendi. Pokoknya rasanya lega sekali dan aku berharap tidak terkena untuk kedua kalinya.

Tapi yang satu ini sakitnya menetap. Kalau dihitung hitung sudah 7 bulan dari bulan ramadhan kemarin. Itukan sudah satu semester ya teman teman. Lama juga. Awalnya aku bingung sebenarnya aku ini sakit apa. Kedua pergelangan tanganku sakit terutama pada saat digerakkan ke arah tertentu. Susah ditekuk apabila sujud, sudah memasang seat belt, dan terutama susah bergerak leluasa di dapur. Kalau sudah di dapur...sebentar sebentar akan keluar suara teriakan kesakitanku. Mengulek dan memotong motong bumbu terasa sangat menyiksa. Orang tua dan mertuaku pun prihatin dan menyarankan pemeriksaan dokter spesialis. Masalahnya...di tempatku ini dokter spesialis tidak ada. Kadang kadang datang tiap tiga bulan tapi dengan pasien yang sudah antri membludak. Membuat aku jadi pesimis. Insya Allah kalau cuti saja baru aku periksakan. Untuk sementara aku menggunakan penyangga tangan yang dibelikan oleh mertua. Tapi agak susah juga untuk orang sepertiku. Sedikit dikit harus dibuka ketika beraktifitas di dapur karena takut kotor dan basah. Tiap wudhu juga harus dibuka jadi menurutku kurang efektif.

Nah libur kemarin ini aku manfaatkan untuk berobat. Aku pergi menemui dokter spesialis penyakit syaraf. Mamaku juga sudah pernah berobat ke situ karena keluhan yang lebih berat. Selain rematik beliau juga menderita Carpal Tunnel Sydrome. Kedua jari jempol dan telunjuknya sudah melemah fungsinya. Atau istilahnya disebut atrophy. Kalau memegang/menggenggam barang suka terlepas dengan sendirinya, tidak bisa membuka kancing baju atau memasang peniti. Sedih juga sih. Mungkin memang aku mewarisi gen rematik ini dari mamaku >,<.

Balik lagi ke dokter syaraf. Setelah diperiksa dengan seksama dokter menyimpulkan aku memang kena rematik. Ciri cirinya yaitu keluhan sakitnya yang simetris. Kedua pergelangan tanganku sakit. Sangat disayangkan karena aku masih sangat muda katanya. Lha dokter ini belum tau kalau umurku sudah kepala 4 ya. Akhirnya aku diberi injeksi di kedua tanganku. Sepertinya suntikan kortokosteroid. Aku juga diberi beberapa suplemen untuk sendi dan vitamin syaraf. Alhamdulillah setelah beberapa jam langsung keluhanku berkurang dan setelah beberapa hari sakitnya berangsur hilang. Ampuh banget suntikannya. Senangnyaaaaaa....tapi tetap harus waspada karena bukan tidak mungkin aku bisa kena lagi. Kata orang sih rematik ini bukan penyakit mematikan tapi penyakit menjengkelkan. Hehe iya juga sih ya. Tapi apapun itu berat ataupun ringan semoga ada hikmahnya. Aku harus lebih memperbaiki gaya hidup dan menjaga makanan. Karena ada beberapa diet untuk penderita rematik. Salah tiganya adalah aku ngga boleh terlalu sering mengkonsumsi gluten, gula dan garam berlebihan. Kayaknya itu kemarin efek kebanyakan bikin kue untuk blog ya hehehehee. Aku juga kemarin kemarin terlalu forsir pekerjaan yang menggunakan tangan. Disuruh berhenti ngeblog dulu kayaknya ^^

Doakan ya teman teman...aku selalu sehat supaya bisa menyalurkan hobbyku lagi. Kangen juga ngeblog euy. Semoga teman teman juga ada gambaran tentang penyakit ini dan sebisa mungkin menjalankan pola hidup sehat. Cukup makan, cukup olahraga, dan cukup istirahat.

