Rabu, 30 Maret 2011

KBB #22: Made in Indonesia Plus Spun Sugar




Alhamdulillah...selesai juga tantangan KBB #22 kali ini kulaksanakan. Sempat kepikiran juga sih...soalnya waktu itu aku udah mau cuti ke Makassar. Pulangnya udah dekat deadline. Jadi kapan lagi waktunya...?

Resep kulit susnya ambil dari resep ibuku. Swannya sih gak terlalu susah...karena udah sering bikin kue sus. Yang susyaaah abis tuh bikin spun sugarnya. Hwaaaaa...yang ketiga kali baru berhasil. Itupun pas mau difoto, bentuknya dah mewek gak karu-karuan. Aku bikinnya sekaligus. Abis bikin kue susnya langsung deh bikin spun sugarnya. Nah bikinnya pas anak-anak ke sekolah. Spun sugarnya dah jadi bertepatan anak-anak pulang sekolah. Kenapa lama? iya soalnya gagal 2x. Pas berhasil...aku sisihkan dulu, mau nyiapin makan siang buat anak-anak. Pas mau difoto...waaaaa udah mingpes. Udahlah gak papa. Yang penting foto step by stepnya udah terdokumentasi. Udah ada buktinya kalo sempat berhasil...hehehe
. Sebenarnya aku tuh mau bikin 'swan in the nest'. Tapi nestnya gak jadi...karena dah gak berbentuk. Jadi judulnya diganti...'swan berendam di lumpur' huahahaha...emang ada ???? Iya berendam dalam lumpur coklat...hmmmm yummiii...^^


Bahan kulit :

- 250 ml air

- 150 gr margarin

- 150 gr terigu protein sedang

- 1/2 sdt garam

- 4 butir telur (5 butir kalau kecil)


Bahan vla :

- 1/2 kaleng susu kental manis

- 600 ml air

- 6 sdm gula pasir (atau sesuaikan selera berdasarkan derajat kemanisan)

- 30 gr tepung custard/maizena

- 30 gr tepung terigu

- 1 buah vanilli bean, belah dan kerat isinya

- 1 kuning telur

- 1 sdm salted butter


Cara membuat:
  1. Masak air, margarine, dan garam sambil diaduk hingga mendidih. Masukkan terigu dan aduk cepat hingga kalis. Matikan api. Dinginkan.
  2. Masukkan telur satu persatu sambil dikocok sampai rata.
  3. Masukkan dalam kantong segitiga yang telah diberi spuit bintang. Untuk bagian badan swan, semprotkan adonan sedikit memanjang di talam beroles margarin. Untuk bagian leher swan lobangi ujung piping bag kecil saja. Semprot membentuk angka 2.
  4. Panggang bagian badan swan dengan panas oven 200 C atau 400 F selama kurang lebih 15 menit lalu turunkan panasnya menjadi 180 C atau 350 F dan lanjutkan memanggang sampai kuning kecoklatan sekitar 10 menit. Oven tidak boleh dibuka selama memanggang, akan berakibat turunnya kue. Untuk bagian leher, panggang dengan panas 160C atau 325 F sebentar saja sampai kekuningan. Panggang terpisah dengan bagian badan karena leher lebih cepat matang.
  5. Sementara itu, untuk filling campur semua bahan kecuali butter lalu saring dan masak sambil diaduk terus sampai mendidih meletup-letup. Masukkan butter, aduk sampai butter lumer dan adonan vla licin. Angkat dari api, tuang di wadah dan tutup dengan cling wrap.Usahakan wadah pas ukurannya dengan jumlah vla sehingga tidak ada ruang antara vla dan cling wrap, supaya tidak terbentuk lapisan di atasnya. Dinginkan.
  6. Setelah matang dan dingin, belah kue sus mendatar. Bagian yang atas belah lagi menjadi 2 bagian untuk dijadikan sayapnya. Isi bagian bawah dengan adonan vla. Pasang sayapnya dan lehernya. Hias sesuai selera.
Resep dan cara pembuatan spun sugar aku pake kira-kira aja. Karena gagal 2x menggunakan resep...pembuatan kali ke 3 aku banyakin gulanya, airnya dikit aja. Tuk ibu-ibu host dan moderator KBB...makasih ya, tantangan kali ini bener-bener seruuuu. Menguras keringat... dan otot...hahaha. Bertambah lagi satu ilmu 'per spun sugar'an....dan Alhamdulillah daku lulus.


Jumat, 18 Maret 2011

Kue Mangkok Gula Merah




Dulu aku dah pernah bikin versi gula pasir. Nah yang sekarang ini dapat resep yang pake gula merah. Rasanya gak kalah enak dengan yang pake gula pasir. Cuman warna coklatnya kurang menggigit...soalnya gula merah yang kupakai warnanya agak kuning. But rasanya...enak lah yaaaww...^^. Oh iya aku gak pake gula pasir yang di resep karena udah pake soda manis. Jadi kalo mau pake gula pasir gunakan saja soda tawar. Kecuali memang suka rasa yang super sweet.