Dalam kurun beberapa bulan offku, kegiatanku hanya sekali kali latbar bikin kue atau sekedar ngumpul dan makan bersama teman temanku. 



Latbar magic flan cake sambil maem kapurung.







Ngumpul + makan-makan ditraktir Mba Ira.


Latbar food photography. Bareng Magdalena, kak Indri, Nana, Roro.



Latbar mie hijau, pangsit goreng dan gyoza. Bareng Dian, Mba Adhe, kak Maya, Teh Ida, dan mba Ira.








44 komentar:

Unknown mengatakan...

Semoga cepat sembuh mbak hesti biar cepet coba coba resep lg terus diuplpad disini. Salam kenal ya mbak..saya suka banget sama blog nya dan udh berapa kali nyoba resepnya.dan alhamdulillah selalu sukses..sukses buat pemula lah..makasih banyak buat blog nya ya mbak..sekali lg semoga cepat sembuh..aamiin

Nur Hazah mengatakan...

Syafakillah Mba Hesti, semoga segera pulih kembali...kalau biasa sibuk terus sakit dan ga bisa ngapa-ngapain memang bikin gregetan yaaa,hehe

Anonim mengatakan...

Masya Allah Mba Hestiii... Kasian bangett.. Iya emang kalo ngilu sakit banget. Pantesan tiap hari aku buka blog nya Mba Hesti tetap ga ada postingan baru... Kirain Mba Hesti udah bener2 lebih suka nge-craft dari pada nge-baking... Syafakillah ya mba Hestii.. #Santhi-JKT

Anonim mengatakan...

Semoga cpt pulih mbak..ditunggu karya2nya didapur.

St Nurhamidah mengatakan...

assalamualaikum. kangen sama postingan mba hesti. sering galau2 gitu, kok belum ada postingan baru sih?? ini orang kemana? eh.. ternyata sakit.. syafakillah mba. semoga sakitnya g kambuh2 lagi. mau saranin obat tradisional. coba Mba hesti cari daun binahong. di googling aja dulu. mama ku kalo rematik nya kambuh biasa minum rebusan daun itu. beberapa orang disekitarku juga pernah merasakan khasiat daun binahong itu. semoga lekas sembuh ya mbak. saya pencinta resep2mu, dan sering kurekomendasikan ke teman2. wassalam.

Yetti Meuthia Hasibuan mengatakan...

Mba Hesti...semangat mba. Suamiku juga RA mba. Tetap semangat mba Hesti...sudah baca tentang biologic therapy dgn agent cytolozumab?
Semoga mba Hesti menemukan therapy yg cocok utk mba yaaa...amin yra

hera mengatakan...

Ass. Aduuuh mbak Hesti sakit ya,hampir tiap hari sy buka blog ini dan bertanya2 'ke mana ya mbak Hesti, kenapa tdk pernah ada lagi resep baru?'. Maaf ya mbak sy tdk tahu dan maaf tdk bisa jenguk soalnya jauuuh, sy cuma bisa mendoakan mbak Hesti supaya sehat kembali n jangan dilanggar pantangannya ya mbak juga istirahat yg cukup.

Luh Putu Lina mengatakan...

Assalammualaikum mba hesti..

Aku turut sedih n perihatin dengernya.. Smoga lekas diangkat sakitnya n cepat sembuh ya biar bs isi blognya lg dgn resep yg bermanfaat.. Aku salah satu penggemar blog mu mbaa.. Syafakallah ya mba:)

Anonim mengatakan...

Semoga cepat sembuh ya mba.Saya juga punya riwayat autoimun, kebetulan saya kena lupus.Jadi ya sdikit banyak,tau tentang rheumatid arthritis dri teman2 lupus jg.tetap semangat,jangan stres :D

Mega Nanda mengatakan...

Oalah mbak, pantesan saben aku buka blog nya mbak Hesti semua tetap sama tidak ada yg baru, ternyata sakit.
Semoga cepat sehat lagi ya mbak, biar bisa berkreasi lagi. Im one of your big fan mbak. AYO SUMANGAD!!!!

^-^v

Faula Ahmad mengatakan...

Assalamualaikum mba hesti...
Get well soon ya mba,,aq penggemar setia mu yang slalu menanti postingan baru dari mba hesti,,slama ini silent reader, tp krn mba hesti juga yang udah menginspirasi aq untuk berani ke dapur dan mencoba berbagai macam resep, terutama resep2 dari mba hesti yang anti gagal menurutku dan pastinya yummy...Syafakillah mba... *peluk*

Ninies Susanti mengatakan...

Assalamu'alaykum...mbak hesti, syafakillah. Semoga cepat sembuh dan sehat kembali. Diberi kesembuhan oleh Allaah yang tidak menimbulkan rasa sakit. Aamiin.

Santy, Tangerang

Ina Darongke mengatakan...

Semoga cepet sembuh mbak Hesti, kangen resep kue tradisionalnya....tanpamu sepi....tadinya kirain mbak Hesti lg demen menjahit. Semoga penyakitnya ngga balik ya mbak.

Hesti HH. mengatakan...

@Unknown : amiiin makasih banyak mba doanya, doa teman teman menguatkanku. Alhamdulillah kalau cocok sama resepnya mba ^^

@Nur Hazah : amiiin, makasih mba doanya. Beneer mba bete kalau ngga bisa baking baing >,<

@Santhi : makasih mbaaaa...iya mba alhamdulillah sekarang udah baikan. Semoga ngga kambuh lagi sakitnya.

@Anonim : makasih doamu mba...semoga saya bisa pulih seperti sediakala.

@St. Nurhamidah : waalaikumsalam mba Nur. Amiiin makasih banyak doanya mba. OOh iya mba nanti saya cari cari tau siapa tau ada daun binahong di sini. Ternyata sakitku sama kayak mamanya mba ya. Makasih mba tuk infonya.

@Yetti Meutiha Hasibuan : amiiin makasih mbaaa. Waaaaah makasih sharingnya mba. Manfaat sekali. Apalagi disharing sama yg sdh pernah mengalami juga. Semoga suami mba jg bisa sembuh total ya mba. Pengobatan ini sepertinya lebih bagus kan ya mba krn non kimia??

@Hera : waalaikumsalam Hera??? kangen eeeuy...!terimakasih tuk doanya ya Doa teman teman alhamdulillah membuatku kuat juga. Tapi mgkn sekarang ngga bisa sering sering ngeblog. Tapi ngga berhenti total kok, belum kayaknya hehehe

@Luh Putu Lina : waalaikumsalam mba Lina, amiiin amiin allahumma amiin. Makasih banyak mba doanya.

@Mega Nanda : amiiiin amiin, ini saya lagi semangat 45 mba, hehe. Makasih yaaaa

@Faula Ahmad : waalaikumsalam, terima kasih doa tulusnya mba, makasih juga sdh sabar menunggu dan menjadi pembaca setia hesti kitchen. Peluk jugaaa...



Hesti HH. mengatakan...

@Ninis Susanti : waalaikumsalam. Makasih mba doanya mba Santy, amin amin allahumma amin.

@Ina darongke : makasiiih mba. hahaha...iya niy mba baking berhenti jahitnya juga. Tapi semoga bisa mulai ngeblog lagi ya...

zulfa mengatakan...

Aslmkm Mba Hesti... turut prihatin dengan kondisi kesehatan mba hesti.. saya jg pernah mangalaminya mba.. sangat tersiksa.. terus saya googling cari obat tradisioanal dan alhamdulillah sembuh. mgkn mba hesti bs mencoba obat yang murah meriah tapi khasiatnya yang luar biasa.. labu siam di jus 3x sehari, masing masing 1 buah dan langsung di minum setelah di jus.. alhamdulillah setelah rutin mengkomsumsinya selama 1 minggu langsung ada perubahan.. saya mengkomsumsi labu siam selama 1 bulan tanpa menggkomsumsi obat dokter..