Bahan :
- 175 gr tepung beras
- 1/2 sdt garam halus
- 175 ml air dingin
- 100 gr tape singkong
- 150 gr gula palem (aku pake gula merah yg disisir halus)
- 75 gr terigu
- 50 gr gula pasir (aku gak pake)
- 150 ml air mendidih
- 125 ml air soda
- 1 sdt baking powder

Cara membuat :
  1. Campur tepung beras, garam dan air dingin, aduk dengan whisk hingga rata, sisihkan.
  2. Campur tape dan gula palem, aduk dengan garpu/tangan sampai halus, sisihkan.
  3. Tuangkan air mendidih pada terigu sambil diaduk sampai licin, sisihkan.
  4. Masukkan campuran tape gula palem dan gula pasir ke dalam tepung beras, aduk dan uleni sampai licin. Campurkan ke tepung terigu sedikit demi sedikit sambil diuleni sampai licin, saring.
  5. Masukkan baking powder dan air soda/soft drink, aduk rata.
  6. Panaskan cetakan kue mangkok dalam kukusan yang airnya sedang mendidih. Tuangkan adonan ke cetakan sampai penuh. Kukus kurang lebih 15 menit (kalo pake cucing kecil) hingga merekah, jangan buka tutup dandang.
  7. Sajikan dengan taburan kelapa parut.

Source : dimodifikasi dari inforesep.com.

Kamis, 17 Maret 2011

Carabikang


Senang sekali hari ini...aku diajakin teman belajar bareng bikin kue carabikang. Kue kesukaanku tapi selalu gagal kalo bikin sendiri. Agak tricky...pake acara keplak keplok...hehehe.



Bikinnya di rumah Mbak Siti yang memang dah terkenal jago bikin kue tradisional...tapi kali ini gurunya Mbak Indah. Makasih ya mbak udah sharing ilmunya. Lihat wajah-wajah segar ibu-ibu yang siap menyerap ilmu...cieeeee. Senyumnya doooong...



Di atas gambar step-by-stepnya searah jarum jam. Kalo lihat bikinnya gak seribet yang kubayangkan. Apalagi ternyata resepnya Mbak Indah ini gak perlu fermentasi. Abis dikeplok sebentar aja...langsung deh dipanggang. Tapi panggangannya nih yang susah didapat. Bentuknya bulat agak dalam seperti pantat wajan. Jadi pas dikeluarin, bagus banget serat-seratnya. Oh iya...kata mbak Indah tipsnya...cetakannya gak boleh diolesin minyak atau dipake buat kue yang yang lain...kayak lumpur, serabi, dsb. Pokoknya khusus tuk carabikang. Cucinya juga gak boleh pake sabun dan spon cuci. Cukup dibersihkan pake ampas kelapa. Nah lhooo...

Bahan :
- 500 gr tepung beras
- 100 gr tepung kanji
- 400 gr gula pasir
- 1/2 sdt garam
- 1 butir telur, kocok lepas
- santan kanil dari 1 1/2 butir kelapa (didihkan, ambil bagian atasnya 700 ml)
- daun pandan
- pewarna makanan

Cara membuat :
  1. Masak santan kanil dengan daun pandan sampai mendidih sambil sesekali diaduk. Biarkan hangat. Sisihkan sedikit untuk mengoles carabikang.
  2. Campur tepung beras, tepung kanji, gula dan garam. Aduk rata. Tuang santan hangat sedikit demi sedikit sambil dikeplok-keplok sampai gula larut saja.
  3. Tambahkan telur, keplok-keplok lagi sampai adonan licin dan rata. Ambil sedikit adonan. Beri pewarna hijau dan merah.
  4. Panaskan cetakan carabikang. Tuang adonan putih. Disusul adonan warna sedikit saja. Kalo panas apinya bagus akan terdengar suara mendesis. Setelah mulai muncul gelembung-gelembungnya turunkan panas api. Biarkan sampai matang. Olesi atasnya dengan sisa santan.
  5. Angkat dengan cara dicungkil sedikit-sedikit mulai dari pinggir lalu di tengahnya sambil ditarik supaya merekah. Oles bawahnya dengan santan.
  6. Selesaikan semua adonan dan letakkan di piring saji.