Anonim mengatakan...

semoga lekas sembuh mb hesti...sakitnya tdk balik lg. kangen sama postingan2 mb.


#ummi#

Nana Maulidya mengatakan...

Kak Hesti :(

Yetti Meuthia Hasibuan mengatakan...

Alhamdulillah responnya baik. Therapynya biologic terapi tpi menggunakan obat kimia mba hesti. Biologic therapy dengan Actemra mba. Pertama terapi 2 th yg lalu, nov kemaren rellapse lagi, therapy lagi. Alhamdulillah msh respon..saat ini sudah membaik mba..semoga seterusnya. Mudah2an mba hesti juga menemukan terapi yg terbaik dan cocok utk mba yaah..amin yra.

yuliani erawati mengatakan...

Mba Hesti... semoga cepat sembuh dari sakitnya dan pulih seperti sedia kala, banyak istirahat ya mba...

Dwi Lastuti mengatakan...

cepet sembuh mbak.. cobain food combaining mbak..sapa taw bisa mengurangi rasa sakit.. ada grup nya di fb.. foodcombaining indonesia dan sehat dengan food combaining.. :)

Hesti HH. mengatakan...

@Ummi : Amiiin makasih mba sayaang

@Yethi Meuthia Hasibuan : Amiiiin semoga suami mba bisa pulih 100 persen mba. Wa entar aku googling pengobatan yg mba infokan. Saya kayaknya agak susah berobatnya krn tinggalnya terpencil. Tp setidaknya saya bisa belajar ttng penyakit ini. Makasih banyak ya mbaaa tuk doanya...



Anonim mengatakan...

Syafakillah mb. Sehat srhat sehat

Anonim mengatakan...

Mbak Hesti, konsumsi jelly gamat luxor, itu ekstrak teripang. Jari dan lengan saya yg sering ngilu dan sakit sdh sembuh. Tp saya sampai sekarang tetap konsumsi. Cari infonya di internet spy lbh yakin. Smg cepat sembuh mbak. Di mksr, ada di apotek pelita farma 410.000/botol( 1 liter).

selma alan mengatakan...

Mbak hesti...kangen..kangen postingannya..kangen kreasinya...hiks syafakillah...smg lekas smbh dn gk kambuh lama lagi ya mbak...semangat terus mbak...

Hesti HH. mengatakan...

@Yuliani Erawati : makasiiih doanya mba sayang...

@Dwi Lastuti : makasih mba, makasiiih sarannya. Iya saya juga udah mulai coba coba fc mba ...

dee mengatakan...

Semoga lekas sembuh mbak hesti, aku penggemar blog ini, inspirstif sekali.

rosi rose mengatakan...

Assalamu'alaikum mba hesty salam kenal...alhamdulillah smg ditambahkan nikmat sehatnya ya mba..saya sk blog.nya beberapa resep sudah saya coba mkasih mba sdh bnyk menginspirasi sya...sehat slu ya mba..

monasfaly^little world mengatakan...

Smoga mbak Hesti sehay selalu ya... dan Allah segera mengangkat sakit mbak..
kangennya dengan dirimu... #big hug...

Eka mengatakan...

Assalamualaikum mbak,,pantes udh lama nggak ngeblog,ini malam iseng2 buka eeeh tauny udh ada,kangen postingan mbak hesty,semoga cepat sembuh dari sakitny y mbak

siti aminah mengatakan...

Coba baca / download buku wheat belly karya Dr. Davis...insya Allah penyakitnya bisa sembuh tanpa harus mengkonsumsi obat obat kimia dari dokter. Disitu dijelaskan semua penyakit akbat gluten,,Salah satu caranya betul betul berhenti makan semua produk turunan susu dan terlebih lagi semua produk turunan terigu yg mengandung gluten. Percaya deh hesti,,,insya Allah langsung berubah membaik hehe..amin. Karena tepung terigu yg kita makan sekarang tdk sama dengan gandum yg 100 tahun lalu. Sekarang setahun bisa beberapa kali panen dan sangat pendek pohonnya...padahal pohon gandum yg asli itu tinggi dan cuma bisa panen tdk sebanyak gandum sekarang yg sudah direkayasa genetika. Makanya 100 tahun lalu sangat jarang ditemukan penyakit autoimmune,,,penjelasan lebih lanjut dibuku itu. Mohon dibaca...salam buat keluarga di soroako. Dari sepupumu di bali..shanty aris

Hesti HH. mengatakan...

@Dee : amiiin, makasih mba doanyaaa...

@Rosi Rose : waalaikumsalam mba, makasih mba doa tulusnya, semoga mba juga sehat selalu yaaa. Alhamdulillah mba kalau blog ini bisa menginspirasi ^^

@Monasfaly : amiiin amiiin allohumma amin mba. Alhamdulillah banyak yg doakan, semoga ngga kambuh lagi sakitnya. Makasih ya mbaa...

@Eka :waalaikumsalam. Makasih doanya mba Eka sayaaang...

@Shanty : waaaaa ada Shanty, iye terima kasih banyak infota. Saya baru baca "the miracle of enzymes" mirip mirip isinya seperti yg kita bilang. Yapi insyaAllah kalau cuti lagi mau cari buku "wheat belly". Betul itu yg kita bilang, kayaknya saya tlalu banyak konsumsi gluten. Harus mulai dikurangi. Makasiiih nah. Akhirnya bisa ketemu walaupun cm lewat blog. Salam buat keluarga.

Hesti HH. mengatakan...

@Dee : amiiin, makasih mba doanyaaa...

@Rosi Rose : waalaikumsalam mba, makasih mba doa tulusnya, semoga mba juga sehat selalu yaaa. Alhamdulillah mba kalau blog ini bisa menginspirasi ^^

@Monasfaly : amiiin amiiin allohumma amin mba. Alhamdulillah banyak yg doakan, semoga ngga kambuh lagi sakitnya. Makasih ya mbaa...

@Eka :waalaikumsalam. Makasih doanya mba Eka sayaaang...

@Shanty : waaaaa ada Shanty, iye terima kasih banyak infota. Saya baru baca "the miracle of enzymes" mirip mirip isinya seperti yg kita bilang. Yapi insyaAllah kalau cuti lagi mau cari buku "wheat belly". Betul itu yg kita bilang, kayaknya saya tlalu banyak konsumsi gluten. Harus mulai dikurangi. Makasiiih nah. Akhirnya bisa ketemu walaupun cm lewat blog. Salam buat keluarga.

dina mengatakan...

Semoga cepet sembuh yaa mbak hesti.. Aku salah satu fansmu dari palangkaraya,mba hesti selalu jadi inspirasi buatku didapur..
Sehat selalu biar bisa sharing ilmu lagi,aktif memasak lagi untuk keluarga tercinta.. Aamiin..

Unknown mengatakan...

Mbak hesti pas baca ceritanya mbak,penyakitnya mirip sm penyakit saya. Cm saya uda kena rematik nya dr saya umur 9thn.skrg saya umur 34thn. Gejala nya sama,dokter jg blgnya rematik.saya jg uda cek dokter di Sg katanya cm bisa di jaga aja nga ada obatnya krn kl obat hanya penahan sakit sementara saja.kl menurut saya penyakit ini di sebabkan krn cuaca ato suhu yg dingin mbak. Krm dr umur 20thn saya merantau kerja di batam yg suhunya panas spi skrg uda berkurang byk sekali.cm kl musim hujan saja mulai kambuh.Dl wkt kecil saya tgl di palembang yg suhu nya mmg dingin jd mmg nga berhenti sakitnya. Jg saran saya jgn terlalu byk aktifitas dgn air mbak,misal cuci piring. Kl bs cuci piring pki sarung tangan kyk org korea gitu😀Maaf mbak jd curhat😄 saya cm mau bagi pengalaman.
salam yuli-batam

siti aminah mengatakan...