Perkedel Ikan Teri



Bingung aku...mau dinamain apa lauk ini. Perkedel or nugget. Kayaknya lebih mirip perkedel...soalnya pake kelapa. Kalo nugget kayaknya bukan...sebenarnya ini sisa ikan buat isian paria kambu kemarin. Lumayan banyak jadi kubekukan aja. Nah...tadi aku keluarin lagi, kutambahin tepung sagu dikit. Dibentuk bulat lonjong, dicelup di telur lalu dipanir dan digoreng. Jadi lagi satu lauk yang lain...biasanya kalo ibuku bikin perkedel ikan teri basah...ikannya dimasak dulu baru dihaluskan dan dicampur bumbu-bumbu dan bumbunya minimalis. Cuma bawang merah, bawang putih merica dan garam. Tapi ternyata ini enak juga kok...

Senin, 14 Maret 2011

Orange Cookies


Lagi bersemangat cobain resep kukis yang baru...kemarin googling dapat resep orange cookies di Goddess's Kitchen . Aku senang semua yang berbau citrus fruit jadi pingin nyoba juga. Cuman kumodif dikit. Kalo resep aslinya cuma pake parutan kulit jeruk sunkist...aku menambahkan cincangan manisan kulit jeruk buatan sendiri dan nutrisari bubuk. Hasilnya...benar-benar seperti yang kuharapkan...sensasional. Wangi jeruknya dan sensasi rasa manisan kulit jeruknya betul-betul...mmmmhh...mantap. Di bawah ini hasil modifikasiku. Gulanya aku kurangi karena aku pake nutrisari bubuk yang mengandung gula plus manisan kulit jeruk plus kukisnya dibalur lagi di gula pasir.

Bahan :
- 115 gr salted butter, lembutkan
- 185 gr gula pasir (blender)
- 1 butir telur
- 200 gr tepung terigu protein rendah (aku pake protein sedang)
- parutan kulit jeruk dari 1 buah jeruk
- 2 sdm manisan kulit jeruk cincang
- 1 sachet nutrisari bubuk
- 1/2 sdt baking soda
- 1/4 sdt baking powder
- 1/8 sdt garam halus
- gula pasir untuk taburan

Cara membuat :
  1. Panaskan oven 350 F.
  2. Kocok gula dan butter sampai lembut sekitar 7 menit. Tambahkan telur, parutan kulit jeruk, cincangan manisan kulit jeruk, dan nutrisari bubuk. Kocok lagi sampai rata.
  3. Masukkan terigu, soda kue, baking powder, garam yang sudah diayak dan diaduk rata.
  4. Bentuk bola-bola kecil. Gulingkan di gula pasir jangan terlalu tebal. Letakkan di talam tanpa olesan margarine. Pipihkan menggunakan jari. Beri jarak untuk mengembang.
  5. Panggang di oven selama 10 menit atau sampai pinggirannya mulai kekuningan.
  6. Angkat, dinginkan. Taruh di wadah kedap udara agar tetap renyah.
Tips : kalo memarut kulit jeruk jangan sampai terkena bagian putihnya. Rasa kue akan menjadi pahit.



Source : resep kukis dimodifikasi dari The Goddess's Kitchen, resep candied orange peels diambil dari userealbutter.com

Kamis, 10 Maret 2011

Double Chocolate Brownie Cookies





Lebaran 2 tahun lalu aku dah pernah bikin cookies ini. Gak terlalu sukses sih...karena waktu panggangnya kutambah. Hasilnya agak keras walaupun rasanya super yummi. Memang betul-betul waktu memanggangnya harus 10 - 12 menit aja dengan panas api 325 F. But...emang pada dasarnya resep dan caranya beda dengan resep-resep kukisku. Karena mengandung banyak gula dari gula pasir dan coklat batang, kelamaan memanggang akan menghasilkan kukis yang keras. Dulu waktu bikin aku heran...di resepnya 10 menit...lha kok dah 15 menit masih lembek sekali. Ternyata memang begitu karena pas masih panas coklatnya pada leleh semua jadi lembek. Pas dingin cokelatnya membeku lagi....dapat 1 ilmu baru lagi nih.

Resepnya aku baca dari majalah
'Feel Good Food' ...layak dicoba. Gimana nggak nyoklat, total dark coklat yang dipake sekitar 400 gr...hebaaaaat khan? Sebagian dilelehkan dan dicampur kedalam adonan, sebagian lagi dicincang kasar dan dicampur ke adonan juga. Tuuuuuh kelihatan coklatnya leleh-leleh pas masih panas...oh iya...kukis ini dimixer agak lama untuk menghasilkan kukis yang agak meleber. Tapi tambahan baking sodanya membuat kukisnya tetap mengembang dan muncul cracknya...



Hasil kukisku ini menurutku terlalu gelap. Lain kali kalo mau bikin mungkin pake coklat bubuk yang warnanya gak terlalu cokelat aja. Di bawah ini resep aslinya ya :

Bahan :
- 125 gr dark chocolate, chopped
- 100 gr unsalted butter, chopped (aku pake yang salted)
- 200 gr light soft brown sugar (aku pake gula pasir biasa yang diblender)
- 1 large free range egg
- 1 tsp vanilla extract (aku pake 1/2 sdt vanili bubuk)
- 200 gr plain flour
- 50 gr cocoa powder (aku kurangi jd 40 gr karena Bendico terlalu gelap warnanya)
- 1 tsp baking soda
- 1/2 tsp salt
- 280 gr dark chocolate, extra roughly chopped (aku pake 200 gr aja)

Cara membuat :
  1. Panaskan oven 325 F atau sekitar 160 C. Lelehkan 125 gr dark chocolate dengan cara ditim sampai semua meleleh. Sisihkan.
  2. Kocok gula, butter, dan vanili menggunakan mixer selama 8- 10 menit sampai ringan dan creamy.
  3. Tambahkan telur lalu lanjutkan mengocok selama 2 menit.
  4. Masukkan tepung terigu, coklat bubuk, baking soda yang telah diayak. Aduk perlahan sampai tercampur rata. Masukkan coklat leleh. Campur sampai rata. Tambahkan cincangan dark coklat, aduk rata lagi.
  5. Bentuk bulat bulat dan pipihkan sedikit lalu taruh di talam tanpa olesan margarin. Beri jarak karena kukis ini akan melebar.
  6. Panggang selama 10-12 menit sampai mulai muncul crack/retakan di permukaan kukis. Biarkan sekitar 10 menit di atas talam karena masih lembek.
  7. Angkat, dinginkan di rak. Masukkan dalam wadah kedap udara.

Source : Diambil dari Majalah 'Feel Good Food' thn 2008 edisi Christmas.

Mie Titi


Menu makan malam hari ini...mie titi alias mie kering Makassar. Ciri khas mie ini adalah mie yang digunakan mie kecil. Ukurannya hampir sama kayak bihun tapi gedean dikit dan warnanya kuning. Nah di tempatku juga gak ada yang jual. Kemarin itu aku dikasih teman yang beli dari Makassar. Lumayan...mie ini lengkap sekali gizinya. Udah ada karbonya dari mie...sayuran dari sawi dan daun bawang, protein hewani dari telur, seafood dan ayam...belum lagi ditambah bakso ikan dan bakso daging. Weh..weh..weh..lengkap dah...!

Untungnya lagi anak-anak suka. Bukan karena sayuran dan 'binatang'nya yang banyak...tapi karena mienya kriuk-kriuk. Walhasil...semua diembat gak bersisa...padahal kalo cuman makan tanpa mie titi...wooo boro-boro. Sayurnya dipilihin dan dihitung-hitung lalu...ditaruh dipinggir piring.

Resepnya aku tulis bahannya tanpa komposisi ya. InsyaAllah udah pada tau ngira2 jumlahnya kan? sesuai selera aja. Semua secukupnya...hehe...

Bahan :
- mie basah tuk mie titi (goreng kering)
- sawi hijau
- daun bawang
- telur (kocok lepas)
- udang
- cumi
- bakso ikan
- bakso sapi
- daging ayam
- larutan kanji (air+kanji secukupnya)
- minyak untuk menumis

Bumbu :
- bawang putih, cincang
- jahe dikit, geprek
- bawang bombay, potong-potong
- merica bubuk
- kecap ikan
- saus tiram
- minyak wijen
- garam
- gula dikit

Cara membuat :
  1. Panaskan minyak di wajan. Tumis bawang putih, bawang bombay dan jahe sampai wangi.
  2. Berturut-turut masukkan ayam, udang dan cumi sambil diaduk sampai rata.
  3. Setelah udang berubah warna segera masukkan sawi, daun bawang dan bakso-baksoan. Bubuhi garam, gula, merica. Tambahkan juga saus tiram dan kecap ikan.
  4. Tambahkan air. Aduk rata. Setelah mendidih tuangi larutan kanli yang sudah dicampur dengan kocokan telur. Aduk cepat sampai berserabut. Beri minyak wijen.
  5. Satelah kuah mengental dan mendidih segera matikan api agar sayur tidak overcook.
  6. Siapkan mie kering di piring saji. Siram dengan kuah kentalnya. Sajikan panas-panas sengan perasan jeruk nipis dan saos sambal mie titi.

Rabu, 09 Maret 2011

Lapis Kanji


Banyak resep kue lapis beredar...tapi resep inilah yang paling enak menurutku. Resep ibuku yang dapat juga dari temannya...makasih ya tante (...gak tau siapa orangnya) udah sharing resep yang endang bambang gulindang...minjam istilahnya Pak Bondan...hehe ^.*

Bahan :

- 300 gr tepung kanji
- 150 gr tepung terigu
- 400 gr gula pasir
- 1200 cc santan kanil dari 2 butir kelapa
- 1 sdm peres garam
- 30 gr coklat bubuk

Cara membuat :
  1. Campur tepung kanji, tepung terigu, garam dan gula. Aduk rata.
  2. Tuang santan kanil sedikit-sedikit sambil diaduk menggunakan whisk hingga rata.
  3. Bagi 2 adonan. Satu bagian ditambahkan dengan coklat bubuk. Caranya: ambil sedikit adonan lalu campur dengan coklat bubuk Aduk hingga betul-betul rata. Kalau perlu saring. Setelah itu baru dicampur dengan sisa adonan.
  4. Siapkan loyang yang sudah dioles minyak dan dialasi plastik. Tuang selapis demi selapis bergantian warna. Kalau ingin hasil lapisannya tipis-tipis, kurangi jumlah adonan yang dituang. Tapi ukurannya harus sama lapis demi lapis. Kukus masing-masing selama 5 menit atau lebih kalau lapisannya tebal.
  5. Angkat. Dinginkan. Buang/lepas lapisan terbawah kue yang bersentuhan dengan plastik untuk menghindari kontaminasi racun dari plastik.
  6. Potong-potong menggunakan benang atau pisau yang diolesi minyak. Bisa juga menggunakan pisau plastik.

Kue Lopis


Ibuku dulu sering sekali membuat kue lopis yang berbentuk lontong. Lopis buatan beliau rapiiiii sekali. Benar-benar bulat berbentuk tabung panjang. Karena ada cetakannya. Yang lucu niii cerita bikin cetakannya. Bapakku memotong batang kayu di halaman rumah yang berbentuk bulat panjang. Mungkin seukuran rolling pin diameternya. Jadi setelah daun pisang dililitkan ke cetakan tersebut...perlahan-lahan cetakannya ditarik. Ujung daun digunting/dibelah sedikit menjadi 4 bagian. Kemudian dilipat saling menindih satu sama lain. Setelah itu diikat dengan tali kasur...kemudian diisi dengan 2/3 beras ketan atau menyisakan space sekitar 3 jari tangan. setelah itu ujung yang satu ditutup dan dililit tali lagi hingga seluruh bagian terlilit. Wuaaaaah rapi beneeeeer.

Tapi gak tau kenapa ilmu membungkusnya susah kukuasai...hahaha. Kalo menurutku bikinnya agak ribet. Tapi karena keingnan tuk mencoba ada...ya akhirnya aku buat juga. Cuman karena gak ada cetakannya...aku pake rolling pin. Agak ribet sih karena rolling pin ada pegangannya. Tapi bisa berhasil juga. Walaupun gak seindah buatan ibunda tercinta...hahaha

Hasilnya di bawah ini...belum terlalu rapi. But lumayanlah tuk pemula...oh iya biar tambah maknyus, saus gula merahnya kutambahkan sedikit durian...jadi wangi duriannya...hmmmm^^...



Bahan :
- 1liter beras ketan
- 1 sdm air kapur sirih
- daun pisang

Pelengkap :
- kelapa setengah tua, kupas kulit lalu parut
- 1/4 sdt garam
- 250 gr gula merah
- 125 ml air
- 2 mata durian
- 1 lmbr daun pandan, sobek-sobek

Cara membuat :
  1. Saus : masak gula merah, daun pandan dan air sampai gula larut. Saring. Masak lagi air gula bersama durian sampai agak kental. Sisihkan.
  2. Cuci bersih beras. Rendam selama 1 jam.
  3. Tiriskan. Perciki dengan air kapur sirih.
  4. Bentuk daun seperti lontong. Isi dengan beras ketan hingga menyisakan space 3 ruas jari.
  5. Masak dalam dandang besar yang berisi air banyak selama 3 - 4 jam.
  6. Dinginkan. Potong-potong menggunakan benang. Gulingkan di dalam kelapa parut. Tuang dengan saus gula merah.

Selasa, 08 Maret 2011

Bruschetta Tuna



Aslinya bruschetta ini adalah snack atau appetizer dari Italia. Yaitu roti prancis yang dipotong-potong, dipanggang lalu bawang putih digosok-gosokkan di atasnya dan ditaburi lelehan minyak zaitun. Tuk variasi kemudian orang-orang menambahkan bermacam-macam topping. Potongan tomat, paprika, bawang bombay dan keju mozarella. Kadang juga diisikan daging asap, daging, sayur mayur, dsb sesuai selera mereka.

Berhubung anak-anak gak doyan minyak zaitun mentah...yaaa karena baunya itu, untuk olesannya aku kasih pasta tomat aja. Itupun aku gak bikin saos dasar. Untuk simpelnya langsung kuoles di atas roti bersama cincangan bawang bombay. Agak mirip-mirip pizza sih...

Bahan :
- 1 buah french bread, potong2 serong
- 1 kaleng tuna in oil, tiriskan minyaknya suwir-suwir
- mayonaise
- bawang bombay, cincang halus
- parika hijau, potong-potong kecil
- tomat, buang bijinya potong-potong kecil
- merica hitam, tumbuk kasar
- pasta tomat
- keju mozarella

Cara membuat :
  1. Oles pasta tomat yang sudah dicampur dengan cincangan bawang bombay ke atas roti.
  2. Taburi suwiran tuna, paprika, tomat dan merica hitam. Corat-coret dengan mayonaise menggunakan piping bag. Lalu terakhir beri parutan mozarella.
  3. Panggang dengan api atas sampai keju meleleh.
Tips: kalo tidak suka bawang bombay mentah, bawangnya bisa dibikin saus dasar dulu. Tumis bawang bombay, sedikit bawang putih dan merica lalu turunkan pasta tomat. Beri air sedikit dan masak sampai menjadi pasta yang kental dan siap tuk dijadikan olesan.

Es Kolang-Kaling Kelapa Muda



Waaahhh....jarang-jarang ada kolang kaling di pasar. Biasanya sih di sini, kolang kaling hanya ada pas bulan ramadhan. Nah...mumpung banyak, segera kubeli sambil mikir-mikir mau dibuat apa.
Akhirnya aku jadi membuat es kolang-kaling kelapa muda. Udah beli kelapa muda...nah tinggal diracik deh.

Bahan :
- kolang-kaling (masak dgn sedikit air sampai matang, beri gula pasir dan pewarna makanan)
- kelapa muda, serut sisihkan airnya
- susu kental manis
- sirup coco pandan
- es batu

Cara membuat :
  1. Siapkan bahan sirupnya. Campur air kelapa muda, sirup dan susu kental manis sampai didapatkan rasa yang sesuai.
  2. Masukkan kolang kaling dan daging kelapa muda. Aduk hingga rata.
  3. Tambahkan es batu. Es kelapa siap disajikan dingin.

Paria Kambu


Ini dia sayur favoritku. Pahiiiit tapi enaaaaak... wangi khas kelapa sangrai bercampur ikan. Paria kambu. Kambu dalam bahasa Makassar berarti isi. Jadi paria kambu artinya paria yang diisi. Boleh daging...ayam or ikan. Tapi yang lazim sih ikan. Ibuku selalu bikinnya pake ikan teri basah yang dicampur kelapa sangrai halus. Tapi bisa juga kok pake ikan yang lain. Untuk mengikat adonan digunakan telur...tapi berhubung di rumah lagi banyak sisa putih telor bikin kue kemarin jadinya aku berdayakan aja.

Di rumah cuman aku yang doyan. Jadinya masak sendiri...ngabisinnya juga sendiri. Tapi kalo aku...sehari juga habis nih sayur. Makannya cukup pake nasi putih hangat. Kan dalamnya udah ada lauknya...ikan teri basah...

Bahan :
- 3 buah paria yang berukuran besar, potong 4
- 300 gr teri basah ukuran jumbo (buang tulang, kepala, usus dan haluskan)
- 1/4 biji kelapa setengah tua (kupas kulit, parut, sangrai dan haluskan
- 2 buah putih telur
- 2 batang sereh, geprek
- 2 ruas lengkuas, geprek
- 2 lembar daun salam
- 1 sdm air asam
- 500 ml santan encer
- 200 ml santan kental
- 5 sdm minyak

Bumbu halus I (untuk isi paria) :
- 5 butir bawang merah
- 3 siung bawang putih
- 1/2 ruas jahe
- 1 sdt ketumbar sangrai bubuk
- 1/8 sdt jintan sangrai bubuk
- 1 ruas lengkuas, iris-iris
- 1 batang sereh bag putihnya, iris-iris
- 1/2 sdt merica
- garam
- gula pasir secukupnya

Bumbu halus II :
- 2 buah cabe merah besar
- 8 butir bawang merah
- 3 siung bawang putih
- 1/2 sdt merica
- 1 sdt ketumbar bubuk
- 1/8 sdt jintan bubuk
- 1 ruas jahe
- 1 ruas kunyit
- garam secukupnya
- 1 sdt gula merah

Cara membuat :
  1. Siapkan dandang kukusan. Kukus paria yang sudah dipotong-potong sampai setengah masak.
  2. Angkat, keluarkan bijinya menggunakan sendok/pisau kecil sampai bersih. Sisihkan.
  3. Campur ikan, kelapa sangrai dan bumbu halus I. Tambahkan putih telur. Aduk sampai betul-betul rata menggunakan tangan.
  4. Masukkan bahan isi ke dalam paria. Padat-padatkan isinya. Lakukan semua sampai paria habis. Sisakan sedikit bahan isian paria.
  5. Panaskan minyak di wajan. Tumis bumbu halus II, sereh, lengkuas dan daun salam sampai wangi. Masukkan santan encer. Masukkan paria dan sisa isian ikan. Biarkan mendidih sambil sesekali diaduk. Masak dengan api kecil sampai bumbu meresap.
  6. Masukkan santan kental dan air asam. Masak lagi sampai mendidih sambil terus diaduk.
  7. Angkat. Siap disajikan.


Di bawah ini gambar ikan teri yang aku pakai...kalo ukurannya besar lebih baik dibuang tulang n' kepalanya supaya kalo dihaluskan gak kerasa kasar...tapi kalo ukurannya kecil cukup buang kepala dan ususnya aja. Caranya, lepas kepala sambil dipencet...maka ususnya akan mengikut dengan sendirinya.

Minggu, 06 Maret 2011

Roko-roko Cangkuning





Ini kue tradisional dari Makassar. Kalo di Jawa mirip-mirip kue mendut tapi kalo mendut disiram areh lalu dikukus. Sedangkan kue ini gabungan antara nagasari (tanpa pisang) dan kue Bugis. Dalamnya adonan ketan hitam yang diberi cangkuning lalu dibungkus dengan adonan dari tepung beras. Enak deh pokoknya. Kue ini sodaraan dengan kue roko-roko unti (pisang) kalo di Jawa namanya nagasari or nogosari. Roko artinya bungkus. Nah kue yang dibungkus daun pisang namanya roko-roko. Yang lucu kalo unti kan artinya isian kelapa dan gula, kalo di Makassar unti artinya pisang. Beda yaaa...

Bahan cangkuning/unti :
- kelapa setengah tua parut yang dimasak bersama air gula merah kental dan daun pandan sampai kering.

Bahan I :
- 125 gr tepung ketan hitam
- 1/2 sdt garam
- 125 gr santan kental

Bahan II :
- 250 gr tepung beras
- 50 gr sagu tani
- 150 gr gula pasir
- 1/2 sdt garam
- 1/2 sdt vanili
- 800 ml santan kental
- 2 lembar daun pandan
- daun pisang

Cara membuat :
  1. Bahan I : campur tepung ketan dan garam, aduk rata. Tuang sedikit-sedikit santan kental sambil diulen hingga kalis.
  2. Pipihkan adonan, beri isian cangkuning. Tutup lagi dan bentuk bulat. Selesaikan semua adonan. Sisihkan.
  3. Bahan II : campur tepung beras, tepung sagu, gula pasir, vanili dan garam. Aduk rata.
  4. Tuang santan. Aduk menggunakan whisk sampai rata.
  5. Masak di atas api sedang bersama daun pandan sambil diaduk terus agar bawahnya tidak gosong. Masak sampai adonan kental dan sudah tidak bergerindil.
  6. Ambil daun pisang, lipat bentuk kerucut. Beri bahan tepung beras. Tambahkan isian ketan itam sambil ditekan sedikit. Tambahkan lagi bahan tepung beras di atasnya sambil dipadatkan.
  7. Lipat daun pisang dari arah bawah, kiri lalu kanan. Terakhir bagian atas lipat ke bawah sambil diselipkan masuk dalam lipatan.
  8. Kukus dalam dandang yang sudah didihkan airnya selama 30 menit.
  9. Angkat. Dinginkan.


Untuk membentuk daun pisang jadi kerucut bisa dilihat pada gambar di bawah ini. Lihat searah jarum jam.

Es Duren


Aku ngga tau resep esku ini termasuk es krim, es puter, or es lilin. Kalo es krim...ngga pake cream. Kalo es puter gak pake diputer...sedangkan es lilin sama sekali gak berbentuk lilin...xixixi. Ini mirip sama es yang didorong-dorong abang gerobak. Kalo di tempatku namanya es tong tong, karena jualnya sambil mukulin gong mungilnya...hehe
Tapi...yang penting dimakan yummy...diemut-emut super lembut...dan rasa duren...

Bahan :
- 350 gr duren (blender halus)
- 750 ml susu cair
- 125 gr gula pasir (tambah atau kurangi sesuai selera)
- 1 sdm maizena + 5 sdm air (dilarutkan)
- 1/2 sdt garam

Cara membuat :
  1. Campur semua bahan dan masak di atas api sedang sambil terus diaduk sampai mendidih. Angkat. Dinginkan.
  2. Masukkan ke dalam freezer. Setiap es mulai membeku (jangan sampai membeku) mixer sampai lembut. Lakukan sampai sebanyak 4 kali agar didapat es yang bertekstur lembut.
  3. Setelah pengocokan yang terakhir simpan es dalam wadah kedap udara.
  4. Siap disajikan bersama cone, roti atau disantap begitu saja.
Tips : untuk es ini, gunakan durian yang berwarna kuning agar hasil akhirnya berwarna cerah.

Sabtu, 05 Maret 2011

Fruity Cake

Karena bikin kue ultah tuk anaknya temen...aku bikin juga cake tuk di rumah. Kasihan anak-anak ngiler pingin kue ultah juga. Tapi supaya bapaknya bisa makan juga aku bikinnya dikasih buah segar dan tuk isiannya pake whip cream (Anchor) yang aku kasih dikit gelatin biar lebih kokoh dan taburan fruit cocktail. Basenya sama kayak kue special birthday cake yg putih tapi simple sirupnya kutambahkan Nutrisari bubuk. Jadinya rasanya lembut...asam syeger...syeger...hehehe. Tapi aku dah niat lain kali mau coba pake sirup mangga deh...kayaknya lebih mantap. And kalo perlu krimnya juga dikasih sirup mangga biar tambah seru. Aku bikin 1 resep vanilla dituang di talam bulat, pas udah mateng dibagi 2 mendatar.



Pinggir-pinggirnya aku kasih hiasan dari dark cooking coklat dan coretan white cooking coklat yang dilelehin, ditebar di mika lalu dipatah-patahkan asal aja... Buah tuk topping pake kiwi, anggur dan mangga hasil pohon sendiri...hehehe, lumayaaaan...dan akhirnya, dioles pake aprikot glazing jelly.

Pinky Birthday Cake


Ini adalah percobaan figurine pertamaku...cake basenya ada di resep special birthday cake. Tapi kali ini bikinnya cuma 2 lapis, coklat n vanila. Cake ini bukan pesenan orang sih...cuma hadiah aja buat anak teman yang berulang tahun.

Tuk first try...lumayanlah figurinenya, aku belajar dari dapurnya Mbak Mae. Benar-benar salut sama kreatifitas dan detail handworknya. Haluuuus bener. Makasih ya Mbak Mae ilmunya...
Pertama bikin figurinenya aku agak ragu...secara gak punya peralatannya sama sekali. Memang aku juga belum tertarik untuk membeli soalnya gak ada niat tuk jualan. Jadi aku pake aja peralatan yang ada di rumah. Pipet, tusuk gigi, radar jahit ibuku...hahaha. That's all I need,...and the results were amazing...so cute. Yang ulang tahun seneng sekali, kebetulan juga lagi pake baju pink. Katanya..." Itu Jilan..." sambil nunjuk figurinenya. Duh senangnya...padahal sempat bingung...gimana bikin hurufnya ya...akhirnya aku pake dark cokelat aja dilelehin dan dipake tuk nulis namanya sambil gemeteran...walhasil lihatlah hasil jadinya...wakakakak. Sedangkan huruf2 yang ada di dadu pake furin aja digulung tipis-tipis and dibentuk...susyaaaah bo'...terlalu kecil.

Intinya sih...gak ada yang gak bisa selama masih ada niat....tuk Jilan, Selamat ULTAH ya sayang...semoga jadi anak sholehah dan selalu menjadi penyejuk mata dan hati orang tua....amiiiin. Alhamdulillah.....




Rabu, 02 Maret 2011

Kue Toli-toli


Toli-toli adalah kue tradisional dari Sulawesi. Kenapa disebut toli-toli? Yaa...karena bentuknya. Toli artinya telinga dalam bahasa sini...nah karena kue ini bentuknya kayak telinga makanya dinamakan toli-toli...hehehe. Rasa kue ini mirip-mirip dengan kue cucur gula merah. Apa memang bahannya sama kali ya...?

Aku dapat resep ini dari adinda Hera yang manissss...makasih ya tuk mamanya udah dibagi resepnya. Tapi ternyata hasilnya gak secantik buatan yang punya resep. Walaupun rasanya udah enak, tapi bentuknya pas digoreng agak pecah dikit. Mungkin ada kesalahan dalam proses pembuatannya. Hehe...soale takarannya pake kira-kira...



Bahan :
- 2 bag tepung ketan
- 1 bagian tepung beras
- sedikit garam
- gula merah dimasak dengan air
- wijen
- minyak untuk menggoreng

Cara membuat :
  1. Campur tepung ketan, tepung beras dan garam. Aduk rata.
  2. Setelah larutan gula merah dan air mendidih, saring lalu segera tuang ke dalam adonan tepung sambil diaduk dengan sendok kayu. Tambahkan sedikit-sedikit sampai didapatkan adonan yang kalis.
  3. Diamkan sekitar 6 jam sambil ditutup agar tidak kering.
  4. Bentuk-bentuk adonan menjadi angka delapan. Gulingkan di wijen. Goreng dalam minyak yang sedang panasnya.
  5. Tiriskan dengan tisu dapur. Setelah dingin, simpan dalam wadah tertutup rapat.
Related Posts with Thumbnails