Ada 2 cafe di bali,,yg satunya namanya monsieur spoon dan 1 nya lagi cafe organic di seminyak. Ini 2 kafe dia jualan kue bolu coklat,,almond,,apple pie dll tapi gluten free dari tepung beras. Coba ki bede bikin kue yg tepung beras,,,pengganti tepung terigu. Karena rasanya ternyata enak mantap:-) terasa sekali coklatnya dan memang kue nya tdk terlalu mekar gembung kayak tepung terigu ,,sampai saya sering sekali ke cafe organic itu. Tdk kalah rasanya sama yg tepung terigu... Coba ki liat instagramnya verones healthy bakes. Semua kue nya bebas tepung terigu gluten free dan dibeli sama artis artis...

Den mengatakan...

heeeyy kenapaa .. ?? ^_^
duuuh .. Den telaat ea baca inii ..
cepet sehat ea ..

Hesti HH. mengatakan...

@Yuli Batam : waaaaa senang mba mba yg mengalami sendiri mau sharing. Iya mba memang di sini juga suhunya dingin. Apalg kalau pagi. Tapi saya sih memang dah sejak lahir tinggal di sini. mgkn faktor makanan ya mba yg mempercepat prosesnya. kalau cuci piring alhamdulillah di sini ada fasilitas air panas mba jd selalu pakai itu. Makasih ya mba dah sharing. Semoga kita selalu diberi kesehatan....

@Siti Aminah : lumayan banyakmi saya bikin kue gluten free. Selain itu kue kue tradisional kan sebenarnya gluten free jg yg pakai ketan dan tepung beras. Cuma memang kalo mau bikin kue modern harus bisa dapat komposisi yang pas buat tepung gluten freenya biar tetatp enak hasilnya. Oke tengkiuuu masukanta, nanti saya cek verones healty bakes ^^

@Den : doakan sehat selalu ya Den...

Maya Desi mengatakan...

Mbak.. kaget pas baca ini. Kok sama ky yg saya alami mbak.. buat ngepal tangan sakiit apalagi kalo udh hrs nge mixer atau aduk balik adonan.. duuuh linu nya banget2. Bawa motor kaya nahan nangis saking sakitnya nge gas. Apa kira2 sama ky penyakit mbak? Obatnya diksh apa mbak kalo blh tau.. makasih mbak..n semoga sehat selalu ya jd tetep aktif ngebaking nya n sharing..

Nisa-mom mengatakan...

Glad to know that you are doing ok now, mba Hesti.. peluk cium dari jauh ..

Murni Tjung mengatakan...

Mba hesti, aku jg py penyakit hampir sama, buat salaman saja sakit, kalau sy terkena tangan kanan, pegang barang nga kuat, pernah ke dokter saraf, dibilang rematik, tapi sy akhirnya pakai pengobatan akupuntur, tangan sy sembuh, cuman kepala masih sakit kalau tangan diangkat keatas, akhirnya sekarang sy sering olahraga, melenturkan otot2 ditangan, dan minum vit d, sekarang sudah tidak sakit lagi....

Hesti HH. mengatakan...

@Maya Desi: bener mbaaaa. Yang sabar ya mba. Saya disuntuk di bagian yang sakit di kedua tangan mba. Kalau obat minumnya saya dikasih megabal dua kali sehari. Saya juga minum BIO 7 dikasih mertua.

@NIsa - MOm : kangen dirimu mbaeeeee *peluk sayang jugaaa

@Murni Tanjung : ooooh sampai sakit di kepala kah mba, kalau saya di tangan aja mba. Tapi alhamdulillah mba udah baikan, semoga kita selalu diberi kesehatan ya mba

Saudatina Arum mengatakan...

Get well soon ya mb. Hesti.. moga sehat selalu.. kangen selalu postingannya..

Hesti HH. mengatakan...

Amiiiiin makasih banyak mba Arum doanya....

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails